Selasa, 05 November 2019

Meski Sudah Punya Anak, Kita Juga Tetap Anak

Saya seringkali berpikir, apa yang dirasakan orang tua ketika hendak melepaskan anaknya untuk menikah. Kebetulan orang tua saya, anaknya empat, perempuan semua. Kalau dalam Islam, seorang perempuan setelah menikah, baktinya yang utama kepada suami, meski tetap ada kewajiban berbakti pada orang tua juga. Tapi pastinya ada yang beda setelah anak menikah sama belum menikah, hatinya kini telah terbagi #tsaah.

Ibu cerita saat menjelang nikah adek, Papa bilang gini ke ibu. Teringat ya adek masih kecil dulu diantar ke sekolah, ya intinya nostalgia gitu lah.



Saya juga tanya langsung ke Papa saya waktu adik saya menikah kemarin. Karena setelah adik menikah, udah ngga ada anak Papa yang lajang. "Gimana rasanya Pa? Anak terakhir Papa mau nikah."

Beliau bilang ya ada rasa sedihnya tapi juga bahagia, karena anaknya akhirnya laku juga kini Papa ngga usah kuatir lagi saat jauh dari anaknya karena sudah ada pasangan halalnya yang menjaga.

Sekarang saat jadi ortu, saya juga selalu baper melihat anak yang tumbuh semakin besar. Anakku udah makin gede, nanti kalo udah remaja, udah nikah, gimana ya, pasti sepi banget. Apalagi anak saya juga perempuan semua. Meski ada juga yang bilang, justru kalo anak udah menikah ortu biasanya lebih deketnya ke anak yang perempuan.

Meski sudah punya anak, kita juga tetap anak. Itu yang mungkin sering terlupakan saat kita sudah menikah terlebih punya anak, terlebih lagi anaknya banyak. Fokus kita lantas beralih pada keluarga baru kita. Ya ngga salah, naturenya pasti akan begitu. Waktu kita tentu saja lebih banyak bersama keluarga baru kita sekarang. Tapi jangan lupakan ada orang tua yang meski senang melihat keluarga anaknya berbahagia, jauh di lubuk hatinya merindukan perhatian kita.



Dari obrolan-obrolan saya dengan ortu maupun mertua, bagi mereka kurang lebihnya samalah, senang jika diperhatikan. Karena meski sudah punya anak, bagi mereka kita juga tetep anak yang dulu digendong dan digandeng. Perhatikan kecil sudah cukup membuat mereka bahagia. Misalnya dengan mengunjungi mereka sesekali, kalau belum memungkinkan, teleponlah. Seringkali ada yang enggan pulang dengan alasan kalo pulang ngga bawa apa-apa, ngga bisa ngasih duit ke ortu dan sodara-sodara di kampung ngga enak. Padahal, belum tentu itu yang diharapkan orang tua loh. Saya bilang belum tentu karena ngga bisa memastikan juga ya, kondisi keluarga orang beda-beda, kalo orang tua saya sih begitu mungkin orang tua kamu juga. 

Bagi orang tua maupun mertua saya, kehadiran anaknya sudah membahagiakan mereka. Bawakan makanan kesukaan mereka sebagai wujud perhatian, sesuai kemampuan kita aja. Bahkan seringkali saya malah untung banyak pas balik dari mudik dibawain macam-macam, jauuh lebih banyak dibanding pemberian saya untuk mereka. Waah enak dong. Ya enakk tapi lebih enak lagi kalo bisa memberi banyak ke orang tua lah.

Saat bepergian bersama, jangan hanya mengingat menggandeng anak, orang tua juga sudah tidak sekuat dulu lagi saat kita masih kanak-kanak, jadi bersamai mereka saat berjalan, perhatikan juga makanannya.

Kebiasaan masa kanak-kanak dulu tak ada salahnya juga tetap dilakukan. Misalnya aja, tiap kali pulang ke rumah ortu saya akan curi waktu untuk masuk ke kamar ortu sekedar cerita-cerita sambil mijitin papa dan ibu. Anak-anak yang udah gedean juga saya beri pengertian kalo di Mama butuh waktu bersama eyang. Jadi kalo saya lagi ngobrol sama eyangnya, atau ngruntel di dalam kamar eyangnya mereka bisa paham lah. Saya juga masih suka merebahkan kepala di pangkuan mereka, meminta mereka mengelus-elus dahi saya.

Begitupun terhadap mertua, saya sangat mendukung suami berbakti kepada orang tuanya. Hampir tiap weekend kami jadwalkan pulang ke rumah orang tua. Seminggu sekali ke rumah orang tua suami (karena jaraknya lebih dekat dari rumah) sebulan sekali pulang ke rumah orang tua saya di Kudus. Kecuali kalo ada arisan di komplek, kadang kami ngga pulang. 

Dulu sempat saya bilang ke suami, jangan tiap minggu lah ke rumah orang tuanya, sesekali juga pengen week end di rumah aja sama anak-anak dan suami tanpa orang lain. Tapi saya pikir-pikir lagi, mengapa saya melewatkan waktu berbakti pada orang tua, meski itu orang tua suami. Hanya menyisihkan waktu sehariii aja, seharusnya ngga sulit bagi kami, dan itu pasti membuat hati orang tua sangat berbahagia

Saya memang bukan orang kaya raya yang bisa membahagiakan orang tua dengan harta, ngajak mereka keliling dunia, meski itu tetap menjadi salah satu cita-cita saya. Tapi mudah-mudahan hal kecil yang sudah saya lakukan, bener-bener bisa membuat mereka bahagia. Karena meski sudah punya anak, inget kita juga tetap anak.

1 komentar:

  1. senang lihat keluarga bahagia . walau sudah punya keluarga sendiri, kita teteplah jadi seorang anak dari sosok ayah n ibu

    BalasHapus