Senin, 04 Februari 2019

10 Pekerjaan Paruh Waktu Yang Cocok Untuk Ibu Rumah Tangga

Setelah menikah, jadi ibu kantoran atau ibu rumahan? Hal ini pernah jadi pembahasan saya dan (calon) suami menjelang menikah dulu. Sebelum menikah memang sebaiknya kita saling tahu visi misi pasangan ke depannya dan membuat kesepakatan-kesepakatan untuk meminimalisir perselisihan. Kenapa saya menyebut meminimalisir? Yaaa karena sudah pasti namanya suami istri akan ada ribut-ributnya, kadang ribut hanya karena hal kecil. Misal dititipi istri beli makanan yang sedang diskon, ehhh yang dibeli malah yang ngga diskon #pengalamanpribadi.

Ketika itu (calon) suami menginginkan saya untuk fokus mengurus rumah dan anak-anak, yang artinya ya tidak berkenan jika saya kerja kantoran full time. Tapi emang sih saya juga sama sekali ngga kepikiran pengen kerja kantoran kalo udah punya anak, pengennya bisa deket sama anak aja, mumpung masih kecil.

sebagai penulis bisa kerja dimana saja.
Meski ngga kerja kantoran, saya pengen tetep bisa berpenghasilan. Mungkin ada ibu-ibu lain yang sepemikiran juga dengan saya. Bukan semata-mata uang bulanan yang diberi suami masih kurang, tapi bisa juga karena dengan berpenghasilan membuat kita lebih percaya diri dan lebih siap menghadapi segala kemungkinan yang terjadi.


Nah kali ini saya ingin mengulas tentang 10 profesi part timer yang bisa dikerjakan ibu rumah tangga. Selain mungkin bisa bermanfaat bagi orang lain yang baca, ya mungkin aja suatu ketika saya pengen punya profesi tambahan selain sebagai penulis.

1. Dosen atau guru part time. Menurut saya pekerjaan sebagai dosen part timer cocok buat ibu-ibu yang masih rempong dengan urusan anak. Ada kok kampus yang memang mencari dosen part timer. Jadi datang khusus buat ngajar aja, paling kan ya sejam dua jam habis itu bebass lah mau kemana aja. Memang sih gajinya tidak sebesar gaji dosen di Indonesia yang statusnya tetap dan full time. Tapi paling ngga solusi buat yang pengen kerja tapi waktunya sebentar-sebentar aja. Selain dosen part time bisa juga jadi ngajar di bimbel atau jadi guru les privat.

2. Buka praktek layanan kesehatan di rumah. Profesi yang terkait dengan ini misalnya, dokter, bidan, atau tukang pijat. Tentu saja kualifikasinya harus benra-benar mumpuni ya karena ini berkaitan dengan kesehatan dan keselamatan.

3. Fotografer/videografer. Ikutlah pelatihan fotografi/videografi, rajinlah berlatih memotret berbagai macam objek. Posting hasil jepretanmu di socmed. Meskipun semua orang bisa memotret dan membuat video, tapi tidak semua orang bisa membuatnya dengan bagus apalagi untuk momen-momen spesial seperti wisuda, pernikahan, ulang tahun anak, fotografi produk, dll.

Sebagai latihan motretin anak sendiri dulu

4. Penulis. Nah ini profesi yang saya jalani sekarang. Jadi penulis lininya banyak yaa bisa nulis untuk diterbitkan jadi buku nantinya kita dapat royalti atau dibeli putus naskahnya. Bisa juga nulis di media baik itu cetak maupun online atau nulis di blog pribadi. Dan semuanya sangat memungkinkan untuk mendapatkan penghasilan. Kalo sekarang saya fokusnya hanya di nulis naskah komik sama blog.

5. Jualan. Bisa buka toko di rumah atau jualan online. Waktunya kan bisa fleksibel banget. Buka warung pas selo, tutup aja kalo udah pengen bobo-bobo tsantik. Kalo bisa sih pilih produk yang memang banyak dibutuhkan dan belum banyak orang yang jual.

6. Bisnis makanan. Bisnis makanan ini bisa dibilang ngga ada matinya, karena setiap orang, setiap hari, butuh makan, tapi tidak semua orang bisa, mau, atau, sempat memasak. Kamu bisa buka jasa catering harian, membuat snack kemudian dittitipkan ke rekanan atau membuat makanan by order.

7. Terima jahitan. Kalo kamu punya kemampuan jahit-menjahit, coba aja buka jasa terima jahitan dan permak. Kalo ngerasa ribet jahit baju dari nol, karena takut ntar ngga bisa ngikuti model yang macem-macem diminta konsumen, yaa buka permakkan aja, jahit celana bolong, mendekkin baju, dll. Lumayan juga banyak yang butuh jasa ini lo. Kemarin saya ngumpulin baju yang butuh dipermak banyak banget sekitar 15an, ongkosnya 100 ribu lebih padahal dikerjain tukang jahit dua hari aja.

8. Buka salon. Punya keahlian potong rambut atau make up, bisa coba-coba buka salon. Atau terima rias panggilan, buat wisuda, nikahan, kartinian, dll. Lumayan lho penghasilannya.

