Sabtu, 06 Oktober 2018

Tatur Bayi, Mempersiapkan Toilet Training Semenjak Dini

Beberapa waktu lalu saya bikin polling di IG stories @rahmi.aziza tentang TOILET TRAINING, apakah saya harus menulis tema ini di blog atau topik lain saja. Ternyata banyak yang minta tema ini ditulis. Banyak sepiro to kok nggaya men koe :p

Soal toilet training, Alhamdulillah saya ngga pernah mengalami kesulitan berarti. Semoga untuk anak yang ketiga inipun begitu yaa..



Kalo para pakar banyak yang menganjurkan toilet training sebaiknya dimulai pada usia 2 tahun, sebelum di usia itu dua anak saya udah lulus duluan. Meski pernah juga lah kecolongan dia ngompol di usia balita. Jangankan anak saya, saya aja pernah kok kelas 2 SD ngompol di minimarket hihi.
Hana (anak kedua) lulus toilet training beneran, ngga dipakein diapers sama sekali diumur 19 bulan. Cerita awal mula toilet training Hana saya tulis di sini. Ada tips-tipsnya tapi kurang detail, makanya mau saya tulis lagi. Kali aja ada yang butuh. Kalo Thifa lulus toilet training lebih duluan lagi kayaknya sekitar 15 bulanan gitulah. Inget saya di usia kaya gitu saya bawa ke Jogja tanpa pakai diapers. Konsekuensinya bawa pispot alias potty dia kemana-mana, karena belum bisa jongkok di kloset kan dianya, masih kelebaran bolongannya.

Tatur Bayi, Mempersiapkan Toilet Training Semenjak Dini

Tatur bayi atau kalo dalam bahasa Inggrisnya disebut elimination communication. Saya baca-baca di internet, Elimination communication (EC) mempunyai pengertian komunikasi antara ortu/pengasuh dengan bayi (usia 0–12 bulan) untuk pipis atau pup di toilet, bukan di pakaian atau diaper. Jadi katanya tidak bisa disamakan dengan penyegeraan toilet training. Karena kalo toilet training kan ada target yang harus dicapai ya, dalam sekian hari harus bisa pipis di toilet, dll.. Ya masa bayi udah dikasih target kan. Selain itu toilet training harus konsisten, gaboleh sesekali diajak pipis di toilet, kali lainnya dibiarin aja pipis di diapers. Nah beda dengan EC ini lebih ke memahami bahasa bayi aja dalam hal buang hajat, disesuaikan juga dengan kemempuan dan kekuatan ortu. Ya taulah bayi kan komunikasinya belum bisa ceto alias jelas kaya orang dewasa jadi ga selalu kita berhasil memahami. Kadang mau tatur juga pas lagi capek, ya udah ga masalah sesuaikan kemampuan aja. Jangan jadi beban.

Mentatur bayi

Tak bisa disamakan toilet training tapi, tatur bayi atau EC ini bisa mempersiapkan toilet training semenjak dini lo.

Dari sisi ortu dulu ya karena yang udah jelas merasakannya. Saat tiba waktunya toilet training beneran, jadi ngga merasa berat, karena udah terbiasa. Kita sedikit banyak udah paham cara anak mengkomunikasikan keinginan untuk buang air kecil, kita udah biasa juga bolak-balik bawa bocah ke kamar mandi, kaya rutinitas biasa aja, ngga kaget lagi.

Nah kalo dari segi anak, penerawangan saya aja ya, karena kan saya bukan anaknya dan udah lupa juga rasanya menjadi anak yang mengalami proses TT :D Dengan rajin mentatur, anak udah terbentuk kebiasaan pipis di kamar mandi semenjak dini. Tinggal pas TT lebih didisiplinkan lagi.

Usia Berapa Anak Mulai Ditatur

Sesiapnya orang tua. Saya mulai mentatur Thifa, anak pertama umur sebulanan kalo ga salah. Awal mulanya ibu mertua yang menyarankan, sesekali ditatur juga anakmu. Tapi sebenarnya sebelum bumer nyaranin gitu saya udah lama gatel pengen bawa si bayi ke kamar mandi untuk natur, karena saya sudah tahu sedikit ritme buang airnya.

Thifa bayi ngga pake diapers kalo di rumah, paling kalo pas pergi aja. Jadi saya bisa tau kapan waktu-waktu dimana dia buang air. Yang paling mudah ditandai, tiap bangun tidur, ngga lama kemudian pasti pipis. Cuma dulu agak ragu boleh ngga sih masih bayi gitu digotong-gotong ke kamar mandi, eh ternyata malah disaranin bumer yaudah makin semangatlah saya buat mentatur.

