Sabtu, 14 Desember 2019

Hal-hal Yang Harus Dipersiapkan Sebelum Melahirkan

Haiiii, lama ngga nulis, karena sepi job nulis #ops haha. Padahal resolusi blog ku pengen nulis dengan bahagia. Nulis apa yang pengen ditulis, tanpa terbebani pageview endebre-endebrenya tapi malah ngga nulis-nulis huahahaha.

Kali ini saya mau nulis tentang hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum melahirkan. Kenapa harus dipersiapkan? Jadi mulai anak pertama sama kedua saya melakukan persiapan pra melahirkan ini. Biasanya sih mulai saya lakukan memasuki usia 7 bulan kehamilan. Karena kan yang namanya HPL bisa tepat, bisa maju ataupun mundur ya. Nah apa saja persiapan sebelum melahirkan yang saya lakukan?
Waktu hamil Thifa. Lokasi: Umbul Sidomukti


1. Persiapan uang.
Yes mau melahirkan kudu siap duit lah. Meski melahirkannya pakai BPJS yang gratis tis, tapi kan tetep kita keluar biaya transportasi, makan buat yang jagain, dan aqiqah nanti kalo udah lahir anaknya. Yang ini sih sebaiknya udah ditabung sejak jauh-jauh hari ya. Biar ngga berat kaya rindunya Dilan, ops.


2. Pakaian bayi+pakaian ibu
Usia kandungan 7 bulan saya mulai mempersiapkan pakaian bayi, juga perlengkapan ibu pasca melahirkan kaya bra menyusui dan korset. Jaman waktu Thifa (anak pertama) ya tentunya belanja, lumayan juga habisnya sampai 700ribuan waktu itu. Setelah anak kedua dan ketiga ngga beli pakaian bayi lagi karena ada lungsuran dari kakaknya. Nah di usia kandungan 7 bulan saya mulai mempersiapkan semua ini, ditoto di lemari bayi dan sebagian dipacking di tas melahirkan. Jadi kalo sewaktu-waktu harus melahirkan, bisa aja kan tetiba kontraksi gitu, langsung bisa angkut deh semuanya, ngga perlu bingung-bingung lagi cari barang.


3. Mempersiapkan kamar
Biasanya sih kamar bayi ya bareng sama kamar ibunya ya. Lantas apa yang dipersiapkan? Mungkin kamu mau meletakkan ranjang bayi di sana. Meski menurut saya ranjang bayi sih ngga penting-penting amat. Biasanya bayi tidur sekasur sama ibunya, karena pas ngeloni kan sambil mimik in. 

Yang paling penting juga merapikan kamar. Merapikan lemari terutama yang biasanya rawan berantakan. Sortir lagi pakaian yang sekiranya ngga akan kepakai saat masa menyusui, disimpen aja di container atau tempat lain, supaya lemari terasa lapang.

4. Merapikan rumah secara keseluruhan
Selain kamar, rumah secara keseluuhan juga harus dirapikan. Sebelum melahirkan dulu, saya bersih-bersih lemari gudang dan kamar bawah. Karena saya pikir kalo setelah melahirkan saya mungkin ngga akan sempet beberes dalam waktu lama, sementara ruangan berantakan bisa bikin saya stres.

5. Pikirkan, siapa yang akan mengerjakan pekerjaan rumah tangga setelah melahirkan
Kaya mencuci, bebersih, masak, dll. Bagi ibu yang baru melahirkan pasti akan berat melakukan pekerjaan tersebut, karena fokus utama pastilah ke bayik sampai ke rasa sakit pasca melahirkan. Ngandelin suami all in ngga mungkin juga lah. Suami kan kerja, pulang ke rumah juga udah cape, paling beberapa pekerjaan saja yang bisa dihandle. Kalo saya, karena udah nyari-nyari ART pocokan belum dapat, akhirnya saya putuskan untuk beli mesin cuci satu tabung. Dulunya mesin cuci saya dua tabung, jadi ribet. Paling berat pekerjaan rumah bagi saya emang nyuci. Kalo soal nyetrika, biasanya sebutuhnya aja. Kalo nyuci bekas ompol biasanya sambil mandi langsung dikucek di atas guyuran air. Soal makanan bisa Go-Food, beli matengan di pasar, atau cateringan. Nah yang kaya giu harus dipikirin, supaya nanti setelah melahirkan ngga kebingungan.


6. Sounding ke kakak-kakak untuk membantu mama
Kalo ini sih dari awal hamil saya udah selalu sounding ke kakaknya, nanti sayang ya sama adek, kakak bantu mama urusin dek Hana, karena Mama nanti harus ngurusin adek bayi, dll. Kalo kakaknya udah gede kaya Thifa pas adeknya lahir umur 7,5 tahun, Hana umur 4,5 tahu udah bisa bantu Mama ngerjain kerjaan rumah kaya nyiram kembang, ngelap-ngelap, ya mayanlah. Alhamdulillah sih sekarang udah dapat ART pocok an yang datang 2hari sekali.


7. Cukur bulu di area miss V.
Yes jangan sampai lupa secara berkala selalu cukur bulu kemaluan. Karena pas melahirkan biasanya bagian situ harus dibersihkan. Kalo belum cukur ya susternya yang bantu cukurin. Ga enak kan kalo dibersihkan sama orang lain. Mendingan suami sendiri yang kita minta bersihkan (karena mencukur sendiri sudah ngga memungkinkan terhalang perut buncit, haha)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar