Rabu, 27 November 2013

Barang Turun-temurun

Sepertinya sudah suratan takdir, barangsiapa yang lahir belakangan, dialah yang akan mendapatkan barang lungsuran alias bekas dari mereka yang lahir duluan...

Dulu.. waktu mempersiapkan kelahiran Thifa, jangan tanya berapa biaya yang habis untuk membeli perlengkapannya. Kayaknya sih barang prentil-prentilan ya, yang harganya juga ga gitu mahal.. paling cuma popok dua lusin, gurita selusin, baju baby selusin, bantal guling bayi, popok lurik, kain bedong.. lah kok ternyata banyak juga. Habisnya banyak dipakenya cuma bentar.. pfiuuh...

Masih mending loh, perlengkapan yang lainnya ngga beli sendiri melainkan sumbangsih dari eyang dan neneknya, kayak ember mandi, kojong, exel buat nyimpen pakaiannya, stroller, belakangan malah dapet kado steamer sama bonchair. Alhamdulillah...

Waktu Fatih (sepupu Thifa, anak kakak saya) lahir, barang-barang yang saya sebutkan tadi udah ngga dipake Thifa lagi. Usia Thifa kan udah 17 bulanan. Akhirnya dilungsurkanlah semua ke Fatih.

Hampir setahun setelah itu, Faza (anaknya kakak saya yang kedua) lahir. Barang-barang tersebut kemudian menurun lagi ke Faza.


Enam bulan setelahnya, Hana lahir, barang-barang itu kembali lagi ke tangan saya untuk dipakai Hana.

Oya.. Bukan hanya barang bayi aja loh, yang kita turun-temurunkan, baju-baju hamil untuk emak pun demikian.

Kayak daster misalnya. Saya ngga suka pake daster sehari-hari, saya lebih suka pake celana dan kaos. Tapi setelah hamil, apa boleh buat, apalagi pas hamil gede. Udah ngga cocok eh ngga muat lagi deh pake kaos-kaosan itu. Begitupun dengan kedua kakak saya. Makanya, begitu ada yang hamil, segala daster plus baju-baju hamil lainnya yang kita punya langsung dibawain. Biar ngga usah beli lagi kan, eman-eman dipakenya cuma beberapa bulan doang.

Nah habis ini giliran siapa lagi ya, yang akan mendapat barang turun-temurun ini???

22 komentar:

  1. hihihi, sama bgt mak, kalo di keluarga saya, baru saya yang punya anak tapi daster2 semuanya dpt lungsuran dari keluarga suami (adik dan kakak ipar) peralatan serta baju bayi dpt lungsuran dari ponakan-ponakan (dari suami) semua, ampe si kecil 3 tahun (skrg) cuma sekali beli baju pas ultah yg ke 1 aja :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi jadi ngirit ya, uanmg buat beli daster sama perlengkapan bayi bisa buat foya-foya hahaha

      Hapus
  2. Rahmi nggak suka daster?
    Wah, wah...sebaliknya sama saya dong...
    :D
    Iya Rahmi, daripada barang-barang itu menumpuk di lemari kan lebih baik dimanfaatkan supaya tidak mubazir. Orang senang, kitapun senang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo pake daster pasti dalemnya pake clana panjang lagi mbaa, drpada dobel2 gt mending dasternya dilepas aja hihh

      Hapus
  3. Hallo...HAna hallo apa kabar? Faiz juga gitu, Alhamdulillah dapat barang lungsuran sepupunya..hihiii...baju hamilpun begitu, seru juga siiich *klo pake baju lungsuran...jadi ada cerita gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bentar lagi baju Faiz dilungsurin ke adeknya yaaa

      Hapus
  4. sepertinya begitulah memang ..... anakku kebagian lungsuran banyak banget dari sepupunya sampai penuh lemari. punya anakku yang sudah kekecilan turun deh ke ponakanku yg msh kecil..... :)
    eh kalo di luar negeri seperti kita juga g yah???? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. colek2 mak blogger yang tinggal di luar negri :)

      Hapus
  5. sama mba, barang2 seperti itu memang wajib diturunkan ke keponakan2 ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bahkan kalo bisa sampe cucu, cicit dan sterusnya hihihi

      Hapus
  6. wih Masya Allah..
    kalau aisyah sih paling yang di turun-temurunkan baju dan mainan buat adik2, kecuali adikku yg laki2 satu-satunya, ya ga bisa di temurunkan.. tapi setelah adekku yang paling kecil (sekarang kelas 1 sd) gede, gatau deh mau digimanain.. ^_^

    BalasHapus
  7. Alvin banget tuh mbak, pakai barang turunan hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bntar lagi turunin ke adek ya ALvin :)

      Hapus
  8. hahaha...
    emang udah begitu aturannya Rahmiiiii :)

    Fathir pun barangnya warisan semuaaaah, dari tanteku yang cuman beda berapa tahun anaknya :)

    Gak papa laaah, yang penting masih bisa dipake kan, daripada mubazir :)
    Jadi duitnya kan bisa dipake buat beli beras dan minyak yah...hihihi...
    *emak emak sekali*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget biii, tete disimpan ya buat anaknya Kayla besok hihihi

      Hapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. mungkin selanjutnya bakal dilungsur ke anak la mbaak. walopun belum tau kapan. giliran ntar punys anak, barang lungsurannya udah gak layak pake ya.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya apalagi sbelum anakmu, dipake dulu sama adeknya Fatih, adeknya Faza, sama adeknya Hana hihi

      Hapus
  11. Ayeeeee.... beginilah lika-liku hidup emak ya? Hehehhe.... Semoga sebentar lagi, saya yang dapat lungsuran *aamiiin* *elus2 peyuuut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiiin, smoga maak, *lempar popok bayi yang ada bekas ompolnya biar cepet ktularan xixi

      Hapus
  12. hahaha.... ternyata si adik pasti dapat barang warisan yaa

    BalasHapus