Sabtu, 06 Mei 2017

Tentang Lomba Blog, Selera Juri, dan Rejeki

Yuhuu lagi rame-rame ya tentang pengumuman sebuah lomba blog, dan sebagian merasa ada sesuatu yang ga beres, beberapa pemenang dianggap ngga layak jadi juara, ada yang bilang kontennya cuma gitu doang, ada juga yang bilang, ngga sesuai dengan syarat dan ketentuan tuh!

Saya juga pernah beberapa kali membatin hal yang sama dengan yang saya sebut di atas. Cuma membatin sih, paling banter ngerasani bareng tetangga sebelah, ngga sampai saya lempar ke socmed *cemen* haha, ngga bukan gitu karena saya kemudian menyadari beberapa hal. Tentang loma blog itu menyangkt selera juri, juga rejeki. Selain itu saya pernah berada di posisi yang dirasani, PEDIHHHH...

dikasih poto ini dulu deh biar adem :p


Menang Lomba Blog Dirasani, Piye Perasaanmu Jal?

Saya ngga sering menang lomba blog, masih bisa dihitung jari sebelah tangan, ikut lomba blognya ya udah ngga terhitung lagi. Ada kala saya merasa, konten saya bagus, yakin menang, eh ZONK. Tapi sebaliknya ada kalanya saya ngerasa konten biasa aja, sama sekali ngga berharap menang karena tahu diri, eh lha kok malah menang. Pernah beberapa kali kejadian ini.


Nah tentang dirasani ini, ceritanya lucuk banget. Jadi saya tergabung di sebuah grup WA yang jumlah anggota lumayan banyak. Seperti biasa di kebanyakan grup saya emang ngga terlalu aktif. Setelah pengumuman lomba, ada seseorang muncul di grup itu ngebahas, orangnya siapa saya juga ngga kenal, namanya juga grup mayan besar yah. Dia bilang intinya, pemenangnya "gitu doang". Harusnya kalo penilaian berdasarkan SEO si anu yang menang, kalo berdasarkan kelengkapan konten si itu, endebre-endebre lah ya... Dia ngga tahu pemenang lomba blog yang dia rasani ternyata ada juga di grup itu.

Awalnya, ngerasa panass, pedih, tapi saya pikir ah ya sudahlah. Emang kok saya sendiri ngerasa konten saya segitu doang. Saya bahkan ngga nunggu sama sekali pengumuman lomba blog itu karena saya ngga yakin bahkan ngga berharap sedikitpun bakal menang. Beberapa saat sebelum pengumuman, saya rasan-rasan sambil nyuci, butuh duit buat bayar ini-itu, tapi ngga tau harus gimana bayarnya karena ngga punya duit, eh lha tiba-tiba dicolek orang kalo saya menang lomba blog yang duitnya bisa buat bayar-bayar. Alhamdulillah, saya anggap kemenangan ini bukan karena tulisan saya bagus, tapi karena rejeki.

Tadinya mau nyeletuk di grup loh, hellow gueh, yang elo rasani ada di sini lho!! Ah tapi ntar dia malu, udah biarin aja. Eh akhirnya ada temen di grup itu yang ngomong, salah satu pemenang kan ada di sini. Kemudian dia diam seribu bahasa, hahaha.

Ada lagi lomba blog yang aslinya saya malas buat menang hahaha. Artikel yang saya lombakan itu, artikel reportase liputan karena saya datang ke acaranya, tapi lomba ini terbuka untuk umum baik yang ikut event-nya maupun ngga. Hadiahnya tiket PP ke luer negeri tapi ngga ditanggung akomodasi di sana. Jadi males banget kan. Lagian waktu itu pas anak-anak masih kecil ga memungkinkan dititip-titipin. Nerima telponnya waktu dikabarin menang aja agak aras-arasen. Tiket PP nya kuhibahkan ke orang lain, eh ternyata dikasih uang saku juga, haha, ini di luar prediksi. Alhamdulillah. Akhirnya uang saku sebagian saya ambil, sebagian lagi kasih ke orang yang dapat hibahan tiket >.<

Tentang Selera Juri

Dulu saya pernah bikin giveaway. Jurinya selain saya sendiri, saya minta dibantu juga sama dua orang yang lain. Semua juri saya minta memilih beberapa artikel yang difavoritnya, nanti dari artikel favorit semua juri dinilai lagi, siapa yang berhak jadi juara 1,2,3, dst.

