Senin, 03 Juli 2017

Reuni Boleh, Baper Jangan

Libur tlah usai.. libur tlah usai.. huhuhuhu.. seriusan deh rasanya masih pengen libur lagi, ngruntel bareng emak. Cerita-cerita sama adek yang pulangnya hanya bsa saat ada ada tanggal merah tambahan selain minggu, ngider ke rumah temen-temen, REUNI.

Reuni sekaligus kumpul bocah :D

Rasa-rasanya liburan lebaran kemarin udah lumayan lama, 5 harian, tapi ngga semua rumah teman bisa dikunjungi. Sempat kepikir mau ketemuan sama temen blogger yang ada di Kudus kaya mba Christanty pemilik blog "Omah Antik". Tapi ngga kelakon. Next time aja kita kopdar di acara blogger ya mba :)

Ngomong-ngomong soal reuni, lebaran identik dengan reuni. Ya lah soalnya lebaran di Indonesia identik dengan pulang kampung. Mumpung pada ngumpul di kampung diajak kumpul-kumpul skalian Biar sekali datang acara, ketemu banyak temen. Ga perlu datengin satu-satu, encok boo!

Menjelang lebaran sampai setelah lebaran, biasanya ramai ngobrolin reuni. Mulai dari undangan reuni, ada yang semangat karena bakal ketemu temen yang udah lama ngga ketemu, ada yang males datang karena katanya reuni hanya akan jadi ajang pamer doang. Ada foto-foto seru saat reuni, sampai cerita setelah reuni yang katanya ada yang CLBK segala. OMG, naudzubillahimindzalik.

Saya sendiri termasuk pegiat reuni. Terutama reuni SMA sih, karena SD dan SMP saya jauh, di Makassar. Saya ini tukang ngopyak-ngopyaki anak-anak buat reunian. Yang atur schedule reuni, yang suka marah-marah kalo udah dijelasin reuni dimana, kapan, terus pada nanya melulu, ini nyimak obrolan di grup ngga sih hahaha. Kalo ke Makassar pun saya suka ngumpulin anak-anak, temen SMP maupun temen main di kompleks untuk reunian. Mereka tinggal satu kota malah katanya ngga pernah menyengaja ketemuan, kalo ngga karena saya datang ke sana. Hadeuuuh.


Di kota lama Semarang, reuni ma temen lama waktu di kerja di Makassar

Tapi sekarang saya ogah repot, males bentuk panitia-panitiaan kaya dulu lagi. Kalo mau reuni biasanya saya tanya sapa yang bersedia rumahnya ketempatan, trus saya atur waktunya tanpa diskusi lama, yang penting kapan tuan rumah bisa dan saya bisa, langsung tembak tanggal. Temen-temen yang datang pada saya suruh bawa makanan masing-masing (potluck) biar ngga ngerepotin tuan rumah.

Baca juga ini ya: Mudahnya menjual barang bekas pre loved

Lebaran ini selain reuni SMA ada juga yang pengen reunian yaitu anak-anak pengurus Ikatan Remaja Muhammadiyah angkatan 2000. Saya barengin aja waktu dan tempatnya sama reuni SMA, karena banyak juga temen SMA yang anak IRM jadi paling kan ya pada kenal.

Reuni jadi ajang pamer? Ngga sama sekali Alhamdulillah di tempat saya. Kami banyakan juga seseruan cerita nostalgia. Ya cerita-certa juga soal masa kini lah, tentang kerjaan dll, siapa tau ada peluang kerjasama juga kan, endorse-endorse barang apa gitu hahaha.

Reuni boleh baper jangan. Yups reuni ini tujuannya positif ya, menyambung tali silaturahim biar ngga putus, tapi rawan baper juga. Apalagi kalo ada mantan, ntah itu mantan pacar atau mantan calon pacar alias gebetan. Makanya harus hati-hati.

Ketemu temen jaman ngekos, setahun seklai, pas lebaran doang :D


Gimana tips reuni anti baper? Biar ngga ada CLBK diantara kita?

1. Jangan datang reuni sendirian, kalo peserta reuninya ada yang cowok apalagi ada mantan. Ajak suami dan anak-anak. Kalo ada pasangan dan anak-anak ntar ngga seru dong, ngga bebas cerita-cerita. Ya memang itu tujuannya, supaya saat kamu nostalgia ada remnya. 

