Jumat, 03 Juli 2015

Kata Raditya Dika: Lakukan Yang Terbaik

Dalam wawancara sebuah media Raditya Dika mengatakan: Jangan pernah melakukan apa pun buat duit, karena itu ngikutin. Lakukan saja yang terbaik.

Raditya Dika meneh, hahaha. Sebenarnya udah banyak sih yang mengatakan hal ini selain Raditya Dika. Tapi yang paling nyantol di kepala kok yang pas diomongin Raditya Dika ya hahaha.

Penah ngga sih ketika mau ngelakuin sesuatu kamu berpikir, "Ada duitnya ngga? Gede ngga?" Kalo ngga ada duitnya atau duitnya kecil lalu kamu akan mengerjakannya setengah hati atau bahkan ngga mau ngerjain sama sekali.

Saya pernah loh berpikir kayak gini. Dulu jaman saya kerja di salah satu stasiun radio, saya dan semua rekan kerja memang dituntut untuk multitasking. Misalnya nih penyiar ada yang merangkap script writer, bagian keuangan, atau front office. Tanpa bayaran tambahan kecuali kalo overtime, misal siaran di luar jam kerja. Paling-paling ya misal kaya saya yang dijadikan bagian keuangan gitu, jatah saya nulis script dialihkan ke yang lain. Yang kemudian saya ambil alih lagi karena saya ngga bsia di kantor hanya ngitung-ngitung uang, tanpa bikin skrip. Karena kan ngitung uang juga ngga tiap hari paling sibuk biasanya akhir bulan pas mau bikin laporan. Entahlah saya merasa otak saya jadi tumpul kalo klamaan ngag diasah, salah satunya dengan bikin skrip.

Suatu hari di radio itu ada program acara baru yaitu cerpen radio kaya semacam sandiwara radio gitulah. Lagi-lagi pimpinan meminta kami penyiar untuk mau sukarela menyumbangkan kreativitas dalam bikin cerpen, tanpa bayaran. Awalnya saya ngga mau. Ih rugi amat, mending juga saya nulis cerpen saya kirim ke majalah di bayar. Gitu pikir saya waktu itu. Pede ya kaya langsung diterbikan aja kalo dikirim ke media hihihi.

Lama-lama saya mikir hal lain. Pertama mungkin radio emang ngga bayar karena ngga ada budget. Iya saya sendiri kan yang nyatet laporan keuangnnya, saya tahulah gimana kondisi keuangan radio ketika itu. Kemudian saya mikir lagi, kenapa sih saya hanya mikir uang dan uang. Kenapa saya ngga berpikir justru ini kesempatan saya untuk belajar. Nanti apa yang saya buat di sini bisa jadi portofolio saya di masa yang akan datang kan?!

Saya kemudian ngga mau membatasi diri saya hanya mengerjakan yang dibayar. Apapun saya pelajari dan saya kerjakan. Saya bahkan belajar membuat rekaman sendiri di ruang cool edit. Saya belajar bikin skrip iklan, saya nyapu dan cuci piring juga kalo pas ngga ada OB hahaha.

Itupun saya terapkan sampai sekarang. Kalau misalnya diminta untuk sharing di sebuah acara saya ngga pernah nanyain feenya berapa. Apalagi kalo yang ngadain temen sendiri, komunitas, atau mahasiswa untuk kegiatan kampus. Saya niatkan untuk ibadah membagi ilmu dan juga belajar bagaimana tampil di depan umum. 

Mak Irits (di tangan kiri) moga bisa setenar Masha dan Sailor Moon (kanan) :p

Begitupun dengan komik Mak Irits loh. Kalo ditanya keuntungan materil yang sudah saya dapat, ya Alhamdulillah ada, meski belum seperti target yang diinginkan. Memang kalo mengandalkan royalti buku belum seberapa kecuali kaya bukunya Raditya Dika yang dalam 3 hari saja sudah masuk cetakan ketiga dengan total 80 ribu buku, hehehe mupeng yaa. Ayoo makanya pada beli dong murah kok cuma Rp 28.000 ribu aja hihihi, malah jualan.

Tapi ya.. itu saya tetap berusaha melakukan yang terbaik. Niat saya membuat komik Mak Irits ini adalah untuk menuangkan ide dan kreativitas biar ngga jadi jerawat batu kalo cuma dipendam aja hehehe. Selain itu saya ingin Mak Irits bisa membrikan inspirasi positif bagi pembacanya. Semoga ya, aamiin.

