Senin, 04 Juni 2018

Pengalaman Melahirkan di RS Hermina Pandanaran Semarang

Kalo kemarin udah posting pengalaman melahirkan cesar dengan BPJS kesehatan kali ini mau bahas pengalaman melahirkan di RS Hermina Pandanaran Semarang. Ya semacam review rumah sakitnya gitu, rekomended or not.

Jadi waktu awal kehamilan dan dijelaskan bahwa pada minggu ke 24 bakal dirujuk langsung ke RS, saya sudah mulai menimbang-nimbang enaknya ntar melahirkan di RS mana. Waktu Thifa dulu (anak pertama) saya melahirkan di RSIA Bahagia. Pas Anak kedua (Hana) RSIA Bahagia tutup yang buat rawat inap karena perpanjangan ijin apa gimana gitulah, akhirnya melahirkan di RS Karyadi yang merupakan RS pemerintah. Nah yang ketiga ini, saya pengen pakai dokter yang cewek aja (dua kelahiran sebelumnya ma dokter cowok), trus pengennya di rumah sakit yang ga terlalu gede, biar ga capek jalannya. terpilihlah RS Hermina Pandanaran Semarang. Ini yang pertama kalinya saya periksa ke RS Hermina Semarang.

Setelah memutuskan mau di RS mana, barulah saya menimbang-nimbang mau ke dokter siapa. Awalnya mau ke dokter Prima, tapi ternyata beliau cuti agak lama. Akhirnya saya pilih dokter Widi. Dokternya msih lumayan muda, dan kata beberapa orang yang tau beliau, bagus.

Salah satu temen yang mau melahirkan juga nanya ke saya, gimana melahirkan di Hermina, enak ngga? Enak banget kalo kata saya. Rekomended lah. Kenapa?

1. Welkam banget terhadap pasien BPJS. Pernah dengar kan rumor-rumor yang bilang kalo pasiennya pakai BPJS ntar didiskriminasi, pelayanannya beda, dll. Alhamdulillah sih selama pakai BPJS saya ngga ngalamin yang kaya gini. RS Hermina saya salut banget, karena merupakan RS swasta ternama, cabangnya dimana-mana tapi tetep mau bermitra dengan BPJS. Selain itu mereka juga sangat welkam dan mau membantu banget. Mereka yang nyaranin untuk segera bikin BPJS buat calon baby supaya nanti ngga usah bayar biaya perawatan bayi. Kalo bukan karena disarankan oleh mereka saya mungkin ga kepikiran lo. Perbedaan fasilitas emang tetep ada. Kalo pasien dengan biaya sendiri bisa booking dari jauh hari, dan katanya dapat fasilitas kaya senam hamil gratis, tapi kalo pasien BPJS ngga bisa booking. Ya masih wajarlah ya. Tapi layanan lain-lainnya kayanya tetep sama aja.


2. Bisa daftar kontrol dokter lewat telepon. Saya pernah ngalamin kontrol dokter kandungan yang daftarnya harus langsung TKP. Udah nunggu dokternya datang lama, masih harus antri lagi karena yang duluan datang dari saya juga banyak, eh taunya dokternya mendadak harus bantu operasi jadi praktek dokter terpaksa ditiadakan. Kalo di Hermina kita bisa ambil antrian via telepon. Jadi bisa mengira-ngira dapet nomer berapa, datengnya jam berapa. Kalo tetiba dokter mengubah jadwal praktek, akan di SMS juga jadi ngga kecele.


3. Tempatnya bersih dan nyaman. Di Hermina kemarin saya melahirkan di kelas 2. Sekamar isinya 3 orang, tapi tetep terasa nyaman. Sempet ngintip harga paket lahiran cesar kelas dua. Selama 4-5hari biayanya sekitar 17 juta. WOW banget yess. Pas kemarin Alhamdulillah saya hanya tiga hari udah bisa pulang. Bayarnya cuma 1,1 jutaan untuk perawatan bayi karena waktu itu telat ngurus BPJS calon baby.



4. Fasilitas lengkap. Di Hermina fasilitas lengkap, ada kamar mandi (pastilah), mushola, kantin, ruang menyusui, dan tempat bermain anak. Dan karena RS nya ga gitu besar, jaraknya deket-deket. Coba kalo di RS yang besar, baru dari parkiran masuk ke ruang pendaftaran aja udah ngos-ngosan haha. Soalnya dulu pengalaman pas lahiran di Kariadi lupaaa banget kalo dari kamar menuju parkiran jauuuh. Beneran lelah ya habis cesar jalan sejauh itu, dikit-dikit saya berhenti. Sampai tukang bangunan yang lagi kerja nyeletuk "Mbaa, kok ga pakai kursi roda." iya yaa kok ga kepikiran, batin saya hihi. Oh iya di Hermina lantai dua juga ada galon air minum jadi bisa isi ulang air gratis, hihhi #emakirits

5. Makanannya enyakk. Dan komplit sesuai asas gizi seimbang #sotoy hihi. Lauknya ayam, pernah juga udang goreng tepung, sayurnya kadang sop, pernah juga semacam capcay. Ada snack juga. Rasanya cucok di lidah.


