Selasa, 17 April 2018

Memasang Vinyl Untuk Lantai Kamar

Hai hai kali ini saya mau cerita pengalaman memasang vinyl untuk lantai kamar.

Udah lama sih saya dan suami tertarik untuk memasang vinyl yang motif kayu gitu pada lantai. Ngeliatnya kok kaya bagus gitu motif kayu tapi bahannya ngga dari kayu, soalnya udah trauma pakai kayu pasti selalu dirayapin. Vinyl ini materialnya campuran PVC. Elastis dan agak empuk gitu kaya karet. Pemasangannya dengan cara dilem pakai lem kuning (kaya fox atau swallow).

Vinyl yang dipasang di kamar saya

Tengok-tengok di toko harga vinyl ini lumayan juga, lebih mahal dari keramik biasa. Kalo keramik yang ukuran 40x40 ada yang dibawah 50ribu permeter, sementara vinyl saya lihat harga permeter di atas 100 ribu.

Pas kemarin saya bangun lantai dua rumah, karena duit kurang akhirnya kamar saya, masih apa adanya semenan gitu aja, belum dicat, belum diplafon, belum dialusin juga bagian lantainya. Rencananya ntar deh kalo ada duit lantai kamar dikasih vinyl aja.

Karena InsyaAlloh udah mau ada baby lagi di rumah, mertua suruh kami mendandani kamar, biar ntar pas babynya lahir kamar udah siap ditempati. Rencana awal, untuk lantai udah deh dikeramik dulu aja, kapan-kapan ada duit pengen dilapisi vinyl tinggal beli. Tapi kata tukangnya, kalo mau dikeramik, harus naikin sedikit lantainya, jadi semennya agak tebel gitu. Kalo ngga, takut keramiknya pecah sampai melompat ke atas gitu, karena pernah ada kejadian. Berarti harus motong pintu juga, karena pintu yang terpasang cuma lebih tinggi dikit dari lantai sekarang, jadi bakal kepanjangan pintunya kalo lantai ditinggiin lagi.


Saya pikir-pikir kok malah ribet ya, coba deh cari-cari di marketplace ada ga yang jual vinyl agak miring harganya. Eh saya nemu yang harganya 68rb permeter, jenis vinyl tile keramik. Jadi ukurannya kaya keramik gitu kotak-kotak ukuran 30x30cm dengan ketebalan 1,5mm. Vinyl jenis ini lebih murah dari vinyl plank yang panjang-panjang dengan ketebalan 2-3mm.

Saya pikir wong selisihnya ga begitu banyak dari keramik yaudahlah beli aja ini vinyl tile, daripada ribet ntar harus motong pintu segala, ye kan.

Bagaimana testimoni setelah memasang vinyl tile ini?

1. Ngga bisa rekat banget. Sebenarnya mungkin karena kesalahan kami juga, waktu masang ngga dialusin (diaci) dulu lantainya. Si tukang pede bilang bisa rekat asal lantainya bersih, padahal kalo baca petunjuknya lantai harus rata dan halus.  Tukang bilang kelamaan kalo diaci nunggu keringnya. Jadi pas udah dilem masih suka kebuka-buka gitu, saya tindih aja pakai benda berat. Selain kurang rekat, agak nggronjal juga, karena ngga rata kan lantai yang ga diaci.

2. Menghabiskan banyak lem. Selain karena lantai kurang alus mungkin karena ukurannya juga yang kecil-kecil membuat lem habis lebih banyak.

3. Agak nyesel setelah baca-baca bahwa lantai vinyl kurang baik bagi kesehatan, karena terbuat dari bahan PVC yang bisa melepaskan volatile organic compounds (VOC) ke udara. Disebutkan, bagi orang yang sensitif terhadapnya, akan sangat berbahaya. Meski kabarnya sejak 2010 sudah banyak pabrik yang mulai mengurangi kandungan PVC dalam produk mereka. Padahal biasanya tiap mau beli sesuatu saya selalu cek mengenai kandungan dan dampak bagi kesehatan maupun lingkungan, tapi ini malah miss :( Ya mudah-mudahan ga kenapa-napa deh. Tapi kalo emang berdampak ga baik bagi kesehatan harusnya ada larangan dari pemerintah ya. Buat pelajaran aja lain kali kalo mau pasang lantai pakai keramik saja lah.

Kalo untuk kelebihan dari lantai vinyl, dibanding keramik dia lebih empuk jadi kalo ada benda yang jatuh lebih tahan pecah atau rusak. Terus pemasangan cenderung lebih mudah ya daripada masang keramik yang harus pakai semen. Saya rasa kalo masang vinyl ini orang biasa kaya saya juga bisa, apalagi yang punya bakat nukang, tinggal melumuri lem aja terus tempel. Motongnya juga mudah bisa pake cutter, kalo motong keramik kan harus pakai alat kaya gergaji listrik kecil gitu. Kalo mau pakai jasa profesional, kemarin saya lihat di tempat yang jual, jasa pemasangan vinyl 40rb/m2. Kalo dipasangin sama tenaga profesional tentunya lebih rapi dan cepet kaan.

Gimana kamu tertarik untuk pasang lantai vinyl? 

1 komentar:

  1. Tampilannya mirip sama maket kayu ya mbak,, kalo aku sih tetep milih yang kayu,, rasa kayunya itu lho,, lebih adem,, atau malah lebih anget kalo udara dingin...

    BalasHapus