Monday, February 17, 2020

5 Langkah Toilet Training Bayi 18 Bulan

Saat Sarah memasuki usia 18 bulan, saya mulai lebih intens melakukan toilet training. Biasanya. agak angot-angotan. Pas lagi rajin ya dikit-dikit tatur. Lagi capek atau pengen keyeh-leyeh, masih pakai bantuan pospak. Duh maafkan aku bumi... Padahal dulu jaman Thifa bayi, sekitar 17 bulan sudah lulus lho toilet trainingnya. 

Kenapa memulai toilet training di usia18 bulan? Karena di usia itu, bayi selain mulai memahami perintah, udah bisa menyampaikan keinginan dengan lebih jelas. Saat mau pipis, Sarah suka bilang, "Maah, nciss."



Memang sih belum sempurna pengucapannya tapi udah mulai bisa dipahami lah. Kalo sekarang, menjelang 21 bulan Sarah udah bisa bilang PIPIS dengan jelas (udah semenjak bulan lalu sih). Sekarang saya sudah ngga sedia pospak di rumah. Udah mulai berani ngajak Sarah bepergian tanpa dipakein diapers. Tapi kalo di tempat umum kaya mall, masjid, perpustakaan ya amannya dipakein diapers aja takut kecolongan. Meski tetep saya tawarkan untuk pipis juga secara berkala. Pernah kami pergi pengajian ke luar kota, tempatnya dingin karena di lereng gunung gitu. Sengaja ngga saya tawarin pipis juga, males soalnya di rumah orang ndadak ke kamar mandi, pas pulangnya mampir pom bensin, eh dia sendiri minta pipis, dan saya lihat diapersnya masih kering. Lalu dia pipis di kloset kamar mandi pom bensin.

Banyak yang baru bayangin toilet training udah ngerasa berat. Duh kalo ngompol males nyucinya, ribet ngepelnya. Yaaa begitulah memang kalo punya bayi. Lantas menunda-nunda toilet training. Keasyikan nunda, sampe lupa anaknya udah mau lewat balita.

Lalu, mengajarkan toilet training pada bayi 18 bulan gimana tipsnya?

1. Lakukan Secara Bertahap. Yes kalo berat melakukan langsung ngga dipakein diapers sama sekali, coba deh secara bertahap. Yang paling mudah sih tiap bangun tidur harus diajak pipis. Nature nya manusia kayaknya begitu deh ya secara umum. Kita aja orang dewasa, bangun tidur yang dituju pasti toilet kan. SElain bangun tidur, saat mau mandi, dan pulang dari bepergian. Kalo buang air kecil masih sulit dilakukan terus di kamar mandi, karena frekuensinya sering, mulai dari buang air besar. Biasanya ekspresi bayi yang mau buang air besar itu kan lebih nampak jelas daripada BAK. Nah begitu menunjukkan gejala mau BAB, misal kaya ngeden gitu, langsung bawa kamar mandi jangan malah suruh BAB di pospak ya. Mentatur anak semenjak bayi merupakan cara yang bisa kita lakukan untuk toilet training secara bertahap. Saya mulai mentatur Sarah di usia kurang dari seminggu lho.


2. Perhatikan tanda-tanda anak mau buang air. Biasanya anak akan menunjukkan tanda-tanda ketika dia mau buang air besar atau kecil. Entah itu pegang-pegang area kemaluannya, jongkok-jongkok, atau ngeden. Kalo Sarah sih saya nandain kalo dia mau BAB, dia akan mojok, terus berdiri dieeem gitu kaya sedang fokus sesuatu. Nah kalo udah gitu dia biasanya mau atau sedang BAB. Harus langsung dilarikan ke kamar mandi.

3. Sounding. Jangan pernah berhenti bilang ke anak, "Kalo mau pipis atau mau ee bilang Mama ya.." Tunjukkan selalu, ini kamar mandi, kalo pipis ke sini ya. Atau bilang, kalo mau pipis, celananya dibuka (tunjukkin celana yang mana, bukanya bagaimana). Begitu teruuus, lama-lama anak akan paham kok. Sekarang aja di usia menjelang 21 bulan Sarah udah mulai buka celana sendiri kalo mau pipis. Tiap sejam tawarin anak, "Adek mau pipis?"

4. Gunakan alat bantu toilet training. Saya sudah pernah juga menulis tentang alat bantu toilet training. Misalnya cloth diapers. Sarah menggunakan cloth diapers sampai usia 17 bulanan. Setelah itu dia udah ngga mau, sepertinya sih merasa ngga nyaman. Portable closet juga dia sudah ngga mau pakai lagi. Sekarang sih anaknya udah bisa jongkok di kloset. Alat bantu toilet training lainnya bisa dibaca di link artikel di bawah ini ya!


5. Menggunakan popok sekali pakai apakah boleh? Popok sekali pakai memang melenakan banget ya... Dibanding cloth diapers, pospak lebih lama menahan pipis agar tidak bocor. Kekurangannya yaa, tidak ramah lingkungan, menambah volume sampah, puluhan tahun baru bisa terurai dengan tanah, dan bisa menyebabkan ruam popok. Tapi saat toilet training saya masih sesekali menggunakan pospak kok. Terutama saat bepergian. Nah, meski pakai pospak, anak tetep diajak pipis ke kamar mandi secara berkala ya. Pospak hanya jaga-jaga biar ngga kemana-mana pipisnya jika kecolongan ngompol. Kalo masih kering pospak bisa dipakai lagi. Tapi kalo udah beberapa kali dipakai ya dibuang juga, meski masih kering karena kan sama halnya celana dalam jika dipakai terus ngga ganti-ganti juga ngga baik.

Itu tadi 5 tips toilet training untuk bayi 18 bulan. Yang paling penting lagi, kita harus yakin, bahwa ala bisa karena biasa. Jangan karena sehari dua hari dicoba anaknya masih ngompolan aja lalu kita menyerah. Semua hal butuh pembiasaan. Kalo bayi biasa pipis di popok lantas disuruh ke kamar mandi, pasti butuh penyesuain juga. Keberhasilan mengajak bayi pipis di kamar mandi memang ngga bisa langsung 100%. Biasanya bertahap. Sabar dan yakin saja ;)

No comments:

Post a Comment