Jumat, 06 April 2018

Liburan Sambil Bekerja? Ini Tipsnya!

Liburan sambil bekerja? Pernah melakukannya? Saya pernah. Sering malah hehe. Karena pekerjaan saya memang yang tipikal bisa dibawa kemana-mana ngga harus stay di sutau tempat seperti orang kantoran gitu. Asyik dong? Ya asyik ngga asyik sih. Makanya di sini saya pengen bahas gimana liburan sambil bekerja namun tetep asyik.

Liburan duluuu

Cerita dulu tentang ngga asyiknya ya. Dulu, jauh sebelum saya ngeblog saya pernah ditawarin kerjaan bikin naskah komik yang disadur dari naskah film. Permintaan klien jangan dibuat sama persis dengan filmnya. Jadi harus ada perbedaannya gitu lah. Duh mumet, dibuat persis aja wis mumet apalagi dibuat beda ya, kudu mikir lebih ekstra lagi.

Pada saat dapet job itu, udah bulan puasa hari-hari terakhir. Dan deadlinenya beberapa hari setelah lebaran. Mau dilepas kok eman, ini debut pertama. Akhirnya oke deh diterima, lumayan kan buat pengalaman dan pembelajaran. Ada duitnya pulak.

Hal pertama yang saya lakukan tentu saja membaca naskah dan memahaminya. Melakukan ini ngga semudah yang dibayangkan, karena masih dalam bentuk skenario, saya harus lebih ekstra mengimajinasikannya. Butuh beberapa hari untuk membaca dan memahami, kemudian setelah itu saya harus ekstra berpikir gimana membuat naskah komiknya. Hari-hari libur dan mudik saya dihantui deadline. Berkunjung ke rumah kerabat ngga lupa membawa naskah, jadi pas di mobil gitu saya sambil baca-baca. Aseli itu ngga enak banget. Liburan jadi ngga nikmat, kerja juga jadi kurang fokus. Keduanya saya jalani tidak dengan maksimal. Semenjak itu saya selalu pertimbangkan masak-masak kalo mau membawa pekerjaan saat liburan. Jangan sampai pekerjaan merusak suasana liburan atau sebaliknya liburan membuat pekerjaan tidak terselesaikan dengan baik.

Kalo yang ini judulnya kebalik, kerja sambil liburan hehe
Bagaimana caranya supaya liburan sambil bekerja namun tetep asyik? Ini tips ala saya ya:

1. Pekerjaan yang dibawa saat liburan hanya pekerjaan yang ringan-ringan saja. Bukan yang butuh mencurahkan segenap perhatian, tenaga, dan pikiran. Misalnya nyuci baju, nyetrika, ngosek WC, berat cyiiint! Etapi, berat atau ringan tiap orang punya standar masing-masing ya. Bisa saja yang saya anggap berat, misal nulis naskah dengan deadline ketat, bagi orang lain ringan. Atau sebaliknya. Kalau memang ada pekerjaan yang cukup berat membutuhkan fokus dan konsentrasi tinggi mending sih liburannya diundur dulu sampai pekerjaan selesai. Jangan mau jalanin dua-duanya namun akhirnya berantakan semua. Pekerjaan yang saya anggap ringan bisa dibawa saat liburan misal ngedraf tulisan tapi deadline masih jauh hari, jadi ngerjain bisa santai. Atau posting foto endorse di instagram, ini malah bisa pas momennya karena kalo liburan kan kemungkinan besar kita nemu spot-spot kece buat berfoto.

2. Membawa perangkat kerja yang simpel. Iya jangan pulak lah kamu bawa seperangkat komputer yang terdiri dari monitor, CPU, speaker, berat bo. Misal kaya saya, paling bawa laptop yang kecil dan ringan aja. kadang malah perangkat kerjanya cukup dengan smartphone. Males banget lah ya liburan malah bawa beban segitu beratnya apalagi kalo ngga naik kendaraan pribadi.

3. Khusus untuk yang kerja membutuhkan koneksi internet, jangan lupa disurvey dulu di tempat tujuan, sinyal provider mana yang paling bagus. Lebih baik lagi kalau kita sedia lebih dari satu provider yang diisi paket data internet. Pernah pengalaman waktu liburan di Belitung, provider yang saya gunakan ga ada sinyal. Walhasil saya baru bisa internetan setelah kembali ke hotel menggunakan wifi. Bagaimana jika liburan ke luar negeri? Apakah harus mengganti dengan nomor setempat? Ngga perlu, karena beberapa operator selular Indonesia sudah mempunyai kerjasama dengan operator luar negeri. Indosat misalnya. Daftar berbagai paket roaming Indosat bisa ditemukan di Tokopedia. Jadi saat berliburpun, keluarga, teman dan klien dapat menghubungi tanpa harus kamu kabari satu persatu kalau kamu ganti nomor. Beritahu keluarga di tanah air mengenai informasi cara transfer pulsa. Ya siapa tahu pada saat di luar negeri kamu mengalami kesulitan saat hendak mengisi pulsa.

4. Sesuaikan porsinya. Ingat ini liburan sambil bekerja. Jadi kerjanya sambilan saja, fokus harus tetap pada liburan dong. Jangan kecewakan personil liburan lainnya karena melihat kamu hanya sibuk bekerja bukannya menikmati liburan bersama mereka.

Jadi.. liburan sambil kerja bisa asik-asik aja kan....

5 komentar:

  1. sip... asyik nih kalau bisa bersantai sambil tetap produktif ya :)

    BalasHapus
  2. Kalo aku tim yang milih liburan sih liburan aja,, kerja pas di sela-sela liburan buat aku mengurangi esensi berlibur itu sendiri dan endingnya pengen buru-buru liburan lagi. Haha

    BalasHapus
  3. Aku juga suka beginiii nih mba.. dibawa enjoy aja yaaa

    BalasHapus
  4. Dulu sering bawa-bawa kerjaan saat libur. Sekarang aku pilah-pilah, Mi. :)

    BalasHapus
  5. betul mba harus menempatkan waktu kapan kita becanda sama anak dan serius kerjaan . wifi gratis kerjaan kelarrr

    BalasHapus