Senin, 22 Oktober 2018

Membuat Album Photobook di ID Photobook, Bagaimana Hasilnya?

Membuat album photobook di ID Photobook, bagaimana hasilnya?

album photobook

Tau photobook kan? Buku yang isinya rangkaian foto yang saling berkaitan dan ada tambahan berupa kata-kata indah sehingga mirip sama majalah.

Jadi ceritanya, udah sejak lama saya niat mau cetak foto, ada kali 3 tahunan lalu, udah sampe beli album sama pigura segala, trus milih-milihin foto tarok di folder khusus "CETAK" tapi ngga kunjung jua saya beranjak datang ke tukang cetak, yha saya semalas ituh.

Waktu laptop sempat mati, huaa panik banget, ini gimana nasib foto-foto yang ada di sana. Duuh janji deh habis ini mau cetak foto, jangan rusak dulu plissss.

Lha iya semenjak Thifa lahir sampai sekarang usianya udah hampir 8 tahun saya ngga pernah cetak foto. Ada sih beberapa lembar saya cetak itupun untuk keperluan lomba sama administrasi sekolahan. Kalo kenangan selama 8 tahun itu lenyap begitu saja kan ya eman banget.

Beberapa bulan belakangan saya sempet lihat iklan ID Photobook sliweran di socmed. Wah enak nih bisa cetak foto online. Tinggal kirim foto, bayar, trus duduk manis tunggu cetak fotonya jadi dan dikirim. Praktis. Jadi gausah repot-repot datang langsung ke tempat cetak, belum lagi nunggu antriannya. Dan ga perlu nempel-nempelin foto di album juga kaya model jadul kita dulu, udah langsung terima bersih pokoknya mah.

Sebenarnya bukan pertamakalinya saya lihat album foto unik kaya gitu. Empat tahun lalu, waktu adek ipar saya nikah, desain album foto nikahannya kaya majalah. Apiik tapi mahal, makanya ga kepikiran deh mau cetak yang kaya gitu. Sampai akhirnya liat-liat list harga cetak foto ID Photobook, ternyata mulai 99.000-350.000 untuk ukuran large (paling besar), masih terjangkau lah ya. Hasilnya kaya gimana yaaa.

Tada....

album photobook


Nah ini dia foto yang saya cetak di ID Photobook. Ada dua album, large sama square.

Yang album large sebanyak 16 lembar, untuk foto-foto keluarga. Ada 80 foto. Mulai dari Thifa lahir sampai usianya menjelang 8 tahun. Jadi emang paling banyak foto-foto Thifa. Niatnya kalo hasilnya bagus mau bikin satu lagi, buat album foto Hana. Dan ternyata hasilnya bagus ya gengs.

Pertama kali pas saya liat album foto ini beneran excited, berulang kali saya buka, ga pernah bosen. Thifa sampai bilang "Mamah lebayyy" hahaa ya biarlah, ini rencana 3 taon lalu terealisasi, gimana ga lebay coba 😁😁

Kalo yang square lembarnya juga ada 16, untuk 61 foto. Covernya bolong di tengah, jadi foto di halaman pertama, keliatan di cover.

album photobook

Saya khususkan untuk foto-foto kegiatan saya bersama teman-teman. Terutama terkait profesi saya sebagai penulis dan blogger. Alhamdulillah, dua tahun belakangan saya lumayan sering berkegiatan, beberapa kali ke luar kota juga: Jogja, Jakarta, Bali, dan belum ada sama sekali yang dicetak. Banyak foto sama artis juga uhuks, ada sama Raditya Dika ciyeeh, kalo tiba-tiba ilang dari smartphone dan saya belum punya cetaknya bisa nangis guling-guling haha.

album photobook


Jadi gimana kesan saya cetak foto di ID Photobook? Over all saya puasss dan sukaaa banget. Saya suka album photobook dari ID Photoook karena:

1. Covernya ada banyak pilihan, kece-kece sampai bingung milihnya.

2. Desain kayak majalah. Jadi berasa kita ini model majalah, fufufu... Ukuran dan bentuk fotonya tuh beragam, ada yang besar, kecil, bentuk kotak landscape, portrait, bulat, jadi ngga monoton, ngga mboseni.

