Kamis, 30 Mei 2013

Romantisme di Meja Makan

Dari dulu saya orang yang paling jarang makan di meja makan. Biasanya lebih suka makan di depan tivi, sekali merengkuh dayung dua tiga pulau terlampaui, sambil menyelam minum air. Multitasking bo! Tapi beberapa waktu lalu saya makan di meja makan berdua dengan mbak Ika!

Rasanya ngga adil kalo kemaren udah bikin tiga postingan tentang tiga orang yang ultah di bulan ini, Ibu, Mbak Lia, dan Dek Dila.. sementara mbak Ika belum dibikinin.

Udah lewat dari ultahnya sih yang tanggal 20 Mei. Udah ditraktir mie Bandung pula kemaren pas di Kudus. Tapi saya bilang kadonya skalian pas Fatih (anaknya) ultah aja ya.. hihihi curang.


waktu mba Ika wisuda
Mbak Ika ini kakak saya yang pertama. Kami udah ngga tinggal bareng lagi sejak saya kelas 5 SD dan dia kelas dua SMP. Ya, dia memutuskan untuk ikut mbah di Kudus, melanjutkan sekolah di sana.

Banyak yang bilang kita mirip banget. Bahkan ada yang suka keliru manggil. Temen saya pernah ngira mba Ika itu saya, begitupun sebaliknya, temennya pernah manggil saya "Rizka".

Balik lagi ke meja makan, waktu saya berdua dengan mbak Ika di sana. Lagi makan, menunya saya lupa. Ya emang bukan mau ngomongin menu sih hihihi.

Saya ini meskipun orangnya terkesan cuek, tapi sebenarnya punya sisi melankolis, romantis, dan sensitif *sekedar inpo sapa tahu ada yang nanya*

Dulu, saya pernah bertanya-tanya. Jika suatu saat saya dan saudara-saudara sudah berkeluarga, akankah hubungan kami tetap dekat seperti dulu?

Masih bisakah kita tidur bareng lagi, kemudian sambil menunggu rasa kantuk datang, kita main gagarudaan ada lima?

Masih bisakah tiap malam minggu kita jalan-jalan ke simpang tujuh dan pesan semangkuk bakso untuk dimakan berdua?

Masih terpikirkah kita untuk mematikan lampu kamar mandi saat salah seorang dari kita ada di dalamnya?

Apalagi sekarang setelah punya anak masing-masing. Kami tetap dekat, itu yang saya rasakan. Tapi sudah punya kesibukan sendiri-sendiri.

Jadi inget, waktu adek Dila cerita, kadang dia merasa kesepian. Karena ketiga kakaknya sudah berkeluarga. Sementara papah dan ibu juga sekarang sibuk mengurus cucu. Ditambah dia lagi jomblo di tengah-tengah temannya yang sudah pada berpasangan. Kesiaaan...

Ya pasti ada yang berubah, everybody's changing, kalo ngga salah ada lagu yang judulnya kek gitu ya...

Nah waktu makan bareng sama mbak Ika kemaren, saya ngerasa seperti terbawa ke masa lalu. Karena pada saat itu hanya ada kita berdua, dan yang kami obrolin adalah kami dulu.. sebelum berkeluarga. 

Saya tanya tentang temennya dia yang saya kenal, begitupun dia menanyakan temen saya yang dia kenal. Kami juga bercerita tentang temen-temen yang kebetulan sama, karena memang kami pernah sekos setelah dia lulus kuliah. Tak ada cerita tentang suami ataupun anak... seperti biasanya.

Momen yang lama hilang dan saya temukan kembali pada saat itu.

Kalo mba Ika baca ini, mungkin dia juga lupa tentang kejadian ini. Pasti dia bakalan tanya "Pas makan kapan sih dek?" Biarlah yang jelas pada saat itu saya betul-betul merasakan Romantisme di Meja Makan. Hmm ternyata makan di meja makan, asik juga ya...

25 komentar:

  1. Hmmmm,.. sahabat saya datang silih berganti tapibukan hilang tapi akan bertambah membawa kenangan masing2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, cuma kadang kangen aja masa2 dulu :D

      Hapus
  2. Jadi inget sama anakku, sukanya makan di depan tv :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. CS an dong aku ma anaknya mba LIanny hehe

      Hapus
  3. Hmmm, begitu membaca ini saya jadi kangen rumah Mbak..
    Kangen adik-adik dan sepupu saya :)

    BalasHapus
  4. Dari kecil aku makan selalu di meja makan, dan bersama keluarga *Jika bapak belum pulang kerja, kita menunggu. Tradisi itu tidak terjadi dalam kelaurga kecil kami, tapi aku berusaha agar kami bisa makan bersama.

    Salam
    Astin

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bisa makan sama2 di meja makan bagus ya mak untuk quality time :)

      Hapus
  5. Mirip? ah enggak kok.. sampean itu mirip Thifa haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. mosok to uncle 9 dari 10 orang mngatakan mirip looo

      Hapus
  6. embak ceritain juga donk kenapa inisial 4 bersodara ini RA semua? hehe saya temannya raisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo anisa... ntar kutanyakan dulu ke Papah ya kenapa kok RA semua, sampai saat ini belom tahu alasannya hehe

      Hapus
  7. heummm jadi inget mbak2 sama mas2 ku di jawa,hickz :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho mak Hanna ngga tinggal di JAwa to? jangan lupa kalo mengunjungi mbak n masnya mampir semarang yaaa

      Hapus
  8. aku juga jarang banget makan di meja makan. seringnya di depan tv juga. hehehe

    BalasHapus
  9. Nama anaknya Fatih ya? Kok sama dengan bungsu saya ya, hehe.. :)

    Sampai sekarang, kami sekeluarga masih setia makan lesehan di depan tipi. Di meja makan kalau lagi ada tamu aja.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fatih itu anaknya kakakku uda. makan di depan tivi asik kan uda bisa sambil nonton inpotainment hihihi

      Hapus
  10. eh iya, beneran nmirip mba sama kakaknya.
    terkadang kita memang harus melupakan sesuatu dulu untuk mengingat sesuatu yang telah lama.
    #halaah gimana sih ini.. maksudnya lupa anak suami jadi inget masa2 sama kakaknya dulu gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. mirip kaan.. wong temen yang sering ktmu kita aja kadang suka salah ngenali kok...

      Hapus
  11. Mbak Lianya mirip aku gak hehehe OOT banget komennya, soalnya sama2 panggilannya Lia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mama Calvin ksini dulu ntar tak jejerin sama mbak LIa ku mirip nggak hehe

      Hapus
  12. iya mbak Rahmi dan mbak Ika bener mirip :-)
    kalau saya sekeluarga
    selalu makan di meja makan mbak..
    anak jg ngerjain pe er di meja makan ahaha..

    malah meja belajar dijadiin tempat tas #eh#

    BalasHapus
  13. kalo saya di sini emang membiasakan makan bersama. banyak hal yg bisa disampaikan dan dimengerti saat makan bersama. sampe2 mertua saya geleng2, udah lima tahun berumah tangga, saya dan istri selalu sepiring berdua. dan kalo sy kabari ini ke temen, mereka pada gak percaya. masa seh makan aja sama2 gitu, katanya

    BalasHapus
  14. iya mbak.. mirip. hihi. wihh.. ngiri loh punya sodara perempuan trus bisa ngapa2in bareng gtu, secara sodaraku cowok semua. :D salam kenal mbak.

    BalasHapus