Testimoni

Bayangin kalo kamu seorang penjual trus dapet testimoni dari pembeli yang positif, gimana rasanya pasti seneng dan lega ya. Alhamdulillah produk kita, pelayanan kita tidak mengecewakan konsumen. Ya begitupun yang dirasakan penulis.

Saya ini orangnya minderan lho. Misal ngerjain proyek bikin tulisan dari manaa gitu, pasti ada perasaan "Gimana kalo jelek, gimana kalo mereka ngga suka tapi ngga bilang cuma ngebatin aja." Akhirnya mau "ngejual diri" juga kaya ada perasaan ragu dan ngga mantep!

Pada saat komik mak Irits terbit, saya deg-degan juga. Kalo ada yang baca komik itu di depan saya pasti saya liatiiin terus. Ini orang ketawa ngga ya, komiknya bisa menghibur ngga ya. Takut aja orang udah beli komiknya eh ternyata isinya ngga bisa memberikan apapun.


Selain endorser, testimoni pertama saya dapet dari tante saya yang membeli komik ini. Dia bilang komiknya lucu dan teman-teman kantornya juga ikut baca *harusnya beli ya* hihihi. Legaa banget.

Setelah itu beberapa testimoni dan review juga saya dapat dari facebook, twitter, blog, dan goodreads. 

Teman perjalanan di kereta: Mak Irits by @rahmiaziza baru baca sampai hal. 11, udah ngakak ngikik ngukuk. Must Read! (@indahjuli via twitter)
Pertama yang mau saya bilang adalah >> Ngakakss..ah ni emak iritnya nggak ketulungan. Dan banyak juga ya ternyata real dikehidupan kita para emak (Puji Ariningsih via Goodreads)
Aku itu enggak suka komik karena terkesan pusing kalau pas baca. Tapi langsung jatuh cinta sama komik di blog Mak irit. Simple dan mudah dipahami buatku, hehe. Plus isinya bikin ngakak selama baca, sampai si Mas menoleh mulu, takut bininya mendadak gila, hihihi. Buku cocok buat para emak yang pasti mengalami, buat calon pasutri biar enggak kaget kalo serumah sama "emak baru", sampai anak muda biar tahu kalo namanya emak ya seperti itu. (Wuri via Goodreads)
Numpang baca di toko buku. Ringan. Lucu. Dan selesai dalam 20 menit. Yang paling bikin ngakak ketika mak irit berniat ngambil cicilan atas nama nenek dengan alasan: kalo nenek mati cicilan lunas sesuai peraturan. Geblek! Sayang aja kurang tebel, jadi yang mental gratisan bisa baca dan selesai di tempat :( (Abbas Aditya via Goodreads)
Komik yang menarik yang menceritakan tentang kehidupan emak-emak yang sangat hemat atau irit. Sederhana, dan mungkin seperti kejadian aslinya yang di alamin dan dilakuin emak-emak. Hemat. lucu, dengan ilustrasi yang menarik. :D great job mbak Rahmi yang mampu menuangkan ide-ide sebagai emak-emak :D (Dyas Afriyanto via Goodreads)
Lucu, menghibur, dan menginspirasi buat makin ngirits XD Banyak hal yang bikin saya teringat kelakuan sendiri, hohoho. Semoga cepet keluar buku kedua, tiga, empat, seribuuuu.... (Eva via Goodreads)
Jujur Gilak!Hahaha. Ini sih gw yakin sebagian besar ceritanya berasal dari sang pengarang. Semua cerita di komik ini bisa banget dihubungkan dengan kondisi nyata kehidupan gw sendiri.  (Dani achmat via Goodreads)
Lucyuuuu..bikin aku ngekek2 difood court kaya orgil. Guwe bangetss pokoknyeeee... Yang gambar juga genius...simple but expressionful...like that sooo much! Recomended buat yg lagi sutris...bikin terhibur.. Kereeeen! (Archa Bella via Facebook)
Selain ceritanya yang lucu, liat karakternya mak Irits aja udah bikin senyum geli, cungkring, rambut cepol, mata lebar.. mak-mak Indonesia banget.. keren deh yang gambar.. tapi lebih keren lagi yang memberi ruh pada gambar itu alias yang nulis cerita. (Marita via FB)

Dan masih banyak lagi maap ngga ditulis semua. Durasii durasiii *halah! mimpi syuting sinetron*.

Alhamdulillah yak komennya positif! Komen yang kurang berkenan, mungkin saja ada. Namanya juga selera. Bisa aja ada yang menganggap ini lucu, ada yang biasa aja atau malah garing. Ya harus diterima dengan lapang dada. Kita ngga bisa membahagiakan semua orang yes. Yang penting udah berusaha sebaik-baiknya.

Testimoni itu keliatannya sederhana ya, tapi berarti banget loh bagi para penulis. InsyaAlloh berpahala, aamiin Ada yang mau nambahin testimoninya? :)

Makasih ya teman untuk supportnya dan untuk doanya agar komik Mak Irits berlanjut ke buku dua, tiga, bahkan seribu hehehe. Dan tetep beli ya kalo ada yang baru. Jangan minjem, jangan numpang baca di toko buku *sambil bawa pentungan*.

@rahmiaziza


Komentar

  1. Huehehehe. Saya sudah dapetnya gratis masih mau dipinjemin. Huehehehe. Gajadi deh dipinjemin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pinjamkaaan, sewakaaan hihii #TetepIrits

      Hapus
  2. Maaak, aku belum jadi2 juga ngebolang ke toko buku :( beli sama dirimu aja ya ya ya.. Biar dapet tandatangan mak irits plisss. Inbox ke fb kl ada ya, mak. Aku lg jarang sekrol2 socmed soalnya hihihi

    BalasHapus
  3. Selamaaattt mak Iritss... So proud of you...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makaciih mak nurul, tp blm apa2 lah dibanding jawara kontes blog ;);)

      Hapus
  4. Rahmiiii...
    selamat yaaah, bukunya sukses beraaaats!
    Ikutan bangga temenku ada yang jadi penulis kereeeen :)

    Semangat terus bikin season 2 nya laaah...biar kayak sinetron gitu sambung menyambung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin bi, makaciiih.iya jgn kalah ama tersanjung dan cinta fitri yaaa

      Hapus
  5. Koq aku gak dimintain testimoni sih Mi, huuuhh... *loakin komik :D

    Semoga segera berlanjut seri berikutnya ya Mi, sukses terus deh buat Mak Irits.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gyaaa mak antag dr dulu aye udah koar2 lo mnta testimoni smpe di grup jugaak, yawis mana testimoni, tak tagih sekarang :D

      Hapus
  6. itu yang numpang baca di toko buku, kayaknya gak beli. Bener2 iriters sejati wkwkwkw

    yang komen kalau buku Mak Irits sebagian besar dari pengalaman pengarangnya. Pasti mau disangkal sama pengarangnya. Kan pencitraan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, jujur banget ya bilang numpang baca hahaha

      Hapus
  7. ada testimoni tambahan di blogku hihihihi....hidup mak irits :)...ditunggu jilid berikutnyaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah aku baca n komen mama boo, makacih bangets ya, moga penulisnya segera nyusul bisa foto2 beneran di new york, bukan editan hihihi

      Hapus

Posting Komentar