Selasa, 16 Juli 2019

3 Kesalahan Fatal Saat Melamar Pekerjaan

Pernah melamar pekerjaan tapi tak kunjung mendapat panggilan? Saya pernah. Rasanya sampai gregetan kenapa sih ngga coba dipanggil dulu nanti kalau udah tes ternyata ngga cocok ya ngga diterima ngga apa-apa. Paling ngga diberi kesempatan lah buat unjuk kemampuan gitu.

Setelah saya beneran terjun ke dunia kerja, saya baru tahu alasan kenapa tidak semua orang yang melamar pekerjaan bisa mendapat panggilan. Yang pertama, tentu saja kalo buka lowongan secara umum, pelamar pasti banyak. Misal ada 1000 pelamar (biar lebay) kalo dipanggil semua ya ngga cukuplah ruangan kantor, maka dari itu dari surat lamaran bakalan diseleksi dulu mana yang sekiranya cocok nih buat kebutuhan kantor, biar ngga setengah mati juga pada saat seleksi selanjutnya.

Bukan mau melamar pekerjaan, foto hanya pemanis wkwk
Surat lamaran pekerjaan itu bisa dibilang kesan pertama dari si pencari kerja. Maknya harus dibuat sebaik dan semenarik mungkin. Di sini saya mau cerita pengalaman saya saat melamar pekerjaan, pengalaman buruk dan konyol, jadi jangan dicontoh yaa hahaha. Dari pengalaman ini saya menyimpulkan tentang 3 kesalahan fatal saat melamar pekerjaan. Apa sajakah itu?



Tidak Tahu Bagaimana Menulis Surat Lamaran Yang Baik

Pertamakali saya melamar itu pada waktu SMA. Setelah pisah tinggal dari orang tua (ikut mbah). Kerjaannya cuma sebatas nyiar bareng sih. Jadi salah satu radio di Kudus itu buka lowongan peyiar buat anak SMA, lupa deh dibayar apa ngga ya. Yang jelas, saya dan kakak tertarik kemudian membuat surat lamaran kerjaan dan memberikan langsung surat lamaran ke kantor radio tersebut.

Waktu mau bikin surat lamaran kerjaan terus terang kami bingung. Bikin surat lamaran itu kek mana ya? Lupa deh, udah dikasih pelajaran tentang ini di sekolah apa belom ya. Internet juga belom memasyarakat kaya sekarang kan, jadi ngga bisa googling-googling. FYI kejadian ni sekitar tahun 1999. Akhirnya... kita bikin surat lamaran kaya mana coba?

Jadiii surat lamaran yang kami buat itu ada kop suratnya gitu kaya surat dari organisasi resmi, tapi ditulis tangan, digaris-garisin. Kopnya tertulis "SURAT LAMARAN PEKERJAAN".

OMG setelah kutau kaya apa bentuk surat lamaran kerja seharusnya jadi maluuu. Kira-kira waktu bagian HRD membuka surat lamaran kerja kami, seperti apa ya responnya?

Pelajaran dalam kasus ini, jangan malu bertanya. Udah tahu ngga bisa bikin surat lamaran, belum punya pengalaman melamar pekerjaan kenapa ngga tanya sama yang udah biasa? Nah dalam hal lain pun gitu.

Jadi bagaimana menulis surat lamaran pekerjaan yang baik? Googling aja ahh, banyak kok. Haha.

Baca juga: Ngeblog Untuk Bahagia

Attitude Itu Penting!

Ini kebodohan kedua. Jadi waktu melamar sebagai penyiar itu, saya masih kelas 1 SMA. Lamaran kami antarkan langsung ke tekapeh. Tapi kakak saya curang banget waktu itu. Saya yang disuruh masukkkin surat, terus kakak saya bilang, dia di motor aja, jaga motor. AKhirnya saya masuk sendiri ke kantor radio tersebut. Bagaimana saya memberikan surat itu? Ngga salam, ngga ngomong mau ngapain langsung nyodorin surat kemudian LARI!!! Huahahaha. Kalau kuingat-ingt lagi sekarang kenapa sih saya setidak percaya diri itu. Apa susahnya bilang, "Permisi, saya mau masukkin surat lamaran jadi penyiar."

