Sabtu, 21 September 2019

5 Alat Bantu Untuk Proses Toilet Training Anak

Umur berapa sebaiknya anak mulai menjalani proses toilet traning? Di situs alodokter.com tertulis, umumnya, anak siap menjalani toilet training pada saat berusia 1 tahun 6 bulan, tapi kebanyakan anak siap memulainya pada saat berusia 1 tahun 10 bulan hingga 2 tahun 6 bulan. Kebanyakan anak sudah bisa memakai toilet dengan sempurna sekitar usia 3 tahun.

Dalam hal toilet training anak-anak, saya sendiri ngga pernah berpatokan pada artikel tumbuh kembang anak. Persiapan toilet training sendiri sudah saya mulai sejak anak-anak bayi, mulai sekitar umur semingguan, dengan cara mentatur atau bahasa internasionalnya elimination communication.

Saya menerapkan toilet training bertahap ke anak-anak. Umur semingguan saya mulai mentatur mereka. Mentaturnya juga ngga langsung sering dalam sehari, minimal di waktu yang saya nandai dia pasti akan buang air, speerti saat bangun tidur. Ntar secara bertahap frekuensi taturnya ditambah.

Baca juga: Tips Tatur Bayi

Sekarang umur Sarah udah 1 tahun 4 bulan alias 16 bulan. Ngga putus-putusnya dari bayi, saya sounding ke Sarah, kalo pipis bilang. Tiap ke kamar mandi selalu saya bilang, kalo pipis, di sini ya, di kamar mandi. Di usianya sekarang Sarah sesekali udah mulai bilang kalo mau pipis dengan cara nunjuk kamar mandi, kemudian pegang-pegang celananya. Meski kadang juga dia begitu hanya biar bisa ikutan main air sama kakaknya yang lagi di kamar mandi sih xixixi.

Nah kali ini saya mau bahas tentang 3 alat bantu untuk proses toilet training anak. Jadi buat mamak-bapak yang lagi proses mentoilet training kan anak, alat-alat ini amat sangat membantu sekali deh, sebaiknya punya biar agak ringan proses toilet trainingnya.

1. Cloth Diapers.

Saya menggunakan cloth diapers semenjak Thifa, anak saya yang pertama lahir. Karena harganya mayan mahal, yaa sekitar 60ribuan kalo ga salah, saya cuma beli tiga biji. Habis digunakan Thifa saya dipakai sepupunya, habis itu dipakai Hana (anak kedua saya), setelahnya dipakai speupunya lagi, dan sekarang di saya lagi karena saya yang punya bayi, gitu muteer terus haha. Review cloth diapers ntar kalo ngga males saya tulis di artikel terpisah ya. Clodi ini ada beberapa model. Ada yang model dengan perekat, kancing, dan model celana, jadi blusukan kaya celana dalam gitu. Mereknya juga macem-macem, motifnya lucu-lucu.


Cloth diapers ini daya serapnya memang ngga sebagus popok sekali pakai (pospak) yang bisa sampai berkali-kali pipis masih kering, ngga nembus keluar. Berdasarkan pengalaman menggunakan clodi, Pada pipis pertama, biasanya hanya tercium bau pesing saja dari luar tapi ngga tembus, nah saat pipis kedua biasanya basahnya udah keluar. Tapi tergantung banyak sedikitnya urine juga sih. Clodi cocok banget untuk alat bantu saat toilet training. Paling ngga kalo menggunakan clodi ini saat kita kecolongan anak ngompol, pipisnya ngga kemana-mana. Dengan menggunakan clodi mindsetnya juga ngga akan nyante kaya menggunakan pospak, ortu bakal lebih telaten ngajak anaknya pipis ke kamar mandi, karena takut pipisnya nembus keluar. 

2. Training Pants. 

Training pants ini semacam celana dalam tapi ada lapisan tipis untuk menampung pipis. Beda ya sama cloth diapers yang ada insertnya lebih tebal.  Katanya sih sengaja dibikin tipis supaya kalo ngompol ya si anak merasa ngga nyaman karena terasa basah. Bagian luarnya bahannya kaya cloth diapers, untuk mencegah cairan menetes keluar. Tapiiii berdasar review kakak saya yang udah pernah pakai, menggunakan training pants ini pipisnya ya tetep aja netes-netes. Asumsi saya sih karena pipisnya banyak ya. Saya sendiri ngga menggunakan training pants, prefer mengguakan cloth diapers aja, toh clodi ini juga 2x pipis udah terasa basah.
training pants, gambar dari amazon.com

3. Portable Closet

Portabel closet alias pispot bayi atau potty seat, saya gunakan saat anak-anak berusia sekitar 6 bulan atau udah bisa duduk tegak. Dengan menggunakan portable closet saya ngga capek lagi menopang badan dan kaki anak saat mentatur. Karena usia 6 bulanan itu kan belum bisa jongkok ya. Baru usia setahunan anak saya bisa jongkok. Usia setahunan pun belum bisa diajak jongkok di kloset karena lubangnya masih kegedean. Kalau pipis mungkin bisa nyante aja di lantai tinggal siram, tapi kalau pup ya enak menggunakan pispot. Harganya murah, jaman Thifa bayi saya beli portable closet seharga 21 ribu. Yang 300ribuan juga ada sih, yang  bisa bunyi-bunyi kalo pupnya keluar.




4. Dudukan kloset anak

Dudukan kloset bisa jadi solusi juga sih untuk kloset yang tentu masih kegedean lubangnya untuk anak yang lagi proses toilet training. Tapi anak-anak saya ngga begitu nyaman menggunakan dudukan kloset. Saya lihat ya tetep kebesaran bolongannya, apa karena anaknya belum dua tahun ya. Jadi ya kalo saya prefer menggunakan pispot bayi, meski repotnya ya harus bersihin bagian dalam pispot apalagi kalo kena pup agak effort ya karena harus sikat-sikat.

ini ditaruh di atas kloset duduk, gambar dari carousell

5. Seprai waterproof. 

Bentuknya sama aja kaya sepre biasa, ada karet-karetnya di pinggirya, jadi praktis banget makenya. Ukurannya pun bisa disesuaikan sama tempat tidur kita. Bahannya sih menurut saya mirip-mirip clodi yang bagian luarnya, untuk mencegah cairan tembus ke kasur, jadi bersihinnya tinggal pakai lap basah saja, ngga perlu nyuci seprai. Tapi sepertinya kalo cairannya banyak banget bisa tembus juga ya, karena ada pengalaman orang lain seperti itu, atau tergantung bahan dari sepreinya, ntahlah, yang jelas kalo mau beli seprei waterproof minta rekomendasi yang udah pernah pakai ya. Saya sendiri lupa dulu pakai merek apa, karena udah lama banget, make pas Hana masih toilet training. Sekarang pas Sarah toilet training udah ngga pakai lagi sih. Ngerasa pakai clodi aja cukup.

Nah itu tadi 5 alat bantu untuk proses toilet training anak. Dengan alat bantu tersebut, orang tua dan anak jadi lebh mudah menjalani proses toilet training.

2 komentar: