Selasa, 06 Maret 2018

Mengharu Biru di Pernikahan Adik Bungsu

Gimana ya perasaan orang tua saat anaknya akan menikah? Beberapa waktu lalu pertanyaan itu bersliweran di benak saya karena adik bungsu mau menikah. Apalagi orang tua saya, keempat anaknya perempuan. Dan dua anak saya juga perempuan semua, haha. Yang artinya setelah menikah pengabdian utama pada suami, bukan pada ortu lagi. Suami kerja di mana ya kita harus mendampingi meski harus terpisah jauh dari orang tua. Untungnya sih kedua kakak saya tinggalnya masih di Kudus, yang satu di rumah sendiri tapi ga jauh juga dari rumah ortu, yang satu masih tinggal sama ortu. Jadi saya bisa sedikit lega, ortu ada yang menemani di sana. Ngga kesepian.



Saya sih pernah tanya langsung ke Papa. Kata Papa ya lebih banyak syukur dan leganya lah, sekarang sudah ada yang bertanggung jawab dan menjaga anak Papa, meski ngga dipungkiri pasti ortu bakal flashback teringat masa-masa kecil kita, dan bergumam betapa cepatnya waktu berlalu.

Beberapa waktu lalu, teman blogger saya juga ada yang menikahkan anka pertamanya, laki-laki. Namanya Mba Ade Anita, saya jadi suka baca cerita di blogya, mengenai kehidupannya setelah menjadi mertua. Salah satunya ini, mertua vs menantu. Buat persiapan besok kalo besok anak saya nikah, haha, masih lamaaa.
Balik cerita ke pernikahan adik, kemarin itu sungguh saya mengharu biru. Ketika rombongan pengantin laki-laki datang ntah kenapa saya nangis. Begitupun ketika ijab kabul diucapkan. Mungkin karena jarak usia kami yang lumayan jauh, sekitar 6,5 tahun. Tapi kakak-kakak saya ngga ada yang nangis tuh, haha. Berarti saya aja kali ya orangnya yang baperan.

Bisa dibilang hubungan saya dan adek itu cukup dekat. Meski kami sering juga bertengkar. Saya ingat betapa excitednya saya saat dia lahir. Waktu itu saya kelas 2 SD, pulang sekolah langsung mampir RS jenguk ibu yang baru melahirkan. Beliin kado buat adek sendiri, satu paket pakaian, ada mainan bayinya juga. Bahkan warnaya saya masih ingat. Biru. Harganya sekitar 5ribuan waktu itu. Kalo mba Ika beliin satu set pakaian juga, tapi warnanya putih gambar buah-buah, harganya 8 ribuan. Sementara mba Lia beliin dot bayi.

Kemudian baper liat album foto lawas :D

Waktu adek umur 2-3 tahun saya sering bawa pulang kapur dari sekolahan biar bisa ngajarin adek nulis atau gambar. Dulu belum sadar kalo tindakan bawa pulang kapur dari sekolah itu adalah tindakan tak terpuji haha. Ampuni aku ya Alloh... Saat itu saya ngerasa pengen punya adek yang bayi terus aja ngga besar-besar biar lucu terus hihihi.

Waktu adek masuk TK saya juga beberapa kali jemput dia pulang, naik angkot. Waktu itu saya masih kelas 5 atau 6 SD gitu. Saya selalu senang ketika pelajaran bahasa Indonesia di sekolah ada cerita dongengnya, karena itu akan saya ceritakan untuk adek sebagai cerita pengantar tidurnya.

Ketika dia beranjak remaja, saya sama kakak nomer dua pernah bahas, gimana nih adik kita udah gede, nanti adek akan sibuk sama teman-temannya, ga akan bermanja-manja sama kita lagi seperti dulu, itu aja uda bikin baper abis.