3. Kertasnya mayan tebel, glossy gitu.  Jadi ga mudah sobek.

Udah nyebutin plusnya, ada ngga nih minusnya? Nah ini dia beberapa kekurangan album photobook saya yang dicetak di ID Photobook:

1. Ada foto yang di dalamnya orang banyakan tapi dicetak ukuran kecil, jadi ga keliatan jelas orang-orangnya. Sebenarnya ga bisa nyalahin 100% pihak ID Photobook, karena mungkin pertimbangan mereka cetak berdasarkan urutan foto ya. Takutnya kalo dibolak-balik, storynya malah ga runtut. Kan ada yang maunya runtut foto anak dari bayi, sampai besar diurutin di album.

2. Ada yang kepotong watermarknya. Jadi beberapa foto saya, ada watermark di pojok kiri bawah, nah ada yang kepotong. Mungkin emang harus dipotong untuk menyesuaikan template ya. Ga terlalu nampak sih, jadi ga masalah juga. Nah untuk temen-temen yang kirim foto buat dicetak, mending yang bagian kiri kanannya masih ada space yang ga masalah kalo kepotong dikit.

3. Ada foto yang dobel di album square. Kemarin kan bilangnya 61 foto, tapi ternyata bisa cetak 62 foto di album ini. Foto yang dobel ini dicetak agak kecil di halaman 25, dan dicetak lagi besar sehalaman di halaman paling terakhir. Menurut saya sih daripada dobel ya mending nambah 1 foto lagi.

album photobook

Sedikit masukan saya buat ID Photobook terutama terkait minus di poin nomer 1, kayaknya lebih bagus kalo konsumen bisa masukkin foto langsung ke template perhalaman. Kaya aplikasi photo collage gitu kan. Udah ada space buat foto dan buat tulisan bisa diedit sendiri. Jadi pihak ID Photobook tinggal menyediakan template dan cetak, konsumen yang isi. Kira-kira memungkinkan ga ya.

Oke deh sekian review cetak foto di ID Photobook dari saya. Moga membantu buat temen-temen yang mau cetak foto tapi masih ragu, takut hasilnya ngga sesuai harapan. Menurut saya meski masih ada beberapa kekurangan, over all, ID Photobook tempat cetak foto berkualitas. 

Untuk cara pesan, udah ada panduan lengkap di website dan socmednya ya. Sering ada promo juga loh di sana. Bisa cek di socmed ID Photobook:


Oya saya bikin juga nih videonya supaya ada gambaran real secara keseluruhan template dan hasil cetak fotonya kaya gimana.


9 komentar:

  1. Menarik nih. Aku pengen punya foto album pas jalan2 reporter dulu sama album fotone arkaan ya

    BalasHapus
  2. Wah..maj juga buat cetak foto di id photobook

    BalasHapus
  3. Wiih azeek. Aku ya pengen tapi belum butuh juga. Isinya masih temen2 doang hihihi.
    Kalo ga salah tuh dulu ada kok semacem id photobook gini startup trs diupload fotonya, pilih2 sndiri templatenya. Mungkin bisa diadopsi jg ya sama id photobook.

    BalasHapus
  4. Wah, kece ya hasilnya.
    ����
    Jadi inget juga, punya pengalaman yang sama. Ada folder 'Cetak' di lepi tapi sampe sekarang nggak dicetak juga. Udah sejak nikahan padahal ��

    BalasHapus
  5. Wah ide bagus tu ada template layout foto sama edit text ya

    BalasHapus
  6. Seru juga ya nyetak foto gitu, selama ini cuma manfaatin blog dan medsos untuk nyimpen foto.

    BalasHapus
  7. Cakep yah..hasilnya..jadi pengen bikin juga nih...

    BalasHapus
  8. Setuju sm masukannya, soalnya cetakan punya saya fotonya disatuin sesuai warna baju, pdhl beda waktu & tempat

    BalasHapus
  9. Kayaknya kemaren ada akyuuu di album ini yak.. heuheu.. seru juga ya kalo dicetak gini fotonya

    BalasHapus