Begitu pada setor artikel favorit... Lhah kok pada beda semua, paling yang sama 1 atau 2 artikel. Padahal selama ini kami dibesarkan oleh orang tua yang sama, makanan kesukaan kami sama, dan hobbi kami nyaris sama, tapi giliran tulisan, kok seleranya beda ya.

Disitulah saya sadar bahwa tulisan yang bagus menurut saya belum tentu bagus menurut orang lain, begitupun sebaliknya.

Makanya sering ada yang bilang kalo ikut lomba blog, cari tahu siapa jurinya, seperti apa tulisan yang dia suka. Karena beda juri beda kriteria, beda selera.

Tentang Rejeki

Pernah dulu saya ikut lomba blog, dan kalah. Ketika membaca tulisan pemenang, perasaan.... lebih bagus tulisan gue deh!

Tapi setelah merenung lebih dalam, lomba itu (lomba apapun jua) bukan hanya perkara punya siapa yang lebih bagus, juri lebih suka tulisan yang mana, tapi ada faktor rejeki di sana. Dan kalo Alloh sudah bilang jadi, maka jadilah iya. Kalo Alloh sudah menetapkan rejekinya lewat jalan ini ya udah ngga bisa diganggu gugat. Caranya gimana, ya bisa macem-macem. Misalnya tulisan kamu bagus banget nget nget. Sambil merem juga orang udah tahu kalo tulisan itu bagusnya kebangetan. Tapi ternyata pas submit ntah kenapa kok ngga masuk, jadi tulisan ngga kebaca juri, itu possible banget kan.

Itu faktor x di luar kuasa kita loh, yang hanya bisa ditembus dengan doa. Lho udah doa dan usaha kok ya ngga menang, berarti tinggal sabarnya. Kan Alloh  suruh kita minta dengan sabar dan sholat. Kalo sholat (doa) udah, ya harus sabar. Harus sabar Rahmi... harus sabar... siapa coba yang ngga sabaran? SIAPA??? *monolog*

Tapi beneran ada lho lomba blog yang curang, yang direkayasa.

Ya mungkin emang bener ada. Tapi saya lebih suka dengan cara yang dibilang salah seorang temen. Kalo merasa kurang sreg dengan keputusan juri, merasa ada sesuatu yang ganjil, coba hubungi penyelenggara lewat surat tertutup, jangan lagsung dibuka keluar. Kalau tdak ditanggapi sama sekali baru deh protes coba lewat socmed.

Kadang ngerasa kasian juga sama pemenang lomba blog yang digugat, dinyinyirin kok dia yang menang, sementara dia ngga tahu apa-apa. Maksudnya kemenangan ini murni karena juri yang memilih, bukan karena rekayasa. Ibarat apa ya... ya... ibaratkanlah sendiri deh hahaha....

Jujur saya sendiri pernah lho menang sebuah kompetisi. Ngga menang juara satu sih, tapi masuk jadi finalis, karena habis itu pemenang ditentukan berdasarkan like. Waktu itu masih baru-baru banget ngeblognya. Saya juga heran blog gitu-gitu doang kok bisa menag yak. Setelah beberapa saat berlalu, saya baru sadar kalo saya belum like fanpage nya. Padahal itu salah satu syarat dan ketentuannya. Kok saya bisa dipilih. Lha iya kayaknya ngga mungkin juga penyelenggara ceki satu-satu kan, si ini udah like fanpage nya belum? Misal yang like fanpage nya ada triliunan orang masak mau dipetani satu-satu. Tapi habis itu saya like sih fanpagenya, maaf ya saya khilaf. *kemudian ngumpet* *takut habis ini digugat kemenangannya* *padahal hadiahnya cuma headset doang* >.<

