Jumat, 01 Maret 2019

Usulan Wisata Halal di Bali, Kenapa Jadi Kontroversi?

Hari ini saat scroll feed FB saya mendapati beberapa status teman-teman yang berpendapat mengenai usulan wisata halal di Bali yang dilontarkan Sandiaga Uno. Ada yang setuju, ada juga yang berpendapat "buat apa sih? ngga penting banget." Yang komentar lebih seru lagi, ada yang menyangkutpautkan ke politik bahkan sampai bom bali pyuuuh.

Saya sendiri pernah tinggal di Bali selama 6 bulan pada saat masih SMP. Apa kesulitan cari makanan halal? Jujur saya juaraang banget makan di luar, bisa dibilang hampir ngga pernah, bisa diitung jarilah selama tinggal di sana, kecuali jajanan di sekitar sekolah ya. Karena yaa ortu saya bukan tipikal yang suka ngajak-ngajak makan di luar hehe.

Devil Tears di Bali

Tapi yang saya dengar sih kalo makan di sana kudu hati-hati, katanya, suka ada yang masak menggunakan minyak babi. Jadi prefer kita cari rumah makan yang ada tulisannya muslim atau masakan Jawa gitu. Dulu pernah mau makan apa gitu di luar (lupa persisnya apa) tanya dong, halal apa ngga. Eh malah dijawab gini, "Oh kalo ini halal, mie ayam yang biasanya kadang ada campuran minyak babinya." Waduuu saya yang barusan makan mie ayam tanpa tanya-tanya dulu status kehalalannya, jadi serasa mau muntah, meski ya belum tentu juga yang saya makan tadi ngga halal, tapi gimana gitu kan setelah mendengar pernyataan itu.

Setelah ngga tinggal di Bali (karena saya kemudian SMA ikut mbah di Kudus) saya masih sering bolak-balik Bali karena ortu masih dines di situ. Mau makan di luar aman, ya bener sama salah satu komentator di status temen saya, cari aja pizza hut atau KFC yang udah ada sertifikasi HALAL MUI nya. Tapi ya masa sih jauh-jauh ke Bali makannya itu lagi-itu lagi. Pengen juga dong makan ayam atau bebek betutu, apa gitu yang khas Bali tanpa kuatir status kehalalannya.

Dua setengah tahun lalu, saya pernah ke Bali launching sebuah produk. Ada sebuah kegiatan di salah satu tempat wisata di Nusa Dua, kami diberikan voucher buat makan siang, dan bebas memilih menu makanan yang ada di semacam pujasera di sana. Saya muter-muter cari tempat makan yang tidak menyediakan babi, ngga ada (entah apa ada yang luput dari pencarian saya ya). Pelayannya bilang, menu yang ngga babi juga ada kok. Tapi ya gimana gitu ya rasanya bermacam-maca kekuatiran muncul. Mulai dari "Jangan-jangan alat masaknya sama, sampai, menu ngga babi itu (ayam misalnya) disembelihnya pakai anma Alloh ngga, bumbu-bumbunya halal ngga?" karena banyak yang menganggap menu yang halal bagi umat muslim itu asal bukan babi.


Akhirnya siang itu saya hanya makan buah dan eskrim. Kedua makanan itu ngga dimasak, jadi saya pikir, amanlah. Sebelumnya saya tanya juga jual pop mie ngga, kalo ada kan lumayan bisa isi perut pakai popmie, ternyata ngga ada. Walhasil tak lama setelah itu saya mules-mules, mencret. Dugaan saya karena perut dalam kondisi kosong malah saya isi eksrim ^^'

Makanya saya kok setuju banget dengan gagasan wisata halal di Bali (entah siapa yang menggagas karena belakangan di salah satu media berita online cawapres yang lain mengaku, wisata halal itu gagasannya dari dulu, sementara Sandi hanya ikut-ikutan).

Saya malah merasa aneh, soal wisata halal kenapa jadi kontroversi. Ada yang menolak katanya "Bali ini kan brandingnya wisata budaya, kenapa mau bikin wisata halal?"

Sayapun jadi penasaran emang wisata halal yang dimaksud seperti apa sih? Kalo menurut jubir BPN Prabowo-Sandi, wisata halal ini mencakup layanan halal yang dibutuhkan umat muslim. Misal makanan halal, tempat ibadah yang nyaman, dan fasilitas lain, mungkin juga hotel yang di kamarnya ada penanda arah kiblat. Karena pernah mau sholat bingung kiblat dimana, secara saya buta banget sama mata angin, ngga tau barat timur dimana terutama di siang hari. Jadi tidak berbenturan dengan wisata budaya yang ada di Bali. Lalu kenapa harus ditolak? Potensi pasarnya juga menurut saya beneran bagus lho.

Ada yang bilang, "Wisata halal di Indonesia kan udah dipegang Lombok, masa Bali mau ikut-ikutan?" Lho kenapa ngga, kan udah disebut kalo wisata halal yang dimaksudkan berupa layanan dan kemudahan informasi buat umat muslim, branding tetep budaya silakan aja.

Halaah, di Bali mah gampang kok cari tempat makan halal dan tempat sholat, itu kan bagi kamu, saya dulu aja sempat kesulitan. Ya bilangnya pelayanannya sih ada juga yang halal meski di sonoh masak babi juga, tapi apakah bener ada jaminan? Yaudah sih kalo gitu makan KFC apa McD aja, ya emang wisatawan ngga kepengen gitu makan makanan khas Bali.

Saya sih bayanginnya nanti ada orang yang mengambil peluang bisnis ini, jual makanan khas Bali, Ayam Betutu halal, saya yakin prospeknya bagus banget. Oleh-oleh khas Bali juga ada yang mempunyai sertifikasi halal, dan lain-lain. Bukannya ini bagus ya untuk membuat umat muslim di dunia semakin pengen mengunjungi Bali. Meski Bali mayoritas penduduk Hindu, tapi cari makan yang halal gampang banget, oleh-oleh juga udah bersertifikasi halal, ya yang kaya gitu-gitu deh.

Jadi gimana menurutmu, tentang wisata halal di Bali?

8 komentar:

  1. di timeline saya juga berhamburan komentar miring.Ketika ada yg bilang "wisata halal cukup di lombok aja."
    Apakah maksudnya, ketika kita jalan2 ke Bali, terus kalau lapar pergi ke Lombok? Kalau laparnya 3x sehari?

    Baiknya ketika ada wacana/kebijakan dipelajari dan ditelusuri lebih dulu, bukan sekadar siapa yang mencetuskan.

    Saya pun masih belum punya gambaran yg detail ttg wisata halal di Bali nantinya seperti apa, tidak pernah pula tinggal di Bali. Jadi rasanya segan bila berkomentar terlampau banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya di semua tempat dibikin wisata halal kan bagus yaa

      Hapus
  2. Menyediakan pilihan dan membangun variasi... Siapa tahu tourist mau coba makanan halal.. :D

    BalasHapus
  3. Setuju banget dengan wisata halal ini, jadi kalau ke Bali ada panduan tempat makan dan minum yang halal buat muslim kan enak wisatanya jadi ayem..

    BalasHapus
  4. Jepang aja bikin wisata halal kan ya, knp di negara yg mayoritas muslim ini malah gak mau, hehe

    BalasHapus
  5. Pemilik restoran pastinya sudah punya cara sendiri untuk menghiformasikan pada pengunjung biar mudah membedakan mana yang halal dan tidak halal.

    BalasHapus