Untuk Hana sama Sarah lebih dini lagi mulai ditatur, pas usia dua mingguan.

Oh iya dan untuk Sarah ini dari semenjak pulang dari RS, cara bersihin dia dari pee n pup ataupun diapers, langsung saya cebokin pakai air anget. Merasa kurang sreg aja bersihin pakai kapas atau tisu. Usia dua mingguan, ceboknya udah sering pakai air dingin langsung dipancurin dari kran, soalnya saya sering di rumah sendiri jadi lebih praktis pakai kran, kalo pakai air anget kan harus diciduk segala dengan gayung airnya, agak repot. Alhamdulillah anaknya pun biasa aja, ngga nangis, biasanya saya pancurin air kran kecil dulu biar ngga kaget, trus lama-lama dibesarin.

Manfaat/TujuanTatur Bayi

Di atas saya udah sebutkan satu manfaat tatur bayi yaitu untuk mempersiapkan toilet training semenjak dini. Saya merasa, dengan taur bai, toilet training akan berjalan lebih mudah, karena baik ibu maupun bayi udah terbiasa, tinggal lebih mendisiplinkan. Lalu adakah manfaat atau tujuan lain dari tatur bayi ini?

1. Irit cucian. Yes dengan mentatur bayi lebih sedikit pakaian bayi yang kotor. Mencuci itu pekerjaan paling berat dan malesin kalo bagi saya. Apalagi nyuci bekas ompol. Mana tangan saya sensitif langsung gatel-gatel kalo terlalu banyak terpapar ompol. Sebelum mentatur saya bisa tiap hari nyuci, setelah rajin mentatur tiga hari sekali palingan nyuci pakaian. Kalau ada yang bekas ompol, saya kucek dulu dengan air keran sampai ilang bekas ompolna trus masukin ember. Nanti dicuci lagi dengan mesin cuci bersama pakaian lain dengan deterjen.

2. Irit uang buat beli pospak atau popok sekali pakai. Pospak menadi salah satu solusi bagi yang ngga mau banyak cucian tapi juga belum bisa mentatur bayinya. Bayangin kalo seharian full bayi memakai pospak. Paling ngga sehari pakai empat pospak lah, lumayan juga duitnya. Dengan mentatur, bukannya saya ngga pakai diapers sama sekali lo. Saat di rumah terkadang juga saya pakaikan pospak, tapi tetep ditatur. Pospak seringkali masih bersih dan masih bisa dipakai lagi.

3. Go green meminimalisir sampah pospak. Alasan saya berusaha seminimal mungkin menggunakan pospak, selain biar irit, juga biar ramah lingkungan. Irit uang itu sebenarnya alasan kesekian, iyalah saya ngga seirit itu juga kaliii. Lebih ke faktor meminimaliasir sampah karena saya sedang proses belajar #zerowaste.

4. Lebih sehat bagi kulit bayi. Bayi menggunakan pospak seharian rentan membuat kulitnya iritasi. Dulu Thifa pernah iritasi kulitya padahal ngga seharian juga pakai pospak, sehari paling sekali atau dua kali. Pakai pospak juga seperti mengendapkan kotoran kan. Ngga sekali pipis langsung diganti, paling ngga 4-6 jam biasanya baru diganti.

5. Tatur bayi mempersiapkan toilet training semenjak dini. Ditulis lagi di sini ya meski udah dibahas di  atas, biar lengkap poin-poinnya. Dengan tatur bayi, ortu maupun bayinya ngga kaget saat toilet training beneran udah lebih nyante karena udah terbiasa untuk buang air di kamar mandi.

Langkah-langkah Tatur Bayi

Lalu bagaimana caranya tatur bayi? Cara pegangnya, waktunya, cara meminta bayi untuk mengkomunikasikan saat dia mau buang air. Saya ngga tau sih ya, cara yang saya terapkan selama ini apakah bisa diterapkan pada semua anak, karena saya juga bukan pakar komunikasi bayi. Tapi cara ini sudah saya terapkan pada ketiga anak saya dan Alhamdulillah berhasil.

1. Amati ritme maupun tanda buang air bayi. Kapan biasanya bayi buang air, tanda-tanda yang ditunjukkan apa saja. Cara mengamatinya dengan tidak menggunakan pospak sama sekali dalam sehari minimal. Untuk anak-anak saya, saya amati, waktu-waktu pasti mereka buang air adalah saat bangun tidur. Jadi begitu bangun tidur saya tatur, kadang saya mimikin dulu kalo rewel setelah itu baru ditatur. Untuk tanda-tanda bayi saya ingin buang air kecil biasanya kakinya menendang-nendang terus dan rewel padahal udah kenyang ASI. Sementara keinginan buang air besar pada bayi ditandai dengan kentut, perut bergemuruh, wajah memerah dan ekspresi kaya ngeden. Tanda-tanda yang ditunjukkan bayi ngga selalu sama ya antara bayi satu dan lainnya, makanya ortu atau pengasuhnya yang harus mengamati.