Terus gimana soal pengumuman pemenang lomba yang lagi ramai ini? Ya terserah kamu sih mau berpendapat gimana. Karena perkembangan terbarunya, meski sebagian bilang ada yang janggal, tapi ada juga yang berpendapat kalo tulisan mereka yang dianggap janggal itu bagus, dan sama sekali tidak ada syarat dan ketentuan yang dilanggar. Kalau menurutmu?

99 komentar:

  1. Intinya legowo. Apapun itu, tiap tulisan kita ada jodohnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, meski ngga salah juga sih bila kita mengkritik penyelenggara lomba yang terkesan janggal, tapi langkah awal mending japri dulu ya

      Hapus
  2. Ha-ha-ha jadi inget aku juga pernah menang tapi lupa belum like fanspagenya. Untung gak dianulir 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dianulir gapapa mba, kubalikin hadiahku, tapi wis rusak haha

      Hapus
  3. Setuju sepenuhnya sama tulisan ini
    Aku juga ngerasain pernah menang lomba padahal sadar betul tulisanku sederhana banget. Kebetulan ambil sudut pandang yang beda sendiri
    Balik lagi sih ke selera juri dan memang rejeki.

    Tentang lomba yang lagi rame, begitu pengumuman keluar, aku langsung kepoin tulisan para pemenang. Dan aku pribadi suka lho sama tulisan pemenang 1 dan 2. Menurutku tulisannya bagus. Meski pendek dan sederhana tapi fokus gak terlalu banyak ngecapnya. Plus infografisnya sesuai tema. Untuk yang kedua, aku suka sudut pandangnya. Dia menulis dari fokus yang berbeda, pemilihan kalimatnya juga kece. Ini penilaian pribadi sesaat setelah pengumuman. Gak nyangka euy besoknya malah ruameeeeee hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama sepertimu mbak, menurutku juara 1 n 2 itu tulisannya oke kok.

      Dan setuju dengan kata mbak Rahmi, mbok ya dijapri... dengerin penjelasan mereka benar2. Protes lwt sosmed? Boleh, tapi janganlah mengatasnamakan semua blogger Indonesia.

      Hapus
    2. Selain selera ada perbedaan persepsi juga ternyata mengenai syarat dan ketentuan. Ada yang bilang dua itu ga sesuai SK, tapi ada yang bilang sesuai.

      Hapus
  4. Kalau tentang lomba yang lagi rame itu... saya sendiri ngerasa sih kalau tulisannya nggak jelek juga kok. Kayaknya emang maunya juri ya tulisan gitu itu. Tapi kalau ada yang bilang curang karena gini gitu yang berdasarkan bukti ini itu, nah, nggak ngerti lagi deh. Hehehe...
    Terus sepakat tuh Mbak kalau ada yang bilang menanh itu juga tergantung kuasa Yang Di Atas. Tiap ada pengumuman menang lomba blog dan yan menang kok ndilalah beberapa orang itu dan itu lagi, seringvsaya temui fakta di baliknya kalau ybs itu emang sedang mengalami atau melakukan sesuatu yang membuat dia akhirnya dapat rejeki. Jadi faktor menang lomba emang bisa macem-macem yak.
    Btw, jadi inget twit Diko semalam tentang kemenangan lomba blog. Segimana-gimananya blogpost, tulisan itu ada lewat proses. Dan yang menang lomba blog yang lagi rame itu... sekali lagi kalau menurut saya sih, ya nggak ngasal juga kok tulisannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga baru baca twit diko yang itu. Intinya sih ada perbedaan ersepsi mengenai syarat dan ketentuan mbaa

      Hapus
  5. Bener banget, mb. Lomba juga soal rezeki. Klo udah rezeki ya ndilalahnya dapet aja. Hehe

    BalasHapus
  6. Aku juga pernaaah dianggep gak 'pantes' jadi juara Rahmiiii!

