Selasa, 24 Juni 2014

Salah Kostum

Pernah mengalami kejadian salah kostum?

Waktu jadi siswa baru di SMP, saya mendapat selebaran dari sekolah yang isinya tentang berbagai peraturan, tata tertib, dll di sekolah itu. Salah satunya adalah, Senin-Jumat pakai baju seragam, sementara Sabtu masuk dengan menggunakan baju bebas.

Ketika giliran hari Sabtu tiba, saya bingung. "Ini beneran pake baju bebas?" agak ngga yakin sebenarnya, karena sebelumnya ngga pernah ke sekolah pake baju bebas. Bingung juga mau pake baju apa? gaun berenda atau kebaya. Akhirnya saya putuskan untuk memakai seragam sekolah saja.

Sampai di sekolah saya melihat teman-teman juga pada pake seragam. Ternyata mereka sepemikiran dengan saya. Tapi ada satu yang anti mainstream, dia adalah teman sebangku saya yang datang ke sekolah dengan memakai baju bebas sendirian. Iya, SENDIRIAN. Eng-ing-eng. Harusnya kami yang berseragam yang salah kostum ya. Karena jelas-jelas di selebaran itu tulisannya Sabtu pake baju bebas, tapi dia yang malu. Kemudian pulang ke rumah ganti baju. Untung rumahnya deket.


Saya juga pernah nyaris salah kostum. Waktu itu mau pergi kondangan. Udah pilih gamis bagus, dandan cantik, jilbab diubat-ubet macam hijaber masa kini, mendadak keinget sesuatu kemudian ganti pakaian.

"Loh kenapa?" tanya ayah yang udah nungguin dari tadi.

"Lupa aku, baju ini kan ngga ada bukaan depannya."

Ya saya lupa kalo saya ibu beranak dua, yang salah satunya masih menjalani ASI eksklusif. Berasanya masih ABG terus *tsah.

Untung masih di rumah. Coba kalo udah di tempat kondangan. Baru dateng gitu tiba-tiba Hana minta mimik. Ya masa buka dari bawah *sensor* *ngga usah dibayangkan*

Atau langsung pulang aja setelah salaman sama pengantennya. Ya sayang lah, tujuan utama datang kondangan kan makan *ops.

Saya sempet lama ngubek-ngubek lemari. Akhirnya ketemu satu gamis andalan. Yang selalu saya pake saat dulu masih menyusui Thifa, dan mungkin akan terus saya pakai sampai satu setengah tahun ke depan, setelah Hana bisa disapih. Ya hanya itu sih satu-satunya gamis yang ada bukaan depannya.

gamis andalan, dari sejak masih nyusuin thifa

Melihat itu, si Ayah tersentuh hatinya, kemudian bilang, "Beli lagi sana."

Tapi sebelum saya menyebutkan mall mana yang mau dikunjungi akhir pekan nanti dia langsung menambahkan, "Beli online aja, ada kan?" hehehe.

Bulan ini saya memang udah banyak menginterupsi pekerjaannya, untuk minta dianter kesana kemari. Tengah bulan kemarin udah ke Kudus, ultah ponakan. Beberapa hari kemudian, kopdar sama temen blogger. Sabtunya pesta kuliner Lawang Sewu, Minggu jumpa penulis Alitt di Gramed. Pfiuuh, padet bener acaranya udah kayak emak-emak sosilita ajeeh.

Ya udah kita pilih-pilih gamis dulu yuuuk, di Zalora lumayan banyak nih pilihannya. Ada yang mau bantuin milih, mana yang cucok buat saya, atau ada yang mau bantuin bayar juga boleeeh hihihi.


apik kabeeh

@rahmiaziza

33 komentar:

  1. iyo,,apik kabeh mak,,tapi aku suka yg tengah lebih simple,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak udah bantu milihin, mau bantu bayarin sklaian? :v

      Hapus
  2. HAHAHAHAHA, buka baju dari bawah buat nyusuin itu 'gw banget'... *ini juga jangan dibayangin*

    Mak, bajunya kembaran sama Thifa, keren! Aku sedih, aku nggak punya baju kembaran sama anak dan suami. *salah fokus*


    Bhihik, iyaaa, tujuan kondangan itu kan makan ya, lha masak cuma salaman doang trus pulang gara-gara mau nyusuin doang. LOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi pengen bayangin mak hihihi, ayo maak bikin baju kembaran biar lucuu

      Hapus
  3. Asyiikk mo punya gamis baru nih.sekalian bli berapa biji gtu mak mumpung si ayah lg baik :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahha iya ya mak, dianya lagi baik tapi ntah isi dompetnya hihihi

      Hapus
  4. Mau yang biru ahhh...hahahaha... apik kabeh ding !

    BalasHapus
  5. aku suka yang biruuuu....iya iyaaaa

    BalasHapus
  6. Kasian teman yang ganti baju itu, seharusnya kita yang malu, karena memanakai pakaian yang salah.
    Dia benar... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya, kok malah pulang ya, harusnya kami yang disetrap

      Hapus
  7. Iyaaa ... saya pernah salah kostum pakaian hari Jum'at harusnya seragam batik ...eh, saya masih pakai seragam harian ... yah, mencolok sendiri jadinya ... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. waha malah jadi usat perhatian dong

      Hapus
  8. kalau lagi menyusui memang harus nyiapin bajunya yang gampang dibuka ya. Aku cuma punya baju menyusui khuss 1

    BalasHapus
  9. paling suka yang sebelah kanan. Kyknya bikin yg pake bakal keliatan langsing hehe

    BalasHapus
  10. kayaknya baju gamis itu bikin adem ya..hik pengin nyoba

    BalasHapus
  11. Yang coklat itu cantik mbak, ada kancingnya kan? jadi bisa cepet dibuka buat Thifa :D

    BalasHapus
  12. Salah kostum mah my middle name wkwkwkk

    BalasHapus
  13. sangat menarik sekali ulasannya dan sangat bermanfaat...
    salam kenal dari ikhram.com situs booking dan cari paket biro umroh lengkap nomer 1 di jakarta, indonesia.....

    BalasHapus
  14. serriiiing..
    itu kayaknya hobi abadi saya, hihi

    BalasHapus
  15. Maklum .. emak sosialitah *uhuk*
    :D

    BalasHapus
  16. pasti malu banget kalau sampe salah kostum gitu :-)

    BalasHapus
  17. salah kostum? jangan sampai deh

    BalasHapus
  18. Hihihi aku juga pernah saltum, rasanya ga pede ya

    BalasHapus
  19. huhuhu langsung mati gaya pas saltum

    BalasHapus
  20. Enggak percaya dg jdwal ya, Mba. Hahaha

    Ibu menyusui bajunya beekancing atau resleting depan yo.

    Selamat menjalankan ibadah puasa ramadhan ya, Mba. Semoga kita semua tergolong orang yang bertaqwa.

    BalasHapus
  21. walaupun saltum, aku tetep stay cool. Cuek ajah, sok pede gitu... padahal sebenernya malu juga, hhehe

    BalasHapus
  22. WOW Keren nie artikernya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    BalasHapus