Selasa, 27 Maret 2018

Sim Salabim! Kardus Bekas Jadi Dompet Cantik!

Sim Salabim! Kardus Bekas Jadi Dompet Cantik! Tapi ini bukan sulap bukan sihir ya, dan karena ini prestasi besar dalam hidupku jadi mau ditulis di blog ahhhh...

Ceritanya kemarin saya habis bikin dompet cantik dari kardus bekas susu. Tentu saja bikinnya ngga sendiri, mana jadi lah.. pasti ada tutornya.


Ohya kenapa saya sebut prestasi besar? Karena dari jaman sekolah saya paling lemah dalam pelajaran KTK alias Kerajinan Tangan dan Kesenian. Bikin pahatan dari sabun cap tangan gagal, bikin anyaman dari kertas pita juga ga bisa. Setali tiga uang sama temen sebangku saya jaman SMP, makanya pas ada tugas kerajinan tangan sekelompok berdua, saya sama temen sebangku memutuskan untuk tukar pasangan. Karena kalo kami berdua yang bikin sudah pasti ngga akan jadi.

Tapi semakin lama saya semakin tertarik dengan KTK. Saya merasa asik juga kalo kita terampil membuat kerajinan, selain bisa buat refreshing, bisa menghasilkan juga kan. Jaman kuliah saya coba belajar bikin kristik. Ajaib saya yang biasanya ngga mudengan bisa juga cepet diajarinnya sama mbak kos, tapi tetep ya karena saya bosenan tu kristik ngga jadi-jadi. Belum jadi kristik yang satu yang gambar bunga, saya udah boosen, coba bikin baru lagi yang bentuk kapal, soalnya punya gebetan mahasiswa kelautan gitu deh. Si kapal belum jadi coba beralih ke tweety karena ganti gebetan, dan setelah sekian purnama kesemua kristik itu ngga ada yang jadi sampai kainnya rusak termakan usia.

Setelah jadi emak-emak, dorongan untuk bisa bikin kerajinan tangan lebih besar lagi. Karena anak saya kan perempuan semua. Mereka tertarik lah dengan bikin-bikin kerajinan gitu. Awalnya saya suka bilang, mama ga bisa sama ayah aja bikinnya, ternyata ayahnya juga ngga bisa, yaudah liat sendiri sana tutorialnya di yutub hihi. Tapi pikir-pikir ga ada salahnya juga ya saya belajar kali masih bisa nyantol di kepala.

Makanya pas kemarin pas ada acara #BloggerMovement yang diselenggarakan titik tengah partnership bekerjasama dengan CSR Alfamart, bertema daur ulang sampah keluarga, mengolah bahan bekas menjadi barang berharga, saya langsung daftar buat ikutan. Selain saya ada sekitar 25 anggota blogger Gandjel Rel lainnya yang juga turut serta.

Di samping ketertarikan saya dengan kerajinan tangan, saya juga sangat antusias dengan yang namanya pengolahan sampah. Selama ini yang saya lakukan baru sebatas reduce dan reuse, sementara recycle masih belum bisa karena belum tahu caranya.

Ini hasil jadinya, punya saya dan mba Nurul

Dibimbing oleh Mba Alfa Yuniar, kami membuat dompet cantik dengan bahan kardus bekas susu UHT, kain perca, dan sepasang kancing cetit buat dompet. Bahan dan peralatan lain yang dibutuhkan, ada gunting, cutter, lem, dan pulpen/spidol.

Mbak Alfa ini sudah malang melintang di dunia craft loh. Beliau sudah punya brand sendiri untuk produknya bernama Laquinna Craft dan cukup sering mengisi workshop semacam ini. Baginya mengolah barang bekas ini bukan lagi hobi tapi profesi. Profil lengkapnya ada di buku 99 Emak Pebisnis yang salah stau penulisnya sohib saya Wuri Nugraeni.

kardus bekas ditutup kain perca dengan menggunakan lem

Cara bikin dompetnya ternyata cukup mudah meski hasil tangan saya ngga rapi-rapi amat, maklum pemula hehe. Pertama potong dus bekas berbentuk 2 buah persegi panjang masing-masing berukuran 15x7 dan 14,7x7. Kemudian siapkan 2 potongan kerdus lagi berbentuk setengah lingkaran (buat penutup dompet) dengan panjangxtinggi 7x4 dan 7x3,8.

