Membuka Tabungan Haji, Selangkah Lebih Dekat Menuju Tanah Suci

tabungan haji
Alhamdulillah saya baru saja membuka tabungan haji. selangkah lebih dekat menuju tanah suci, Insyaa Alloh...

Dulunya saya berpikir niat saja sudah cukup, sambil nanti kalo ada kelebihan dana tiap bulannya bisa ditabung di salah satu rekening yang kami punya. Kebetulan udah buka beberapa rekening tabungan, empat bank konvensional, satu bank syariah. Punya rekening sebanyak itu lebih untuk kepentingan transaksi yang berkaitan dengan pekerjaan dan usaha jual beli komik dan aksesoris komputer. 

Pikir saya, kalo udah banyak baru daftar. Tapi nyatanya rekening khusus itu ngga pernah keisi. Kalaupun keisi ada aja kebutuhan bulanan yang menyebabkan uang akhirnya ditarik kembali. Bener-bener ngga aman deh XD. Nah kalo gini kapan ngumpulin uang buat naik hajinya? Belum lagi daftar tunggu setelah daftar, katanya lumayan panjang.

Dulu saya juga berpikir, ngga usah teralu musingin daftar tunggu haji, InsyaAlloh kalau ada rejeki, daftar aja haji plus. Biar cepet bisa berangkat ke sana. Tapi dari bulan ke bulan, tahun ke tahun kok ngga ada perkembangan ya. Cuma sekedar niat pengen ngumpulin duit, duitnya ngga pernah ngumpul. Makanya akhirnya saya tekatin buka rekening haji.

Sebelumnya cari tahu dulu kalo buka rekening haji mulai berapa. Hasil googling ada salah seorang yang nulis di salah satu bank Rp 100.000 udah bisa untuk buka tabungan haji. Lumayan ringan, pikir saya, kalo gitu mending buka aja. Setidaknya udah ada kemajuan lah, diniati bener-bener nabungnya.

Sempet menimbang-nimbang enaknya buka tabungan haji di mana. Akhirnya saya dan suami memutuskan di Muamalat saja. Pertimbangannya karena kami sudah punya tabungan di sana, tabungan lainnya kan konvensional semua. Jadi supaya kalo mau nabung untuk keperluan lain bisa sekalian aja sama nabung buat haji, ngga perlu pindah-pindah tempat.

Di samping itu kantor bank muamalat deket banget sama rumah mertua, tinggal nyebrang dari depan gerbang peruahannya. Jadi bisa sekalian pas balik ke mertua nabung.

Ternyata di Muamalat setoran minimal pembukan rekening haji lebih ringan lagi yaitu Rp 50.000,- Wah kok ngga dari dulu ya saya buka, apalagi syarat dan ketentuannya ngga ribet dan meringankan banget menurut saya. Sekalian saya tulis di sini ya, siapa tahu ada yang pengen buka juga tabungan haji kaya saya.

  1. Dokumen yang diperlukan fotokopi KTP dan NPWP
  2. Setoran minimal Rp.50.0000
  3. Setoran selanjutnya bebas
  4. Tidak boleh diambil kecuali buat mendaftar haji. Saat ini nominal yang dibutuhkan untuk mendapat kuota haji Rp.25.050.000. Tiap tahunnya bisa naik atau turun ya. Kalo uang tabungan sudah mencukupi segitu ntar bisa bawa print out buku tabungan ke depag, trus daftar. Habis itu bakal dikasih form dari depag, serahkan ke bank, ntar uang akan ditransfer bank ke depag.
  5. Tidak ada potongan pajak, tidak ada bagi hasil, tapi ada bonus. Cuma jumlahnya belum bisa dipastikan berapa.
  6. Biaya penutupan rekening Rp.50.000. Jadi kalo kita mau ambil uang sebelum memenuhi nominal untuk daftar haji bisa aja sih, tapi itu berarti rekeningya langsung ditutup. Diambil dikit-dikit buat jajan gitu ya ngga boleh.


Mudah banget ya ternyata. Insya Alloh dengan membuka tabungan haji, selangkah lebih dekat menuju tanah suci.

Komentar

  1. Semoga niat baik segera terlaksana, aamiin

    BalasHapus
  2. Ternyata mudaaaah dan ringaaaan. Ikutaaaan ah.

    BalasHapus
  3. Kebetulan lagi nyari2 tau soal tabungan haji, gak mau udah tua dulu baru mikirin haji. Pengennya pergi haji waktu badan masih kuat :)

    BalasHapus
  4. Oh, jd kalo udah lebih dr nominal kuota haji uangnya boleh diambil y mbk?
    #nanya aja, siapa tahu ntar bisa nyusul. :)

    Salam hangat dari Bondowoso.

    BalasHapus
  5. Aku nabungnya pake emas..tp itu jg blm nambah lg tabungannya. Hiks

    BalasHapus
  6. Mak, kalo gak punya NPWP bisa dafta gak, ya?
    Trus kalo boleh tau, Mak Rahmi punya target berapa taun gitu gak kapan bisa memenuhi angka 25jt itu? Hehe.. Pengen ikutan langkahnya mak Rahmi nih :)

    BalasHapus
  7. Wah...ternyata bisa buka rekening tab haji meski setoran kecil ya. InsyaAllah...buka ah..

    BalasHapus
  8. sama, aku juga mulai buka tabungan haji... kalau dihitung2, dengan konsisten ngisi tabungan setiap bulan seperti sekarang, baru lunas ke biaya kuota sekitar 10 tahun... dan itu gak tau nanti mesti ngantri berapa tahun lagi hihi... mudah-mudahan sehat, cukup umur, dan dimudahkan ya mak :D

    BalasHapus
  9. Ketemu Anom gak di sana? Hihihi. Ini diikutkan lomba Mi?

    BalasHapus
  10. Semoga keinginannya cepat terkabul ya mak...jadi pengen bikin juga:)

    BalasHapus
  11. pengenka juga deh Insha Allah abis gajian ini

    BalasHapus
  12. Mudah ya Mi caranya.... perlu dipraktekkan nih.

    BalasHapus
  13. Saya kemarin bukanya tidak di muamalat euy Mbak. Semoga bisa segera tercapai ya Mbak tabungan hajinya untuk berangkat :)

    BalasHapus
  14. boleh juga nih nabung buat haji :)

    BalasHapus
  15. wah, semoga saya juga bisa segera membuka tabungan haji mbak, doakan ya :)

    BalasHapus
  16. Aku udah niat tapi kejadiannya sama banget kayak Mbak Rahmi. Adaaa aja gangguannya. Emang kudu nabung di rekening begini kali ya biar gak keganggu sama sekali.

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah Mak. Semoga lancar ya sampai Tanah Suci :)

    BalasHapus
  18. Alhamdulilah.....aku mau ikutan juga ah....thanks ya maak :*

    BalasHapus
  19. Wah baca ini jadi bersemangat lagi euy buat nabung dan buka rekening haji di muamalat, dulu masih cuma niat, bismillah, ah. Makasih Mba Rahmi Aziza buat tulisannya ;)

    BalasHapus
  20. inspirasi ,, mau ikut ya mak,, semoga tambah berkah,, segera berangkat haji :)

    BalasHapus
  21. TFS yah mbak, ternyata daftar tabungan haji itu ringan yah mbak :)

    salamkenal mbak:)

    BalasHapus
  22. Semoga dimudahkan ke Baitullah, Mbak....
    mupeng pake banget juga... :D

    BalasHapus
  23. wahh.. pgn daftarin ortu haji nih..
    semoga di lancarkan y mb.

    BalasHapus

Posting Komentar