Selasa, 08 Oktober 2013

Pecah Telur

Ketika kita udah berusaha sekian lama, berulangkali gagal kemudian berhasil. Horeee, pecah telur. Begitu kata orang-orang. Kenapa harus telur? Kenapa bukan pecah.. kan saja gelasnya biar ramai biar mengaduh sampai gaduh #duuh..

Dan pecah telur itu juga terjadi pada saya. Ketika pertama kalinya artikel yang saya kirim tembus ke majalah Ummi bulan September kemaren.


Menceritakan tentang keluarga mertua
Sebelumnya udah berulangkali saya kirim tulisan ke media. Tapi ngga ada kabar berita, seolah digantungin gitu aja. Ntah nasibnya seperti apa. Nyampekah ke tangan editor? masih menjadi daftar tunggu untuk dibacakah? atau memang ditolak tanpa adanya pemberitahuan?

Sedikit flashback, pertama kalinya saya kirim tulisan ke media waktu jaman masih SD, bacaannya majalah BOBO. Beberapa kali kirim tulisan ngga pernah ada yang dimuat. Habis itu mandeg, ngga pernah berusaha lagi.

Duduk di bangku kuliah, saya berusaha nulis lagi, sekali dua kali ngirim ke media, belum berhasil. Masih terus nulis, tapi ngga pernah ada endingnya sampai bertahun-tahun. Artinya tulisan itu emang ngga pernah saya selesaikan. Bersambung.. terus hehehe.

Waktu saya lolos seleksi jadi penyiar di salah satu radio di Makassar, saya kembali melirik buku harian tempat dimana saya mencatatkan resolusi-resolusi.

"Alhamdulillah satu cita-cita sudah kesampaian, maish ada satu lagi nih. Penulis. Bisa ngga ya?"

Sempet ragu. Kayaknya kok jauh banget dari genggaman saya cita-cita itu. Sampe kemudian ngeblog, mengenal komunitas blogger dan penulis, semangat lagi. Dapet banyak info dari temen-temen tentang lomba nulis maupun tata cara pengiriman tulisan untuk media. 

Jadi inget, dulu waktu dalam masa penantian sempet ngomong kayak gini sama ayah, "Ntar kalo tulisan udah dimuat sekali di media, pasti kan jadi tambah semangat nulis, trus lebih gampang tembusnya karena udah tahu celah di media itu."

Nyatanya... yang namanya pemalas sih tetep aja pemalas ya. Sampai sekarang belum bikin tulisan lagi tuh buat dikirim ke media #dasar....

Buat temen-temen yang juga mau kirim tulisan ke media, saya puya beberapa alamat media, rubrik yang diterima, contoh tulisan, beserta tipsnya. Dapet dari blog temen-temen juga sih, yang saya rangkum di sini. Monggo mampir ya....

35 komentar:

  1. Selamat ya mbak ^^ Pengen nulis ke media kok ya belum kepegang

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbaa ayo coba terus, aku juga baru skali ini doang

      Hapus
  2. Selamet ya Mbak :D *biasanya sih saat2 pertama itu memang begitu menggoda* :D

    BalasHapus
  3. ciyehhh...selamet ya mbak, semoga besok2 juga ya ;)

    BalasHapus
  4. huaaaa, kereeen mak ;d selamat yaaa mak...:)

    BalasHapus
  5. weeh mejeng2, selamat yaa mbakkkk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lumayan niar, ada penampakanku disitu, numpang narsis :D

      Hapus
  6. Balasan
    1. asyik banget... akhirnya da juga yang mau nerima karyaku hihi

      Hapus
  7. selamat ya mbak, semoga makin banyak tulisan yang dipublish

    BalasHapus
  8. Siiippp deeehh... Selamat ya mbak... ^_^

    BalasHapus
  9. selamat ya mak...semoga someday tulsan saya juga bisa di publsh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih.. terus nulis aja mba ENci, jangan kayak akuh yang angot2aan kadang rajin tapi lebih sering malesnyah

      Hapus
  10. eciyeeeeee...
    selamat yah Rahmiiiii...
    Mudah mudahan bisa lolos terus tulisannya yaaaah...
    Semangat terus yah :)

    BalasHapus
  11. Selamat ya, Mba. . . :)
    Telornya bagi2. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. telornya udah diceplok trus dihabisin thifa idah hihi

      Hapus
  12. Selamat ya mbak, semoga kedepannya makin berjaya didunia menulis :)

    BalasHapus
  13. Selamat ya Mba....:)
    semoga jadi penulis produktif di majalah Ummi

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasiih udah didoain.. aamiin :)

      Hapus
  14. Selamat ya mak, semoga makin rajin menulis :D

    BalasHapus
  15. Habis beli majalah SEKAR, pengennya seh ngirim cerpen *pegang pecut buat diri sendiri :D

    BalasHapus
  16. Wah selamat ya...
    Pengen juga jadi penulis... tapi nulis comment di sini aja butuh 5 menit buat mikir :)

    BalasHapus