Jumat, 26 September 2014

Kendala Menulis

"Sebenarnya saya pengen nulis, tapi...."

Sering ngga sih terucap kayak gini? Kalo saya, banget... Kayaknya selalu aja ada kendala dalam hal menulis. Emang apa aja sih kendala menulis? Tiap orang mungkin punya kendala yang beda. Tergantung pada banyak hal seperti jam terbang dalam hal kepenulisan. Penulis pemula mungkin punya kendala menulis yang beda dengan penulis yang udah menerbitkan banyak buku. Atau tergantung statusnya. Emak-emak pasti punya kendala menulis berbeda dengan yang berstatus single.

Jadi pengen ngerangkum tentang kendala menulis ini. Sekaligus cara mengatasinya. Moga aja ngga menyesatkan hihihi.

  • Ngga ada ide: Biasanya terjadi pada penulis pemula termasuk saya dulu. Padahal sebenarnya ide menulis itu banyak lho. Ada di sekitar kita, cuma kita yang seringkali tidak peka. Atau kita terlalu terpatok pada jenis tulisan tertentu saja, misal cerpen atau novel. Ya dulu saya menganggap kalo mau jadi penulis itu ya nulis cerpen atau novel. Ini salah besar. Tulislah apapun yang ada di kepala. Misal tadi ngga sengaja ketemu temen lama, tulis aja kesan sama orang itu, hal yang tak terlupakan di masa lalu bersamanya. Ini baik untuk mengasah kemampuan kita dalam menulis.
  • Ide udah ada, tapi bingung gimana nulisnya: Ini juga terjadi sama saya bahkan sampai sekarang. Saya suka bingung gimana nih mengawali tulisan biar bagus, bikin orang mau terus membacanya. Dan akhirnya, bengong di depan keyboard. Atau baru ngetik beberapa kata-baca-hapus, hehehe. Solusinya ya tulis aja yang terlintas di kepala. Ngga perlu mikirin ini bagus ngga, sesuai EYD apa ngga. Ntar kalo udah jadi baru di edit, yang penting pikiran plong dulu, karena ide-ide sudah tertuang dalam tulisan.
  • Banyak ide, saking banyaknya bingung mau nulis yang mana. Sering bangte nih kejadian, pas lagi cuci piring tiba-tiba tercettus sebuah ide, kemudian saat lagi nyapu-nyapu tercetus lagi ide yang lain. Ngga usah tunggu lama langsung dicatet pokok idenya. Ntar kalo senggang ya dieksekusi satu persatu. Pilih yang paling urgent untuk segera ditulis, misal kebetulan isunya lagi hot, ya udah tema hot itu yang duluan ditulis. Setelah itu selesai baru tulis yang lain. Jadi kita punya semacam abungan ide.
  • Ngga sempat: Banyak yang bertanya sama saya, puya baby dan balita di rumah kok masih sempet nulis sih? Awalnya saya juga berpikir bakal cuti lama setelah melahirkan Hana, ternyata ngga loh. Saya tetep ngeblog seperti biasa. Malah saat Hana baru berumur tiga bulan saya menerima tawaran penerbit untuk menrbitkan komik Mak Irits secara cetak, yang mana itu artinya saya harus buat sekitar 100 cerita baru. Demi keperluan promo saya juga kemudian membuat twitter dan fanpage-nya dan itu artinya saya juga harus mengisi content socmed lebih bayak lagi. Caranya gimana? Saya merubah jam biologis saya. Biasanya saya ikut tidur saat anak-anak tidur siang, atau setelah ngelonin bobo malem jam sembilanan, nanti dini hari bangun nulis bablas sampai pagi. Padahal dulunya saya paling susah bangun dini hari. Siang hari biasanya ngga sempat buka komputer sama sekali. Saya siasati dengan menulis ide-ide yang bermunculan di notes sambil menemani anak bermain. Cucian ya di londry hihihi, masak yang simpel-simpel ajah. Tapi saya ngga mau memaksakan diri. Saya sempat menolak beberapa job nulis juga, karena berpikir logis masalah waktu, jangan sampai gara-gara nulis urusan anak malah keteteran.
  • Banyak godaan: Godaannya ini bermacam-macam. Kadang tengah malem pas lagi nulis liat anak n bojo pada bobo jadi pengen bergabung juga hehe. Atau suka lupa waktu saat nengokin socmed. Lebih baik socmed ngga usah dibuka kalo pas kita mau nulis. Kadang maksud hati multitasking ya, sambil nulis sambil balas-balas komen di fesbuk sambil kepoin statusnya orang, etapi kok banyakan mantengin FB nya daripada nulisnya hihihi.
  • Males: (saya tambahkan begitu banyak yang komen, bahwa kendala menulis mereka adalah malas) Nah kalo ini agak susah ya, harus ada tekad dari dalam diri untuk memeranginya. Kalo emang kita suka nulis masa malas sih, saya biasanya yang malas itu cari bahan tulisannya (untuk tema yang agak berat, biasanya untuk lomba blog). Kalo malas menulis kemudian melakukan hal bermanfaat lainnya sih gapapa ya, tapi kalo malas bener-bener malas-malasan waah eman banget hidup cuma diisi dengan males-malesan hehehe.
Itu kendala menulis versi saya. Gimana dengan versi kamu? Meskipun udah tahu solusinya tapi kok ya tetep pelaksanannya tak semudah menuliskannya hehehe...