2. Jangan nostalgia yang bikin baper. Misalnya, "Eh dulu inget ngga kita pernah pergi ke sini berdua, blablabla..." Jaman belum nikah sih saya cuek aja, kadang juga saya bilang, "Eh dulu kamu naksir kan, sama aku, halahhh bilang aja." Tapi semenjak salah satu menikah, entah itu saya atau dia, ngga berani lah bercanda-bercanda begini, selain menjaga perasaan pasangan tentu aja, yang kaya gini bisa bikin baper, ingat yang dulu-dulu, dan mungkin aja loh CLBK. Naudzubillahimindzalik...

3. Jangan mencie-ciekan teman yang udah berumah tangga. "Ahh kan cuma bercanda, lagian udah lama banget kan, masa si masih ada rasa." Hey rasa yang udah hilang itu bisa dengan mudah tumbuh kembali hanya dengan mengingat masa-masa manis jaman dulu loh.

4. Jangan foto hanya berdua sama yang berlainan jenis terutama sama mantan (pacar/gebetan) lha iya buat apa, selain menyakiti hati pasangan masing-masing, kamu minta dicie-ciein? Jangan juga foto sama mantan hanya bareng anak-anak, ntar dikira itu nak-anakmu ma mantan. Jangan juga foto bareng mantan (saja) meski bareng pasangan dan anak-anak. Ntar diledekin ciee akuur. Yag enak ya foto rame-rame sekalian.

5. Reuni berlanjut di grup WA? Boleh-boleh aja, tapi ada rambu-rambunya juga ya. Jangan mentang-mentang di grup WA ngga ada pasangan trus ngobrol ngalor ngidul ngga karuan, bahkan yang nyerempet-nyerempet ke sesuatu yang porn. Eh adakah yang begitu? Adaaaa.... Tapi Alhamdulillah di grup reuni saya ngga ada. Grup reuni sekolah saya malah cenderung sepi, ramenya satu pas baru dibuat karena pada excited ketemu lagi sama temen-temen lama yang udah lama ngga kontekkan. Dua pada saat lebaran bahas reuni atau pada saat yang merantau jauh mau ke Kudus trus ngajakin ketemu. Udah.

Itu lima tips dari saya biar reuni bebas baper. Mungkin kamu punya tips juga atau punya cerita reuni yang seru boleh lho ditulis di kolom komen :)

Foto rame2 gini lebih seruuu

66 komentar:

  1. Seru juga ya, Mbak. Lebaran kemarin aku gak jadi reuni sama teman kuliah nih. Sudah pada sibuk semua. Masak dari 50 orang yg bisa kumpul hanya 11 orang. Batal deh :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo temen kuliah malah susah pas lebaran, soale temen kuliah kan banyak dari luar kota pasti pada mudik

      Hapus
  2. setuju mak... kemarin sih sempet reuni cuma sama temen cewe se geng dulu, jadi aman nyaman tentram.. hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iyaa kao sama temen cewek aja cenderung lebih aman lah, meski ngga menutup kemungkinan ntar temen cewek kita bakal mengingatkan sama yang dulu2 yg bikin baper hihi

      Hapus
  3. Setuju Mba', masa lalu biarlah berlalu. Ambil baiknya, tinggalkan jeleknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes tapi meski berlalu ada peluang balik lagi jika kita membuka pintu :D

      Hapus
  4. saat reuni masa sekolah, saya yang paling jarang bisa datang :(

    BalasHapus
  5. Nah betul itu, kalau aku ama suamiku sama2 jarang datang bahkan gak pernah ikut reuni sd, smp, sma atau kuliah, nah sama aku juga pernah baca di grup wa bebas bahas mantan, coba raba perasaan pasangannya bisa berabe itu mah, dan aku menganut kalau urusan udah menikah gak boleh main2, makanya baik aku ama suamiku leave grup wa reuni sd pe kuliah, menurutku gak ada manfaatnya, kebanyakan bahas kisah cinta lama dan gurauan tak berarti, dan apalagi kita belum ada anak menjaga aja agar rumah tangga aman, lagian aku berpikirnya para teman itu menghubungi setelah kita terlihat sukses, dulu waktu susah mah gak menghubungi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku cuma ada grup SMA doang, itupun cuma rame pada saat bahas reuni setelah itu sepi nyenyet hehe

