Sindrom Penulis Pemula Part 2

gambar dari sini
Sebelumnya saya pernah menulis sindrom penulis pemula part 1. Sekarang mau bikin part 2 nya. Yaitu kalo ke toko buku suka ngecekin stok bukunya di sana. Girang ketika stok tinggal dikit lebih-lebih kalau habis. Galau kalo cuma laku sedikit dan pingsan ketika tahu diretur :D

Ya itu saya alami sendiri, sampe suami bilang "udahlah ngga usah ribet nyariin bukumu di toko buku, ngecekin stok, emang kalo stoknya masih banyak atau displaynya ngga kelihatan kamu mau apa?" Ya betul sih paling diem-diem narok buku kita ke rak best seller, yang pastinya sebentar kemudian dipindahin lagi sama mbak pramuniaganya huehehe melas men.


Tapi jangan bersedih hati, sindrom penulis pemula emang wajar terjadi, bahkan penulis buku yang selalu best seller yang dalam 3 hari buku barunya sudah masuk cetakan ketiga dengan total 80 ribu buku, juga pernah mengalaminya. Raditya Dika.

Kemarin nonton Raditya Dika di acaranya Mata Najwa. Akhirnya nonton di yutub, padahal udah ngebookmark loh siangnya, nanti pukul 20.05, mau nonton di tipi. Alasan klasik ketiduran pas ngelonin bocah akhirnya gagal, baru keinget tengah malemnya, hehehe.

Raditya Dika cerita di awal-awal nerbitin buku Kambing Jantan ngga ada yang beli bukunya. Tiap hari dia ke toko buku ngecekin stoknya, 35 teruss karena emang waktu itu satu tobuk di stok 35 exp. Sampai suatu hari dia ngecek lagi stoknya 0, bahagia dong bukunya sold out. Pulang ke rumah mau cerita ke mamanya, eh mamanya bilang habis dari tobuk juga beli bukunya dia kira-kira total 100 exp kemudian dibagi-bagin di food court. Antara lucu dan terharu. Ternyata cerita itu benar adanya, saya pernah baca sih di bukunya dia dan nonton di stand up komedinya pengalaman pertama nerbitin buku itu, kirain lebay semata, ternyata fakta!

Nonton Raditya Dika membuat saya kembali optimis, InsyaAlloh komik Mak Irits kelak bisa seperti kambing jantan yang udah 46 kali cetak ulang. Tinggal bagaimana sekarang saya istiqomah memperjuangkannya. Aamin ya Alloh.

Bagaimana dengan kamu temans, pernah ngalamin yang namanya #SindromPenulisPemula juga?

@rahmiaziza

Komentar

  1. aku lihat,wwkwkwkwkwkwkw..ngakak terus nggak berhenti2,dibeli mamanya dan dibagi2n gratis. sampe ke bioskop juga lo mamanya buat cuma ngasih buku gratis. gokil banget...

    BalasHapus
  2. nah boleh ditiru tuh.. dibeli sendiri aja 100 biji trus dibagi2in.. kan promosi juga tuh biar lebih terkenal :)

    BalasHapus
  3. Aamiin
    Eike mah lom py buku solo. Perjuangan msh panjaaaangggg

    BalasHapus
  4. berarti lebay itu sah, Mak hahaha

    BalasHapus
  5. ga ada sesuatu yang instant ya mak, semua butuh perjuangan. tapi jadi kepikiran ide nih..ntar kalo buku belum laku juga tinggal ngerayu mama supaya mau borong :P

    BalasHapus
  6. Kira-kira Papa Ibu perlu seperti Raditya Dika kah?hihihi

    BalasHapus
  7. kalau gak salah pernah juga salah satu pembicara ngomongin tentang perjuangan raditya dika ini, selain perjuangan diri sendiri, tapi juga dibantu sama tim yang kekeuuuh perjuangannya. Bikin bedah buku, eh gak ada yang datang, perjuangannya hebat sampai sukses kayak sekarang :D

    BalasHapus
  8. Dulu pernah dijajain temen gue di kampus... bantuan temannya yg kuliah di aussie... cuman 3 biji n itupun susah lakunya...

    BalasHapus
  9. Hhaha, saya gak tahan ketawa pas baca diam-diam narok buku kita ke rak best seller. gak kebayang kalau ada penulis melakukan itu, antara lucu dan terharu juga, mbak :D. saya belum nonton tayangannya, mbak. waktu itu dari iklannya ada, cuma kelewatan, nanti tak cek di yusup deh :D

    BalasHapus
  10. Banyak jalan menuju Roma, Mak hihihi. Semoga Komik Mak Irits best seller terus yaa :*

    BalasHapus
  11. Aisyah juga pengen nulis buku, tapi belum berani, hhe.. ^_^

    BalasHapus
  12. oooh jadi gitu ya supaya buku kita bestseller. Kita harus beli sendiri bukunya, trus dibagi-bagiin :D

    BalasHapus
  13. saya belum pernah ngerasain mak, soalnya belum punya buku solo sih :D
    smoga sukses ya komik mak iritsnya ;)

    BalasHapus
  14. saya sindrom untuk memulai menulis mak, hahaha :D

    BalasHapus
  15. iya aku lihat juga pas di mata najwa, dan dia sekarang menjadi penulis yg terkenal :)

    BalasHapus
  16. Aku nonton tuh Raditya Dika yang di Mata Naja :)

    Dan kejadian itu pernah jadi materi waktu dia standup comedy di Bandung lho Rahmiii...
    Ada ibu2 nyebarin buku Kambing Jantan dan kemudian berkata..Iqra..atau bacalah...hehehe..
    gak taunya nyokapnya sendiri :)
    Kocak!

    BalasHapus
  17. Huhuhu, iya loh Mak. Namanya juga perjuangan, gak ada yang mudah. :')

    BalasHapus
  18. Aamiiin!!!!! sukses mbak!!!! semoga bukunya tembus cetakan ke 100 ya hahahaha.

    BalasHapus
  19. Amin. Semoga menambah warna komik Indonesia, ya. Bisa sukses kayak komik seri Beni and Mince.

    BalasHapus
  20. si radit tu orang rusakk, tak patut dijadikan contoh wakakakaka
    mau ikut2an gila apa?

    ngakak lagi inget nama radit. gila tuh orang! otak radit ni gak ada roaming nya. otaknya jalan terus. bahasnya mulain dari urusan peralatan rumah tangga, sampe kemana ya???

    BalasHapus
  21. Ngakak pas sampe cerita Mama Raditya borong buku. Nontonnya sekeluarga, jadi rumah nambah hangat. Serumah pada suka penulis satu ini sih. Berkat komporan milzam :)

    BalasHapus
  22. Aku kapan ngalamin sindrom itu ya? *ngaca

    BalasHapus
  23. Yg namanya pertama, pasti ada cerita yg seru, ya.

    BalasHapus
  24. Pertama kali kena sindom penulis pemula pas mau nulis skripsi eh itu kasusnya beda atau sama ? -_- haha pokoknya bingung mau nulis darimana

    BalasHapus
  25. Oalah itu betulan yaaa yg bukunya dibeli nyokapnya semua terus dibagi-bagiin
    Memang yaaa menjadi penulis best seller itu perjuangannya luar biasa

    BalasHapus

Posting Komentar