Mengejar Adik Sampai Stasiun

"5 bulan ga ketemu, giliran ketemu lupa foto bareng" Itulah yang menyebabkan saya bela-belain mengejar adik sampai stasiun.

Jadi ceritanya, adek saya Raisa Adila yang udah sekitar lima bulan lamanya kerja di Okezone Jakarta mbalik ndeso, ke Kudus. Karena liburnya cuma dua hari sja, Adek ngga bisa nginep di Semarang. Dia pengen manfaatin dua hari itu ngumpul bareng Ibu Papah.

Awalnya saya cuma mau jemput ke stasiun trus anter ke terminal biar dia ngebis ke Kudus, tapi karena saya kakak yang baik hati, saya antarlah dia sampe Kudus, nginep semalam doang, soalya besoknya Papa sama Ibu juga ada acara ke luar kota (Boja). Dan si Ayah juga ada kerjaan yang kudu diselesaikan.

Dari rumah udah angan-angan lo, ntar mau foto-foto ah di stasiun. Bekgron stasiun kan cakep tuh buat poto-poto mumpung bedak belom luntur juga. Eh malah lupa, ya soalnya, saya ngga masuk stasiun sih. Adek keluar stasiun langsung masuk mobil trus capcus deh kita ke Kudus.

Pas besoknya saya mbalik Semarang baru keinget belum foto sama sekali bareng adek. Bahkan dulu lima bulan lalu, sewaktu saya mengantar dia ke bandara mau ke Jakarta juga lupa ngga foto. Foto terakhir kami pas ngangkut barang-barangnya dari Jogja ke Kudus. Duh payah tenan ya, dalam hal narsis kok bisa lupa ya hahaha.



Sampe kebayang-bayang pas malem mau tidur tentang belum foto bareng itu. Akhirnya paginya saya putuskan mengejar adik sampai stasiun. Pagi-pagi banget saya bangunin duo bocah, "Yuk kita temuin tante La di stasiun". Untuk menuju ke Jakarta, adek kan harus ke stasiun Tawang Semarang dulu. Sekalian saya juga mau bayar utang, kemaren minjem buat bayar bensin karena ngga punya uang cash, sementara SPBU nya ngga bisa menerima pembayaran dengan kartu debit. Awalnya sih pengen saya lebihin buat sangu adek. Ya buat tambah-tambah beli cemilan, keripik kentang atau apalah, sebagai teman perjalanan. Tapi ngecek saldo di ATM, tinggal Rp 137.000 hiks. Ternyata gaji bulan ini belum masuk :(

Ya wis nyanguni slamet aja ya nduk, hehe. Seperti yang selalu dikatakan si mbah saya tiap kali saya pamitan ke beliau :)

Mengejar adik sampai stasiun akhirnya bisa mendapatkan foto ini.


"Jadi kamu nyusul ke stasiun cuma buat foto?" kakak nomor satu yang ikut mengantar adik ke stasiun Tawang dari Kudus, terheran-heran. Hehehe.

Baik-baik di Jakarta sana ya. Entah kenapa segede apapun kamu sekarang (maksudnya dalam hal kedewasaan dan usia ya, bukan badan, meski emang sih badannya juga gede #ops) kamu tetaplah terlihat masih seperti adik kecil mbak yang lucu. Yang dulu tiap pulang sekolah TK mbak jemput. Yang bikin mbak suka ngembat kapur di sekolahan sebelum pulang sekolah buat ngajarin kamu baca tulis (maap ya pak guru bu guruu hihi), yang suka minta diceritain sebelum tidur. Sekarang mba udah punya anak segede kamu dulu. Seperti kata Mak Irits nih, perempuan emang seringkali kejebak masa lalu dengan mengatakan "Seperti baru kemaren". Kecuali untuk satu hal ya... GAJIAN :D :D

Komentar

  1. hehe penting ya buat kenang2an... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hal penting kok bisa2nya sampe lupa yaa

      Hapus
  2. ini yang adek ama yg kakak mana ya...imut semua soalnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha lupa dikasih caption, adek yang tengah yang paling gede badannya (diperjelas hii)

      Hapus
  3. demi adek dibela2in...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak AHnna soalnya abis ini pasti ngga ketemu lama, hiks

      Hapus
  4. Sudah di antar dan ditemani juga senang ya. Nanti kalau udah gajian kiripiknay di kirim aja hehehe jangan lupa ke Bekasi juga kirimnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dikirim takut remuk maklid, dimakan sendiri aja lah hihihi

      Hapus
  5. itu anak yang pake baju biru, lucuuuuu.... pake kacamata biru gitu lagian. >_<

    BalasHapus
  6. Jadi inget sama adek2ku yang sekarang udah nggak imut2 lagi..., kalo pas ngumpul pada ejek2an...eh giliran pada pulang ke rumah masing2..pada kangen2an...:D

    BalasHapus
  7. kakak nomor 1 sampe heran, ya hihihi

    BalasHapus
  8. Sekarang foto bareng keluarga memang PENTING, apalagi kalau tinggalnya dah beda kota :))

    BalasHapus
  9. Hai kak Raisa Adila ^_^. elah, salah fokus

    BalasHapus
  10. Nguahaha, Mbak Rahmi ternyata narsisnya belum akut. Makanya masih sering lupa. :D

    BalasHapus
  11. senang ya mba ketemu adik..Aku kemarin juga baru kedatengan adikku yg di Medan... walo cuma bntr k jkt, udh seneeeng banget, krn kita jarang ketemu... Nasib perantau di jkt :D

    BalasHapus
  12. Waaahhh... ternyata mbak Raisa adinya mbak Azizah toch... hahaha :D Ane kenal beliau ketika di Blogger Nusantara Jogja... Kirain masih penyiar radio disana, eh... ternyata udah hijrah... sampaikan salam ku buat beliau mbak, bilang aja dari penggemar Hanum Rais.. hehehe :D mudah2an masih inget sama ane... :)


    *SaHaTaGo (Salam Hangat Tanpa Gosong) pojok Bumi Kayong, Ketapang-Kalimantan Barat

    BalasHapus
  13. Raisa dulu di bentang kan ya mi? wah, udah hijrah ke ibukota..semoga lancar semuanya aamiin :*

    BalasHapus
  14. Kaget begitu tau mobil mbak udah nongkrong di parkiran -_-

    BalasHapus
  15. bisa smpe lupa foto bareng gtu hehe :)

    BalasHapus
  16. Bakalan jadi kangen yah, Mbak.. Untung keburu foto bareng :D

    BalasHapus
  17. Kumpul2 sama embak2 disiniiii \m/

    BalasHapus
  18. hehehe....adik tersayang niiih,...rasanya gimanaa ya mak kalau ngg foto :)

    BalasHapus

Posting Komentar