@rahmiaziza

16 komentar:

  1. Biasanya karena nggak sempat :D Padahal ide udah ada, hehe

    BalasHapus
  2. Ada ide tp bingung mulainya,saya bangettt....kadang kl seharian g buka leptop siap2 tamvh males hehe

    BalasHapus
  3. ide sih pasti ada.. tapi ide yang masuk kriteria itu yang kadang gak ada. haha.

    BalasHapus
  4. saya termasuk orang yang bingung untuk menuliskan ide itu. Kadang ide meloncat-loncat di kepala, pas pegang alat tulis (pensil, pulpen, hape, komputer) malah bingung mau mulai dari mana, tiba-tiba aja blank.

    BalasHapus
  5. Ide banyak, bingung mulainya darimana. Atau lagi terserang malas..hihihi..lagi2 malas.

    BalasHapus
  6. kalo saya yang sering jadi kendala itu males nya mbak :D plus cepat nyerah, kalo udah mandek, pasti langsung ditinggalin deh itu tulisan

    BalasHapus
  7. Kalau aku kendala utamanya males ... hehhehehehhe

    BalasHapus
  8. males..itu yg sering dialamin he he he

    BalasHapus
  9. Kendala terberat ya internet :)

    BalasHapus
  10. Ide udah ada, tapi bingung gimana nulisnya <-- ini lah salah satu faktor yang menjadi kendala aku kak rahmi :(

    BalasHapus
  11. kalo ilang ide yak cari ide nya sambil jalan-jalan hihi

    BalasHapus
  12. bahkan ternyata buat yang bodo nulis kayak saya sulit buat merealisasikan apa yang ada di otak ke dalam tulisan, udah ngetik beberapa paragraf pas dibaca hasilnya ancur dihapus lagi and so on and on wkwkwkw. btw makasih atas tipsnya, nanti saya mau cobain

    BalasHapus
  13. waktuu.. Andaikan ada waktu khusus yang bisa dipake buat nulis.

    BalasHapus
  14. Waktu dan malas. Saya ambil dua nih, Mba. :D

    Tapi emang dasarnya saya pemalas. Aduuh...gimana inii, ya. :P

    BalasHapus
  15. kalo aku sulit milih kata-kata yang menarik...

    BalasHapus
  16. saya semua tuh ... :D
    Udah coba semua solusi dari Internet tapi tetep enggak ngaruh ...
    mungkin poin terakhir "malas" adalah penyebab utama

    BalasHapus