Saturday, March 21, 2020

Bertemu Idola. Akhirnya....

Hai.. ini late post banget nget ngetttt. Kejadiannya udah lamaa sekali hampir 3 tahunan haha. Tapi kok rasanya eman deh kalo ngga ditulis. Ya di masa yang akan datang kan bisa buat nostalgia. Menulis merupakan cara saya untuk #MelawanLupa.

Jadiii siapa yang bisa tebak siapakah idola yang saya maksud? Yang kenal saya mungkin akan tahu jawabannya. Karena sebelum saya ketemuan sama tu orang saya sempet membuat blogpost juga yang menyebut akan bertemu dengan orang yang saya idolakan dan beberapa ada yang bener tebakannya.  


Yap. Idola yang saya maksudkan adalah.... Raditya Dika. Apakah tebakan Anda sudah benar?



Saya ngefans Raditya Dika mungkin sekitar tahun 2013 saat terbit bukunya yang kesekian yaitu Manusia Setengah Salmon. Kenapa ngefans? Awalnya dari wawancara dia di salah satu acara TV tentang bukunya, dan menurut saya dari cara dia menjawab dan bertutur cerdas dan menarik.

Sayapun membeli bukunya, pengen tahu gimana sih tulisannya Raditya Dika itu? Awal baca biasa aja, begitu saya baca kesekian kalinya eh kok lucu juga. Jadi emang kudu dibaca lebih dari sekali untuk menemukan lucunya, haha.

Setelah itu terbit buku selanjutnya yaitu Koala Kumal, ada book signing pulak di Semarang. Saya beli bukunya dan suruh adek ipar ngantri biar dapet ttd sama poto barengnya. Semantara saya hanya bisa melihat dari kejauhan yaa mungkin jarak 2 meteran lah.


Tahun 2016 saya diemail sama anak Komunikasi Undip yang menginfokan kalo ada talkshow bersama Raditya Dika dengan HTM 90K. Sempat galau ikut ndak yaa, akhirnya ikut juga. Cerita mengejar Raditya Dika sampai ke UNDIP juga udah saya tulis di blog ini.

Tapi saat itu saya ngga bisa foto bareng sama RD karena dia buru-buru pergi dan akhirnya di Agustus 2017 saya bisa bertemu dia lagi dan poto bareng. Wawww ini the dream come true banget ngga sih!

Jadi kejadiannya itu pas saya lagi pergi belanja hadiah lomba 17an anak-anak bersama bu RT. Saya dapat email dari ASUS yang berisi rundown acara launching produk yang akan saya hadiri. Dan ternyata bintang tamunya Raditya Dika. Saya langsung melonjak kegirangan di depan toko Ramai, bener-bener ngga nyangka loh!

Singkat cerita sesampai di Jakarta saya udah excited banget mau ketemu Raditya Dika. Saya janjian sama Febri salah satu temen blogger, yang katanya cukup ngefans sama Raditya Dika (tapi pasti ngga segaris keras saya) untuk foto bareng sama Raditya Dika.


Sebelum acara launching mulai, mata saya awas terus ngeliatin pintu masuk kali ada Raditya Dika nongol hahaha. Pokoknya ngga boleh melewatkan foto bareng RD deh. Pas RD masuk langsung saya dekati dan cari waktu yang pas untuk minta foto bareng. Alhamdulillah dapet, yeayy saya bahagia tiada terkira. Di kamar hotel setelah acara selesai aja masih histeris bisa dapat foto bareng lo. Kaya yang gimana ya... ngga nyangka aja gitu loh. Saya ngga pernah bayangin sebelumnya bisa ketemu dan foto bareng gini. Cuma sekedar ngefans, udah. Dan bisa sampai foto bareng gini berproses juga. Dari awalnya yang cuma foto dari kejauhan pas book signing. Motret RD pas melintas di dekat bangku saya pas acara talkshow, sampai foto bareng. Next apa yaa? Bikin project bareng? Hahaha aamiin ya Alloh.


Dulu saya sempet takut lo waktu mau ketemu RD. Karena kata orang-orang dia sombong. "Duuh ntar kalo aku patah hati gimana ya, setelah ketemu benar sombong," begitu batin saya.

Ternyata yaa orangnya emang gitu. Diapun sering kok dibilangin temen-temennya, "Eh kata si anu kamu sombong." Dan dia bilang kalo dia itu memang termasuk yang ansos alias anti sosial. Datang ke premiere film sendiri aja katanya sampai ngumpet di kamar mandi.

Ya sudahlah. Toh saya ngefans dia karena karyanya. Yaa dari dulu sampai sekarang saya suka, ngga pernah bosan. Karena Raditya Dika itu beda dari komedian lainnya. Dia bener-bener bisa membuktikan wejangannya kepada para content creator. Bukan menjadi yang terbaik, tapi menjadi yang beda. Tapi kalo udah beda gini ya bisa menjadi yang terbaik juga di mata fans nya yaa cailahh.

Karya dia terbaru berupa tour stand up comedy juga beda dengan stand up comedian yang lain. Bertajuk Cerita Cintaku, Raditya Dika akan stand up selama 1 jam, dan 1 jam berikutnya membacakan cerita cinta para penonton. Beberapa penonton yang menuliskan namanya pada lembar cerita cintaku juga akan diminta maju ke depan untuk bercerita secara langsung. Raditya Dika biasanya akan menambahkan dengan celetukan dan pertanyaan yang pasti mengundang tawa penonton.

Brilian banget idenya, meski ini idenya dia dapat dari show-show luar negeri yang kemudian ia dan Mo Sidiq rekannya, modifikasi. Stand Up Comedy cerita cintaku ini berbayar. Satu tiket Rp250.000,-. Satu kali pertunjukan bisa sampai 1000 orang kapasitasnya. Sebagian akan diupload di youtube, udah pasti adsense mengalir deras dooong. Nah sebagian lagi dia jual dalam bentuk streaming (akses nonton dan download). Jadi satu kali show bisa diuangkan dalam 3 bentuk. Cerdas banget kan caranya cari duit, hahaha.

Selain Cerita Cintaku, konten youtube yang saya suka dari Raditya Dika adalah acara talkshow yang biasanya dia upload di podcast juga. Kaya misalnya pas ngobrolin politik sama Effendy Ghozali, cerita muallafnya Ujung Oppa, dll. Malam Minggu Miko tentu saja doong ngga ketinggalan, dan vlog bareng adek kembarnya juga suka saya tonton.

Sekian cerita saya bertemu idola. Bagaimana denganmu temans pernah mengidolakan seseorang dan akhirnya bisa bertemu dengannya juga? Cerita doong.

1 comment:

  1. Bahagia banget ya kalau bisa bertemu dan foto bareng dengan idola. Kalau aku lumayan sering nonton film karya Raditya Dika yang ditayangkan di televisi.

    ReplyDelete