Pelajaran penting pada point ini adalah, didik anak untuk percaya diri berkomunikasi pada siapapun. Ajarkan mereka bagaimana berkomunikais yang baik, bukan hanya pada teman sebaya, tapi segala kalangan usia, termasuk yang jauh labih muda maupun yang lebih tua. Mungkin ya, ini mungkin, karena di sekolah rata-rata gaulnya lan sama temen seusia aja, jadi ketika bertemu orang yang rentang usianya jauh, kita jadi bingung gimana caranya berkomunikasi.

Baca dulu: Cara Mengatasi Krisis Percaya Diri

Surat Lamaran Tidak Lengkap

Saat kuliah merupakan saat saya getol-getolnya cari kerja. Liat temen-temen lain pada kuliah sambil kerja kok asyik ya. Ketika itu, saya udah tahu gimana bentuknya surat lamaran pekerjaan, apa itu CV, termasuk ngga lari lagi saat ngasih surat lamaran pekerjaan.

Suatu hari saya antar surat lamaran kerja  di salah satu radio di Semarang diantar kakak saya yang pertama. Sampai di kantorya, suratnya ternyata langsung dibuka.

"Ngga ada fotonya mbak?" Tanya petugas setelah mengecek isi amplop surat lamaran saya.
"Lho kamu ngga sertakan foto dek?" kakak saya ikut bertanya.
Saya hanya menjawab dengan lirih, "Ngga, lha ngga disuruh ngasih foto kok."
"Oalah surat lamaran lengkap itu ya, udah otomatis harus menyertakan foto, CV, fotocopy KTP, ijazah," kata kakak saya.
Aseli saya baru tahu, karena sebelum itu saya kalo melamar pekerjaan disebutnya kirim surat lamaran anda, yaudah surat lamaran doang yang dikirim, ga ada lampiran apa-apa lagi. Pantes, saya lihat mbak-mbak kos itu kalo kirim surat lamaran kok dalam amplopnya isinya kayaknya banyak dan berat, apa isinya batu ya, batin saya. Ternyata bukan si amplop mereka yang kebanyakan tapi isi amlop surat lamaran saya yang terlalu minimalis, hahahah.

Pantesan lho sebelum-sebelumnya saya banyaaak kirim lamaran nggaaa ada satupun yang dapat panggilan. Jadi saya bisa simpulkan ini penyebab kenapa lamaran kerja saya tidak diterima. Diterima sih tapi mungkin angsung dibuang ke tumpukkan kertas yang mau diloakkin haha.

Nah itulah 3 kesalahan fatal saat melamar pekerjaan yang pernah saya lakukan. Jadi jangan lakukan ini saat melamar pekerjaan ya!

Temen-temen punya cerita seru atau konyol juga saat melamar pekerjaan?

3 komentar:

  1. Boleh ketawa nggak....?

    Emang sihh yaa dulu aku juga bingung bikin surat lamaran tu kayak apa. Tapi karena kakak2 kosku udah besar2 jadi bisa tanya2 ke kakak kos atau ke mbakku. Pernah juga dipinjemin teman buku tentang cara-cara membuat surat lamaran dalam bahasa indonesia maupun inggris.

    BalasHapus
  2. Udah lama ga bikin surat lamaran kerja. Pasti beda jauh ya isi syrat lamarannya sama jaman aku dulu.

    BalasHapus
  3. Kalau ini teman saya yang punya cerita, malah kesalahan fatal yang membuat ia akhirnya diterima di suatu perusahaan. mungkin karena jenuh setiap lamaran yang sesuai prosedur masuk perusahaan kebanyakan ditolak, akhirnya dia buat satu surat lamaran yang out of the box kemudian ia pasrah. eh ternyata diterima. haha

    BalasHapus