Kumpul Keluarga Besar dan Roaming Bahasa

Alhamdulillah minggu kemarin keluarga besar ibu dari Medan dan Rantau Prapat kumpul di Kudus, di acara nikah anaknya sepupu.

Karena jarak yang membentang begitu jauh, kami memang jarang ketemu. Ibu jarang pulang kampung ke Sumatera, biasanya lima tahun sekali atau kalo ada momen nikahan. Itupun yang diajak ngga semua anaknya, tapi gantian, bisa dua anak, kadang juga cuma satu anak yang diajak.

Saya sendiri baru dua kali ke Rantau Prapat, pas umur lima tahun sama tahun 2006 menjelang kelulusan kuliah. Yang menyenangkan saat ke sana itu adalah, pulang-pulang dapet angpau banyak huahahaha. Dan satu lagi selera makan langsung meningkat tajam, saya yang biasanya makan nasi dikit tapi banyak ngemil pas ke Rantau makannya sering nambah. Menunya padahal standar aja sih, tapi kayaknya sih, yang bikin tambah berselera sambal terinya.

Dari jauh-jauh hari saya sudah bilang sama si Ayah, kalo keluarga besar dari Rantau Prapat mau datang berarti kami harus meluangkan waktu untuk datang juga ke Kudus beberapa hari. Jadi segala macam pekerjaan harus udah selesai sebelum hari H.

Apalagi ternyata setelah resepsi anaknya sepupu, ada beberapa sodara yang mau ikut ke Semarang. Senang rumah mini kami yang biasanya cuma berisi empat orang kala itu jadi ramai seketika hehehe.

Selama dua hari kami menemani mereka jalan-jalan. Hari pertama saya ngga ikut karena tujuan cukup jauh, yaitu Candi Borobudur. Kasian sama anak-anak ntar kecapean. Hari berikutnya mbak sepupu minta ditemani belanja daster batik sama ke Masjid Agung Jawa Tengah, karena cuma putar-putar dalam kota aja, saya sama anak-anak turut serta.. Itupun Thifa udah rewel aja dan baru diem setelah dibeliin jam tangan hehehe.

Ada hal unik yang saya catat selama kumpul keluarga besar kemarin, yaitu roaming bahasa.

Kereta dan motor
Orang Rantau Prapat menyebut mobil (bahasa Indonesia) dengan motor dan motor mereka sebut kereta. Jadi kemaren pas koordinasi jemput-menjemput waktu acara pernikahan, agak-agak misskomunikasi. Papa bilang jemput pake motor, maksudnya papa ya sepeda motor persepsi ponakan saya mobil hehehe.

BK
BK itu maksudnya adalah plat kendaraan, kalo di Medan kodenya kan BK. Saya kemarin agak mikir waktu abang sepupu menyebut BK, padahal ngomongin plat kendaraan si Ayah yang jelas-jelas kodenya "H" bukan "BK" hehe. Untunglah sedikit-sedikit ingatan RPUL saya masih ada tentang kode kendaraan di berbagai kota di Indonesia. Eh ngomong-ngomong jaman sekarang masih ada yang pake RPUL? Kamusnya anak pintar itu dulu hihihi.

Sudah siap
"Kau sudah siap makan?" Saya pikir tadinya maksud pertanyaan ini adalah, "apa kamu sudah siap untuk makan?" ternyata yang dimaksud adalah "sudah selesai makan?"

Sekarang sodara-sodara udah pada pulang, sepi lagi deh rumah, hiks.


senangnya kumpul keluarga besar :D


@rahmiaziza

Komentar

  1. Balasan
    1. dirimu di kantor, Fatih juga ga mau diajak foto

      Hapus
  2. hahaha sini mak kuajari kursus bahasa medan

    BalasHapus
  3. Senang deh kalo kumpul keluarga besar seperti ini ya MakMi. Heboh pasti ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Wati, rame, apalagi emang karakter orang Sumatra pada heboh

      Hapus
  4. Hi..hi, lucu mbak...tapi serunya justru di situ ya? RPUL? Masih mb.. 12 ribu an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Murah mak 12rb, bekas apa baru? hehehe

      Hapus
  5. Hehe yg siap makan itu beda banget artinya ya...