6. Ibu dan bayi rawat gabung. Dan suster dengan senang hati membantu jika pasien mengalami kendala. Setelah lahir, berdasarkan pengalaman kemarin, bayi didekatkan ke ibu sebentar. Terus bayi dibersihkan dan ditunjukkan pada keluarga lainnya. Setelah saya masuk ruang pemulihan, baru bayi diberikan lagi ke ibunya untuk disusui. Setelah itu bayi dibawa lagi ke ruang perawatan untuk dievaluasi. Setelah sekitar 1-2 jam diantar ke kamar untuk rawat gabung dengan ibunya.Sehari dua kali, pagi dan sore, bayi akan diambil suster buat dimandikan.

7. Langsung didaftarkan buat kontrol sebelum pulang. Biasa kan setelah ibu dan bayi pulang dari RS ntar harus kontrol sekitar semingguan lagi. Nah dari pihak Hermina langsung mendaftarkan. Mencarikan jadwal yang bisa bareng ibu dan bayinya. Jadi kita ga perlu repot telpon-telpon lagi buat kontrol.

Oya mungkin ada yang bertanya-tanya apa saja yang harus dipersiapkan sebelum melahirkan. Kalo di Hermina, pakaian bayi selama di RS akan dipinjamkan. Jadi tinggal bawa pakaian bayi buat pulang aja. Selain itu sebelum bersalin, suster akan memeberi daftar barang yang harus disiapkan buat ibu dan bayi. Bisa dibeli di apotik, tapi kalo udah bawa gaperlu beli lagi. Barang-barang itu adalah: diapers bayi (yes selama di RS baby emang dipakein diapers sekali pakai), waslap sekali pakai (buat nyibini ibu), kendil (buat tempat ari-ari), semprotan tangan disinfektan, pembalut ibu nifas, alas buat tempat tidur (yang atasnya kaya pembalut), termometer bayi. Kemarin yang saya bawa cuma diapers bayi, jadi harus beli yang lainnya.


Di Hermina, selama kita dirawat inap juga ada penyuluhan-penyuluhan kaya gimana cara merawat bayi, melancarkan asi, dll. Jadi lumayan menambah pengetahuan terutama bagi ibu yang baru pertama melahirkan ya.

So, kalo ditanya gimana pengalaman melahirkan di RS Hermina Pandanaran Semarang? Menurut saya, nyaman, menyenangkan, rekomended lah buat pasien BPJS.

8 komentar:

  1. Wah paket lengkap banget yaaa mbak. Btw itu biaya SC kok mahal banget aku jd gentar huhuuuuuu. Makasih sharingnya, aku jadi afa ide utk bikin list pertanyaan pas survey rumah sakit.

    BalasHapus
  2. Iyes, laf bgt lahiran di hermina, susternya sabaaar pas aku belajar jalan pasca sc hihihi

    BalasHapus
  3. Kelas 2 ga pakai bpjs 17 juta. Kalo yg VIP trus brp itu y mbakπŸ˜‚πŸ˜‚ btw selamat yaa mbaaak. Uda lega kalo debaynya uda keluar yaaa... putrinya syantyikkk. Insyaallah besok jad anak shalihah kebanggaan ortu agama nusa dan bangsa. Aamiiin. Makasih buat sharingnya eniwei. Aku jd tambah galon mo lairan di hermina/di oenπŸ˜‚πŸ€£πŸ€£πŸ˜…

    BalasHapus
  4. Selamat mamami, semoga buah hati mnjadi anak yg sholehah dan sehat selalu amiin. Makasih jg share pengalamannya. Klok dr baca cerita dikau ini mbk mmg recomended yak. Mulai dr pelayanan sampek fasilitasnya pun oke terutama buat pasien yg pakek bpjs.

    BalasHapus
  5. di kota2 besar rumah sakit bersaing mmberikan pelayanan..
    sementara di kota kami, rumah sakit pada tarik ulur ikut-keluar dari RS yang menerima BPJS..

    BalasHapus
  6. Aku dulu 2xlairan SC pke BPjS mba. Membantu banget. Meski yang kedua di RS swasta, dan milih kamar yang statusnya naik kelas...tapi nomboknya ga sampe 2jt. Tp dulu namanya msh askes. Klo sekarang naik kelas gitu msh bisa nggak to mba?

    BalasHapus
  7. Melahirkan di manapun pasti merupakan peristiwa yang sangat berkesan dan membahagiakan.
    Salam hangat dari Jombang.

    BalasHapus
  8. Dulu sempat ingin melahirkan di RS Hermina solo juga.. tapi ternyata Tuhan memilihkan jalan lain, karena lahiran di bidan

    BalasHapus