Jumat, 24 Juni 2016

Snorkeling Pertamaku di Belitung

foto by Katerina

Meski banyak yang bilang tampang saya itu galak, tapi sebenarnya nyali saya ciut. Istilah kerennya tampang sekuriti hati hello kitty lah.

Pertama saya ngga bisa naik motor. Sampai sahabat baik saya semenjak SMP kaget, "Hah kau ngga bisa naik motor? Gayanya ji begitu naik motor saja ndak bisa," katanya dengan logat Makassar.

"Weeh siapa bilang saya ndak bisa naik motor?  Bisa ji, tapi harus di jalan yang mulus, luas, dan tidak ada satu kendaraan lain yang lewat situ," bela saya.

Selain ngga bisa naik motor kecuali di jalan yang kriterianya udah saya sebutin tadi, saya juga takut ketinggian. Kaki saya asli gemeter kalo harus melewat jembatan gantung yang goyang-goyang atau naik wahana permainan yang membuat saya berada di ketinggian, kaya jet coaster dan semacamnya. Tapi kadang ada keadaan yang memaksa saya untuk harus berani menghadapinya. Kaya pas jaman SMA saya kan takut manjat pohon tuh, tapi selepas kakak saya kuliah di Jogja, yang ada di rumah cuma saya dan dua orang mbah yang sudah tua. Saat tiba masanya panen rambutan, saya berani juga naik pohon.

Begitupun dengan berenang, saya hanya bisa kalau pakai pelampung. Makanya begitu dapat itinenary trip Belitung dari Mbak Rien dan ada snorkeling saya langsung deg-degan. Ini enaknya ikut snorkeling atau jadi penonton saja yah?

Hari kedua kami di Belitung, kami diajak mengunjungi pantai dan menyebrangi pulau-pulau. Hari itu Hana masih agak kurang enak badan. Hana yang biasanya suka pantai, ngga mau turun dari gendongan saya. Kakaknya udah berlari-larian main air, tetep kekeuh dia ngga mau ikutan.

Padahal di hari pertama waktu kita diberi waktu sebentar mampir ke Pantai Burung Mandi Hana tampak heppi main air dan pasir.

Batin saya, "Kalau Hana ngga mau turun dari gendongan berarti saya ada alasan yah, ngga snorkeling, ga nampak cemen-cemen banget lah" Hahaha.

Naik perahu menyebrangi pulau-pulau. Foto by Mba Dee adventurose.com

Tiba saatnya snorkeling,Yang lain sudah bersiap-siap menggunakan selang oksigen, dan kaki katak buat renang. Hana tertidur di gendongan saya. Tiba-tiba Mbak Melisa dari Visca Tour menawarkan untuk menggendong Hana, biar saya bisa ikutan snorkeling. Saya coba memberikan Hana pada Mbak Melisa, tapi saya pesimis, biasanya Hana langsung kerasa kalau dipindah tangankan dan ngga maulah dia digendong sama orang yang ngga biasanya.

Tapi ternyata saya salah. Hana masih tetap lelap tidurnya. OMG!!! ini saya harus senang karena bisa snorkeling atau harus sedih karena ngga punya alasan yang tepat untuk ngga ikutan snorkeling?

Saya mikir sebentar. Kayaknya sayang banget ya kalau ngga ikutan snorkeling, kapan lagi coba, ini kesempatan langka. Saya pengen lihat keindahan alam bawah laut. Saya pengen juga punya foto gaya-gayaan seolah jago snorkeling hahahaha.

Akhirnya saya putuskan ikut turun setelah menggunakan peralatan lengkap. Dari awal saya udah merencanakan, "Pokoknya saya maunya pegangan terus selama senorkeling," tak lupa saya pesan ke Mak Dedew, "Tolong fotoin ya ntar."

Ohya pada saat itu Makdew memutuskan ngga mau ikutan snorkeling karena katanya mau pipis. Ah tenane, atau cuma alasan aja kau Mak, hahaha.

Sebelum turun saya cek-cek dulu di bawah sana ada siapa yang bisa dijadikan pegangan, oh ada Mas-mas dari Visca Tour, saya lupa siapa mas Hari atau Bang Nandi, atau siapa ya? Maaf ya karena saat itu lagi fokus meredakan rasa takut. Jadi sebut saja Mas Visca gitu ya huehehe.

