Sabtu, 12 Maret 2016

Lima Alasan Mengapa Jadi Anak Bungsu Itu Menyenangkan

Haloo... kamu termasuk anak sulung, tengah, bungsu, tunggal, atau anak mas? Eh kalo yang ini sih nama jajanan jaman saya kecil dulu hehe.

Kalau saya sekarang sih anak 3/4. Maksud loh? Iya anak ketiga dari empat bersaudara, lebih tepat disebut anak 3/4 daripada anak tengah kan xixixi.

Tapi saya pernah jadi anak bungsu dalam keluarga selama enam tahun setengah. Selain keluarga, saya juga pernah jadi anak bungsu di kantor maupun di kosan.

Jadi anak bungsu apakah menyenangkan? Ya dong. Berikut ada alasan mengapa jadi anak bungsu itu menyenangkan

sifat anak bungsu katanya begini, benarkah???
1. Anak bungsu paling disayang.
Ya ada rumor yang mengatakan seperti itu. Tapi benarkah? Hmm mungkin ngga seratus persen benar. Ngga selalu kadar kasih sayang orang tua ke si bungsu lebih gede dari kakaknya. Hanya saja, karena bungsu adalah anak yang paling kecil, orangtua (terutama ibu) lebih sering mengekspresikan rasa sayangnya seperti mengelus rambut, memeluk, dll.

2. Yang gede ngalah.
Sering denger orangtuamu bilang kaya gini? Kalo lagi berantem sama kakak, seringkali kita yang dibela orangtua. Asiiik. Eit, tapi ngga selamanya bakal kaya gini sih. Jadi jangan gembira dulu ya, mentang-menatang dibela terus sewenang-wenang sama kakaknya hihihi. Tunggu aja kamu gedean dikit ortu ga bakal ngomong kaya gini lagi hehehe.

3. Meski sering dibully tapi kami tahu kami disayang.
Emang sih orangtua sering memberi wejangan kepada kakak untuk mengalah dan sayang pada adik. Tapi kalau kita lagi main bareng sama kakak-kakak, siap-siap aja dijadikan kalah-kalahan. Misalnya saat bermain peran, kakak-kakak akan memilih dulu peran yang diinginkan, sisanya buat kita. Kalau kita ngga mau, mereka mengancam, ngga mau bermain lagi. Dalam hal pertemanan pun begitu. Yang usianya paling muda biasanya suka jadi objek olok-olokkan. Tapi kami tahu kok, mencela tanda cinta, Mereka begitu karena mereka merasa dekat dengan kami, bukan karena benci hehehe.

4. Sering diajak kemana-mana.
Ketika ada kondangan dan ibu butuh teman, sementara anaknya ada tiga atau empat dan pasti memalukan jika dibawa semua, dikira cari makan gratis, ibu akan memilih si bungsu untuk ikut. Kakak-kakaknya pasti memaklumi, namanya juga anak bungsu. Asiik kita makan enak, sementara kakak-kakak, makan tahu tempe lagi di rumah :D

5. Anak bungsu sering dikasih-kasih.
Jaman saya masih jadi bungsu di kosan, saya ngerasain banget, mbak kos kalo kemana-mana sering pulang bawa oleh-oleh. Kalo bawanya sedikit dia berikan hanya pada saya si anak bungsu. Suka dikasih icip-isip masakan mbak kos yang mana saya makan sampai kenyang. Begitupun sebaliknya ketika akhirnya saya di kosan sudah dipanggil "mbak" oleh adek kos baru, sayapun kemana-mana ingetnya sama adek kos itu. Kalo bepergian, ada sesuatu yang lucu, inget adek bungsu di kosan, beli. Dalam keluargapun begitu kan, anak bungsu sering dikasih-kasih Minimal dikasih baju lungsuran kakaknya yang sudah kekecilan. Kakak punya baju baru, baju kita bekas semua huahahaha.

Itulah empat alasan mengapa jadi anak bungsu itu menyenangkan. Kok bikin tulisan ini?

Jadi di salah satu grup wassap yang saya ikuti, ada seseorang yang sering dijuluki anak bungsu atau adik bungsu. Dia memang yang paling muda, namanya Silviana Noerita. Melihat Silvi saya jadi teringat jaman-jaman saya masih jadi anak bungsu di kos maupun di kantor.