9. Penyiar radio. Cari lowongan penyiar radio part time, yang hanya datang pada saat siaran dan terima gaji. Biasanya sih sekali siaran waktunya bisa 1-3 jam tergantung acaranya. Dan ada juga lho siaran yang bisa dilakukan dari rumah, yaitu siaran radio online. Dulu saya pernah menjadi penyiar radio online miliknya Indowebster. Asik lo, cuma dari dalam kamar doang, suara kita bisa terdengar di seluruh penjuru dunia.

Anggaplah lagi ngemsi sambil momong bocah :D
10. MC (Master of Ceremony) alias pembawa acara. Nah kalo jadi MC ini kudu punya networking. Kalau kita baru mulai profesi jadi MC, mulai dari skala-skala kecil. Jadi aja MC sukarela di acara RT, acara komunitas, acara ulang tahun anaknya teman. Dari situ kalo bagus kita bisa direkomendasikan teman-teman kita pada orang lain yang butuh MC.

Itulah 10 pekerjaan paruh waktu yang cocok dilakukan ibu rumah tangga. Profesi kamu yang mana? Atau mau nambahin?

23 komentar:

  1. Ide2 part time yang keren Mbak Rahmi. Meskipun serempong apapun, wanita memang harus punya sampingan lain ya. Selain jadi nggak kuper, juga nambah wawasan serta menambah income

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba paling ga ttep harus berkarya lah

      Hapus
  2. Cuma pernah jualan online dan ngajar les privat, sama sesekali jadi penerjemah ding, cuma sekarang vakum semua. sekarang cuma ngeblog dan urusan domestik aja, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahh keren ih jd penerjemah. Aku bahasa asing kok blas ga menguasai ya. Anakku sesok kudu pinter lah bahasa asing jgn kaya emaknya.

      Hapus
  3. Jadi blogger juga bisa dimasukin lho mak, lumayan kan bisa ngeksis plus dapet pemasukan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya kok malah belum kutulis yaa jadi blogger.

      Hapus
    2. Kelewatan ternyata maak, kemaren udah ditulis tapi kayanya kedelete makasih udah ngingetin yaa.

      Hapus
  4. Aku kok tertarik sama penyiar radio online ya, Mbak. Ntar deh kucoba cari tahu lebih lanjut. Rasanya kangen banget siaran radio. Tapi, mikir lagi, ntar siarannya gimana kalau direcokin anak. wkwkkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ika seru banget dulu jaman siaran apalagi dulu masih gaptek suka salah2 pencet aku hahahaa..

      Hapus
  5. Seru ya jadi fotografer atau videografer, bocah-bocah aja deh disuruh belajar wkwkwk

    BalasHapus
  6. Nulis, ngeblog, jualan online, terima jahitan wkwkkw aku banget ini Mba Rahmi hahaha
    Apa aja yang halal dan ngasilin rezeki menyenangkan untuk jadi pekerjaan paruh waktu

    BalasHapus
  7. Ada satu lagi nih, rada serem : mandiin mayat. Hihi....tapi yang ini tanpa jadwal tetap. Ah serem ah ngomongnya.

    BalasHapus
  8. Separo lebih dari profesi diatas sdh pernah dan sedang kujalani ..haha.
    Yg paling sulit adalah menjahit...
    #akukuli 😂

    BalasHapus
  9. Pekerjaan impianku dulu penyiar radio tapi sadar diri suara kurang menunjang wkwkwk

    BalasHapus
  10. Wah banyak opsi ya. Apalagi sambil momong bocil cilik2 gini 😂 paling cocok sekaraang ya nulis hihi

    BalasHapus
  11. suaramu mba aku ngefan banget, lha jebule pernah jd penyiar. cocok dah

    BalasHapus
  12. Nah..duluuuu..aku tuh pengen banget jadi penyiar radio lho.. Sayang gak kelakon..hehe..

    BalasHapus
  13. Asik ya,, bisa milih kerjaan yg sesuai dengan kesukaan, plus waktunya bisa ngatur sendiri.
    Tambahin lagi yaa,, tukang gambar sekarang jg banyak yg butuh, bs fleksibel jg waktunya. Terinspirasi dari Mak Irit nih.

    BalasHapus
  14. Wah, kalau ketemu mbak Rahmi daku bakal mingkem cep nih, hahaha, suaraku enggak jelas artikulasinya. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  15. Waah..ternyata ada ya..profesi part time penyiar radio online, yang ini bener2 baru denger..seru pastinya ya mbak..

    BalasHapus
  16. Nah cucok nih informasinya, sekarang udah mulai harus cari kiri kanan kerjaan yang bisa dilakukan sembari di rumah ya Mi.

    BalasHapus
  17. Penulis, ngeblog sama jualan online paling mba kalo aku jadi full time mommy. Soalnya jahit dan kawan2nya itu aku ga bisa. Hehehe

    BalasHapus
  18. bener banget, jadi penulis juga asik kalo kita menekuninya

    BalasHapus