Membawa Anak ke Tempat Kerja

momblogger
Pergi bertiga saja sama duo bocah, meski encok, hati riang =)

Halo temans, pernahkah membawa anak ke tempat kerja? Kalo saya seriing. Tempat kerja saya sih bukan di kantor nine to five, bisa di hotel, resto, tempat wisata dll.

Sebagai blogger lumayan sering lah mendapat undangan loncing ini, drive test anu, media gathering, dll. Bisa disebut kerja juga kan hehehe. Nah saat event tersebut tak jarang saya membawa duo bocah. Pengen juga sih, emaknya sesekali gitu bisa melenggang kangkung sendirian dateng ke acara. Ga perlu ribet gendong plus gandeng ditambah manggul barang-barang mereka yang segambreng. Tapi ya bagaimana mungkin, pertama si Hana belum disapih. Emang sih dia udah urang mimiknya, kalo diajak keluar-keluar gitu juga udah ngerti dia, ngga minta mimik, tapi ninggalin dia kayaknya malah bikin saya ngga tenang deh. Gimana kalo dia rewel dibujuk ga mau diem, orang rumah juga pada akhirnya akan ngubungin saya tanya, "Udah selesai belum, masih lama ngga?".

Pernah dulu saya coba ninggalin Hana pas kopdar bareng IIDN Semarang. Karena Ayahnya diluar kota, saya pergi ke tempat kopdar diboncengin adik ipar dan hanya mengajak Thifa. Soalnya tempatnya mayan jauh, kesian bawa Hana naik motor. Dulu umur Hana emang masih sembilan bulanan. Sejam dua jam ditinggal oke, habis itu mulai nyariin dan nangiiis terus sampai saya pulang pfiuuh.

Gimana dengan kakaknya. Dulu kakaknya ini udah pernah beberapa kali saya titipin ke neneknya kalo pas ada acara, smape nginep berhari-hari betah, malah saya yang galau hahaha. Nah sekarang dia udah ngga mau lagi-lagi, apa-apa mesti "Sama Mamah...". Cape dehh.

Dengan kondisi seperti itu akhirnya saya seringkali mengajak duo bocah ke job event. Kalo pas Ayahnya libur bisa nemenin, kalo ngga ya udah bertiga aja kadang ngangkot, meski Ayahnya seringkali menawarkan untuk mengantar. Tapi saya ngotot ngangkot demi menghemat beberapa liter bensin XD

Apa saja yang harus dipersiapkan dan diperhatikan kala mengajak duo bocah ke tempat kerja?


