Minggu, 03 Maret 2019

Belajar Fotografi Produk, Apa Saja Yang Harus Dipersiapkan?

Jadi ceritanya, saya lagi pengen serius mempelajari fotografi produk. Suka kezell, kalo pas dapet endorsan, ya ngga usahlah endor san ya, mau foto produk sendiri aja deh buat diposting di IG atau blog, ngga pernah bisa bagus fotonya. Sementara liat orang-orang lain kok potonya bisa cakep-cakep gitu yak?

Sebenarnya sudah dari lama banget loh mulai belajar tentang fotografi produk. Pertama kali serius belajar itu pas ada workshop fotografi di Sriboga dengan pemateri mbak Diah Didi. Kalo lihat Mbak Diah Didi tu bukan hanya iri dengan kemampuan masaknya, sehingga blognya bisa update dengan sangat aktif, tapi kagum juga dengan kemampuan fotografinya.

Dapat endorse nastar, Alhamdulillah :)

Workshop kedua, pas acara Kumpulan Emak Blogger (KEB) di Pesonna Hotel. Ini lebih spesifik produknya berupa makanan, jadi food photgraphy gitu. Udah tekad aja, ntar sampai rumah harus praktek nih, bikin foto produk yang bagus. Kebetulan kan adek ipar terima pesanan muffin tape, lunpia, sama resoles. Bisalah jadi objek fotonya.


Tapi tetep aja saya suka ngerasa ngeblank kalo mau motret produk, bingung tata letaknya gimana. Makanya salut banget sama temen-temen yang concern ke photograpy, heran gitu mereka kok mudah banget ya, nentuin angle foto yang pas, sehingga fotonya terlihat kece.

Tapi ya bingung-bingung terus, cuma kagum-kagum aja kan ga bakal menghasilkan apa-apa untuk diri sendri, saya harus selangkah lebih maju. Udah deh ngga usah terlalu banyak mikirin teori, langsung action. Kemudian berpikir kalo mau belajar fotografi produk, apa saja yang harus dipersiapkan?

1. Referensi foto
Yes saya mulai suka ngintipin foto-foto produk yang bagus, saya amati kenapa foto itu bagus. Apa saja properti foto yang digunakan, anglenya gimana. Saya coba tiru aja dulu. Jadi tiap kali saya mau motret, biasanya sih liat referensi dulu.

2. Membeli properti foto
Saya itu suka kebingungan kalo mau motret produk. Biar bagus motretnya beralaskan apa. Karena saya waktu itu ngga punya properti macam-macam, yaudah biasanya motret di atas lantai atau kasur yang hasilnya embuh banget.

Beli properti foto ini di Tokopedia, alas foto ngeprint sendiri

Akhirnya kemarin saya mulai nyicil printilan properti foto. Kaya alas foto, saya searching di internet gambarnya, terus saya print sendiri. Ada beberapa. Lumayan murah cuma 4ribu aja selembar ukuran A5. Tapi ada selembar yang reject. Warnanya yang keluar ngga maksimal. Kalo ngga mau repot beli juga bisa, banyak sih yang jual.

Selain itu saya juga beli semacam bunga-bungaan, dedaunan, dan pernak-pernik lainnya. Awalnya keidean beli setelah melihat referensi foto kok cakep ya, pernak-perniknya apa aja tuh, coba cari di Tokopedia, ternyata ada.

Kalo mau cari di Tokopedia, bisa searching dengan keyword "bunga plastik". Saya membeli bermacam-macam jenis dan warna, biar ngga monoton masa tiap hari fotonya pakai bunga yang itu-itu aja hihi. Oya, di bulan Maret, lagi ada Promo Tokopedia Maret Mantap. Tiap hari itu diskonnya beda-beda. Kita bisa sesuaikan deh dengan belanjaan kita, di hari apa yang sekiranya bisa dapet diskon atau cashback. Cek diskonnya di kalender promo tokopedia ya...

Promo Maret Mantap di Tokopedia

Selain bunga atau dedaunan, pernak-pernik foto juga bisa menggunakan mainan, action figur, cangkir vintage, mug, dll. Kalo dana terbatas ya nyicil aja dikit-dikit yang penting kita udah punya 

3. Praktek. Kalo udah liat referensi, udah punya modal properti foto, segera praktek memotret. Jangan nunggu diendorse baru motret xixixi. Objek foto kan bisa apa aja ngga mesti endorsan. Misal buku, kosmetik yang kita pakai, atau makanan yang kita konsumsi. Coba berlatih. Kalo kata pepatah, practice make perfect. Nah inilah tahap yang sedang saya jalani, jadi harap maklum belum expert xiixixi.

Masih latihan motret dengan properti seadanya

Dunia fotografi itu sangat dekat dengan profesi blogger. Karena blog post tanpa foto rasanya hambar. Kenapa ngga comot aja sih di google, tinggal kasih credit tittle? Ah ya ngga asyik! :)

12 komentar:

  1. karena hasil foto sendiri lebih bernilai dari sekedar comot di google.. :D

    btw, hasil fotonya udah bagus walau dengan peralatan seadanya..

    BalasHapus
  2. Coba ah...tapi bakat seni ga ada blas je. Gapapa ya, katanya sering praktek ben perfect.

    BalasHapus
  3. Saya termasuk kl motret itu sering asal asalan hukss. Pdhl ngiri di ig kok foto bisa bagus2. Semua memang ada ilmunya. Semoga bisa dapat kesempatan belajar fotografi aamiin

    BalasHapus
  4. Fix! Baca tulisan ini jadi keinginan belajar 'moto' makin menggelora. Sepertinya harus mulai nyicil printhilan juga deh. 😀😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, apalagi blogger dekat banget dengan fotografi dunianya :)

      Hapus
  5. Duh, jadi malu sama hasil fotoku di blog dan Instagram, nggak ada seninya sama sekali huhuhu, motretnya pun di atas seprai karena ngga ada properti alas foto kece, kudu mulai kumpulin ya karena kerjaan kita sering banget foto produk..

    BalasHapus
  6. Aku juga lagi seneng belajar foto.produk nih mak. Beli pernak pernik buat pemanis foto. Masih harus banyak belajar darimu juga

    BalasHapus
  7. Main ke Malang mbaak, tak oleh2 i props potoku yg nganggur 😁

    BalasHapus
  8. Setujuuu...penting banget nih ketrampilan motret ini... Dan printilan2 ini jadi inceranku juga nih.. Yuuk belajar foto produk bareng2..

    BalasHapus
  9. Sama akupun begitu suka bingung sendiri saat mau take foto produk 😂😂

    BalasHapus
  10. Cakepppp. . Pakai smartphone aja ya.

    BalasHapus
  11. Kalau lihat food photography, salut sama koleksi propertinya 😁

    BalasHapus