Sayapun turun, begitu turun, tangan saya langsung menggapai-gapai mencari pegangan. Padahal katanya di laut badan kita pasti bisa ngapung yah, tapi kok saya coba ngga bisa ya. Mungkin karena dari awal saya udah takut duluan.

Saya ngga berani jauh-jauh dari kapal, baru berapa meter snorkeling saya bilang ke Mas Visca Tour, "Cukup Mas balik ke kapal." Saya hampir lupa untuk melihat bawah laut kalau ngga diingatkan mas Visca. MasyaAlloh, indah bangetttt.

"Itu mau difoto sama temannya," kata Mas Visca waktu mengantarkan saya balik kapal. Langsung foto sekece mungkin. Di foto itu Mas Visca ngga nampak, mungkin dia masuk ke dalam air sambil memegangi saya biar mengapung sempurna di atas air.

A photo posted by Dewi Rieka (@dedew_writer) on


Alhamdulillah snorkeling pertamaku di Belitung berjalan lancar dan menyenangkan.

Sekembalinya ke kapal, saya lihat Thifa kepengen juga snorkeling tapi takut. Saya bilang, "Kak bagus loh dalam lautnya, kalau mau turun ayo, nanti dipegangin, kayak Mama tadi bisa kan." Aish gayaaa...

Thifa masih tampak mau-mau takut, trus saya tunjuk Dedew yang rupanya ngga mau juga melewatkan menyaksikan keindahan alam laut tapi dengan cara yang unik.

"Tuh kaya tante Dedew aja, ngga bakalan tenggelam," kata saya.

Emang tante Dedew ngapain? Yak kita tunggu aja Dedew sendiri yang cerita ya di blognya hehehe.

21 komentar:

  1. Aku kemaren juga gak nyebur mbak. Selain karena aku juga gak bisa berenang, kemaren itu soalnya pas lagi deres-deresnya. Hehehe if you know what i mean :D Ada yang bilang katanya kalo renang darahnya gak keluar, tapi aku rasanya gak nyaman hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akupun kalo lagi dapet ya ngga mau nyebur mbak hihi

      Hapus
  2. Mbak Rahmiiiiiii.....aiiih seru banget cerita tentang snorkelingnya. Haha. Aku ketawa baca tulisan ini. Pengalaman pertama yang mendebarkan ya. Acung jempol buat keberaniannya. Yakin deh ketagihan dan pingin lagi snorkeling.
    Dan aku penasaran dengan apa yang dilakukan mbak Dedew hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo snorkeling lagi aku tetep minta dipegangin hihihi.

      Hapus
  3. wak cita2ku kemari belum kesampaian nih, doakan aku ya bisa kemari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin moga bisa sampai ke Belitung juga ya mba

      Hapus
  4. seru banget mbakkkk
    kalo aku sendiri takut ama kedalaman laut
    entah berani atau nggak kalo disuruh snorkeling

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minta dipegangin mbaa kalo takut hehe

      Hapus
  5. Baca ini jadi keinget waktu diajak Detikcom liat GMT di Belitung. Pertama kali aku snorkeling di Belitung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah asiik snorkeling juga yah waktu itu

      Hapus
  6. good post! like you blog!

    BalasHapus
  7. hihi pasti grogi ya kak pertama kali snorkling :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyaaa, secara emang aku penakut juga sih orangnya hehe

      Hapus
  8. Waaahhh, jadi ngakak bacanya, terutama pas mba Dew pamit mau pipis, qiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga pamit pipis mbaa, wog ditengah laut, ngempet pipis hihi

      Hapus
  9. Wkwk aku maluu kasih tahu ngga yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayooo katanya mau diceritain di blog

      Hapus
  10. saya takut snorkeling mbak, takut tenggelam, mbak Dedew kok bisa ngambang gitu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bukan Dedew maak, itu aku diposting di IG Dedew

      Hapus
  11. akomodasi dr jakarta semingu dsana kira2 abis berapa mba?

    BalasHapus
  12. ciee mbak amii..harusnya bilang2 dulu lah kalau mau snorkling belum titip salam nih sama karang dan ikan2 di sana wkwkkw..udah lama pengen ke belitung juga

    BalasHapus