      Hapus
  6. saya suka yang ini nih.. 'Jangan mencie-ciekan..wakkwkwkkw. ini saya alami :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah waah jadi korban cie cie yaaa

      Hapus
  7. Paling gak siapnya kalau udah nyerempet udah punya ini dan itu waduh maak masalah harta Gono gini emang suka bikin baper ya maak, memang sebaiknya melibatkan semua anggota keluarga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ada yang suka bahas harta yaa, Alhamdulillah di reuni SMA ku aman damai tentrem ^^

      Hapus
  8. Aku malah udah lama ga reunian, Mbak. Mungkin di fase lagi pada ribet ngurus anak. Mau bikin kumpul-kumpul aja juga jadi ribet. Hahaha.

    Tapi emang bener, reuni ketemu mantan itu berbahaya kalo masih ada rasa. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pada ngga sempet ngurus yaa, makanya aku juga cuma bantu kasih woro2 aja tempat dan waktu selebihnya terserah pada mau datang apa ngga.

      Hapus
  9. Wah 5 tipsnya kece makmi, tapi yang utama adalah jaga kehangatan komunikasi dan rasa memiliki dengan pasangan, supaya bunga2 cinta masa remaja tidak berhasil menyelinap di balik kedok reunian. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah internal rumah tangga juga penting dibangun kehangatannya biar ngga mudah dimasuki orang lain

      Hapus
  10. Udh bbrp kali reunian temen2ku jaman smu, aku ga prnh dtg sih.. ntah kenapa jd berasa ga terlalu cocok lg.. Yg dibahas kebanyakan politik, duuhhh malesin ga sih dgrnya.. Makanya thn ini aja aku lgs bikin alasan krn ada acara ama suami :p. Jujurnya aku lbh seneng pas dtg k reunian suami krn lbh fun. Mereka reuni yg dibicarain ya yg asyik2.. Bukan politik, kerjaan apalagi mantan :p. Makanya lbh masuk aja kalo gabung ama temen2 suami

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah ga asik yaa kalo udah bahas politik apalagi yang bersebrangan pandangannya ma kita malah jadi bete. Reuni enaknya ya bahas yang ringan2 yang bikin ketawa ajaa

      Hapus
  11. hihihi ... kecuali sama-sama masih/kembali jomblo, boleh CLBK

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iyaaa malah kita dorong buat CLBK hihi

      Hapus
  12. aku jarang sekali reunian , selalu gak sempat kn waktu dan tempat yang gak cocok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka berbarengan ma acara keluarga yaa

      Hapus
  13. intinya reuni oke asal syar'i ya mbak..

    BalasHapus
  14. Semangat tetap positif dan anti baper.
    Jadi semangat juga buat tetap ikutan reuni setiap tahun.

    Thanks tips2nya Mbak Rahmi.

    BalasHapus
  15. Boleh juga tuh tipsnya kalau mau kumpul2 lgsg tembak tanggal tanpa babibu, kalau yang sempat dateng ya dateng kalau pas ada yg g sempat mgkn bisa dateng tahun depan (selalu ada kesempatan kan? Inshaallah)
    anw, tips anti bapernya keren mbak! :D


    dhe-ujha.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa lah nunggu semua bisa kapaaan

      Hapus
  16. Iyya ih, males bgt kl ketemu temen yg gagal move on & masi suka mencie ciekan. Hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalo yang dicie2ken dua2 nya ada di situ yaa salting jadinyaa

      Hapus
  17. Nomer 1 bener bgt, tp lha apa kabar saya yg sendiri2 aja? Eh kok curcol 😑

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang masih sendiri yaa pede aja dong datang sendiri sapa tau ada temen2nya yg bisa bantu ngeal-ngenalin

      Hapus
  18. Reuni berujung baper, kayak beberapa waktu lalau saya melihat postingan orang di sosmed kalau dia lagi chat mantannya, terus yg chat ketahuan sama suaminya. hahhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iyaa ini postingan inspired sama cerita itu xixixi

      Hapus
  19. Kok teman2 saya kayaknya pada gak semangat reuni yaa... gak pernah dapet undangan reuni sampai sekarang. hiks.

