Ngetrip ke Belitung Bareng Travel Blogger



Huaaa, akhirnyaaa nulis tentang Belitung juga... setelah sekian lama tertunda karena DL tulisan yang lain. Eh begitu ga ada DL malah asik molor malem-malem pas jadwal nulis -.-

Btw, saya nulis pembukanya dulu ya mulai dari awal mula saya akhirnya ikut ngetrip ke Belitung bareng travel blogger. Mudah-mudahan ada tulisan lanjutan tentang Belitung setelah ini haha.

Jadi, obrolan tentang Belitung ini awalnya ada di salah satu grup WA yang saya ikuti. Saya sih diem aja ketika ada wacana ini, kayak berasa, mana mungkin saya ikut, gitu. Kemudian abis itu saya baca lagi di blognya mba Rien, dan saya komen, kalo sebenarnya pengen ikut ke Belitung tapi ngga mungkin meninggalkan duo bocah.

Ngga lama, Mba Rien ngejapri, katanya bawa anak gapapa, tempatnya asik kok, tempat nginepnya juga bagus. Habis itu Mba Rien ngasih itininary dan biaya ngetrip dengan jasa Visca Tour.

Sayapun berdiskusi dengan si Ayah. Waktu itu kalo ngga salah bulan Desember, dan rencana ngetripnya bula April, masih lamaaa.

Si Ayah mengijinkan saya pergi sama anak-anak, tapi dia sendiri ngga bisa ikut. Ya sudahlah, saya tetep nekat pergi ke Belitung meski hanya bareng duo bocah, kan ntar bareng temen-temen yang lain juga. Ada yang bisa bantu momong hehe.

Ngetrip ke Belitung bareng Travel Blogger

Jujur ya, rencana ngetrip ke Belitung bareng travel blogger membuat perasaan saya bercampur aduk. Antara minder dan kepengen. Minder lahhh secara saya bukan travel blogger, nulis tentang wisata sesekali doang, tulisannya pun ngga cetar membahana kaya mereka. Kedua saya ngga punya kamera bagus, dan yang ketiga saya juga belum terlalu gaul sama mereka. Hanya beberapa aja sih yang udah kenal sebelumnya, yaitu Mak Dedew, Lestari, Mba Rien, dan Mba Dee.

Tapi akhirnya saya ikutan juga, dipede-pedein. Saya bilang sama si Ayah saya pengen menimba ilmu sama mereka.


Itung-itung Biaya ke Belitung

Setelah Mba Rien kasih tau biaya paket ngetrip ke Belitung 3 hari dua malam, saya kemudian berhitung. Untuk duo bocah ternyata ada diskon, jadi bayarnya cuma 25% dari biaya ngetrip. Karena saya bertiga sama anak-anak, saya minta satu kamar untuk kami bertiga, jadi jangan ditambah satu orang dewasa lain di kamar. Ketentuan sebenarnya harga yang dikasih itu kan, satu kamar hotel untuk dua orang jadi yang berangkat sendiri ga sama keluarga, ya cari partner kamar.

Saya pikir, wah Thifa bakal disuruh bayar full nih karena saya minta sekamar bertiga, ternyata ngga. Alhamdulillah diskon 75% nya masih berlaku. Makasih ya Mas Hari Visca Tour :)

Untuk tiket pesawat, saya cari yang paling murah. Berangkat naik Citilink, mayan ada diskon 25% buat anak-anak, tapi ngga dapet makan blas, yang ada malah mereka jualan makanan di pesawat. Pinter kamu Sit! Untung, anak-anak saat itu lagi ngga laper.

Pas pulang baru kita naik Sriwijaya, penerbangan sore, maksudnya biar nyantai gitu pas hari ketiga kalo mau jalan-jalan.

Nekat ke Belitung Bareng Duo Bocah

Saya sudah booking tiket kereta ekonomi ke Jakarta tanggal 30 April bareng Taro, karena tanggal 1-nya kami harus terbang ke Belitung. Eh ternyata tiga hari sebelum itu saya harus ke Jakarta menghadiri undangan event untuk blogger. Jadilah, hari Rabu saya berangkat ke Jakarta, kamisnya balik Semarang, dan Sabtunya saya berangkat ke Jakarta lagi. Huaaa, kaya ibu-ibu sosialitah sajahhh.

Pada waktu saya berangkat ke Jakarta yang pertama kali itu Thifa lagi kurang enak badan, dua hari sebelumnya tiba-tiba badannya panas. Alhamdulillah ketika saya tinggal kondisinya agak mendingan. Lah pas mau ke Belitung yang haru Sabtu tanggal 30nya kok Hana yang panas. T.T

Saya deg-degan banget kalo Hana panas, karena dia punya riwayat demam kejang. Sempet kepikir mau ditinggal, tapi kakaknya pengen adeknya ikut, dan saya ngga enak juga harus ninggalin Hana, karena nenekya tiap hari harus terapi tulang di klinik, ayahnya ke Bandung, om juga kakeknya semua kerja. Tantenya, punya anak bayi.

