Kamis, 11 September 2014

Sindrom Penulis Pemula

Salah satu sindrom penulis pemula adalah girang banget ketika nyampe di bagian kata pengantar atau ucapan terimakasih. Seolah-olah bagian menulis yang paling nikmat ya disini-ini.

Ngga tahu deh ini sindrom semua penulis pemula apa cuma saya ya huahaha. Waktu hampir selesai acara kirim-kirim gambar komik Mak Irits, editor minta beberapa data ke saya. Beliau juga bilang dalam waktu dekat akan mengirimkan SPPB. Saya tunggu-tunggu kok editor ngga ada nyinggung tentang kata pengantar ya. Akhirnya inisiatif tanya duluan huahahaha.

"Mba, perlu sepatah dua patah kata dari penulis ngga?" Hihihi. Dan sang editor yang paham akan kenarsisan akut penulis pun menjawab. "Boleh, sepatah dua patah, tiga patah juga.."


Pada saat menulis kata pengantar ini, saya ngga trus asal nulis gitu aja lho. Liat-liat buku lain dulu nulisnya kayak gimana. Trus ada hasrat pengen nyebutin nama orang mulai dari temen semasa bayi sampai masa kini. Betul-betul norak-norak bergembiralah saya.

sindrom penulis pemula kedua,
suka moto2in bukunya dengan berbagai pose

Tapi untung saya tetap punya akal sehat. Mikir kalo kata pengantarnya panjang-panjang, buku tambah tebal, harga pasti semakin mahal. Ah ntar pada ngga mau beli lagi. Pertimbangannya teteup ya yang menguntungkan diri sendiri hihihi.

Jadi maap ya teman, kalo nama kamu ngga tercantum di bagian kata pengantar, berarti masuk ke kategori "yang tidak bisa disebutkan satu persatu" hehe.

Mau tahu saya nulis kata pengantarnya kayak gimana? Ya beli aja komik Mak Irits, murah cuma Rp.28 rebu aja (emang ada gitu orang beli buku, karena kepo ma kata pengantarnya hihi).  Oya, ada Giveawaynya juga dengan total hadiah Rp 1.400.000,-. Ikutan yuks. Hahaha sindrom penulis pemula yang ketiga nih, promosi tiada henti.

Ada yang mau nambahin tentang sindrom penulis pemula inih? Yuk!

@rahmiaziza

16 komentar:

  1. Hihi.. baru nulis skripsi aja gitu kok mak.. seneng banget pas nulis pengantar.. wkwkwkwk :D
    Mupeng sama bukunya.. semoga bisa ikut giveawaynya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sebelum jadi skripsinya bikin kata pebngantar dulu hihii

      Hapus
  2. Mak, nggak bikin bedah buku gitu ya? Biasanya kan, para penulis --entah pemula, atau peakhir *halah*--suka bikin bedah buku biar makin cetharrrr....

    BalasHapus
    Balasan
    1. InsyaAlloh mau bedah buku di radio mak

      Hapus
  3. Enaknya bikin kata pengantarnya free style, kagak kayak kata pengantar skripsi hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akub nyontek kata pengantarmu hihi

      Hapus
  4. nulis di about me aja sindromnya nggak karuan apalagi nerbitin buku hehe

    BalasHapus
  5. Memang sih, kalau ada nama saya misalnya di kata pengantar, rasa-rasanya pengen pamer ke teman-teman, hehe, *efek narsis*

    BalasHapus
  6. Memang sih, kalau ada nama saya misalnya di kata pengantar, rasa-rasanya pengen pamer ke teman-teman, hehe, *efek narsis*

    BalasHapus
  7. hehe, ada yang bilang kalo pengen laris salah satunya nulisin nama temen2nya. qiqiiqi. bener2 ditulisin semua aku aja bengong pas baca. :D

    BalasHapus
  8. lagi seneng2nya ya punya buku... bangga pastinya :)

    BalasHapus
  9. gak apa2 kok namaku gak ditulis hehehe pede bener aku ya

    BalasHapus
  10. Pengantar buku kayak mukadimah pidato ya, Mba. :D #penulispemula

    BalasHapus
  11. Ahahahahahaha. Kata pengantarnya bagus kok Mbaaaa... :D

    BalasHapus
  12. Belum ke toko buku..... jadi pengennnn...
    Selamat ya mak... aku baru mampir...
    Klo beli online ongkirnya mahal.. hahahahhahah #irit
    Mudah2an ada di cilegon.... Amin... ntar aku potoin klo ketemu....

    BalasHapus