Minggu, 11 Mei 2014

Berjuta Kenangan Hape Pertama

Setelah kemaren ngomongin Yang Pertama Tak Terlupakan dalam hal ngeblog, sekarang mau ngobrolin tentang HP pertama. Judulnya agak lebay "berjuta" padahal disuruh nyebutin sepuluh aja paling udah ngos-ngosan hihihi.

Sebelum heboh HP pertama punya saya sendiri, saya mau cerita sedikit tentang HP pertama yang dimiliki Papa saya. Dengan adanya HP itu pertamakalinya saya bisa pegang-pegang hape, pencet-pencet, dan mengaguminya dari dekat *halah.

HP pertama papa Nokia 8210, yang imut banget, gamenya uler-uleran sama apaa ya lupa. Itu juga punya karena dikasih sama kantor hahaha. HP yang jarang bunyi karena masih jarang juga yang punya HP kala itu, tahun 2001 kalo ngga salah. Sekalinya bunyi heboh pada pengen ngangkat *eh kok ngangkat, mijit harusnya yak. Kakak saya celananya sampe sobek karena nyangkut apaa gitu pas denger HP papa berbunyi tanda ada telpon (atau SMS ya?). Padahal juga ga mungkin temennya yang menghubungi hihihi.

HP Pertamanya Papa (gambar dari sini)

Kalo saya sih baru beli HP pada tahun 2002, pas baru masuk kuliah. Sebenarnya udah dari beberapa bulan sebelumnya Papa transfer uang agak banyakan. papa bilang buat beli HP. Tapi saya nunda-nunda terus, saya pikir ntar aja lah belinya kalo udah bener-bener butuh. Berasa ngga mau jadi orang korban tren. Lagian kan lebih baik uangnya diendapin dulu di tabungan biar berbunga-bunga hahaha, Miss Hagemaru geto loh.

HP pertama saya Nokia 3350. Beli sepaket sama perdana harganya sejutaan lebih. Masih mahal. Kalo sekarang sih bujet segitu udah bisa beli hape yang berkamera, nada deringnya suka-suka, bisa internetan, dan bentuknya unyu.

HP Pertama Akyuuu (gambar dari sini)

HP itu adalah saksi bisu dimana saya suka SMS lirik-lirik lagu ke gebetan, *haha norak. HP yang suka dibuat ngobrol gratisan. Bukan dengan membeli paketan nelpon atau karena dapet bonus telpon ya. Dulu mah ngga ada yang begituan. Tarip nelpon mahal bo, per-15 detik aja 800an. SMS Rp.350. Ditelpon aja bisa ngurangin pulsa kalo posisi kita di luar kota. Roaming istilahnya. Provider pelit ngga mau ngasih gratisan. Lah trus ko bisa gratis, ya bisa asal tangan terampil bisa matiin HP tiap dua detik.

"Dimana?" klik matiin.

"Udah makan?" klik matiin.

"Kabar si anu gimana?" klik matiin lagi hihihi.

Menelpon di dua detik pertama waktu itu gratis ngga kepotong pulsa. Ada yang menyebutnya ngejam, ada juga yang menyebutnya dudet (dua detik).

Partner ngejam paling utama adalah Papa. Iya Papa. Papa suka nanyain udah makan belum, lagi apa, gimana kabar, dengan cara ngejam!

Pernah juga ngejam sama Mbak Ika, yang waktu itu baru punya gebetan. Dia curhat-curhat gitu dengan cara ngejam sampe berjam-jam. Jadi kuatir tombol reject bodol gegara sering dipencet hahaha.

Punya kenangan juga tentang HP pertama, ceritain aja di GiveAway nya Mak Isti :)




34 komentar:

  1. Hihi..sampe sedetail gitu yaa..ada dudet dsb... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengalami masa2 dudetan ju kan mba?

      Hapus
  2. Bahahahaha....