    Hampir sama sepertimu, diomongin tapi gak di group WA sih, di timeline bhuahahaha.

    Emang pedih sih, dan butuh keikhlasan tingkat tinggi!

    Semoga para blogger semangat terus deh yaah!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masaaaa bibi keren gini bisa dianggap ngga layak. Siapa bi yang bilang, siapaaa #hausgosip :D :D

      Hapus
  7. Aku percaya soal rejeki yang memang sepenuhnya hak Allah. Kita nggak tau entah doa apa yang dilangitkannya setiap malam, setiap waktu. Kalau soal kemenangan yang memang disetting, sampai di mana sih mereka bisa membohongi hati nurani? Begitu uang habis, perasaan bersalah pasti terus menghantui. Ya, gitu deh..pendapat aku yang gak pernah menang lomba. cuma pernah menang GA sekali doang..hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya moga yang pakai setting-settingan itu dibukakan hatinyaa

      Hapus
  8. aku sepakat sama mba ada faktor X dari Allah yang kita sebut rezeki. fenomena ini jd bwt saya merenung jgn2 klo saya menang ada yg nyirikan dibelakang hahaha tp y sudah semua ini pilihan sikap masing2 saya ga mau terlalu gimana menyikapinya klo ada yg curang y tgl waktu yg bicara krn sesuatu yg tdk baik saya yakin jg berujung ga baik.
    biarkan langit yang bekerja klo katabmba Ira mah xixixi.
    btw rasani tu mean apa mba?diledekin gtu?hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dirasani itu dibicarakan tanpa sepengetahuan orangnya mbaa. Tapi kalo kasusku yang ngerasani ketahuan hahaha

      Hapus
  9. Lomba rekayasa itu memang benar pernah ada. Tapi kita nggak boleh berlebihan jg spt kasusmu di group WA. Aku lama nggak ikut lomba, apalagi kalau para jagoan pd ikut, krn blm2 sdh "dipastikan" mereka menang. Takut menang (jiah ge er) & dianggap nggak lebih pantes dr para jagoan. Apalagi bisaku cuma nulis, infografis nggak bisa, foto jelek, video ya ampun. Blm lagi nggak punya geng pendukung. Skrg itu kalau nama pemenang msh asing langsung dicek lo itu siapa, ada yg kenal nggak, kok blm pernah dengar namanya dll. Yah semoga jadi pelajaran bersama. Penyelenggara nggak macem2, peserta jg nggak curigaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Lus, ada emang lomba yang dari awal udah dicup duluan siapa yang menang. KAlo kasus yang ini kayaknya blogger ga satu suara ada yang menganggap pemenang udah sesuai S&K ada yang bilang ngga.

      Hapus
  10. mbaa, aku mau komen foto dirimu aja deh.
    Manissss banget kayak anak kuliah S1 semester 1 :)
    ihiyyyy
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseek aseeek, anak kulish S1 yang ngga lulus2 kali yahh hahaha

      Hapus
  11. Sepakat mba, menang lomba blog itu bukan semata-mata soal konten. Tapi, kombinasi antara konten, selera juri dan rejeki.

