Sabtu, 10 Januari 2015

Cabai Setengah Busuk

Jumat, 31 Oktober sepulang saya liburan di Hotel Grasia Semarang, menemukan majalah Ummi terselip di bawah pintu. Eh kok bisa ada ini, perasaan ngga pernah order deh. Apa jangan-jangan.. naskahku nyangkut ya?

Ternyata bener. Naskah yang saya kirim pada tanggal 7 Sepetember 2014 berjudul "Setengah Busuk" tayang di Ummi rubrik Nuansa Perempuan edisi November 2014. Judulnya ditambahin jadi "Cabai Setengah Busuk". Surprise, soalnya yang pertama, penantiannya sampai tiga bulan tapi yang kedua ini cuma sebulan saja.

Honornya juga cepat sekali ditransfernya, pada akhir bulan Oktober, dan nominalnya naik dari honor yang pertama. Alhamdulillah :)

Kalo kamu punya pengalaman atau opini tentang beragam hal terkait dunia wanita bisa dikirim ke email kru_ummi@yahoo.com. Sertakan foto, scan KTP, biodata lengkap, nomor telepon, dan nomor rekening. Panjang tulisan 300-400 kata. Info lengkap untuk mengirim tulisan ke media bisa dibaca di halaman info media ini ya.

Berikut saya posting sekalian naskah versi aslinya, semoga bermanfaat :)

*********
foto milik Norma Keisya
“Mbak, tolong beli cabai merah di pasar depan ya, satu ons, mau bikin sambel nih!” saya memberi uang sepuluh ribu pada mbak ART yang baru masuk kerja tiga hari ini di rumah. Mbak Yati namanya.

Sebenarnya saya lebih suka belanja ke pasar sendiri, tugas si mba biar bersih-bersih rumah saja. Tapi apa daya si bayi lagi rewel dan si kakak juga lagi bersiap mau ke sekolah sehingga butuh perhatian lebih dari ibunya.

“Beli aja di kios yang persis depan toko Nirmala. Di situ biasanya cabainya seger-seger,” pesan saya pada mbak Yati sebelum berangkat ke pasar.

Sepulang mbak Yati dari pasar saya langsung membuka bungkusan yang dia bawa dan alangkah kagetnya saya.

“Lho cabainya kok kayak gini? Ini sih cabe setengah busuk mbak. Udah lembek-lembek seperti ini. Mbak bisa milih ngga sih? Tadi belinya di mana?” saya memberondongnya dengan pertanyaan begitu melihat cabai dalam bungkusan.

Inilah yang saya tidak suka kalau belanja harus menyuruh orang lain. Seringkali tidak sesuai dengan harapan.
“Maaf bu. Itu nggak semua busuk kok, memang agak lembek, tapi kalau mau dibuat sambal hari ini masih bisa. Nanti saya bantu pilihkan yang bagus-bagus ya bu.”

“Duh mbak memangnya di pasar sudah ngga ada cabai yang segar kok pilih yang seperti ini sih?”

Sambil menunduk Mbak Yati menjawab, “Maaf bu, tadi saya melewati bapak tua yang jualan sayuran. Jualannya sepi ngga ada yang beli. Mungkin karena sayurannya ngga segar lagi. Terus saya tanya ke bapak itu, kenapa sayurannya seperti itu. Dia bilang itu memang belanjaannya tiga hari yang lalu dan belum laku. Karena saya kasihan, makanya saya beli. Saya pikir kalau dibuat sambal hari ini masih bisa. Daripada bapak itu harus membuang barang dagangannya begitu saja, lebih baik yang masih setengah busuk saya beli supaya bisa dimanfaatkan.”

Deg. Saya tersentak. Marah saya langsung lenyap berganti dengan kekaguman dan rasa malu. Ya saya malu, selama ini lebih banyak memikirkan diri sendiri, Tidak seperti Mbak Yati yang lebih bisa berempati terhadap penderitaan orang lain. Membeli cabai setengah busuk, selain untuk menolong si bapak tua, juga supaya cabai tidak terbuang percuma.

“Bu..” suara Mbak Yati memecah keheningan yang sempat tercipta diantara kami.

“Kalau Ibu tidak mau, biar saya yg beli cabai ini, nati saya cari lagi di pasar cabai yang sesuai pesanan ibu.”
Saya tersenyum, “Nggak usah, Mbak sudah benar membeli cabai pada bapak tua itu, makasih ya. Sekarang kita nyambel yuk!”