2. Sounding. Yang selalu saya sounding kan ke bayi-bayi saya adalah. Kalo mau pipis atau ee bangun ya, bilang sama mama isss-isss eee'-eee'. Meski saya tau bayi-bayi itu ya belum bisa ngomong lah, paling oek-oek doang. Lapar oek, sakit oek, mau apa-apa ya oek. Di telinga saya oeknya ya terdengar sama aja. Tapi paling ngga beneran loh, mereka selalu bangun saat mau pipis ataupun mau pup. Juaraang banget bayi-bayi saya itu pipis dalam keadaan tidur. Eh tapi kalo Sarah di usia kurang dari tiga bulan bisa sih pup dalam keadaan tidur, saya sounding terus, dan sekarang kalo mau pup ya bangun. Bahkan jaran banget ee di celana atau di pospak, kaya yang nunggu saya tatus baru keluar.

3. Posisi tatur yang nyaman. Nyaman baik bagi ibunya maupun bayinya. Untuk bayi tiga bulan ke bawah biasanya saya tatur dengan posisi: saya jongkok, tangan kiri saya menyangga kepala bayi, punggung diletakkan di paha saya, kedua kaki bayi saya angkat ke atas pakai tangan kanan (lihat gambar di atas).  Kalau ayahnya beda lagi, dia punya posisi sendiri yang menurut dia nyaman saat mentatur.  Nyebokinnya, dipancurin air kran. Kalo udah di atas tiga bulan, kaki bayi kadang saya lonjorin aja ke lantai. Kalo udah bisa jongkok ya suruh jongkok aja, atau pakai potty. Jadi disesuaikan dengan usia bayi.

4. Jalani proses mentatur dengan bahagia. Jangan jadikan tatur sebagai beban. Saat mentatur masih bisa sambil tetap mengkudang anak, kudang itu apa ya bahasa Indonesianya, ajak bercanda gitu kali ya. Ajak ngobrol, dll. Taunya gimana dia udah pipis kalo ngga fokus liatin kemaluannya saat tatur, ya tinggal diliat aja bagian kemaluan atau pantatnya, kalo udah basah berarti udah pipis.

5. Puji. Yes, saya selalu memuji bayi-bayi saya saat berhasil di tatur. "Pinter yaa anak mama, pipisnya di kamar mandi." Kalo kecolongan dia ngompol biasanya saya bilang, "Ooh adek tadi rewel karena pengen pipis to, maaf ya mama ngga tahu." Ya semacam itulah.

Pertanyaan lain seputar tatur bayi

Q: Bayi saya selalu nangis saat ditatur, gimana mensiasatinya?
A: Coba sambil ditatur diajak bercanda, tiruin suara kucing, cicak, tokek, dll. Klao tetep nangis juga, coba ditelaah kenapa ko dia nangis, apakah dia lagi haus? Apakah baru banget bangun tidur? Apa posisinya kurang enak? Bayi saya ngga pernah bisa keluar pipisnya saat rewel jadi harus diredakan dulu. Kalo haus ya dimimikin dulu setelahnya baru ditatur.

Q: Kalau pas terjaga, bayi ditatur berapa jam sekali?
A: Saya sih biasanya coba tatur sekitar sejam setelah dia pipis, kalo dia menunjukkan tanda-tanda mau buang air sebelum itu ya langsung ditatur.

Q: Ditaturnya apakah harus di kamar mandi?
A: Kalo saya ya selalu di kamar mandi atau tempat lain yang memungkinkan untuk dialiri air, misal tempat nyuci. Kalo masih bayi banget bisa juga sih di wastafel jadi ngga cepek bungkuk-bungkuk kitanya, tapi jangan di wastafel cuci piring ya :D

Q: Capek ngga sih tatur bayi itu?
A: Bagi saya lebih banyak nikmatnya daripada capeknya. Berhasil tatur bayi itu kaya ada kebahagiaan tersendiri lho hahaha. Kalo pas capek yaudah dipakein cloth diapers atau pospak.

Q: Bayi saya pas ditatur ngga mau pipis, begitu ditaruh kasur langsung keluar pipisnya. Gimana dong?
A: Sounding terus... ajak komunikasi. "Lho adek tadi mama ajak ipis di kamar mandi kok ngga mau, sekarang pipis, basah semua deh." 

