Jumat, 22 Februari 2019

4 Tahun Gandjel Rel dan Resolusi Ngeblog 2019: Ngeblog Untuk Bahagia

Dulu, kalo kamu searching kata "gandjel rel" maka yang keluar pasti roti asal Semarang bertekstur padat dengan taburan wijen di atasnya.

Sekarang, coba deh kamu search "gandjel rel" di halaman pertama juga akan muncul komunitas blogger perempuan Semarang Gandjel Rel. Kenapa menggunakan nama Gandjel Rel, ini kebanyakan yang bikin penasaran orang-orang. Pertama karena kami ingin punya nama komunitas yang Semarang banget, jadi begitu menyebut orang udah tau, oh Semarang nih. Dulu kami sempet mendiskusikan beberapa nama, sampai akhirnya sepakat memilih nama Gandjel Rel. Apalagi dengan nama ini kami menemukan tagline yang pas, yaitu Gandjel Rel. Ngeblog Ben Rak Nggandjel. Yes ngeblog supaya tidak ada ganjalan di hati. Apa yang pengen diungkapkan, tulislah jangan cuma dipendam ntar bikin jerawatan xixixi.

Kenangan ultah pertama Gandjel Rel
Hari ini Gandjel Rel tepat berusia 4 tahun. Ya ampuun ngga terasa. Saya ingat salah satu yang membuat saya mengajak beberapa kawan untuk membentuk Gandjel Rel ini adalah motivasi dari blogger senior teh Ani Berta waktu beliau berkunjung ke Semarang dan kami ketemuan di hotel Gumaya. Beberapa bulan setelah itu terbentukah Gandjel Rel.

Banyak pertimbangan saat membentuk komunitas ini, saya memikirkan juga plus minusnya,  mau apa dengan komunitas ini. Kekuatiran-kekuatiran pasti ada, yang sempet bikin saya maju mundur bikin komunitas ini. Tapi akhirnya dengan bismillah dan optimisme para founder, komunitas blogger perempuan Gandjel Rel resmi kami bentuk di tanggal 22 Februari 2015.

Di ulang tahun Gandjel Rel ke-4 ini sekalian deh saya pengen menulis tentang resolusi ngeblog tahun  2019. Telat biar deh daripada ngga sama sekali, alibine wong males. Apa sih resolusi saya terkait ngeblog di tahun 2019 ini?

Simpel sebenarnya, saya hanya ingin ngeblog dengan bahagia. Lho memangnya sebelumnya ngga bahagia. Hmm.. gimana yaa, terus terang saya ngerasa ada sesuatu yang hilang dalam kegiatan ngeblog saya.

Dulu, ketika awal ngeblog, nulis itu kok rasanya loooos banget, bener-bener enak melepas beban di hati dan buah pikiran. Blogwalking juga rasanya gembira, dapet cerita baru yang seru-seru, menjalin silaturahim sama temen-temen blogger. Ngga terbebani sama sekali.

Sekarang... ini pengakuan jujur dari saya, kok ngerasa blogging ini banyak pamrihnya. Ini ngomongin diri saya sendiri yaa. Contoh kecil aja, beberapa kali saya blogwalking dengan tujuan biar di BW in balik karena butuh tambahan traffic untuk artikel berbayar dan itu sebenarnya sangat bertentangan dengan hati nurani. Rasanya menjerit dalam hati, kok gue gini banget. Meski ada kalanya saya buka reading list di dasbor blog. Bahkan blog yang updatenya udah setahun yang lalu pun saya baca, karena rindu.

Kenangan ultah ketiga GR

Selain itu isi blog saya jadi ngebosenin. Ini saya ngerasa sendiri, mungkin karena kebanyakan paid post ya. Bukan humblebrag loh yaa haha.

Nulis ini sebenarnya saya mikir, tulis nggak tulis nggak, dari lama pengen saya tulis tapi takut ntar menimbulkan perasaan gimana-gimana dari yang baca. Inilah yang saya bilang kok ngeblog sekarang jadi ngga los lagi ya, kok saya jadi ngga bisa mengutarakan apa yang pengen saya bilang. Kok saya takut dicap begini begitu sih? Dan akhirnya saya tulis juga hari ini :')

Saya ingin ngeblog dengan bahagia. Tanpa mikirin DA/PA, tanpa mikirin spam score, tanpa mikirin traffic. Nulis dulu, bahagia dulu. Kalo sebagian orang justru pengen mengembangkan blog yang dulunya hanya sekedar diary online, sekarang jadi sesuatu yang menghasilkan materi. Saya justru sebaliknya. Saya ingin blog yang selama ini saya gunakan untuk menghasilkan pundi-pundi kembali ke tujuan awalnya, sebagai diary, sebagai jurnal catatan kehidupan, sebagai sahabat untuk berbagi cerita. Pokoe ngeblog ben rak ngganjel lah, kaya slogannya Gandjel Rel. Kalaupun bisa menghasilkan materi, itu bonus, bukan sesuatu yang saya kejar dari sini.

Saya tidak sedang menyebut tentang benar atau salah. Tujuan ngeblog tiap orang itu beda. Bahagia bagi seseorang tolak ukurnya juga beda. Ini ngeblog bahagia versi saya. Orang ada yang bahagia makan coklat, tapi ada juga yang malah sengsara karena diabetes atau sakit gigi. Yaaa something like this lah (udah kaya orang jaksel belom? :D)

Sekarang saya udah lebih selektif milih job. Bukan karena saya blogger heits sih, justru karena saya blogger miskin traffic haha. Kalo ada open job yang minta data jumlah traffic, biasanya ngga saya ambil, karena traffic saya kecil. Malu haha. Dan saya lelah juga kalo demi mengejar traffic saya harus komen dan share sana-sini berkali-kali. Kerjaan lain malah terbengkalai. Lho buka-bukaan gini nanti yang mau ngasih job mundur lo. Ngga apa-apa, saya juga ngga mau orang lain udah ngeluarin duit terus hasil yang didapat ngga maksimal.

Ooh jadi udah nih ngeblog nya mau begini-begini aja. Yaa meskipun saya bilang saya pengen mengembalikan tujuan awal ngeblog untuk bersenang-senang, saya juga tetep ingin meningkatkan kemampuan menulis lah meski hanya di blog. Kan lebih enak kalo nulis di blog itu tulisannya berkarakter, mengalir, mudah dipahami.

Caranya gimana? Ya dengan terus berlatih untuk menuangkan gagasan ke dalam tulisan, itu yang paling mudah. Lainnya besok pengen saya pelajari juga dari Agus Mulyadi alias Gus Mul. Insya Alloh beliau bakal berbagi tentang kepenulisan di acara syukuran Ulang Tahun Gandjel Rel yang ke-4.

Pertama kali tau Agus Mulyadi waktu sama-sama ngeblog di blogdetik yg udah almarhum. Waktu itu belio sempet menang lomba NgaBlogburit yang diadakan BlogDETIK tiap menjelang buka puasa. Tulisannya enak dibaca, mengalir. Meski membahas sesuatu yang serius tapi bahasnya santai banget dan makjleb di hati. Sekarang beliau redaktur di Mojok.co dan sudah menerbitkan beberapa buku, salah satunya adek saya punya dan saya minjem judulnya "Jomblo Tapi Hapal Pancasila".

Sampai ketemu besok temen-temen GRes, dan buat yang baca tulisan ini, maaf kalo ada salah-salah kata, ngga bermaksud menyinggung siapapun karena saya bicara tentang diri saya sendiri. Cheers ah!


Tidak ada komentar:

Posting Komentar