@rahmiaziza

28 komentar:

  1. amiien..semoga laris manis ya mak bukunya..sepertinya bukunya raditya dika

    BalasHapus
  2. Aamiin... Insya Allah berkah sharing dan niatnya Mak^^

    BalasHapus
  3. Semoga buku mak irit ini bisa terkenal sampai mancanegara yah mak, biar bisa mengharumkan nama bangsa :D

    BalasHapus
  4. Amin, kalo balik ke indo coba dicari ah... emang iya ya, segala sesuatu harus dilakukan dengan yang terbaik, kalau setengah-setangah ya terima nasib aja (ngomong ke diri sendiri), salam kenal mbak rahmi atau mak irits ya enaknya? hihihi

    BalasHapus
  5. Amiiiinnnn...Semoga sukses bukunya ya mbak :)

    BalasHapus
  6. Insyaallah hasil terbaik akan mengikuti seiring waktu berjalan *soq bijak* hihi.. Sukses ya Mak Rahmi n terus berkarya...

    BalasHapus
  7. Pemikiran seperti itu butuh proses kan ya Mbak? Jujur nih saya masih mikir apa2 harus ada uang. Ada yg bilang kalau ada yg keluar kudu ada yg masuk juga. Misalnya nih kayak ngeblog pasti ada dong uang yg kita keluarkan. Misal uang untuk isi modem, beli domain nah artinya kudu ada pemasukan juga.

    Aduh, paham nggak sih yg tak omongin. Halah. Pokoknya hidup ini untuk belajarbkan ya mbak? Pokoke aku belajar dari postingan Mbak Rahmi kalau apa2 nggak harus ada bayarannya uang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru kalo aku jaman awal ngeblog ngga pernah mikir uang sama sekali loh Ika, malah sekarang yang mulai perhitungan hihi, tapi semua itu tetep sesuai kondisi aja sih kalo aku. Soale kalo tujuan utama uang jadi sering kecewanya.

      Hapus
  8. Sip kak. Kalo aku palingbinget kata2 Bu Septi Peni. Be professional n money will follow. Serupa tapi tak sama ya sama kata2 Raditya Dika?

    BalasHapus
  9. Sukses ya mbak rahmi, aku pengen beli deh bukunya nanti pas ke gramed. Menohok sekali postingannya, karena khir akhir ini aku juga kadang suka berpikir uang uang dan uang, setelah udah baca ini kaya reminder buat aku, makasih ya mbaak.

    BalasHapus
  10. Iya sih, masalah uang sering banget jadi alasan no 1 hahah, saya juga akhir2 ini pingin ngeblog yang ngasilin uang

    BalasHapus
  11. Apapun kalo dilakukan sepenuh hati hasilnya in shaa Allah sesuai keinginan hati. Moga laris manis berkah ya Mak komiknya ^_^

    BalasHapus
  12. Semoga makin laris dan jadi terkenal kayak raditya dika ya, mak. Semangattz

    BalasHapus
  13. aamiin
    tapi aku tetep butuh duit .____. wkkwkw

    BalasHapus
  14. Siap mak irits, saya akan lakukan yg terbaik xixixi...

    BalasHapus
  15. pasti nanti dpet buah yg manis skli mbk dr usahamu...amiiinnn.
    Sukses trs y mbak amin lg

    BalasHapus
  16. emang bener juga, kalau ngelakuin segalanya jangan asal duit. tp kebanyakan orang berbeda dan ada yang bilang "duit bukan segalanya tp segalanya perlu duit"

    BalasHapus
  17. Aamiin, moga terwujud ya, sukses selalu Mak Irits-nya Mi

    BalasHapus
  18. kalau udah terkenal tetap lucu ya mak irit

    BalasHapus
  19. aku juga salah satu pengagum raditya dika mak..suka liat stand up comedynya...kpn ya bisa ktm ? btw udah ku follow blognya mak...folbek ya modus mak he3

    BalasHapus
  20. Duit memang penting, tap bukan yang utama ya mak, hehee. semoga Mak Irits laris manis ya maaaak

    BalasHapus
  21. Do what you love and love what you do, sisanya rejeki gak pernah tertukar kok. Yakin aja.

    BalasHapus
  22. Satu lagi mbak. Sesuaikan gaya hidup sesuai penghasilan, bukan penghasilan yang menyesuaikan gaya hidup. Bisa2 kurang terus. Akar pemikirannya nanti segala sesuatunya tentang uang dan uang :D

    BalasHapus
  23. kalo temen sendiri yang ngadain event, pasti ga ada duitnya mbak #pengalamanpribadi :D
    dikasih makan dan minum serta fasilitas yang mumpuni, saya rasa itu cukup menyenangkan

    BalasHapus