@rahmiaziza

41 komentar:

  1. Mba Rahmi bijak banget.
    Eh Makasih lho info ttg alamat majalahnya.

    BalasHapus
  2. Eh, ARTmu beneran kayak gitu?Baik banget,,

    BalasHapus
  3. Subhanallah...ini mah mengingatkan kita agar kita selalu berrsyukur dan masih ada orang disana yg masih berharap pada kita agar mereka mau membeli barang2nya buat makan anak istri...makasih mbak Rahmi T_T

    BalasHapus
  4. Cerdas sekali hati mbakmu. Kadang kasian itu maknanya pertolongan manfaat.

    BalasHapus
  5. Membayangkan wajah mbak Yati, Adeeemmm banget.. :)

    BalasHapus
  6. Ya Allah, kadang melalui merekalah kita diingatkan.
    Terima kasih share ttg cara kirim ke majalah, mak :)

    BalasHapus
  7. ARTnya baik banget mbak.. semoga berkah Allah tercurah buat mbak ART, mbak Rahmi sekeluarga, dan bapak2 penjual sayur itu.. aamiin.. :)

    BalasHapus
  8. huhuuuu meloooow drama pagi-pagi disuguhin cabai setengah busuk *etapi kalau cabainya bak porselain yang gak ada cacatnya malah katanya banyak banget insektisidanya (eh...insektisida bener gaaak...apa inspeksi yooo)

    Mba Yati..ada temen yang mau kerja di rumahku...hihiii *nebeng golek ke

    BalasHapus
  9. makasih mak sharingnya,bener2 diingatkan...

    BalasHapus
  10. Inspiring mbak. Memang sangat layak muat, hehee
    Dulu aku langganan mjalah Ummi. sekarang udah gak pernah lagi, xixixiii..
    SElamat ya mbak. Makasih juga udah sharing artikelnya di sini.

    BalasHapus
  11. inspiring banget, makasih mbak udah mau berbagi...

    BalasHapus
  12. Mba Yati... kamu keren banget :*

    BalasHapus
  13. awalnya saya ikut kesel... tapi ternyata...*terharu*
    selamat ya... keren! dpt bukti terbitnya pula ;)
    klo pgn ngirim, ceritanya hrs inspiratif atau boleh bebas?

    BalasHapus
  14. Inspiratif mbak. makasih alamat emailnya Ummi.Sukses dengan karyanya ya Mbak

    BalasHapus
  15. Jadi inget waktundi kosan dulu, ada bapak tua yang minta segelas air kepada saya yang waktu itu mau berngkat ngelesi.. Si bapak tua itu kira2 usianya 70 tahunan, saya tanya katamya dari Salatiga. Hmm.. Ntar aku buat postingan aja wis..

    BalasHapus
  16. Mba Yati-nya baik ati banget. Sangat menginspirasi kisahnya ya :)

    BalasHapus
  17. Mbak yati keren, ceritanya inspieatif

    BalasHapus
  18. aih, ceritanya keren, dan terharu juga.. ^^
    wah Masya Allah bisa masuk majalah Ummi..

    BalasHapus
  19. Uhhhh so sweet ending, sederhana tapi itulah realita sehari-hari

    BalasHapus
  20. Hiksss menyentuh sekali mak..
    Again TFS

    BalasHapus
  21. Makjleb banget jawaban si Mba ya, Mak. Bikin malu hati plus pelajaran berharga. Bahkan pembelajaran berharga pun bisa kita dapatkan dari seorang ART ya? Slmt ya atas dimuatnya artikelnya. :)

    BalasHapus
  22. Selamat ya mak.. catatannya memang menggugah kepekaan kita.

    BalasHapus
  23. Rahmi makin keren euy, ceritanya juga inspiratif banget :)

    BalasHapus
  24. Wow .. pelajaran dari si Mbak ......

    Makasih sharingnya Mak. Dan ... selamat ya :)

    BalasHapus
  25. Selamat ya Mak. Anda Mbak Yatinya bijak banget.

    BalasHapus
  26. Mbak Yati hebaat...! Peduli dengan orang lain.

    BalasHapus
  27. Subhanallah, ART-nya berhati mulia sekali, mak.

    BalasHapus
  28. Mbanya hatinya baik bgt jeng....

    BalasHapus
  29. Aku punya majalahnya, beli krn ada mak Rahmi-nya.. heheh

    BalasHapus
  30. Mbak Yati top! Selamat ya miiii udah mejeng di Ummi :*

    BalasHapus