Sedekah Tanpa Harta

Akhir-akhir ini saya suka mendengarkan ceramah ustad Khalid Basalamah via youtube. Awalnya suami sih yang hobbi dengerin. Kalo ada yang pas dengan kondisi kami dia suka kasih link nya supaya saya ikut mendengarkan.

Ternyata ceramahnya bagus juga. Penyampaiannya enak didengar, lugas, tegas, ngga niat melucu tapi kadang ya terasa lucu juga.

Salah satu ceramah yang saya dengar adalah tentang resep kaya. Katanya bukan menabung yang membuat kita kaya, tapi sedekah. Ya sedekah pangkal kaya.




Orang yang nabung akan sibuk dengan tabungan, mengejar nominal tertentu, yang semakin hari tentu targetnya akan semakin dinaikkan. Dan kalau sudah begitu pasti rasanya akan berat untuk bersedekah karena nanti tabungannya akan berkurang.


Tapi bukannya menabung itu tidak boleh. Boleh laaah, bagus, cuma mindset yang harus diubah. Menabung bukan dengan tujuan untuk menjadi kaya. Karena yaitu tadi dalam Islam yang membuat kita kaya adalah sodaqoh.

Saya lantas merenung, seberapa banyak saya sudah bersodaqoh?

Sebenarnya sih tujuan sodaqoh juga bukan hanya biar kita kaya di dunia tapi juga sebagai tabungan akhirat. Saya jadi mikir kalo saya yang penghasilan masih pas-pasan gini, sodaqoh juga belum bisa banyak, gimana dengan tabungan akhirat saya?

Sedekah bukan hanya dengan harta, begitu yang pernah saya baca. Bahkan senyuman juga isa dinilai sebagai ibadah. Saya lantas berpikir apa yang saya punya ya selain harta untuk disedekahkan. Kalo senyum, insyaAlloh sudah lah ya. Tapi masa mentok sampai di sana doang sih.

Saya ingat pernah ngobrol-ngobrol sama tetangga pas lagi nunggu anak-anak ngaji di masjid. Dia cerita kalo dia ngga bisa ngaji dan pengen bisa. Saya bilang waktu itu, ke rumah saya aja, belajar membaca Al-Qur'an sama saya.

Tapi ya habis itu dia juga ngga pernah datang ke rumah saya untuk belajar ngaji. Mungkin ngga enak, nyangka saya ngga serius apa gimana.

Megingat itu, saya berpikir, saya harus beneran serius nih kayaknya mengumumkan di depan ibu-ibu kalo saya open house untuk ngajar ngaji mereka. Saya pilihlah momen pas pertemuan PKK. Saya memberi jadwal setiap hari Senin, Rabu, Jumat.

Awalnya saya juga ragu lho mau mengumumkan itu di PKK. Semacam ada perasaan takut ngga bisa konsisten, atau takut dikira keminter (suudzon banget ya), tapi saya pikir kalo ngga gitu belajar ngaji ini ngga bakalan jalan.

Setelah saya mengumumkan itu, dua orang ibu langsung mendaftar. Saya bilang juga kalo siapa aja boleh ikut. Ngga harus dari RT kita saja, yang penting perempuan. Dan gratis.

Sebenarnya niat mengajar ngaji itu udah lama saya pendam. Dulunya saya pikir nanti kalo anak-anak udah agak gedean saya mau bantu-bantu lah ngajar TPQ dekat rumah. Jaman SMP dulu saya juga pernah ikut bantu-bantu ngajar di TPQ.

Tapi karena ternyata ibu-ibu ada yang mau belajar ngaji, jadi saya pikir mending saya megang ibu-ibu aja. Lagipula TPQ udah ada dua orang ustad yang menghandel.

Dulu sekali saya malah punya cita-cita jadi guru sekolahan. Kaya temen blogger saya dari Purwodadi, Cheila si guru kecil. Tapi jadinya malah penyiar radio dan penulis :D

Secara resmi profesi saya memang bukan guru. Tapi apapun profesi saya, InsyaAlloh saya ingin selalu bisa bersedekah ilmu. Apalagi sebuah hadist Nabi Muhammad SAW mengatakan  "Apabila seseorang itu meninggal dunia maka terputuslah amalannya kecuali dari tiga perkara, sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan anak yang soleh mendoakan untuknya (HR.Abu Hurairah).


Sebenarnya ada beberapa ibu-ibu lagi yang bilang pengen belajar ngaji. Cuma banyak tapinya. Ada yang pengen belajar tapi malu, ada yang jadwalnya bentrok sama jadwal nyuci lah, dan berbagai alasan lainnya.

Doakan ya temans, semoga saya dan ibu-ibu yang sedang belajar baca Al-Qur'an istiqomah. Bagi yang masih maju-mundur cantik, moga segera diberi kebulatan tekad oleh Alloh dan dimudahkan. Aaamiin.

Yuk hayuuuk yang rumahnya dekat sama rumah saya (Sendang Mulyo Semarang), bisa merapat ya, tiap Senin, Rabu, dan Jumat sore, ba'da Ashar.




Komentar

  1. Waah, masyaAllah. Bantu share ya mbak siapa tau ada yg sedang cari2 guru juga

    BalasHapus
  2. InsyaAllah, semoga berkah Mbak :)

    BalasHapus
  3. Adem baca postingan ini. Semoga ngajar ngajinya lancar dan terus semangat ya Mbak.

    Bener deh, kalo ngitung nominal kapan selesainya ya? kadang sedekah entar2, nabung duluan. Harus ubah mind set. Insyaallah sedekah di awal, sebelum kita mulai bekerja...

    BalasHapus
  4. Semoga lancar ya ngajar ngajinya mii, muridnya juga rajin dan cepat ngerti, aamiin..

    BalasHapus
  5. Setuju mba kata UYM dan trainer yang pernah saya ikuti jika ingin sesuatu maka memberi salah satunya ya dengan sodaqoh

    BalasHapus
  6. Dulu penginnya jadi guru ya.
    Sekarang malah nge hits dengan Mak Irits nih Rahmi :)

    BalasHapus
  7. masyaallah, jika kita menulis artikel pun kalau yang baik2 juga termasuk sodaqoh mbak.. mudah2an istiqomah dengan tulisan seperti ini mbak. mungkin saja dengan tulisan ini ada banyak orang juga ikut dan ingin bersedekah. amiin..

    BalasHapus
  8. jadi guru adalah sedekah, untung saya masih ngelesi hehee..

    BalasHapus
  9. Kisahnya sangat menginspirasi, , ternyata ada banyak cara buat sedekah

    BalasHapus
  10. amiin. semoga istiqomah ya mbaa...aku ngajarin ngajo trio krucils aja di rumah suka banyak alesannya...dr ibunya mau[un dr anaknya

    BalasHapus
  11. sedekah ilmu memang tidak putus pahalanya mba

    BalasHapus
  12. Wahh.. semoga lancar dan buibu yang beneran pengen belajar diberi keluasan waktu dan hati untuk belajar lagi. Barakallah Mak..

    BalasHapus
  13. Bener bgt, ilmu yang amalkan dan dibagikan juga bagian dari sedekah. Semoga berkah mba..

    BalasHapus
  14. Masya Allah,,, semoga lancar ya mbak ngajar ngajinya dan tetap istiqomah. Amin.

    BalasHapus

Posting Komentar