Jumat, 22 Juli 2016

Nostalgia #HariPertamaSekolah

Beberapa hari kemarin socmed cukup ramai dengan hashtag #HariPertamaSekolah. Banyak yang upload foto anak-anak mereka di hari pertama sekolah berikut cerita singkatnya.

Nganter Thifa kegiatan sekolah: latihan haji

Saya nggak ikut, bukannya mau anti mainstream, tapi karena emang Thifa belum saya daftarkan sekolah lagi. Dan Hana juga masih 2,5 tahun jadi emang belum sekolah.

Seharusnya sih sekarang Thifa udah masuk TKB, ya ampuun waktu begitu cepat berlalu yah, setahun lagi anak itu pakai seragam putih merah kalau didaftarin sekolah ;')


Senin, 18 Juli 2016

Menginap di Hotel Patra Jasa Semarang

Ini cerita udah agak lama, dari sejak sebelum puasa. Tepatnya sehari persis sebelum puasa, saya, suami, dan anak-anak menginap di Hotel Patra Jasa Semarang.

pic: www.patra-jasa.com
Udah lama saya penasaran ama hotel ini. Yang saya tahu, banyak orang-orang kaya yang resepsi pernikahannya diadakan di gedung yang ada di kawasan hotel Patra Jasa Semarang. Jadi persepsi saya hotel ini mungkin hotel mewah. Tapi waktu saya lihat rate nya di situs booking online kok lumayan murah ya, ngga nyampe 400ribu itu udah dapat sarapan, ada kolam renang pulak. Wah jadi tergiur pengen nginap di sini.

Sempet maju mundur, karena melihat reviewnya di situs booking online beberapa ada yang bernada negatif. Ada juga sih yang positif. Tapi demi menuntaskan rasa penasaran akhirnya saya pilih juga untuk menginap di hotel ini.

Senin, 11 Juli 2016

Duka Menjelang Lebaran

Sesi mudik berakhir kembali ke lap-top! Eh sebelumnya, mohon maaf lahir batin dulu ya. Mugkin ada yang kurang berkenan dalam postingan blog saya mohon dimaafkan.

Sebenarnya dari kemarin udah banyak yang mau ditulis Makanya pas ke Kudus, saya bela-belain bawa laptop, maksudnya malam-malam gitu pas semua pada tudir saya mau bangun nulis, tapi rasanya ngantuk, capek jadi lebih milih tidur. Kalau siag ya pilih bercengkrama bersama keluarga lahh.

Saya cerita mulai dari awal mudik ya. Rencana udah jauh-jauh hari saya mau mudik hari Senin, tanggal 4 Juli 2016. Jemput adek dulu di stasiun Tawang terus bablas Kudus, eh sehari sebelumnya ada kabar duka, abang sepupu saya meninggal dunia. Innalillahi Wa Innailaihi Roojiuun.

Kaget, saya ngga dengar sakitnya. Apa jangan-jangan saya salah dengar ya, bukan abang yang meninggal tapi orang lain. Tapi ternyata tidak, beneran itu abang yang berpulang.

Abang saya ini satu-satunya keponakan ibu yang tinggal di Kudus. Keluarga ibu kebanyakan di Sumatera Utara. Meski keponakan, tapi abang manggil ibu dengan sebutan kakak bukan bulek. Kata ibu sih ikut-ikutan adiknya ibu, karena waktu kecil emang mereka mainnya bertiga, ibu, om dan abang.

Jumat, 01 Juli 2016

Persiapan Mudik

H-5 lebaran, siapa yang sudah mudik?

Saya sih belum, baru ntar H-2 mudiknya, deket ini, kalo hari biasa jarak rumah saya ke rumah ortu ditempuh hanya 1,5 jam. Moga ntar pas harinya mudikpun tetep lancar jaya deh. Aamiin.

Bagi yang mau mudik, gimana persiapannya? Saya biasa mempersiapkan mudik paling tidak dua hari sebelumnya. Kalau mudiknya jauh, jaman waktu ortu masih di pulau seberang yaa biasanya sebelum itu udah prepare. Apa saja yang disiapkan?

1. Persiapan yang mau dibawa

Mudik ke kampung halaman tentunya membawa sesuatu dong. Selain membawa diri, ada pakaian ganti, bekal makanan dan minuman, obat-obatan, maupun oleh-oleh. Saran saya jauh-jauh hari bikin list apa yang sekiranya perlu dibawa. Soalnya kalo ngga biasanya adaaaa aja yang ketinggalan. Apalagi yang mudiknya bawa anak kecil. Bagi yang bawa kendaraan pribadi, jangan lupa kondisi kendaraan yang dibawa mudik harus dipastikan dalam keadaan fit, supaya nyaman dan tidak merepotkan kita di perjalanan nantinya.



Jumat, 24 Juni 2016

Snorkeling Pertamaku di Belitung

foto by Katerina

Meski banyak yang bilang tampang saya itu galak, tapi sebenarnya nyali saya ciut. Istilah kerennya tampang sekuriti hati hello kitty lah.

Pertama saya ngga bisa naik motor. Sampai sahabat baik saya semenjak SMP kaget, "Hah kau ngga bisa naik motor? Gayanya ji begitu naik motor saja ndak bisa," katanya dengan logat Makassar.

"Weeh siapa bilang saya ndak bisa naik motor?  Bisa ji, tapi harus di jalan yang mulus, luas, dan tidak ada satu kendaraan lain yang lewat situ," bela saya.

Selain ngga bisa naik motor kecuali di jalan yang kriterianya udah saya sebutin tadi, saya juga takut ketinggian. Kaki saya asli gemeter kalo harus melewat jembatan gantung yang goyang-goyang atau naik wahana permainan yang membuat saya berada di ketinggian, kaya jet coaster dan semacamnya. Tapi kadang ada keadaan yang memaksa saya untuk harus berani menghadapinya. Kaya pas jaman SMA saya kan takut manjat pohon tuh, tapi selepas kakak saya kuliah di Jogja, yang ada di rumah cuma saya dan dua orang mbah yang sudah tua. Saat tiba masanya panen rambutan, saya berani juga naik pohon.