Saya juga ngga begitu suka menanggapi serius kalo adek saya cerita tentang “teman dekat” cowoknya. Saya selalu menganggap dia masih kecil, belum saatnya. Sampai pada suatu hari saya menyadari usia adik saya saat itu 22 tahun, usia yang sama ketika saya memutuskan serius dengan seseorang dan 2 tahun kemudian menikah. Ah adek saya udah besar, kok ada perasaan ngga rela yaa.

Saya aja yang kakak perasaaannnya kaya gini saat adek nikah, gimana orang tua yang keempat anaknya udah nikah semua ya. Meski ga menunjukkan ar mata di depan kita, pasti ada juga lah sedih-sedihnya. Makanya saya pernah bilang sama adek, saya meski udah nikah tetap berusaha selalu jadi anak, seperti dulu. Misalnya nih, ketika pulang Kudus, ketika anak-anak lagi asik main, saya suka diam-diam ke kamar ortu melkuakan kebiasaan jaman lajang dulu, ngruntel haha. Cerita-cerita nostalgia sama Papah Ibu sambil mijitin mereka. Saya ingin Papa Ibu ngga merasakan kehilangan saya setelah berumah tangga. Saya tetep anak mereka yang dulu suka bermanja-manja dengan mereka.

Btw dek, selamat ya sudah jadi isteri sekarang, semoga selalu berbahagia, dunia akhirat. Aamiin...

21 komentar:

  1. Aamiin YRA. Aku anak ragil, tp gak merhatiin mbakku nangis ndak ya pas aku merit hahaha

    BalasHapus
  2. Aku juga sering mikir gitu Mba', aku jauh di seberang pulau, Ayah sama Emak di rumah. Semoga Allah selalu melindungi mereka, Aamiin. Semoga Allah merdhoi pernikahan adiknya Mba' Rahmi dan bahagia selalu ya, Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba suka keinget ma ortu ya, kesepian ngga mereka, hiks. Makasih doanya mba, Aamiin

      Hapus
  3. Aku nggak punya adek, jadi nggak ngerasain pengalaman gitu.
    Tapi anak sulungku perempuan dan udah remaja. Jadi, baca tulisan ini akun pun ikutan baper.... Iya, lho. Waktu itu terasa cepaaat banget. Ntar tau-tau udah mantu..... *duh, jadi keterusan baper*

    BalasHapus
  4. Selamat buat adeknya ya semoga jd keluarga yang sakinah mawadah warahmah

    BalasHapus
  5. dirimu mirip banget sama adikmu, Mi.... kayak kembar... senyum dan cara memandangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang lebih mirip lagi sama aku sama kakakku yg nomer satu mba, kata orang2 siih

      Hapus
  6. Wuuuah adikk dan kakaknya sama-sama cantiiik.
    Aku juga klo mudik serasa jadi anak kecil lagi, cerita2, dimasakin/dibelikan makanan kesukaan, kruntelan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa selalu menyenangkan bermanja-manja dengan ortu :)

      Hapus
  7. Pas aku nikah bapakku nggak nangis, Mbak, justru pas aku ikut acara ruwatan (adat Jawa untuk anak tunggal), bapakku dleweran. Ini anakku cowok yg pertama, tak pikir2 kayake aku bakalan nangis gluntung2 deh lepas dia. Hahaha.

    BalasHapus
  8. Jadi baper aku setelah baca ini mbak. Selamat menempuh hidup baru untuk adiknya mbak Rahmi. Kira-kira kalo aku nikah nanti kakakku nangis nggak ya? Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba diperhatikan baik2 ntar kakaknya yaa hihi

      Hapus
  9. Ihhh jadi ikut baper bacanya, aku brp tahun lagi mantu, eh mbesan ding, hihhiii

    BalasHapus
  10. kayaknya seru banget ya....
    mirip lagi

    salam kenal mbak

    BalasHapus
  11. Haru banget ya Mbak, apalagi adek yang jarak usianya agak jauhan gt.

    BalasHapus
  12. kakak sama adek sama sama cantik

    BalasHapus