    BalasHapus
  12. Pernah sih Mbak nulis pol2an tapi gak menang. Ya sudah aku cuma diem aja sih. Keputusan juri kan nggak bisa diganggu gugat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pernah dan baper berat, suami yang kena getahnya dicurhatin sepanjang hari haha

      Hapus
  13. Aku menurut pada perintah orang tua Miiii... *plaaakkk

    BalasHapus
  14. Hahaha iya, mba.. Rezeki ya ada aja. ... Yg curang biarlah. Toh ga ada yg namanya rezeki tertukar. Btw, saya sdh lama ga menang niy hehehe .. #curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok lah ngelomba lagii biar menang :D

      Hapus
  15. Ah aku pernah duluu bgt menang lomba trus digrunaki. Rasanya, ah ih uh

    Tp pernah jg jadi juri dan ternyata pas nentuin pemenang itu beda sama juri lain. Ya ternyata balik ke selera masing2

    BalasHapus
  16. Digibahin di depan orgnya itu sesuatu. Mgkn menurut A itu bagus, tp menurut B krg. Kesukaan orang beda2.

    Penyelenggara lomba jg kudu terbuka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak betul kaya ada yang suka makanan manis, ada yang suka pedas gitu yahh

      Hapus
  17. Beneran deh, berkali2 jadi juri, berantem mulu dengan juri lain karena beda selera haha..masih menunggu kelanjutan lomba hp itu, gimana ya endingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen tahu gimana dirimu berantem haha

      Hapus
  18. Aku juga pernah diomongin pas menang lomba SEO, padahal bukan pemenang utama dan hadiahnya voucher. Ya sempet baper tapi gapapa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas cuekkin lah mending dibelanjain tuh pocer hihi

      Hapus
  19. Aku babar blas mbak, njuk agak males. Tapi njuk semangat lagi, karena fokusnya nggak hanya menang tapi bisa nulis secara konsisten. Menang juga alhamdulillah hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbaa, niatkan lomba untuk update blog biar kalo kalah ngga baper2 amat hehe

      Hapus
  20. Ya menang kalah biasa, dan rezeki juga, ada faktor x, selama setaun ngeblog baru 3x menang lomba, yang satu juara 1 uang tunai, yang 1 lagi menang voucher sodexo juara harapan, yang 1 lagi menang buku antologi tapi belum terbit, nah sisanya kebanyakan menang pulsa lebih dari 3x dan kaos udah 2x sebagai 10 atau 20 yang submit pertama 😁

    BalasHapus
  21. Setuju banget sama tulisanmu, mba. Selera juri untuk tiap lomba pasti beda. Pasti mereka juga punya alasan sendiri kenapa memenangkan seseorang. Bukan harus karena tulisannya begini begitu trus dimata para blogger pantas menang, ya dialah yang wajib jadi juara. Bukan itu. Komponen penilaian pasti banyak sekali. Aku juga pernah ngerasain ikut lomba blog, dan pernah juga ada di posisi jadi juri lomba yang pesertanya notabene blogger plus influencer lainnya. Jadi juri memang berat. Ada potensi juga dinyinyirin. Hahahaha :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya juri maupun pemenang rawan nyinyiran yaah

      Hapus
  22. Aku g berani komen. Takut bikin salah persepsi klo ada masalah kek gini

    BalasHapus
  23. Aku sih nggak pernah ada di posisi Mbak Rahmi, malah sebaliknya. Dan bikin susah move on karena ya gak jelas tolak ukur penilaiannya. Yaudahlah namanya selera, aku ikhlaskan ajah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohhh yang itu yaa, tapi aku juga perah lo, udah bikin maksimal banget kalah, dan yang menang menurutku biasa. Agak lama mup onnya haha

      Hapus
  24. Sup hanya Allah yang menentukan rezeki seseorang, kalau udah usaha nulis yang terbaik gak menang berarti Allah belum kasih rezeki

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa harus legowo yaa, rejekinya dari yang lain InsyaAlloh

      Hapus
  25. yang terpenting adalah selalu berusaha memberikan yang terbaik, ditambah Pasrah dengan Doa
    tentang Hasil sudah jadi ketetapan Allah sebagai Bonus Rejeki ... wkwkwkwk

    BalasHapus
  26. Semua lomba....kembali ke selera juri.