    BalasHapus
  20. Alhamdhulilah selama ini ga sampe baper kalo reuni jangan sampe deh. Happy aja lah pokoknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa maak yang lalu biarlah berlalu yaa

      Hapus
  21. Sama mba klo mudik jg biasanya aku reunian :D tp tahun ini absen karena enggak mudik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menjaga silaturahim paling ngga sethaun sekali ya

      Hapus
  22. Saya teringat dulu adik saya pas ikut reuni SMA sama suaminya, di sana suaminya dicie-cie in sama pacar SMAnya... di depan adik saya yang notabene istrinya sendiri!

    Nggak kebayang rasanya gimana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuuh ngga enak banget kalo situasinya kaya giniii

      Hapus
  23. Aku sudah malas reunian, abisnya ada mantan yang gagal move on 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha mantannya ngga usah diundang mbaa hihihi

      Hapus
  24. Hahaha...kok kepikiran sampai clbk segala ya, Mbak. Padahal, biasanya tuh kan bawa keluarga. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang cowok2 banyak juga yang ga bawa keluarga, karena ga bisa bebas katanya hahah

      Hapus
  25. Sama nih mba. Aku juga selalu didaulat jadi EO setiap ada reuni.
    Hihihi masalah nyie-nyie in dan bahas sesuatu yg menjurus di group WA, ada banget itu sih di group aku. Kadang2 emang jadi baper sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo yang dicie2 satunya ngga sama2 di grup masih mending ya, kalo di grup yg sama itu yg bikin ga enak ^^'

      Hapus
  26. Liburan kali ini, saya malah reunian dengan teman2 blogger, Mbak. Karena saya lama ngumpet dari dunia perbloggeran .. hehehe
    Dengan teman sekolah malah ngga. Palingan saya kunjungi rumahnya kalau ada waktu, itupun pasti diantar suami & anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah ngga sempet kopdar sama temen blogger mbaa

      Hapus
  27. Makasih ya mbak Rahmi namaku disebut, udah mendelep hihi.Betewei kangen nih ama Thifa n Hana yg imut n lucu.miss u kids😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa kemarin ngga soan ke sana maapkeun yahh

      Hapus
  28. aku kalo reuni terutama reuni kuliah sebenere suka dateng...tetapi ujung2nya males soale yg dateng dikiiiit banget..bisa diitung dg jari.klo aku g suka baper sih.santai aja kalau memang ada yg lebih sukses dari kita. cuman kalau pas reuni itu suka males soale sukanya ditanyain mantan yg dulu terus.masih suka pada cie cie. kayak anak abg aja. tanya2 soal pekerjaan mantan dll. lhah emang aku istrinya apah he he maaf mbak jadi curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa dilit asal bisa ketemu kalo aku mah, nunggu bnayak malah ngga jadi2 hihi

      Hapus
  29. Tips Bapernya oke banget Mak, aku pun reuni2 tapi ya balik lagi tergantung kitanya ya, aku sih cuek2 aja,ketemu mantan pun udah kaya sodara-an kenal keluarga masing2 .
    Semoga dijauhkan dari baper clbk mantan hahahaa kalo mengenang boleh kan maak *teuteup

    BalasHapus
  30. Dari judulnya aja udah mantep banget mba, "reunian boleh, baler jangan!"

    Bapernya dibuang jauh2 ke laut ya Mba hehe 😂

    BalasHapus
  31. bagaimana kalau ada reuni mantan ? wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  32. duh jadi pengen cepet2 reuni lagi wkwkw padahal baru kmrn kumpul

    BalasHapus
  33. Bulan April lalu aku reunian. Reuni perak sma, senang lho bisa ketemu teman-teman lama, nggak ada baper-baperan deh :D

    BalasHapus
  34. Nahhh, ini yang sulit dihindarkan... baper saat reunii hehe. Jaga hati jaga hatii :)

    BalasHapus
  35. hati hati baper maksimal,
    untungnya sh sekolah ane cowo semua ,,

    BalasHapus
  36. Jangan baper ya mbak, nanti g bisa move on... hehehe

    BalasHapus
  37. Enaknya reuni itu kalau sudah berkeluarga, punya anak, punya penghasilan. Kalau yang baru lulus beberapa tahun seperti saya kadang minder mau ngumpul lagi sama teman karena merasa belum cukup sukses, hiks.

    BalasHapus