Calon Dokter


Thifa welfie bareng om (calon) dokter
Alhamdulillah adik ipar keterima di Fakultas Kedokteran salah satu Universitas swasta di Semarang. Calon dokter ya dek, Insya Alloh :)

Dua Minggu lalu, ngga seperti biasa, habis Subuh saya langsung capcus ngoprek dapur. Dua minggu lalu?? Late post banget ya, gapapalah dari pada ngga sama sekali kannn.

Jadi kenapa gitu ngoprek dapur shubuh-shubuh, ya karena adek ipar saya menginap di rumah selama seminggu. Kampus tempat dia menjalani ospek dekat dengan rumah saya paling 10 menit naik motor sampe, kalo dari rumah ortunya mayan jauh bisa 40 menitan lah dengan kendaraan bermotor.

Acara ospek mulai pagi-pagi banget, jam enam udah harus berangkat dari rumah, jadilah saya pagi-pagi harus masak, biar dia bisa sarapan dan bawa bekal dari rumah. Kesannya rempong bennner padahal yang dimasak juga cuma nugget atau telur hihihi.
Tugas ospeknya juga lumayan banyak dan agak aneh, katanya disuruh bawa susu kita smeua, terus permen santai, roti perawan, sama apa lagi gitulah. Pokoknya nama barang yang disebutin semacam kode yang harus dipecahkan, jadi bukan nama barang sebenarnya.

Jadi inget jaman saya ospek dulu. Tapi jaman dulu saya nyante banget, fakultas saya, FISIP mengusung tema ospek "FISIP ceria", jadi ngga ada tugas yang aneh-aneh yang meberatkan adik kelas, semua sennag dan ceriaa hihihi. Paling cuma disuruh bawa nasi bungkus seharga tertentu, ntar ya dimakan sendiri. Nyante banget lah pokoknya. Apalagi ada temen SMA yang sefakultas jadi saya diantar jemput ma dia.

Syukurlah akhirnya ada juga yang meneruskan profesi ayahnya jadi dokter. Jadi inget, jaman masih SMP dulu di pondok pesantren, ibunya sering menasihati agar rajin belajar biar bisa jadi dokter, kemudian dengan polosnya dia bertanya, "Bu, kalo aku nggak jadi dokter tapi anaknya mba rahmi aja nanti yang jadi dokter gimana?".

Ibunya memang pengen banget paling ngga salah satu anaknya adalah yang bisa jadi dokter. Tiga anaknya udah memilih jalur lain. Yang pertama (suami) jadi ilustaror, yang kedua kuliahnya arsitek kerjanya bareng suami sekarang, dan yang ketiga wirausaha buka gerai jus. Satu-satunya harapan ya tinggal si bontot. Alhamdulillah dia mau jadi dokter hehe.

Kalo ngelihat adik ipar yang udah kuliah sekarang, waktu seperti begitu cepat berlalu. Saya mengenal si Ayah, pas si adek ini masih kelas 3 SD. Dulu tingginya masih sebahu saya. Saya dan kakaknya beberapa kali menjemput dia pulang sekolah, boncengan motor bertiga. Kami pernah nonton film bareng bertiga, makan steak bareng, ke kondangan bareng. Lebih aman pergi kemana-mana bertiga kayak gitu karena orang ketiganya manusia, bukan setan hihihi.

Sekarang si adek udah jauh lebih tinggi dari saya, udah bisa naik motor bahkan naik mobil sendiri jadi ngga perlu lagi dijemput kalo kemana-mana.

Belajar yang rajin ya dek, semoga kesampaian cita-citamu jadi dokter yang bisa menolong banyak orang. Aamiin.

twitter : @rahmiaziza
IG        : @rahmi.aziza

Komentar

  1. Selamat yah buat adik iparnya udah keterima di fakultas kedokteran
    Kalo sakit gak perlu berobat ke rumah sakit kalo ada keluarga yang jadi dokter hehehe :D

    BalasHapus
  2. Aamiin..
    Senengnya ibunya ada yang kesampaian harapannya..
    Semoga ospek dan kuliahnya lancar...^^

    BalasHapus
  3. wah asik tuh kalo ada dokter di kalangan keluarga. hahaha.

    BalasHapus
  4. Aamiin.

    Tiap ortu pengennya ada anak yg meneruskan jejaknya ya, Mak. Tapi terkadang jalannya ga kesana, hehe

    BalasHapus
  5. Hi..hi, tanpa terasa...orang-orang di sekitar kita semakin beranjak dewasa mb....dan kita, mau ndak mau semakin tua....:-)

    BalasHapus
  6. enaknya kalo ada dokter di keluarga berobat jd gampang ;p.. adikkku jd spesialis THT...aku yg dulu hrs ngabisin uang bnyk cm utk bersihin kuping di THT, skr gratis hueheheh...:D

    BalasHapus

Posting Komentar