Q: Berapa lama nungguin bayi pipis saat mentatur
A: Saya biasanya nunggu 3-5 menitan lah. Sambil terus diajak komunikasi, "Ayo dek pipis, mama itung sampai lima ya..." ATau kadang juga bersuara-suara yang menurut saya mungin bisa membuat dia mau pipis, kaya "psssss.... currrrr" entahlah ketika dia akhirnya beneran pipis karena suara-suara itu atau bukan hahaha.

Q: Kalau tidur malam apakah bayi secara berkala harus dibangunkan untuk ditatur?
A: Ngga. Kalo terbangun baru saya tatur. Waktu Thifa (anak pertama) dulu biasanya begitu bangun, ditatur, dimimikin trus dia tidur lagi. Kalo Sarah (anak ketiga) setelah bangun dimimikin dulu, kalo masih melek baru ditatur. Semakin besar frekuensi bangun malamnya biasanya semakin berkurang.

Efek jangka pendek yang saya amati setelah rajin tatur, bayi saya seperti tahu kapan saatnya buang air, kapan saatnya menahan buang air. Jaraaang banget lo dia pipis pada saat lagi dimimikin. Jadi saya santai mimikin dia ngga pakai perlak. Tidur malam juga seringkali dia ngga pakai pospak atau clodi, dan ngga saya kasih perlak, sejauh ini lebih sering aman, paling kecolongan keompolan sesekali aja. Bahkan pada saat dipakein pospak di malam hari, paginya saya cek kering, belum kena ompol, baru pas ditatur pipis banyak banget.

Tapi inget ya buibuk, tiap anak itu unik, tanda-tanda yang ditunjukkin saat buang air tidak selalu sama, reaksi yang muncul saat kita mencoba mentatur pun demikian. Dan apa yang saya share ini adalah pengalaman pribadi saya sebagai seorang ibu, bukan pakar. Inget BUKAN PAKAR ya. Bisa jadi cocok diterapkan pada anak-anak ibu, mungkin bisa juga tidak.

Kayaknya udah segitu dulu sharing tentang tatur atau elimination communication, kalo ada yang mau ditanya monggo bisa ditulis di kolom komentar.

23 komentar:

  1. aku baru tau kalo bayi bisa ditatur, hehehe. Pantes aja pas arkaan TT, awalnya streeesss hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Next adeknya arkaan ya Wurii coba ditatur dari bayi hehe

      Hapus
  2. Kuncinya sih harus telaten dan sabar ya mbak ibunya. Dan memang sih membiasakan tatur anak yg lebih keliatan tuh irit pospak 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kadang capek juga, yaudah pakai pospak sesekali gapapa jangan memaksakan diri.

      Hapus
  3. Tips penting nih bagi buibu yg punya baby.. Betul ya Mi, tiap anak itu unik dan punya kebiasaan yg beda2.. orangtuanya lah yg paling bisa mengkondisikannya ya.. Salam sayang untuk Sarah, Hana & Thifa ya.. 😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mbaa Thifa Hana Sarah aja responnya ga sama persis. Bisa lulus toilet training juga ada yg cepet ada yg agak lama.

      Hapus
  4. Ulasan yang menarik, cocok nih buat ngajarin keponakan toilet training

    BalasHapus
  5. Baca dulu diinget2. Kalk lupa nanti buka ini lg. Maklum masih single. Huehehe

    BalasHapus
  6. Sempat telaten natur Salsa, skrg belum mulai lagi. Duh, kudu disiplin nih, biar pas TT nggak menguji kesabaran kek kakaknya.

    Makasih sharingnya Mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya riin jadi terlatih emaknya kalo tiba saatnya toilet training beneran.

      Hapus
  7. Wah keren nih pengalaman mentatur bayinya, aku praktekkan nanti kalau sudah ada anaknya ah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Moga disegerakan ya mba dapat amanah anak2 soleh solehah dr Alloh, aamiin..

      Hapus
  8. Masyaallah, kudu telaten ya natur bayi. Ibu dan anak2 yg hebat 😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Farida pasti udah pakar juga nih anaknya dua kalinya akuu hihii

      Hapus
  9. Anakku semua ditatur, karena jaman dulu diapers mahal sih. Ya udah repot sedikit gak apa lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kayanya jamanku bayi dulu juga ga usum pakai pampers mba.

      Hapus
  10. Anak-anak dulu rada telat hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ntar diterapkan buat adeknya Alde xixixi

      Hapus
  11. Wah bermanfaat banget ini artikelnya mi

    BalasHapus
  12. Wah...kebetulan aku punya ipar yg bayinya seumuran utk ditatur nih. Mksh mak..ini berguna bgt. Tak share linknya yak..

    BalasHapus