Jadilah kami ke Belitung bertiga. Hana anget tapi ngga panas banget sih, dan terlihat ceria juga. Di kereta Hana sempet kaya terkejut-kejut gitu, duh ini gejala pra kejang kemarin. Sereem, sayapun merapal doa biar Hana segera sembuh. Hana makan sedikit roti pas bangun, setelah buang air kecil di toilet kereta, tapi kemudian dimuntahkan. Saya bilang ke Hana, "Hana sehat ya, nanti kita naik pesawat, nati kita beli mainan juga di pesawat.

Turun dari kereta, Hana rewel, minta pulang ke rumah nenek. Aduh naak, jauh pisaaan. Akhirnya dengan segala bujuk rayu dia ngga rewel lagi, tapi ya minta gendong terus. Encok deh emaknya

Di pesawat Thifa excited, karena ini pengalaman pertamanya, Hana juga, sesaat melupakan sakitnya, karena badannya emang masih agak anget. Saya suruh Hana pilih mainan di katalog dengan berbisik, "Tapi pilih yang murah yaa," hahaha.

Liat-liat katalog souvenir pesawat. Jangan mahal-mahal ya naak!

Kakaknya pastinya pengen beli juga dong, akhirnya beli mainan pesawat-pesawatan seharga 50ribuan.

Di Belitung

Sampai di Belitung, ternyata kami ngga langsung ke Hotel. Yaiyalah masih pagi jam 7, check in biasanya kan mulai jam 2 siang.

Di sana saya bertemu banyak wajah baru, emang karena saya ngga gaul sih kayaknya yah. Ada Arie Pitax, Cepi, Mas Yopie, Mba Andri Potlot, Mba Ning dan Mba Samsiah beserta ibu.

A photo posted by Katerina (@travelerien) on

Dari bandara kami capcus jalan-jalan ke kota, yang dihadang sama festival drumband. Ramee banget. Sampai-sampai kami harus jalan kaki, karena bus ngga bisa lewat. Jalan kaki aja, nyempil-nyempilnya setengah mati. Saya gendong Hana, dan Thifa digendong sama tante Taro. Kamipun sampai di depan Rumah Makan. sajiannya Mie Atep khas Belitong. Nikmat, tapi Thifa dan Hana hanya suka udangnya aja.

Mie Atep

Habis itu kami dibawa ke rumah Bu Muslimah. Mengenai pertemuan kami dengan Bu Mus sudah diceritakan, mba Dedew, Mba Dee Adventurose, dan Taro di blog mereka masing-masing. Mudah-mudahan saya nulis juga nanti yah hihi. Ini foto bareng Bu Muslimah yang saya ambil dari IG Mba Rien. Ngga ada saya, karena udah masuk bis, duo bocah keburu rewel. Ada sih foto bareng saya dan Bu Mus, tapi waktu itu difoto pakai kamera HP Taro, dan HP nya diserpis, Taro belum sempet pindahin fotonya. Nasip HP nya gampang lowbatt mita tolong temen terus untuk motoin >.<

A photo posted by Katerina (@travelerien) on


Kami juga ditunjukkan rumah Pak Ahok, museum kata Andrea Hirata yang sedang direnov jadi ngga bisa didatangi, dan mampir sebentar di replika SD yang dibuat syuting Laskar Pelangi.

Hari sudah siang menjelang sore, kami diajak makan ke rumah makan Fega, yang pemandangannya cantiik banget, ada di pinggir danau. Menunya enak-enakk. Ada gangan, cumi goreng tepung, sate ayam, ikan bakar dan tumis kangkung. Serius ini di luar ekspektasi saya. saya pikir paling makan di tempat yang biasa-biasa aja, ga mungkin lah di restoran, karena bayarnya murah. Ternyata, kami selalu diajak makan di tempat yang istimewa. Bahkan di hari kedua, kami makan di pulau, yang Pop Mie aja, di pulau sebrangnya, harganya bisa dua kali lipat dari tempat biasa. Menunya juga fantastis, ada ikan bakar, sate udang, dll.

Pemandangan cantik di rumah makan Fega. ari blog mba Dee adventurose.com

Setelah dari rumah makan Fega, kami dibawa ke kuil Dewi Quam In dan lanjut ke Pantai Burung Mandi.

Thifa dan Hana paling bahagia ketika nyampe pantai karena bisa main air. Alhamdulillah senangnya melihat keceriaan mereka. Meski selepas dari Pantai ya ribut lagi minta cepet-cepet ke hotel. Tapi kami kan belum makan malam, jadi mampir makan dulu lah ke Rumah Makan Timpo Duluk. Rumah makan yang unik. Jadi kami diberi tahu oleh Mas Romi travel guide kami dari Visca Tour, kalau nanti di sana kita akan menikmati makan bedulang. Dulang adalah semacam tampah yang isinya aneka hidangan.  Satu dulang untuk empat orang. Nanti cara makannya, yang lebih tua dulu yang dipersilakan makan.