    BalasHapus
  27. Setiap tulisan lomba pasti akan berjodoh dengan rejekinya. Setelah ditulis, klik send, biarkan tulisan menemukan rejekinya. ^=^

    BalasHapus
  28. Oh saya pernah, haha... Itu mending, Mba,di grup ga temu muka. Saya dibahas di taksi online 😂😂😂 dia ga tau kalo saya salah satu pemenangnya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa lucuk amat, tapi endingnya dia tau kan itu dirimu?

      Hapus
  29. Share yang netral ini mba. Intinya kita harus membayangkan berada pada 2 posisi. Pertama kalau menang dengan artikel yang biasa, kita harus bersyukur dan lebih percaya pada kekuasaan Alloh. Kalau kita kalah padahal konten kita lebih baik dari konten pemenang, maka kita juga harus legowo dan husnudzon kepada Alloh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul, apalagi udah pernah berada di dua posisi itu

      Hapus
  30. Btw mba, lomba apa sih yg lg dinyinyirin hahahaha.. Aku ketinggalan kereta bgt yak... :D. Aku jaraaaang bgt ikut lomba sih.. Tp baca artikel temen2 blogger yg ikutan sering :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu loh lomba salah satu merek smartphone

      Hapus
  31. Tulisan yang mencerahkan...

    BalasHapus
  32. Waduh, rame ya dunia persilatan.
    Kalau menurut saya mah, karya seni tulisan itu ibarat berbagai jenis kopi, ga ada yg ga enak, semua tergantung lidah masing-masing. Ada yg suka kopi pahit, kopi susu, kopi cappuchino. Kemenangan disesuaikan dgn ekspektasi dan persepsi juri dari penjelasan si penyeduh dengan hasil icip kopinya. Sesuai atau engga. Jadi santai aja, kepala dan hati org mah beragam, kebenaran kadang didominasi atas kepentingan pribadi. Semangad.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada selera yang lebih baik dari selera yang lain ya mba

      Hapus
  33. Sabaaarrrr mbaakk.. Sabaarr...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah sabar hahaha, kalo ngga sabar udah aku damprat tuh yang ngerasani di grup hahaha

      Hapus
  34. Kalo saya pernah dapet tiket nonton screening (nonton duluan sebelum tayang di bioskop). Caranya comment kenapa pengen banget nonton filmnya. Karna cuma iseng saya cuma bilang "pengen nonton karna belum pernah ikut acara screening" asli cuma nulis gitu doang, trus menang aja dong hahaha. Padahal yg lain cerita detail banget sampe jelasin karna dia ngefans sama pemain dan sutradaranya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jawaban yang simple dan polos malah memikat hati yaaa hahaha

      Hapus
  35. Kalau Maya pernah di posisi jadi penyelenggaranya... Berusaha seoptimal mungkin buat fair, brief ke juri sebaik-baiknya, menyodorkan hasil ke klien... Ah, sebaik apapun usaha kita selalu tidak mungkin bisa memuaskan semua orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener kemungkinan ada aja yang kecewa, ngga puas, bahkan smpai menggugat yaa

      Hapus
  36. blm banyak ikut2 lomba blog,karena tiap ikut kudu yg temanya sreg banget

    BalasHapus
  37. Balik laginke rezeki mba, aku juga suka iseng pengen ikut lomba ini lomba itu, hasilnya aku serahin sm sang pemberi rezeki.

    BalasHapus
  38. Wah, sama tuh, Mbak. Aku juga banyak kalahnya dan sedikit menangnya. Dan emang banyak faktor sih yang bikin menang, salah satunya karakter juri dan preferensinya.

    Satu hal yang masih misteri, platform berbayar dengan platform gratisan turut memengaruhi penilaian ga ya?