Kardus berbentuk persegi panjang dan setengah lingkaran nantinya ditempel ke kain perca. Jadi salah satu permukaan kardus tertutup kain perca. Kaya gini.


Ntar sisi yang bunga-bunga itu tampak luarnya, dan yang polkadot itu tampak dalam. Jadi kedua kardus yang udah berbalut perca itu ditempel jadi satu pakai lem, setelah sebelumnya, dikasih kancing cetit dan sisi pinggirnya ditutup lagi pakai perca.

Jadi yang polkadot ini tempelin kancing dulu trus di bagian sampingnya tutup perca,
baru deh ntar ditempel sama kardus yang udah berlapis kain bunga-bunga
Di sini saya ga bisa jelasin tutorial detail ya, karena kemarin saya fokus ke materi, beneran pengen bisa bikin, jadi ga saya foto step by stepnya. Moon maap. Kalo mau belajar bisa deh sini ke rumah, insyaAlloh saya masih ingat caranya. Atau ntar ((kalo ga males)) saya pengen bikin lagi n buat tutorialnya di yutub. 

Teman-teman tentu sering lihat dompet kaya gini di toko-toko kan, paling sering sih saya jumpai buat souvenir acara nikahan. Bisa tuh dijadikan ladang usaha. Jadi, selain ramah lingkungan karena mengolah bahan yang tak terpakai, bisa menambah pundi-pundi juga. Asyik kan....

11 komentar:

  1. Rahmi ganti gebetan ganti pula ketrampilannya, wkwkkwkk....
    Aku juga aslinya gak suka bikin ketrampilan jaman sekolah. Malah kalo pelajarannya bikin bel atau lemari P3K gitu, suka banget

    BalasHapus
  2. Hahahaaa.. ngakak pas bagian ganti pacar ganti model kristik. Wkwkwk. Kayaknya mba rahmi setipe ama aku deh. Bosenan yaks 😄

    BalasHapus
  3. Aku juga lemah kalo bikin ketrampilan gini, mending disuruh cuci piring ato nyapu aja deh. Malah anakku yg seneng bebikinan kyk gni

    BalasHapus
  4. hihihi aku juga dulu waktu jaman sekolah paling anti pelajaran kerajinan tangan. soalnya bukannya jadi kerajinan tangan malah jadi masalah hihihi

    BalasHapus
  5. Wuiiih jadinya dompet simpel nan cantik mbak. Asyiik keknya jd crafter ya cuman waktunya yg ga ada hihihi

    BalasHapus
  6. Waaah, gampang ya bikinnya. Jadi butuh dua buah bidang kardus dan kain yang beda motif atau beda warna ya, Mbak

    BalasHapus
  7. Aku sampe sekarang gak terlalu suka prakarya, mba. Tapi dompet koin ini perkecualian deh, soalnya cakep banget ... jadi nagih bikinnya :D

    BalasHapus
  8. Kalau sudah melihat hasil jadinya cantik seperti itu, ga nyangka ya, Mbak, kalau bahan dasarnya kardus bekas. Mantaps...

    BalasHapus
  9. Wah ternyata dompet koon begini ini bikinnya gini ya, selama ini beli heuheu tapi awet juga, besok kalau ada dua bekas susu uht disimpen ah buat dibikin kaya gini ☺

    BalasHapus
  10. makasih sharingnya mbak. bisa jadi ide buat ngolah kardus bekas susu anak jadi barang2 lebih manfaat dan lucu :D

    BalasHapus
  11. Jadi keinget jaman SMP waktu bikin kristik. Aku juga sering lihat dompet koin cantik itu di souvenir pernikahan. Ternyata sampah bisa membawa berkah ya mbak. Nice sharing mbak Rahmi.

    BalasHapus