Rabu, 02 Desember 2015

Pameran Komik, Dulu dan Sekarang

Ini cerita lanjutan tentang Festival Komik dan Animasi 2015 tempo hari di Lawang Sewu Semarang.

Saya ngerasain banget ada perbedaan antara pameran komik, dulu dan sekarang.

Sebelum acara yang di Semarang pameran komik terakhir yang saya kunjungi adalah pameran komik di Malang sekitar tahun 2009. Setelah itu 6 tahun baru ikutan lagi hehehe.

Ya maklumlah, tahun 2010 sampai sekarang udah rempong ajah sama kehamilan dan bocah. Mau keluar kota ikut pameran komik jadi mikir-mikir.

Makanya pas kemarin dikabarkan diadakan di Semarang saya antusias banget. Kami dikasih jatah dua booth. Satu booth buat Papillon (kelompok kerjanya si ayah) dan satu lagi artist alley buat si ayah, yang kemudian kami putuskan untuk display Mak Irits.

"Enaknya bikin apa di stand Mak Irits?"

Biasanya hanya sekedar jualan komik sama majang x-banner, tapi kali itu saya kepikiran hal lain, gimana kalo bikin photo booth aja?

Akhirnya kami gotong royong bikin segala macam properti buat photo booth. Ada standing poster sama tulisan lucu-lucu. Kita kasih fasilitas buat orang yang mau poto-poto unyu, dengan modal kamera ajah, ngga perlu modal duit karena ini GRATIS.


Foto bareng Faza Meonk creatornya Si Juki di booth Mak Irits

Stand lain ngga kalah kerennya. Ada beberapa stand studio animasi yang menampilkan karya-karya animasi. Ada ynag memamerkan merchandise unyu kaya boneka, gantungan kunci, dan stiker. Ada juga yang buat buku bantal dan flip book, dan masih banyak lagi.

Lantas apa bedanya dengan pameran komik dulu? Yang sekarang lebih keren, kreatif, dan banyak ragamnya, meski yang ikut beberapa ya sama, orang-orang dulu juga. Berarti kesimpulannya, indusri komik dan animasi bener-bener semakin berkembang.

Dulu.. saya inget banget kebanyakan kalo pameran komik, yang dipamerin komik potokopian yang dijilid sendiri, jadi bener-bener apa adanya banget. Papillon pun begitu, komik yang soft cover dari penerbit beneran gitu paling yang terbit di luar negeri.

dulu: komik potokopian >.<
Alhamdulillah sekarang sudah semakin banyak dukungan terhadap komik. Kalo dulu susaaah banget kita temukan komik Indonesia di penerbit mayor. Sekarang udah relatif mudah. Udah ada M&C komik, anakkita, cendana art media, dan masih banyak lagi penerbit lain yang mau menerbitkan komik karya anak bangsa. Nih jadi yang mau nerbitin komik di penerbit mayor coba deh kirim karyanya ke penerbit-penerbit yang sudah saya sebutkan tadi.

Selain itu media online pun ga kalah dukungannya terhadap komik Indonesia. Kamu mau cari komik Indonesia yang bisa dibaca gratis? Coba deh buka situs ngomik.com atau webtoon dari smartphone kamu. Buanyaaak komik Indonesia yang keren-keren nangkring di sana. Termasuk komik Mak Irits *teteup promosi ya bok!*

Masih ada satu lagi perbedaan antara pameran komik dulu dan sekarang. Kalo dulu si Ayah memperkenalkan saya pada teman-temannya. "Eh kenalin ini istriku." Udah gitu doang.

Sekarang, "Ini istriku yang bikin komik Mak Irits." Bahkan ada beberapa yang langsung mengenali saya sebagai penulis komik Mak Irits. "Komiknya lucu mbak." Cowok lho itu yang bilang. Ada ya cowok yang suka komik bertajuk emak-emak :D

Terus terang ya bagi saya, sesuatuu banget kalo saya bisa dikenali seseorang karena karya ;)

twitter: @rahmiaziza
IG       :@rahmi.aziza



2 komentar:

  1. Aku nunggu mak irits seri berikutnya Mi, ayooo buruan diterbitin :)

    BalasHapus
  2. Selalu didukung suami mah bangga mbak. Senengnya bisa bikon komi, nulis aja bingung hahaha

    BalasHapus