    BalasHapus
  39. tulisannya menginspirasi...kalau rejeki nggak akan kemana ya mbak

    BalasHapus
  40. Makasih sharingnya mba, bermanfaat banget untuk aku yg masih unyu unyu di dunia blogger hehehe.. Semakin yakin kalo ngeblog ya usaha semaksimal mungkin, perkara menang kalah biarkab tangan Allah yang mengaturnya hehehe

    BalasHapus
  41. Mbak Krn aku udah komen di FB, maka di blogpost ini aku cuma mau nanya: kausnya bagus, beli dmn ya? Hihihi

    BalasHapus
  42. Kalau yg menang selalu didasarkan pada selera juri, ya udah gak usah dikasih aturan panjang lebar, cukup lomba blog xyz, pemenang adalah yg tulisannya sesuai selera juri.
    Tapi kalau udah bikin aturan, ya juri kudu profesional, penilaian kudu didasarkan pada item aturan. Meski selera masih berperan tapi udah minimal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selera juri cuma salah satu faktor om, tetep aja harus tetep memenuhi syarat dan etentuan yang sudah ditetapkan.

      Hapus
  43. Aku juga pernah Mbak, juara 1 lomba tulisan travelling. Ga nyangka banget secara waktu itu belum setahunan kembali ngeblog dan jam terbangnya masih kalah jauh ama para senior travel blogger.
    Dapat bocoran sih dari admin grup jika ada gosip-gosip di belakang yang ga setuju ama kemenangan kami. Jurinya padahal dari brand jadi admin nggak tahu apa-apa, mungkin selera jurinya suka ama tulisan kami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia padahal kita kenal jurinya aja ngga ya, trus orang lain meragukan kemenangan kita.

      Hapus
  44. Aku jarang banget ikut lomba blog. Udah ngerasa kalo nulis artikel kurang greget, foto seadanya, ga bisa bikin grafis macem-macem, pokokmen anyaran banget. Pilihan diksi terlalu metafora juga. Jangankan lomba blog, give away aja nggak pernah menang hahaha... Btw, tulisan yang mencerahkan Mi. Maturnuwun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus aja ikutan mbaa biasanya hanya menunggu waktu, tak titeni yang gigih ikutan lomba suatu saat akan menang juga kok.

      Hapus
  45. Hehe..kalo memang Allah sudah kasih rezeki ke orang itu buat menang, apa mau dikata? ye kan? kuasa manusia gak bisa mengalahkan kuasa Allah

    BalasHapus
  46. Baru tau saya kalau lagj rame masalah kaya pemenang lomba. Saya sendiri setuju kalau masalah menang atah ngga nya itu adalah rejeki dari Allah, setelah berusaha semaksimal mungkin.

    BalasHapus
  47. Iya mbak. Sepakat. Saya juga baru baru ini merasakannya. Rejeki dari Allah. InsyaAllah bisa berupa menang kompetisi atau lomba. Suka tulisannya yang gurih 😉

    BalasHapus
  48. Wah saya masih kesulitan ikut lomba mba. Kadang nulis jg selesainya bisa berhari2. Maklum ada batita jdi msh susah curi waktunya *curcol hihihi

    BalasHapus
  49. Nggak cuma lomba blog, lomba foto instagram aja dinyinir. Emang kala itu dari juri semacam gak adil sih karena banyak foto yang jauh lebih bagus dan aesthetic. Tapi dari sisi pemenangnya, nggak adil banget. Dia gatau apa2 tapi malah dibilang yang neko-neko.

    Mbok uwislah... Rejeki dah ada yang ngatur...

    BalasHapus
  50. udah lama enggak ikutan lomba ngeblog, update blog juga juaraang, jadi enggak tahu lomba yang mana nih. Intinya, sepakat sih dengan tulisan Jeng Rahmi, menang kalah itu faktor ketentuan dariNya, alias sudah rejekinya. Yang kalah, lebih baik nyinyirin langsung ke penyelenggara secara tertutup kalau tidak berkenan

    BalasHapus
  51. Saya mencoba mengerti dari sisi ke dua belah pihak
    Dari sisi peserta ... dari sisi juri
    Dari sisi peserta memang jujur saja, dahi saya agak berkerut ketika sebuah tulisan yang tidak memenuhi (salah satu) syarat dimenangkan oleh juri. Kita merasa ada yang tidak adil.
    Dari sisi Juri ... saya berusaha untuk melakukan screening sebaik-baiknya. Pertama isi. Lalu syarat dan ketentuan. Jika keduanya lolos baru saya kasih tanda. Jika isi bagus tetapi syarat dan ketentuan tidak memenuhi, dengan terpaksa saya gugurkan. Sayang sih sebetulnya,

    Akhirnya saya ambil jalan tengah. Jika mengadakan GA saya menetapkan syarat dan ketentuan yang tidak terlalu ribet. Agar mereka yang menulis dengan baik tidak tergugurkan gara-gara ada syarat/ketentuan yang lalai.

    Mengenai dirasani atau tidak dirasani. Saya rasa itu biasa. Apapun akan dikomentari oleh manusia bukan? (ingat kisah keledai, Bapak dan Anak)

    Salam saya

    BalasHapus
  52. Biasanya suka aku kepoin tulisan yang jadi juara lomba blog buat referensi aja sih, buat nebak selera juri jg jd next time kalau ada lomba lg bs bikin strateginya.
    Klo aku ngrasa yg menang tulisannya "gt doang" paling banter aku curhat sm Mas pacar *eh dan alhmdll blm pernah dinyinyirin jg scr jarang menang lomba blog :D


    dhe-ujha.com

    BalasHapus
  53. Soal rejeki itu bener banget loh mba. Aku pernah menang lomba blog dapat hp pdhal gak berharap sama sekali. Berharapnya malah dpt hp dari lomba yg satu lagi. Sebelumnya hp ini diniatkan u ngasi ke sodara yg baru kecopetan hpnya dipasar. Makanya aku mikirnya tuhan ngasi rejeki ke sodara itu melalui diriku yg menang lomba

    BalasHapus
  54. yang penting kita udah berusaha semaksimal mungkun mbak.... untuk masalah rezeki biar Allah yang ngatur.... semangat :D

    BalasHapus
  55. Aku belom pernah ikutan lomba blog secara serius kecuali dtg ke event atau cuma formalitas.. ngeri kadang sama yang lain sudah masta. Tapi kedeoan sih akan coba ikutan lagipula masih biasa tulisanku

    BalasHapus
  56. ah coba selera juri ga macam2 ya mba. Sama2 suka pisang goreng ketan aja. hihii.. asyik dah...

    Dari sekian hal selera juri ini yang paling tricky menurut saya.

    BalasHapus
  57. Kayaknya saya tau nih lomba yg diomongin hehe saya ikutan juga soalnya. Tapi itu pengalaman luar biasa. Menurut saya, lomba yang tidak mensyaratkan seo penilainnya memang lebih subyektif (tergantung jurinya). Itulah yg susah hehe

    BalasHapus
  58. Mungkin pernah juga sih dirasani karena menang lomba, tapi nggak pernah denger yang ngrasani, jadi ya woles.

    Lha ini satu group WA tapi yang diomongin ada di dalam group, lucu banget sih blogger itu. Kalau yang heboh kemaren saya nggak ngikutin banget, nggak baca tulisan pemenang dan peserta lainnya.

    BalasHapus
  59. Dari beberapa lomba yg aku ikuti ga pernah menang, tapi aku emang yakin tulisanmu jelek kalo dibandingkan pemenang. Eh pernah si masuk 10besar tapi kayaknya yg ikut emang sedikit sekalee. Tapi namanya rejeki memang bisa aja menurut kita kurang maksimal malah dapet. Sama kaya kuis gitu cuek malah menang. Hehe

    BalasHapus
  60. suka deh artikelnya. ikutan lomba blog, buatku jadi ajang ngasah keberanian mba. ga pede jelas, tapi paling ngga berani nyoba.

    BalasHapus