Jumat, 24 Juni 2016

Snorkeling Pertamaku di Belitung

foto by Katerina

Meski banyak yang bilang tampang saya itu galak, tapi sebenarnya nyali saya ciut. Istilah kerennya tampang sekuriti hati hello kitty lah.

Pertama saya ngga bisa naik motor. Sampai sahabat baik saya semenjak SMP kaget, "Hah kau ngga bisa naik motor? Gayanya ji begitu naik motor saja ndak bisa," katanya dengan logat Makassar.

"Weeh siapa bilang saya ndak bisa naik motor?  Bisa ji, tapi harus di jalan yang mulus, luas, dan tidak ada satu kendaraan lain yang lewat situ," bela saya.

Selain ngga bisa naik motor kecuali di jalan yang kriterianya udah saya sebutin tadi, saya juga takut ketinggian. Kaki saya asli gemeter kalo harus melewat jembatan gantung yang goyang-goyang atau naik wahana permainan yang membuat saya berada di ketinggian, kaya jet coaster dan semacamnya. Tapi kadang ada keadaan yang memaksa saya untuk harus berani menghadapinya. Kaya pas jaman SMA saya kan takut manjat pohon tuh, tapi selepas kakak saya kuliah di Jogja, yang ada di rumah cuma saya dan dua orang mbah yang sudah tua. Saat tiba masanya panen rambutan, saya berani juga naik pohon.

Senin, 20 Juni 2016

Saling Menghormati di Bulan Ramadhan

Memasuki puasa ke-15 masih lumayan rame yang ribut ngomongin ibu Saeni yang katanya dagangannya diambil sama Satpol PP karena bejualan makanan di siang hari pada bulan Ramadhan.

Terus terang saya kurang setuju, kalau para pedagang dilarang berjualan di siang hari. Selain karena, mungkin saja masih banyak yang butuh mencari makan di luar saat siang hari, kasian juga orang mencari nafkah masak ngga boleh.  Tapi kalau lantas muncul statemen, "Seharusnya yang berpuasa yang menghormati orang yang ngga  berpuasa" nah ini juga jadi aneh menurut saya.

"Masa sih kamu kalo puasa lihat orang makan terus pengen buka?"

"Orang Islam gila hormat banget pengen dihormati pas bulan puasa,"

Blablablablabla...

Ih saya kok jadi sedih dengernya ya.

Coba kalau di rumah ada orang sakit yang butuh istirahat, terus ada anggota keluarga lain yang pengen karaoke. Yang disuruh menghormati yang mana? Yang karaoke disuruh melanin suara karena menghormati yang lagi sakit, atau yang lagi sakit disuruh nyumpel kuping disuruh menghormati yang pengen karaoke?

Senin, 13 Juni 2016

Belanja Kebutuhan Parcel Lebaran di Pak Rahmat

Di bulan Ramadhan, peluang bisnis yang cukup menjanjikan selain jualan kue kering dan baju muslim adalah berjualan parcel lebaran.

Parcel lebaran isinya bisa macem-macem. Kalau dulu Papa saya masih ngantor lumayan sering dapet parcel tuh. Ada yang isinya bahan makanan, ada juga yang isinya barang pecah gelas, kaya cangkir, piring, mangkuk untuk wadah makanan, dll.

Sekarang masih dapet sih, cuma ngga sebanyak dulu.

Teman saya semasa SMA juga ada yang kerjanya membuat parcel. Pesenan lumayan banyak dan untungnya menggiurkan. Dulu ibu mertua juga pernah menyarankan saya untuk usaha membuat parcel kalau pas mau lebaran. Duh saya membuat parcel? Bungkus kado aja masih mletat-mletot! Padahal bisa aja sih ya disasati, cari teman yang pinter menghias parcel, ajak kerjasama. Cuma karena saya masih ada kesibukan lain saat ini, jadi ngga dulu deh.

Selain kemampuan menghias, yang penting juga dalam bisnis parcel lebaran ini adalah bagaimana mendapatkan barang yang murah namun tetap berkualitas, supaya bisa bersaing dengan produk sejenis, keuntungan juga bisa maksimal.

Biar dapet barang murah, keuntungan melimpah, belanjanya di Pak Rahmat saja. Pak Rahmat bukan nama orang ya, tapi singkatan dari Paket Ramadhan Hemat Alfamartku. Kita bisa membeli produk seharga puluhan ribu dengan menebus murah hanya Rp.500,- saja loh!


Sabtu, 11 Juni 2016

Berita Hari Ini Sebagai Inspirasi Cerita Komik


Dulu, pada saat menggarap komik Mak Irits, saya ada semacam ketakutan, "kehabisan ide".

Selama sekitar dua bulan (DL yang disepakati, yang dijalani sih akhirnya lebih, hihi) proses pembuatan komik Mak Irits, saya masih harus update fanpage untuk menambah jumlah follower. Dan kata editornya, komik yang di buku jangan sama yang uda publish, kecuali ya beberapa buat teaser buku.

"OMG!!! bikin 100 lebih cerita komik Mak Irits selama dua bulan? Apakah saya bisa???"

Apalagi selama dua bulan itu kan termausk proses gambar ya. Jadi bisa dibilang kurang dari waktu itu saya harus menyelesaikan naskah. Itugan kasar saya, paling ngga sehari harus jadi tiga cerita. Kalau udah jadi langsung setor ke ilustratornya.

Setelah digambar ilustrator menyerahkan lagi ke saya, saya cek dulu udah bener atau masih ada revisi. Kalau udah bener baru saya serahkan ke editor. Sampai di editor masih direview lagi kalayu ada yang sekiranya kurang, pihak editor akan minta revisi. 

Saya sampai menghitung mundur loh, misal udah jadi 10 halaman komik, saya pasti membatin, "OMG... 90 komik lagiii. Saya harus nyertain apaaa?"

Saya lantas berkaca pada komik-komik lain. Sinchan, Doraemon, SI Botak Hagemaru, Miiko, serialnya banyak aja tuh, idenya kok ngga habis-habis ya, berati komik Mak Irits pun seharusnya bisa begitu.

Alhamdulillah jadi juga 100 cerita komik, dan sampai sekarang komik Mak Irits masih lanjut terus update minimal seminggu sekali secara online. Royalti bukupun maish mengalir dengan nominal yang lumayan, berarti meski udah terbit online, bsa dibaca gratis, masih ada yang mau beli. Duh aku terharu, makasih ya iriters :')

Rabu, 08 Juni 2016

Penulis Buku Anak Wannabe

Beberapa waktu lalu, di salah satu grup FB membuka pendaftaran untuk penulis buku anak ikutan workshop yang diadakan salah satu lembaga. Mupeng banget pengen daftar, tapiii, emang saya penulis buku anak? Hahahaha. Soalnya salah satu syaratnya udah ada karya yang diterbitkan baik dalam bentuk buku maupun diterbitkan di media. Kalo saya sih masih penulis buku anak wannabe.

Sebenarnya saya pernah juga bikin cerita anak loh, dalam bentuk komik. Publishnya online sama diprint sendiri. Waktu itu sama si Ayah mau ikutan lomba komik anak islami, tapi ngga menang. Terus beberapa tahun kemudian, karya itu diikutkan lagi untuk lomba yang lain, Alhamdulillah menang juara tiga.

Komik yang saya bikin bareng suami dan adik ipar