Makan bedulang, dari blog Mba Dee adventurose.com

Selesai makan, saatnya kami ke hotel. Di Belitung kami menginap di hotel Central City 2. Hotelnya sederhana, ya kaya hotel bintang tiga lah, tapi tempatnya nyaman dan bersih.

Saya melihat ekspresi kebahagian di mata duo bocah, akhirnya bisa goler-goler juga kita nak. Tapi sebelumnya mandi dulu ya, biar tidurnya nyenyak, besok kita bakal di pantai seharian dan menyebrangi pulau-pulau.



Komentar

  1. Wah seru mbak rahmi, keren bawa anak 2 salut ☺

    BalasHapus
  2. Mbak Rahmiii... tau nggak, waktu di Bangka, aku ama Taro ngomongin dirimu looh.. (laporan klo ngerasani hahahaha) Kami salut banget ama dirimu mbak... Traveling bawa 2 bocah, yang mana salah satunya lagi rewel karena sakit, dan dirimu tetep sabar, tetep enjoy, tetep woles, ngga nunjukin sedikit pun ekspresi bete, kesel ato gimana.. Kamu kereeen mbak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha hadapi dengan senyuman kalo kata Ahmad Dahani, aslinya tanduk udah keluar, hidung sudah berasap hahaha

      Hapus
  3. Thifa, Hanna....kalian duo bocah hebat. Meski sempat panas sebelum dan saat berangkat, akhirnya sehat dan tetap kuat ikut bunda trip selama di Belitung ya. Semoga jadi pengalaman berkesan buat Thifa terbang pertama kali ke Sumatra. Mbak Rahmi bikin aku aku kagum, perhatiannya pada anak-anak luar biasa...

    Paling senang lihat Thifa dan Lala main bersama di Pulau Pasir..ada fotonya di FB mas Yopie. Terlihat sangat gembira dan menikmati.

    Oh ya, khas mak irit banget ya, berhitung soal biaya2nya haha...
    dan aku ketawa soal di pesawat malah mendapati ada yg jualan wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Thifa suka banget sama pantai. Hana pas hari pertama juga main di Pantai Burung Mandi, tapi pas hari kedua ngga mau turun ke pantai dia.

      Hapus
  4. Waaah mbk Rahmi katanya bukan travel blogger tp tulisannya tentang traveling kali ini kok bisa cetar mebahana giini ya. Makasih banget ya mbk udh berkenan berkunjung kepulau kecil Belitung, semoga sehat sll buat 2 si kecilnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas HArii, cetar curhatnya ya mas hihihi. Makasih untuk pelayanan dari Visca Tour yang TOP banget. Kalo ada yang mau ke Belitung pasti kurekomendasikan mas :)

      Hapus
  5. Tahu bener perasaan mbak Rahmi yg deg degan traveling pas anak lagi gak sehat. Alhamdulillah semuanya lancar ya mbak :) aku yg menyimak perjalanan di temlen sirik hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah mas Yayaan, sepanjang jalan komat-kamit baca doa >.<

      Hapus
  6. Wuih, nggak kebayang ngetrip bawa dua anak masih kecil-kecil begitu. Saya beberapa kali ke Jogja dan Jambi sama dua anak ditemani istri. Itu aja rempongnya nggak ketulungan, satu orang tua handle satu anak sembari bawa-bawa barang. Apalagi yang sendirian begini. Salut deh! Tapi terbayar lunas ya, Mbak? :)

    Oya, nggak punya kamera itu juga problem saya waktu ngetrip bareng Mbak Rien ke Palembang. Hihihi, ceritanya ada di blog, baru aja diposting. Eniwei, Ditunggu lanjutannya...

    BalasHapus
  7. mantap nih mbak, pengalaman ngajak anak. apalagi kalau ngajak sepaket ma ayah. hem bisa jadi pengalaman yang berharga.

    kerennya lagi menurutku, si mbaknya, yang mau ngajak dua bocah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Sandi aku tertantang bawa duo bocahku kemana-mana, dan ngga kapok. Kalo ada biaya sih mau aja aku ajak mereka lagi. Tapi lebih asik sama ayahnya lah yaa, biar lengkap hehe

      Hapus
  8. hehehe aku ikut deg2an deh, Alhamduliah Hana sehat-sehat ya selama perjalanan, mak mi keren pisan deh, sabar niaan, anak2 juga asik dan hepi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makdeww makasih yaa udah banyak bantuin selama di sana, terharu akuuuh

      Hapus
  9. Seru banget keliatanya, apalagi rame2 makin seru aja

    BalasHapus

Posting Komentar