  1. Cermati dulu acara di job event tersebut. Resmikah, santaikah, acaranya apa saja, berapa lama. Saya ngga mau memaksakan diri juga daripada ngga nyaman ntar di tempat acara anak-anak bosen trus rewel. Biasanya anak-anak ini rewel kalo datang ke acara yang kita harus duduk manis lama di sebuah ruangan. Ya mereka bosan dan mati gayalah, trus ribut aja ngajak pulang. Tapi kalo acaranya mobile, dari pagi sampai sorepun mereka kelihatan heppi. Saya pernah ajak Hana trip ke penerbit di Solo bareng IIDN Semarang, dari pagi sampai malam, dan usianya baru tujuh bulan. Pernah bawa Thifa jalan-jalan keliling Semarang naik taxi dari pagi sampai menjelang sore. Pernah ajak mereka drive test, ini ngider juga naik bis, di bis mereka tidur, dan acara selain itu makan-makan aja, jadi mereka seneng. Nah kebiasaan itu saya amati. Kalau memungkinkan bawa duo bocah ayo, kalo ngga memungkinkan, yaudah absen dulu.
  2. Hargai si pengundang. Nah masih berkaitan dengan yang pertama, acara juga harus kita cermati memungkinkan atau ngga bawa anak, dari sisi pengundang. Ngga enak juga kalo saya bawa anak malah mengganggu jalannya acara. Seperti pas acara drive test smartfren kemarin, saya mereply email undangan dengan bertanya "Bolehkah membawa anak?" Ternyata si pengundang bilang, boleh biar seklaian anaknya ikut nyobain jaringannya juga. Yaudah. Sebenarnya waktu itu yang mau saya ajak cuma Hana aja sih, Thifa udah dijanjiin suruh tinggal di rumah dengan iming-iming, tapi ya apa daya, akhirnya dia ikut juga.
  3. Memberikan pengertian ke anak. Saya selalu bilang dari rumah, Mama mau pergi acara, acara sampai sore, harus sampai selesai, mending di rumah sama Ayah atau nenek, kalau mau ikut janji ngga boleh rewel, gitu-gitu deh saya ulangin terus.
  4. Siapkan keperluan anak. Ini resiko ya, bawa anak, ya pasti barang bawaannya banyak. Yang harus ada di tas saya: baju ganti masing-masing satu, tumbler isi air putih (kadang-kadang pas pulang isinya bisa beribah jadi jus jambu hihihi, *lirik mak Winda), bekal makanan ntah itu roti, nasi atau apalah taruh di wadah bekal. Sama satu lagi makanan kesukaan mereka yang biasanya saya umpetin dulu dan baru saya keluarkan pas mereka rewel. Kalo masih kuat sih bisa bawa mainan favorit mereka, tapi saya jarang soalnya kalo udah di tempat acara gitu mereka juga males main-mainan, kecali nonton yutub  sama lari-larian.
  5. Tetep mengikuti jalannya acara, menyimak materi dan berusaha aktif. Bawa anak jangan lantas bikin kita rempong sendiri momong. Makanya saya tetep berusaha live tweet atau bertanya tiap diberi kesempatan.
Nah itulah hal-hal yang saya lakukan ketika harus mengajak duo bocah ke job event. Bagaimana nih dengan pembaca blog ini yang udah emak-emak atau bapak-bapak pernahkah membawa anak-anak ke tempat kerja, rempong ngga sih?

twitter: @rahmiaziza
IG      :  @rahmi.aziza

Komentar

  1. salut deh dengan dirimu yaaa mbak,,mungkin kalo aku udah klenger heehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena ngga ada pilihan lain mbaa, jane yo encok juga hihihi

      Hapus
  2. Aku lebih milih nyuruh suami aja yg dtg ke event2 dari pd aku pergi sm anak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesama blogger sih ya mbaa, etapi kalo pergi bareng suami dan anak kan enak juga

      Hapus
  3. Kejadian kemaren juga sama saya Mbak. Pas event launchingnya Toyota saya gendong anak sendiri. Taruh di daycare kejauhan. Huehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. langka loh bapak2 yang ke tempat kerja bawa anak, apalagi anaknya masih balita

      Hapus
  4. aku ngejak anak, tapi bapake melu juga.. hahaha..

    SALUUTT aku mbak karo pean..

    oiya, lenggang kanggung apa lenggang kangkung si? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. typooo biasa, wis diedit hihihi makasiih

      Hapus
  5. yang penting emang anak gak laper dan gak mati gaya (jadi kudu dibawain mainan/aktivitas) biar gak rewel... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa bawaannya jadi segambreng :D

      Hapus
  6. xixixixixi..kok sama mak,tubler yang perginya isi air mineral,kl pulang dari jalan2 isinya berubah jadi berwarna hahahaha..tos dulu *nggak mau rugi banget nih*

    BalasHapus
  7. Aku pernah ajak anak ikut ngantor nggak ya *malah nanya

    Kalo jemput sih sering, hihiii,
    Salut lihat dirimu pas repot gendong2 gitu

    BalasHapus
  8. Kalau kerjaanya mobile gitu anak sekalian main juga ya mak..saya kalau bawa anak rada rempog juga karena mesti masuk kantor dan duduk manis...

    BalasHapus
  9. Aku pernah mbak... dulu anak pertamaku pernah kubawa ke kantor, waktu itu umurnya masih 7 bulanan. Pas hari Minggu ada overtime, jadi kuajaklah dia ke kantor. Sampe kantor temen2ku malah gak kerja, pada sibuk ngajak main anakku... untungnya pas hari Minggu jadi agak santai, dan gak ada bos :D

    BalasHapus
  10. Kuat juga mak bawa dua anak, pernah tiba"rewel ga tuh pas d event? Serempak dua"nya :D *jadikepo*

