Sabtu, 02 Maret 2019

Pengalaman Perawatan Saluran Akar Gigi di RS Roemani Semarang

Ya Alloh dari lama mau nulis ini dari semenjak masih menjalani Perawatan Saluran Akar (PSA) gigi di Roemani sampai sekarang 4 bulan udah rampungan baru kelakon. Ampuni hambamu yang malas ini ya Alloh :D

Kenapa sih segala PSA aja mau diceritain di blog. Hmmm kenapa yaa, karena saya rasa para pejuang PSA ini harus diberikan kekuatan, disupport lah istilah kerennya. Saya, sebelum PSA juga cari-cari di blog loh pengalaman orang lain perawatan saluran akar gigi. Selalu takuut kalo berkaitan dengan gigi dan males, males ngantrinya, males bolak-baliknya, males biayanya (kalo ngga pake BPJS).

Ilustrasinya ini aja deh Thifa yang habis cabut gigi pertamanya

Beberapa saat setelah lairan Sarah, saya ke klinik faskes 1 untuk menambal gigi yang berlubang. Ada dua lubang yang waktu itu saya konsulkan. Tapi kata dokter, lubang pertama itu, harus dilakukan perawatan saluran akar, jadi harus dirujuk ke faskes 2. Sementara lubang kedua udah terlalu besar ngga bisa ditambal, harus dicabut dan dirujuk pula. Saya ditanya mau dirujuk untuk PSA dulu apa cabt gigi? Karena dokter spesialisnya kan beda. Untuk cabut gigi ke dokter spesialis bedah mulut, sementara PSA ke dokter spesialis konservasi gigi atau endondonsi. Sayapun memilih untuk perawatan akar terlebih dahulu.


Faskes 2 yang ditunjuk adalah RS Roemani yang jaraknya lumayan jauh dari rumah kira-kira 30 menit lah. Pertama kali ke sana borongan, diantar suami, otomatis 3 anak yaa ikut semua. Dan antrinya udah mulai aja dari sebelum dokternya buka praktek. Untung kantor kakeknya anak-anak deket situ jadi bisa dititipin anak-anak. Saya bolak-balik juga untuk mimikin Sarah yang waktu itu masih 2 bulanan umurnya.

Sambil nunggu antrian saya ngobrol-ngobrol lah sama pasien lain yang ceritanya emejing-emejing, ada yang udah kunjungan kelima untuk 1 gigi, ada juga yang cerita giginya 4 bijik yang mau dirawat. Kebayang itu berapa lamanya.

Kunjungan pertama PSA, meninggalkan pengalaman buruk bagi saya, karena suakitte puoool boo! Jadi bagian gigi yang berlubang itu dimasukkin benda mirip tujes-tujesan di papan stereofom itu loh, namanya apa sih. Dan sakiiit luar biasa, saya sampai berteriak kecil. Aslinya pengen teriak kenceng tapi malu haha. Tangan saya sampai nggremet-nggremet baju saking sakitnya, untung bukan baju dokternya yang saya gremeti xixixi. Dokternya sampai minta-minta maaf, "Maaf ya bu, sakit..." padahal bukan salahnya :D

Hari kedua perawatan, Alhamdulillah udah ngga terasa sakit, dan ternyata 1 gigi itu sampai 6 kali perawatan, sebulan lebih cyiiint.

Di pertemuan ke-6 udah lega dong bakalan kelar, eh dokternya malah nunjukkin beberapa gigi lagi yang kudu dirawat. Termasuk gigi yang pas di faskes 1 katanya harus dicabut, kata dokter spesialisnya malah masih bisa ditambal. Saya sampai harus perpanjangan surat pengantar faskes 1 di tengah-tengah perawatan gigi ketiga, karena masa berlakunya udah habis, udah 3 bulan. Iyalah 3 gigi kali 6 minggu kan udah 18 minggu, itu berarti 4 bulan lebih. Lelaaah, tapi akhirnya pasrah juga hahaha ya mau gimana lagi ye kan.

Kata dokternya kalo pasien umum bisa sekali kunjungan aja tapi habisnya bisa 1-1,5 juta. Temen yang lain cerita, PSA dia kena 3,5 jeti buat satu gigi. Boo, kalo sampai 3 gigi cemana itu bayarnya ahahaha. Nah kalo pakai BPJS ini kan ada plafon harian maksimal berapa, jadi gabisa seklai pertemuan selesai.

Akhirnya berusaha menikmati sajalah selama proses perawatan. Untung klinik gigi di RS Roemani itu deket sama mushola, toilet, dan kantin. Udah tau juga gimana caranya biar ngga ngantri lama-lama amat. Jadi pagi si ayah saya suruh tarok berkas biar dapat urutan antrian, nah di situ kan ketauan dapet nomer berapa tinggal saya perhitungkan aja sesuai mulai praktek dokternya. Ke sananya udah ngga rombongan lagi, saya bawa Hana aja, Sarah ditemenin ayahnya di rumah. RS Roemani pun ada perhatian untuk memangkas antrian ini, dengan cara, setelah kita selesai periksa kita langsung disuuh daftar untuk peremuan berikutnya, jadi hanya ngantri di dokter gigi aja, ngga ngantri di bagian pendaftaran depan.

Oya untuk periksa ke dokter gigi spesialis, kalo kamu baru pertama kali mau datang, harus telepon dulu ya, untuk mendapatakan kuota. Karena kuota periksa gigi ini terbatas. Jadi ngga hisa langsung datang daftar, karena kuota bisa aja udah dipenuhi sama orang-orang yang usah berobat jalan. Jadi biar ngga kecele telepon dulu aja ke bagian pendaftaran RS Roemani nanti disambungkan ke bagian gigi.

Begitulah pengalaman saya perawatan akar gigi di RS Roemani, moga bermanfaat ya!

1 komentar:

  1. Aku masih asing dengan istilah yang ini "konservasi gigi atau endondonsi" baru dengar. Dan ternyata beda ya dokternya untuk perawatan untuk gigi berlubang yang kecil dan yang besar.

    BalasHapus