Silvi ini anaknya rajin pisan, tiap ada kuis di grup dia bantu rekap atas inisiatifnya sendiri. Blognya kece, bernuansa hitam putih, minimalis dan elegan. Sil aku pernah nyasar ke blogmu, pas googling "jembatan suramadu" loh. Terus tergiur sama tulisanmu tentang bebek Sinjay. Pemilik bebek sinjay harus kasih royalti ke kamu nih hihihi.

29 komentar:

  1. eh bukannya anak bungsu itu yang paling manja dan ngga mandiri ya, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo si bungsu udah pisah dari ortu, akhirnya bisa mandiri juga kok mas, harus dipaksa hehe

      Hapus
  2. Dan saya anak sulung.. hahahahahaha.. jadi tahu enaknya jadi anak bungsu ni... hihihihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak sulung juga enak, bajunya baru smua, anak bungsu bajunya lungsuran haha

      Hapus
  3. Sayangnya aku anak sulung. Bagian cerewetin adek :D

    BalasHapus
  4. saya anak bungsu mba.. senangnya kalo bisa ngikut keputusan yg lebih tua hehehe apalagi yg berkaitan dgn keluarga besar... ngga harus pusing mikir karena biasanya yg lebih tua dianggap lebih bijaksana :D

    BalasHapus
  5. Aku anak bungsu. Penderitaannya gak terlalu berat 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ((penderitaan)) emnag kalo ga bungsu menderita gitu Adit hihi?

      Hapus
  6. Saya anak bungsu, dan ngerasa enak jadi anak bungsu hanya waktu masih kecil. Kalau udah gede, udah gak ada lagi keistimewaannya ^^;

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu kecil kerasa banget dimanjainnya ya mba, setelah gede mah sama aja hihi

      Hapus
  7. Aku anak sulung...sekaligus cucu pertama, ponakan pertama..kata mereka aku selalu dimanja *eh kayak lagunya Melly deh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaya Thifa anak pertama cucu pertama, sebelum ada cucu lain, ya kaya ratu deh di rumah hehe

      Hapus
  8. Bungsu...nggak enaknya klo punya kakak galak mb..trus sering dianggep kecil terus *adakalanya pada lupa, klo si bungsu juga bisa gede

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha aku ngerasain ini juga ke adekku mba Sulis. Aku ngerasa adekku masih keciil aja, padaal udah 25thn sekarang, aku di usia 24 udah nikah :D

      Hapus
  9. Ayo mbak Rahmi, aku boncengin kita nyebrang Suramadu terus ke Bebek Sinjay. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu yang mboncengin to SIl, bawa dua bocah sanggup? :D

      Hapus
  10. Saya anak sulung tapi jaraknya cuma 2 tahun sama adek jadi kayak ga ada bedanya. :)

    Tapi suami saya bungsu dari 4 bersodara, beberapa sifat diatas ada dia kayaknya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kaya teman aja ya Mba sama adeknya

      Hapus
  11. Enakan jadi anak sulung, sering dibelikan yang pertama sama bapak, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa anak sulung dapet yang baru2 ya mbaa

      Hapus
  12. Aku pengen sekali2 ngerasain jadi anak bungsu, tapi malah nikahnya sama sulung juga. hihi. dinimkati bae lah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi anak sulung pun enak kok Arina :D

      Hapus
  13. Saya sulung Mak, tapi cuek xixixi.

    BalasHapus
  14. adikku anak bungsu, pas udah gede dia sebbel banget masih disebut ade...tapi dia yg paling soleh dan membahagiakan ortu dibanding sodara lain hiks

    BalasHapus
  15. Saya anak kedua gak ngerasain apa apa ?
    Ahi hi hi.

    BalasHapus
  16. aku pengen juga jadi anak bungsu. eh, tapi ternyata harus nerima keadaan setelah 2 adek lahir. dan jadilah aku anak tengah.. secara umu, #anaktengahpalingberat hehe

    3. Meski sering dibully tapi kami tahu kami disayang.

    setuju dengan nomor 3 itu mbak :)

    BalasHapus
  17. yaaa aku anak pertama nih jadigak tau rasanya jadi anak bungsu

    BalasHapus