    Aku jadi pengen nulis jugakkkk
    Sik, sik, mikir dulu, soale seingatku hape yang benar2 pertama dan beli pake duit sendiri itu yah pas tahun 2010 Huehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo ayoo mba anaz. hp pertama yang dibeliin orang atau hasil lomba blog juga boleee

      Hapus
  3. Hahahaha dulu ada toh itu nelpon dua detik pertama gratis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu kayaknya belom lahir waktu itu Una hahaha

      Hapus
  4. hahahahaha,,,dongkol juga kalo dapet telpon cuma bilang dua kata..udah makan??klik matiin,rasanya pingin banting hp hahahahah...iya, palin terkenla game di hp nokia itu uler2an >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo au dulu menikmati dua detikan, jarinya udah lincah pencet2 tombol reject huehehe

      Hapus
  5. Hp papanya keren banget pada masanya. Kalau sekarang setara S5 atau iphone kali yeee

    BalasHapus
  6. HP pertamaku siemen Mak... hehehe
    Lupa2 ingat sih jenisnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mbak Ren, hape pertamaku juga siemens yang suara ringtonnya sangat khas dan nyaring sekali. Hanya saja tahun itu kalo nggak salah th 2000, kartu perdananya sangat mahal sekitar 200 ribuan, dan gampang sekali nyedot pulsa

      Hapus
  7. HP pertama Mak persis punya Anak saya. Sedang Hp pertama saya Siemen tua masih pakai antena... sayang, tertinggal di wartel.

    BalasHapus
  8. SEmoga Emak juaranya ya... selamat berkarya Mak...:)

    BalasHapus
  9. HPku lebih kuno lagi, motorolla raksasa
    Seoga berjaya dalam GA
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  10. HP pertama dian dulu motorola tapi tipenya sudah lupa, waktu itu masih kuliah semester akhir di kasihnya sama Almarhum Bapak.
    hpnya gede, tahan banting dan bisa untuk ngulek sambel heeeheee,
    tapi senangnya bukan main punya hp saat itu, trimakasih ya pak ^_^

    BalasHapus
  11. wakakaka..sy jg sering ngedudet hihihi..demi hemaaat

    BalasHapus
  12. Waduuuuh... jadi inget cerita masa lalu. Bedanya, HP pertamaku itu Ericsson. Sukses GA-nya, Mak. ^^

    BalasHapus
  13. Lagi dimana?
    Naik apa?
    Jajan yuk?

    Ini saya alami pas pake m3. Dimana kalau call 2 detik gak kpotong pulsa, Mba. Hahahaha

    Belum ikuut GAnya Mak Isti.

    BalasHapus
  14. Toss dulu dong, saya juga pertama beli hape, ya ini mak Nokia 3350, beli pas kuliah semester dua tahun 2003 :p dulu tuh rasanya keren banget ya bisa punya hape..masih jarang saingan soalnya, hihi..

    BalasHapus
  15. huwaaa, seru, aku ngalamain juga tuh dudet :)

    BalasHapus
  16. aku juga sempat pakai 8210 ini imut banget tukeran sama adikku

    BalasHapus
  17. Hape pertamaku apa, ya? Sek, inget-inget dulu, ah, mau ikutan GA-nya :D

    BalasHapus
  18. Aaaa dari tadi BW isinya hp2 jadul, sayang aku nggak ingat hp pertamaku :( Pokoknya Nokia dibeliin suami :)

    BalasHapus
  19. aku kayaknya make juga 8210 ini hihihi

    BalasHapus
  20. hhaha. iya, dulu dua detik itu berharga sekali ya :D

    BalasHapus
  21. "Beli sepaket sama perdana harganya sejutaan" ngeri banget ya..., aku belum tahu harga hp dulu, masih bocah :D

    BalasHapus
  22. Huaaaa...ngejaaam, aku dulu suka bareng gebetaaan euuuy...

    BalasHapus
  23. hahahha asli aku baru tau namanya nge-jam, loh. tapi masa iya sih nge-jam sama papa sendiri? wkkwwkk. papaku mana bisa itu. kalo nelpon papa ya nelpon, itu pun papa yg nelpon, bukan aku. :D nge-jam palingan sama temen, itu kalo udh janjian mau brgkt kuliah lagi nunggu di mana gitu. ga pernah curhat. :D

    makasih ya mak udah ikutan GA-ku :)))

    BalasHapus
  24. wah, paling takjub sama mbak yang curhat pake ngejam sampe berjam-jam.. salut deh.. salut juga sama yg dicurhatin, hihi

    BalasHapus
  25. Waaahh - gitu ya kiatnya biar gratis :)
    Asal bisa asal tangan terampil bisa matiin HP tiap dua detik ... " klik matiin.... ;)

    Asikk ... ke cerita hape ku ya :) http://omman.blogdetik.com/2014/05/25/on-off-on-off/

    makasih ...

    BalasHapus