Kamis, 24 Januari 2019

10 Ide Kado Tilik Bayi Agar Tidak Mubadzir

2019 ternyata saya belum nulis blog sama sekali. Ga ada ide nulis apa? Bukan.. bukan itu alasannya. Ide mah banyaaak cuma ngolahnya itu baru setengah-setengah. Salah satunya artikel yang mau saya tulis sekarang ini, ngedrafnya udah dari kapan tauk lo. Kok selalu adaaa aja aral melintang ya. Terutama MALAS. Halah.

Berhubung saya baru punya bayi, baru 8 bulan maksudnya... Eh itu udah lama ya.. yasudah biarlah. Jadi saya kepikiran pengen nulis tentang kado tilik bayi.

Thifa masih bayii.

Punya teman, sodara, tetangga yang baru lahiran, terus bingung enaknya kasih kado tilik bayi apa ya yang sekiranya bermanfaat supaya bener-bener terpakai dan tidak mubadzir?

Ini rahasia umum lho kado baby itu hampir sama aja kaya kado nikahan, muter-muter. Dalam artian gini, kita dapat kado, tapi ngga kepakai, ntah itu karena emang ga butuh, udah punya barang yang serupa, atau ga sesuai dengan yang kita mau. Pas ada orang yang melahirkan, kita berikanlah kado tersebut pada orang itu ye kan daripada ngganggur juga di kita dan kudu beli lagi. Eh sama orang yang kita kasih ga berguna juga diberikan ke orang lain lagi. Begituuu terus. Jangan kaget kalo kado itu dari kamu, suatu hari kembali lagi ke kamu hahaha.

Dulu, sebelum pengalaman punya anak, saya juga suka bingung mau kasih kado bayi apa. Kadang yaudahlah asal aja, baju bayi atau sabun bayi, yang penting keperluan bayi. Padahal belum tentu juga kepake. Setelah ngalamin sendiri lahiran, dapet kado bejibuuun, ternyata sebagian dari kado itu ngga kepake, bahkan ada yang kado dari anak saya yang pertama, masih terbungkus rapi di rumah. Udah lebih 7 tahun lho itu!

Pastinya setuju dong kalo memberi sesuatu lebih baik yang bisa dimanfaatkan. Yang dikasih seneng, yang ngasih juga lega. Saya jadi terpikir untuk nulis 10 ide kado tilik bayi agar tidak mubadzir, apakah itu?

1. Uang. Hahahaha, kalo ini pasti kepake banget yaa. Lho ini mah bukan kado. Ya tapi kan termasuk pemberian juga. Dan sekarang banyak juga kok yang ngasih duit aja biar simpel, ngga perlu ke toko nyari kado dan pasti kepakenya. Tapi mungkin.. ada beberapa yang ngerasa rikuh kalo ngasih duit. Pertama mungkin yang dikasih status sosialnya lebih tinggi. Kaya rayalah melebihi kita. Mau ngasih amplop isi duit 100 ribu kok sungkan. Mau ngga bawa apa-apa juga gimana ya....


2. Fashion bayi untuk yang udah agak gedean, ya sekitar 6 bulan ke atas lah. Jangan kasih baju-baju bayi baru lahir, karena pasti udah punya dong. Kecuali kamu ngasihnya dua atau tiga bulan sebelum lahiran.

Baju ini turun temurun dari kakak

3. Anting emas, kalo bayinya perempuan. Kalaupun emaknya udah beliin, gapapa, masih tetep kepake, bisa buat ganti-ganti atau mungkin dijual lagi juga masih bernilai.

4. Toiletries untuk bayi. Tapi kalo saya sarankan sih ngga usah yang paketan. Karena dalam sepaket yang bener-bener kepake banget itu biasanya sabun bayi cair dan minyak telon. Bedak atau cologne itu kalopun kepake aweeet banget, ngga kaya sabun mandi yang terpakai sehari dua kali minimal. Saya dapat beberapa paketan toiletries waktu lahiran, rata-rata saya ambilin sabunnya, yang lainnya masih utuh.

