Selasa, 26 Februari 2019

Mempercantik Pintu Triplek dengan Wallpaper Sticker

Jadi ceritanya saya kemaren udah niat banget cari-cari wallpaper sticker buat nutupin tembok yang catnya udah memudar. Kenapa ngga dicat ulang, karena ribet. Manggil tukang keluar duit, ngerjain sendiri rumit. Rumitnya karena kalo mau ganti warna, cat tambok yang sebelumnya kan harus dilunturkan dulu, belum lagi kalo cat temboknya itu ngeletek sebagian, harus dikeletek semua biar rata kan cat barunya. Jadi solusi lain, selain dicat adalah dilapisi dengan wallpaper sticker. Menurut beberapa teman yang sudah menggunakan wallpaper sticker, bisa dipasang sendiri, cukup mudah tinggal melepas lapisan lem saja, jadi wallpapernya kaya stiker tinggal dikeletek. Jualnya per rol.


Wallpaper stiker beda dengan wall stiker ya. Kalau wall sticker itu transparan, jadi kalo mau dipasang di tembok akan keliatan warna asli temboknya, sementara wallpaper sticker non transparan. Yang saya beli terbuat dari PVC (tulisannya gitu di keterangan online shop) tapi lentur kaya. Wallpaper sticker ini waterproof, jadi kalo kena air gitu ngga terus sobek. Saya udah coba sih mengalirkan air di wallpaper stiker yang udah dipasang di pintu, amaan.

Nah pas lagi pilih-pilih di onlen shop eh kok nemu, wallpaper sticker yang cocok juga motifnya buat pintu. Di onlen shop tersebut diberi contoh gambar lemari dapur yang sudah ditempeli wallpaper sticker tersebut. Cantik. Lalu saya teringat, lemari dapur saya, lapisannya udah ngeletek, jadi keliatan jelek. Selain itu ada pintu kamar anak-anak dan pintu lemari bawah tangga yang terbuat dari triplek belum dicat, jadi keliatannya kurang bagus.

Saya coba deh beli dulu 2 roll. Per roll berukuran 45cmx5m harganya Rp.29.900. Bagian belakangnya ada garis kotak-kotak yang memudahkan kita kalo mau menggunting biar rapi.


Awalnya saya nunggu si ayah senggang biar bisa masang bareng, cuma saya ngga sabaran. Saya pasanglah sendiri, dibantu anak-anak dikit-dikit. Pasangnya cukup mudah sih. Yang susah itu kalo bidang yang mau dipasangi wallpaper sticker panjang banget, seperti pintu, suka susah ngepasinnya. Perasaan dari atas udah dipaskan, ke bawahnya kok miring. Udah gitu ada beberapa bagian pas ditempel karena ngga pas, jadi berkerut. Ngga kentara banget sih kecuali kalo le ngematke tenanan (diperhatikan beneran). Saya juga cukup sering tempel lepas-tempel lepas karena ngga pas masangnya Alhamdulillah masih tetep mau nempel dengan rekat.

Yang ini buat pintu triplek geser di kamar
Berdasarkan pengalaman saya masang wallpaper sticker buat pintu triplek, saya beri kesimpulan cara pasang yang baik, benar, dan mudah ya. 

1. Pastikan bidang yang mau ditempeli wallpaper sticker sudah bersih dan kering.
2. Ukur bidang, kemudian gunting wallpaper sesuai kebutuhan.
3. Setelah digunting, diaplikasikan pada bidang, buka sedikit demi sedikit kertas tempelannya, sambil direkatkan.
4. Untuk bidang yang luas, kaya tembok gitu, jangan pasang sendiri ntar ngga rapi. Harus dibantu minimal satu orang.
5. Kalo beli online jangan lupa liat reviewnya konsumen dulu ya...


10 komentar:

  1. Klo buat bidang yang luas...tembok kamar gitu, itungannya ekonomis mana ya mba...? Soale aku juga punya agenda ngecet...tp ya itu..kayaknya mesti ngamplas, trus semua ruangan berdebu...mindah2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ditotal sebenarnya sama aja sih mba. Cuma enaknya kan kalo pakai wallpaper ini buat variasi mungkin pengen ada tembok yang ngga polos, motif garis mungkin, atau motif kembang, satu sisi bisa pakai ini. Karena kalo 1 tembok itu pakainya kira2 4 gulung yang 5 meteran, itu berarti sekitar 120 ribu. Kalo 1 ruangan ada 4 bidang tembok, bisa habis 400ribuan.

      Hapus
  2. Wah bagus nih idenya mbak mi, aku pun ada lemari yang ngeletek karena pas pindahan taun lalu, cobain ah pakai wallpaper :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak setelah obrolan di grup tentang wallpaper dulu itu aku langsung pengen coba.

      Hapus
  3. mantap sekali, bisa dicoba tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, buat variasi tembok di rumah bagus.

      Hapus
  4. Cakep, bisa ditiru.
    Thanks sharingnya Mbak Rahmi.

    BalasHapus
  5. Lebih ngirit dan nggak makan waktu, ketimbang harus ngecat.
    Tapi, lemnya kuat nggak, Mbakyu? Takutnya sebentar udah pada copot2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lemnya kuat kok mas, satu triknya biar ngga gampang lepas itu di bagian pinggir kan biasanya kita lebihkan tuh buat dilipat ke dalam, nah lipatannya agak lebar. Kalau lipatannya kecil banget gampang kebuka.

      Hapus