Jumat, 13 September 2019

Pengalaman Menginap di Rafitha Homestay, Dekat Jogja Expo Center

Bismillah...

Meskipun sekarang nyari penginapan semudah menggerakkan jari, tapi tetep sulit ketika menentukan mau nginep di mana.

Bulan kemaren ketika saya sekeluarga bersama adek ipar sekeluarga mau ke Jogja untuk datang ke pameran buku Big Bad Wolf, beberapa hari sebelumnya saya disibukkan dengan kegiatan mencari penginapan yang dekat dengan Jogja Expo Center (JEC) dan nyaman. Dikasih tahu teman ada hotel persis di depan JEC, tapi tarifnya bo, 700ribuan. Kepikiran cari rumah sewa aja. Karena anak saya 3, kalo di kamar hotel takutnya kesempitan. Mau booking 2 kamar hotel ya eman-eman hahaha.

Yang mau ke Big Bad Wolf baca ini dulu: Tips Berburu Buku Murah BBW

Saya cek di Air Bnb ada beberapa rumah yang menurut saya bagus. Tapi begitu dicek ketersediaannya di tanggal yang saya inginkan ternyata ngga available. Saya sama adek ipar sama-sama cari penginapan, kami berkirim gambar lewat whats app kalo ada yang menurut kami bagus atau paling ngga lumayan, dan saling menanyakan pendapat. Lama-lama rasanya lelah juga, sampai pusing dan mau muntah hahaha.

Ini dia Rafitha Homestay, belakang saya kelihatan tuh pos satpamnya

Cari penginapan itu ya ngga semudah lihat gambar, merasa cocok, booking. Karena kalo saya, merasa perlu membaca review-reviewnya, sampai cari ada ngga nih blog personal yang mereview, saya pengen lihat real pict nya karena kadang gambar yang ditampilin di web baguus eh kenyataannya jauhhh.

Ribet yaaaa. Ember, soalnya saya agak-agak pemilih soal tempat menginap, saya kan orangnya jijik an. Thifa, anak saya yang nomor satu, lebih parah lagi, hahaha.

Setelah lama nyari-nyari belum ada yang pas, ketemulah kita sama Rafitha homestay yang jaraknya tertulis sekitar sekiloan lebih dikit sama Jogja Expo Center. Lihat kamarnya lumayan, dan tarifnya waktu itu cuma 120 ribuan yang paling murah. Sebenarnya Rafitha ini hotel yang tergabung dalam jaringan OYO, tapi saya mengontak langsung nomor owner (atau pengurusnya ya) karena tertulis di peraturannya isi kamar maksimal 3, nah saya kan berlima, takutnya ntar bermasalah kalo cuma booking sekamar, makanya tanya dulu.

Setelah saya contact ternyata ngga ada masalah. Saya booking kamar yang agak besar, ratenya 220ribuan, sementara adek saya booking kamar yang lebih kecil, lebih murah tentunya. Karena dia kan anaknya cuma 2, jadi segitu cukuplah.

Bagaimana menginap di Rafitha Homestay ini? Apakah sesuai dengan ekspektasi yang kami lihat di foto website? Oke saya tulis di sini poin perpoin ya karena kemarin saya cari-cari belum ada reviewnya di blog. Paling review singkat di website OYO atau travel agent lain.

1. Rafitha Homestay terletak di dalam perumahan. Ya ini kan bukan hotel, tapi homestay jadi sebenarnya wajar saja ada dalam perumahan. Perumahannya sih menurut saya pengamanannya lumayan. Karena masuk sini ada portalnya yang dijaga satpam. Kayaknya ada jam tutup bukanya gitu. Waktu saya mau ke Jogokariyan untuk subuhan, portal masih tutupan, lalu kami bangunin satpam dulu untuk minta dibukakan.

Di terasnya ada kursi panjang gini

2. Tempat parkir di sebelah bangunan homestay dan terbatas. Yaa karena di perumahan, dan dia juga ngga punya lahan kosong di pekarangan, kami parkir di samping bangunan homestay. Kalau motor mungkin masih bisalah ada sedikit space di terasnya. Nah kalo mobil ini parkirnya kudu di luar, tapi InsyaAlloh aman karena ada satpam tadi di depan, ngga jauh dari homestay. Waktu itu tamu homestay yang menggunakan mobil nampaknya cuma kami, jadi urusan parkir aman. Ga tau nih kalo ada lebih dari satu mobil, gimana penataan parkirnya.