5. Alat stimulasi bayi di atas dua bulan. Kenapa di atas dua bulan, karena biasanya kalo buat baby baru lahir ya itu pasti udah disiapin sama ortunya sebelum lahiran. Alat stimulasi ini contohnya, Baby Play Gim. Ini semacam mainan untuk stimulasi bayi mulai dua bulanan. Saya ngga punya sih tapi adek ipar kan punya, terus coba si Sarah usia ditarok di situ, dan nampaknya senang. Karena di usia Sarah kan suka menggapai benda-benda yang ada di dekatnya ya. Alat ini katanyaaa membantu merangsang kemampuan motorik dan visual bayi dalam menggenggam dan menjangkau benda (copas dari ol shop yang jual >.<) Ada juga yang dilengkapi matras + piano kick jadi biasa main-main sambil tiduran. Harganya ga mahal-mahal amat, liat di ol shop yang pakai kasur dan ada pianonya 150rb.

Baby gim kaya gni, tapi kasurnya terbalik tuh >.<

6. Baby food maker, merupakan peralatan untuk membuat makanan bayi. Yang paling simpel, terdiri dari pemarut, penyaring makanan, pemeras jeruk, penumpuk dan penghancur makanan. Harga mulai 250ribuan untuk yang merek lumayan terkenal.

7. Alat yang bisa buat mendudukkan bayi. Bisa macem-macem, boncer, stroller atau kursi bayi. Alat ini kepake banget biar bayi bsa disambi-sambi terutama kalo duduknya belum ajek banget masih butuh pengawasan. Kalo dari ketiga ini, disuruh milih salah satu aja, yang paling faedah, saya sih milih stroller. Karena multifungsi banget ya. Bayi bisa didudukkan maupun ditidurkan di sana. DIajak jalan, ngga capek kitanya gendong. Bisa buat narok belanjaan hahaha. Saya beli stroller, yang biasa sih bukan merek mahal, lumayan juga cuma 300ribuan, awet lo dipakai dari jaman Thifa 8 tahun lalu turun temurun, ke adek dan sepupunya, sampai dipakai SArah sekarang. Paling rodanya aja sekarang agak seret.

8. Cloth Diaper (Clodi). Daripada memberi kado pospak alias popok sekali pakai, saya lebih menyarankan cloth diaper. Cloth diaper ini, popok yang terbuat dari kain yang biasanya ahan tidak tembus 1-2 kali ompol. Bisa dicuci dan dipakai lagi sehingga lebih ramah lingkungan dan lebih aman juga buat kulit bayi. Bermanfaat banget terutama sebagai alat bantu masa toilet training. Clodi juga bisa dipakai turun temurun karena lumayan awet. Clodi jaman anak saya pertama (Thifa) masih bisa kepakai Sarah sekarang lo.
9. Sabun cuci. Kalo anggaran kita buat kado tilik bayi ngga banyak, kasih aja deterjen. Harganya murah, tapi pasti kepakenya. Dulu saya lumayanlah beberapa bulan ngga beli deterjen karena ada beberapa yang kasih kado deterjen. Umayan mengirit pengeluaran bulanan.

10. Kado buat ibunya. Iya jangan cuma mikirin bayinya. Lagian si bayi dikasih apa-apa belum ngeh. Tujuan kita ngasih kado juga kan untuk meringankan beban ibunya dan bikin ibunya seneng, jadi ngga ada salahnya beri kado buat ibu. Misalnya gamis menyusui, daster, novel, atau makanan yang disukai si ibu.
Hal-hal Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Beli Kado Tilik Bayi

Memberikan kado untuk bayi itu supaya manfaat ada baiknya kita perhatikan hal-hal kaya gini:

1. Bayinya itu anak pertama atau bukan. Yes ini bisa menentukan kado apa yang mau kita kasih, kalo anak pertama kemungkinan ibunya baru punya barang-barang baby newborn saja, ga punya lungsuran dari kakaknya. Jadi cocoklah kalo kita kasih gendongan baby, bonchair, stroller, baju buat usia di atas 3 bulanan. Tapi kalo si anak ini punya kakak mending dipikir lagi, bisa aja dia udah punya barang-barang tersebut kan.

2. Belilah barang yang berkualitas. Kalo baju misalnya beli yang bahannya lembut. Lebih baik urunan sama temen lain beli barang berkualitas yang agak mahal, daripada barang murah tapi akhirnya kebuang.

3. Jangan ragu tanyakan ke ibu bapaknya, lagi butuh barang apa buat bayinya. Iya, apalagi kalo temen deket kan tanya aja langsung butuhnya apa, biar apa yang kita kasih beneran terpakai kan. Kalo perlu tanyakan sebelum lahiran berikannya sebelum lahiran juga ngga papa. Supaya bisa mengurangi anggaran bapak ibunya beli-beli buat keperluan bayi.

Jadi gitu ya mantemaan yang mau kasih kado tilik bayi. Biar kadonya bener-bener bisa dimanfaatkan, ngga muteeer aja terus jangan-jangan balik ke si pemberi hahaha.

19 komentar:

  1. Aku ingat gendongan bayi itu sampai melimpah. Bentuknya sama semua.
    Nggak kabeyang kalau kado yang diberikan orang itu akhirnya muter terus sampai ke kita. Haha...Kalau saya nggak cocok dengan kadonya, saya kasihkan ke orang lain bukan sebagai kado tilik bayi. Biasanya bersamaan dengan baju-baju yang nggak kepakai.

    BalasHapus
  2. Poin "belilah yang berkualitas" ini penting banget mbak. Pas lahiran anak saya akhir 2017 lalu, saya ada dapat beberapa kado alat makan. Sayangnya semuanya bukan yang BPA free dan pinggirannya gak mulus. Tajam-tajam gitu. Mau dikasih pakai ke si kecil kok ya bahaya, jadinya dipakai main masak-masakan aja sama kakaknya.

    Padahal setelah saya kepoin di toko perlengkapan bayi, harganya gak jauh beda kok sama yang berkualitas. Tapi memang isinya lebih banyak yang merk biasa ini, gambarnya juga lebih bagus. Cuma yaa kan sayang karena pada akhirnya juga gak kepake :(
    Mau dikasih ke orang lain juga kasian :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iyaa kadang orang lebh liat kuantitas daripada kualitas yaa

      Hapus
  3. Aku dulu anak pertama ada yang ngado termometer....dan itu berguna banget mba... (Baru punya anak, nggak pernah kepikiran ntar anak panas...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kalo anak pertama berguna banget yaa, ibunya ngga kepikir lah beli2 termo. Ta[i ada juga RS yang sbelum lahiran mewajibkan beli termometer.

      Hapus
  4. Balasan
    1. Iyaa aku juga daripada cari2 barang ke toko ya mending ngasih duit aja. Mesti kepakenya yaa..

      Hapus
  5. Kadang bingung mba. Mau kasih kado kecil / sdkt kok sungkan. Pdhl berkualitas dan kmungkinan besar kepake. Misal: gurita buat ibu dan baju / celana buat bayi (yg halus). Tapi kalo dipack kecil banget jadinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gurita sama celana bayi dikasihnya beberapa bulan sebelum lahiran aja mba, kalo udah lahiran mah ngga kepake, pasti udah punya. Kalo menurutku kecil sih ngga masalah, katya anting bayi kecil kan tapi nilainya lumayan :D

      Hapus
  6. Setuju mbak..aku juga pas lahiran anak kedua kemarin banyak dapet uang, gelang emas juga, kado teteplah yang isinya itu itu juga hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah enak kalo dapatnya uang atau gelang emas yaa

      Hapus
  7. Di luar yang disebutin di atas dijual lagi aja wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha bisa juga tapi males jual2innya sihh. Soalnya barangnya juga bukan yg mahal2 amat xixixi

      Hapus
  8. Bantal guling juga sering dapat aku, Mbak. Kurang berfaedah banget nget nget (versi aku). Paling dia juga kado bekas orang dikasih ke aku *suudzon hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa aku dapet beberapa nih bantal guling, ngga rekomen krn emak bapaknya pasti udah nyiapin kan sebelum lahir.

      Hapus
  9. Hehehe...bingung, jadinya nggak ngado deh.


    #Janganditiru

    BalasHapus
  10. Aku wktu lahiran kemarin juga ada yg kasi uang. Lumayan bgt. Haha.

    Toiletris juga banyak bgt yg kasih dan sama bgt kayak mba, cuma aku ambilin sabunnya doang. Sayang bgt yg lainnya blm kepake sampai sekarang. Mau buat ngadoin org lagi, tapi udah bolong2.

    BalasHapus