    Seneng ya ngumpul keluarga besar gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, persepsi kita siap itu belum makan, persepsi mereka sudah hehhe

      Hapus
  6. Hehe yg siap makan itu beda banget artinya ya...

    Seneng ya ngumpul keluarga besar gitu...

    BalasHapus
  7. hahaha...pernh juga denger mobil jadi kereta. Di siak jg gitu...udah siap makan???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jadi bingung. Siak ma Medan deket sih ya jadi hampir sama bahasanya

      Hapus
  8. hehehe, aq org medan mak, pas awal merantau jg banyak belajar roaming bahasa ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, jangan2 kalo balik Medan roaming lagi karena udah lupa bahasa sana :D

      Hapus
  9. haha jadi ingat pengalaman merantau dulu, ada juga istilah2 aneh semacam kedai sampah yg artinya tukang sayur -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasiannya tukang sayur dibilang kedai sampah >,<

      Hapus
    2. eh bahasa mana sih itu kedai sampah? :v

      Hapus
  10. wah.. indonesia kaya bahasa ya mak.
    Aku biasanya roaming kalau dengan keluarga suami. aku sunda, suami jawa. jadi suka gak nyambung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya jangankan beda suku, sesama suku beda daerah aja kadang suka roaming, misalnya Jawa Tengah n Jawa Timur

      Hapus
  11. Hahahaha. Seru ya Mbak kalo kumpul keluarga besar gini. Beda bahasa jadi berasa banget Indonesianya.

    BalasHapus
  12. seru ya mba bisa kumpul keluarga besar gitu

    BalasHapus
  13. tapi sekarang sudah tau dong gak roamng lagi mak. Aku sedikit roaming waktu di Semarang dengan istilah kesel. Ternyata kesel disana itu cape ya, yang aku tahu biasanya kesel itu sebel atau marah gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya bisa salah sangka orang ya mba kalo kita bilang kesel

      Hapus
  14. itu yang pke baju coklat liat kemana :D

    BalasHapus
  15. Kereta dan motor, sudah siap.. juga plat dengan menyebut kode itu sama dengan 'gaya' nya orang Aceh juga mbak.. :D Dulu zaman SMU kalau nyebut mobil malah kayak 'belagu' gitu hehehe

    BalasHapus
  16. keluargamu gado-gado juga ya makmii...kayak keluargaku hihi...serunyaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seruuu karakternya, cara buicaranya jadi beraneka ragam

      Hapus
  17. Kalau ngumpuk kekuarga besar juga sering kejadian kayak gini XD

    BalasHapus
  18. indonesia memang kaya bahasa ya mba :)
    bangga deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah jadi seru karena kebhinekaan inii

      Hapus
  19. biar roaming, tapi kalau sdh ngumpul sama keluarga, tetap asyik ya mbak, disitulah serunya......hehehe

    BalasHapus
  20. ouwh...jadi nambah pengetahuan biar ga miskom kalo menyebrang pulau :D

    BalasHapus
  21. Akhhh senangnya kumpul2 keluarga besar ya mba :)

    BalasHapus
  22. xixixi, yang sering mengalami hal ini di tempat aku ya suamiku. Karena menikahi aku yang pindah2 sejak kecil, setiap nemenin aku kumpul sama temen2 lama aku, dia selalu bilang, "banyak gak ngertinya, aku" hahaha. Jadi setiap aku minta temeni, dia suka nanya, "kali ini ngumpul sama yang darimana, nda?" xixixi

    BalasHapus
  23. Bahahah.. Biasanya kalok nyebut mobil sih 'montor', Mbak.. Ada huruf N nya.. :D

    Asyik kan yak.. Tapi agak belibet kalok ngomong :P

    BalasHapus
  24. Kadang nyebut sepeda motor = honda, ngebut = laju, perempatan/belokan = simpang, dll. Jadi kangen dialek Sumatra :D

    BalasHapus
  25. Menambah pengetahuan bahsa ya mbak,

    BalasHapus

Posting Komentar