INi udah full bangunan, teras cuma secuil gini aja, parkir di samping bangunan

3. Resepsionis 24 jam tertulisnya. Tapi ngga selalu sih saya lihat resepsionis stand by di ruang tamu ketika saya keluar masuk. Dan yang bikin saya agak-agak kurang yakin, waktu pertama kali datang, kami bukan disambut resepsionis bak di hotel-hotel gitu. Ketuk pintu ada seorang laki-laki keluar, yang nampak bingung lalu menanyakan "ya?" (atau ada apa ya, lupa sih, intinya kaya ekspresi tuan rumah yang kedatangan tamu tak dikenal gitulah, haha) La ya kami jadi ikutan bingung lah. Kok ga sesuai SOP resepsionis gitu lho maksudnya. Pakai seragam, kemudian menyambut tamu dengan ucapan khas "Selamat Datang di Rafitha Homestay ibu, ada yang bisa kami bantu?" Kaya gitu lebih kelihatan profesional sebagai rumah yang kamarnya disewakan untuk tinggal. Atau memang kalo homestay penyambutannya begitu? Ntah lah ya karena ini pertamakalinya saya nginap di homestay.

Ini penampakan ruang tamunya, samping tangga itu kamar adek saya

4. Ada kolam renang tapi ternyata ngga berfungsi. Yap tepat di depan kamar saya ada kolam renang, tapi ternyata udah tidak difungsikan. Padahal kolam renang jadi salah satu pertimbangan ketika saya pilih penginapan. Lumayan ada kolam renang anak-anak bisa main. Sempet baca review pengunjung sih, waktu dia ke situ kolam renang lagi ngga bisa dipakai, saya pikir lagi diperbaiki atau dikuras. Eh ternyata emang udah ngga bisa dipakai lagi. Buat pengelola, kalau kolam renang hanya sekedar pajangan mbok ya ngga usah ditulis di keterangannya ada fasilitas kolam renang.


Kolam renang depan kamar saya, kosong

5. Kamar luas. Yes ini kamar yang saya sewa dengan harga Rp.220.000,- Ranjangnya ukuan 160 kalau ngga salah, kemudian ada sofanya bisa buat tidur si ayah xixixi. Masih ada space kosong dalam kamar yang lumayan besar juga, sehingga bisa sholat berjamaah atau anak-anak bisa mainan dengan lesehan di kamar. Atau mau gelar kasur lipat juga bisa. So, rekomen lah buat yang anaknya lebih dari dua kaya saya. Fasilitas lain ada lemari besar, meja kursi kerja, televisi, dan AC. Toiletris kaya sabun juga disediakan, tapi cuiliiik, jadi mending siap sedia dari rumah juga ya.



Sofa di antara tempat tidur dan kamar mandi. Kamar mandinya pintu geser, sebelah kamar mandi itu lemari.
6. Ada bath up mini di kamar mandi.  Hanya buat kamar tipe ini, untuk kamar yang lebih murah ngga ada bath up nya ya. Sebenarnya kamar mandi di dalam kamar saya ini ngga begitu luas, tapi dia bisa menata sehingga cukup dalam satu kamar mandi ada closet duduk, wastafel, dan bath up ini. Mayanlah bisa digunakan anak-anak untuk mainan air, sebagai tombo jengkel kolam renangnya ngga bisa dipakai hahaha. 


6. Boleh menggunakan fasilitas dapur kaya kompor, panci, air galon, dll. Tapi saya ngga pakai sih. Kalo mau makan dan malas keluar saya pesen go food aja.

Oke segitu aja sih review Rafitha homestay yang saya mau tulis. Ada plus minus saya tulis di sini ya, moga bisa jadi pertimbangan bagi yang mau nginep dan jadi perhatian buat pengelola ke depannya (kalo dibaca sih xixixi). Oya setelah saya datang langsung ke JEC ternyata ada penginapan yang lebih dekat lagi persis di depan JEC, yaitu Red Doorz (bukan hotel mahal yang saya ceritakan di paragraf awal ya). Kalo Red Doorz biasanya harganya juga terjangkau sih. CUma kenapa kemaren saya ngga nemu penginapan ini pas browsing ya?

1 komentar:

  1. Kalo nginep di tempat kyk gini kadang ga sesuai ekspektasi sih. Kayak aku pas nginep di airy Surabaya, di gambar kamarnya keliatan bagus, lampunya terang, ternyata pas nyampe kamarnya mengecewakan. Udah gitu ada bonus teman tak terlihatnya lagi. Aku jadi kapok, mending nginep di hotel beneran aja lah, keluar duit lebih tapi ya puas, hihi

    BalasHapus