    Xoxo,
    http://www.leeviahan.com

    BalasHapus
  11. Aku suka bawa anak ke event2, kecuali kalo eventnya gk ngebolehin bawa anak. Haha.. Tp klo eventnya gk terlalu wajib buatku utk dtg, aku mending gk dtg klo gk ajak anak. Apalagi klo gk ada yg jagain yoo

    BalasHapus
  12. dulu waktu Nay 2 thn, dapat pembantu yg srg bolos.jadi Nay srg ikut kekantor, tp dpt lirikan maut dari si bos, soalnya jadinya sy ndk bisa kerja XD

    BalasHapus
  13. wah salut nih mbak bisa kerja sekalian ajak anak juga, aku nih masih cemen bnyk pertimbangan kalau mau pergi2 yg pertama mikirin si anak sih, soalnya rempong banget seumuran anakku. jadi kalau mau pergi mesti bawa bapaknya juga buat gantian jaga heheheh

    BalasHapus
  14. Daku bawa anaknya pas jadi blogger, kl karyawan ya lihat2 acara dulu

    BalasHapus
  15. aku juga suka , dua anakku aku baaw ngajar dan aku sering ngasih kegiatan di ruang guru shg mereka gak bosan. Dan mereka gak rewel. Setelah mereka sudah sekolah, mereka gak mau ikut ibunya ngajar lagi mereka lbh senang sendiri di rumah

    BalasHapus
  16. kantor saya ada peraturan ngak boleh bawa anak krn saya kerja di tv takut si anak teriak pas siaran lagi on air. tapi kalau weekend masih bisa sih curi2 bawa anak hehehe

    BalasHapus
  17. sama Mak, saya juga bawa anak saya kemana-mana. soalnya ga ada yang bisa dititipi disini. mau ke daycare, kasihan. lagipula anak saya masih asi, jd ya gapapa deh repot dibawa kesana kemari, hehe..

    BalasHapus
  18. pernah dibawa tapi awal2 doang. abis itu gak pernah diajak lagi. riweuh :D

    BalasHapus
  19. jika memang boleh bawa anak sebenarnya aku lebih prefer bawa anak kalo pergi.. tapi kalo nggak bole bawa anak itu yang repot.. jadi biasanya aku malah nggak ikut acara itu..

    BalasHapus
  20. aku bangeeet nih mak...beberapa kali Bo et Obi saya ajak ikut meeting di PBB dan alhamdulillah PBB sangn kids friendly. Tapi Bo et Obi juga tenang dengan aktivitas mereka..biasanya asyik menggambar atau nulis cerita :)

    BalasHapus
  21. salut bua m'bak nya, tapi kalo menurut aku lebih baik suaminya ja yang menghadiri kasian anaknya dia masih kecil mungkin butuh istirahat atau gimana kan repot kalo dia ke pingin tidur nanti dimana tempatnya,,,

    BalasHapus
  22. Saluuut.... aku nggak bisa seperti itu waktu anak2ku seumuran gitu, rasanya repot dan capek banget. Kalau ada bapaknya baru deh bawa anak2 kalau ada acara2. Skrg sih krn udah gede2, bawa mrk kalau kopdaran saja atau bedah buku, kalau acara brand nggak pernah krn biasanya peserta dibatasi, biar saja mrk dirumah heheee

    BalasHapus
  23. Aq juga pernah bawa anak pas acara blog, dan sepnjang acara nanya mulu "itu kenapa ma" kapan pulangnya ma, kenapa kok gitu ma hahaaha jadi titipin sama si mas suami aja.

    BalasHapus
  24. huaa..waktu itu kayaknya pernah komen di siniii, huhuhu
    aku juga mau nulis hal yang sama kayak gini maak.. tapi gak tau deh kalo bawa 2 anak sekaligus begini, secara anakku juga baru 1, wehehe

    BalasHapus
  25. tempat kerjaku tiap hari didatengi anak :) Tapi memang sesekali anak haru s tau tempat kerja orang tuanya loh

    BalasHapus
  26. pertama klik label, karena sama aja nama putri emak dgn anakku, Hana; he he he
    Dan aku juga suka bawa hana ketemu para blogger, jadinya dia ngerti, ada yang bisa dia peroleh dari nulis.

    BalasHapus

Posting Komentar