Rabu, 12 Maret 2014

Jam Biologis

Akhir-akhir ini entah kenapa, tiap menjelang Ashar sampe mau habis waktu Magrib, saya ngantuk berat tak tertahankan. Apakah setan lagi kuat-kuatnya menggoda supaya saya telat sholatnya atau gara-gara suka bangun dini hari kemudian nggak tidur lagi sampai pagi ya?

Iya belakangan memang bangun dini hari sekitar jam satu kemudian tidak tidur lagi saya terapkan suipaya bisa bekerja dengan tenang. Pada saat itu anak-anak kan sedang pules-pulesnya tidur. Padahal saya dulu paling ngga bisa begadang lho. Jam sembilan atau sepuluh udah ngantuk aja. Bangun dini haripun susahnyaaa setengah matek.

Pernah diajak ibu kondangan malam hari, sampe setengah mampus menahan supaya mata tidak terkatup. Pernah juga pas kegiatan organisasi, tengah malam dibangunin suruh rapat koordinasi panitia. Sayanya di dalam rapat malah tidur. Cuek ajah, ngantuk banget, mau diapa hehe.

Beda dengan si ayah. Dia justru terbiasa begadang, sampe tengah malam atau dini hari kemudian tidur. Bangun untuk subuhan kemudian tidur lagi. Nah ini dia yang jadi masalah. Jam biologis kami berbeda. saya tidur ayah bangun. Saya bangun ayah malah tidur. Kapan ketemunya?


Ayah seringkali pulang agak malam, saat saya udah ngelonin bocah kemudian ketiduran. Pas ayah pulang, saya cuma bangun sebentar, karena udah kepalang tidur malah jadi ngantuk, trus ya udah bobo lagi. Sementara si ayah biasanya ngga langsung bobo, suka nonton tipi dulu, atau online dulu.

Menjelang dini hari saya terbangun, ngerasa banyak kerjaan yang harus diselesaikan sebelum anak-anak pada melek. Eh si ayah udah ngantuk akhirnya pergi tidur.

Ini MASALAH lho. Kita ketemu tiap hari, tapi merasa kurang komunikasi. Biasanya bisa ngobrol-ngobrol pagi aja. Pas ayah udah bangun lagi dari tidurnya yang sehabis Shubuh itu. Tapi ngobrol itupun ngga bisa tenang karena pagi hari cukup riweuh ya. Saya masak, ngurusin bocah yang satu ngompol, satu lagi minta ditemenin main. Si ayah juga bersiap mau berangkat kerja.

Sayapun mengkomunikasikan hal ini ke ayah, dan kami sama-sama menyadarinya. Solusi seharusnya sih ya mengubah jam biologis. Jadi usahain pas saya tidur ayah juga tidur. Jadi pas saya bangun, si ayah juga bisa dibangunkan ngga merasa kurang idur. Tapi.. ngga semudah itu mengubah jam biologis. Kami berusaha kompromi aja.

Kadang ayah, sepulang kerja langsung tidur bisar bisa bangun dini harinya bareng saya. Atau saya, pas ayah pulang minta dibangunin, biar bisa nemenin ayah nonton tivi sambil ngobrol-ngobrol (meski kenyataan yang sering terjadi adalah saya tidur di depan tivi hihihi).

Terkadang kami juga puasa di hari Senin dan Kamis. Pas sahur, kita manfaatkan untuk berquality time. Saya juga lebih nyante di pagi harinya, karena ngga mesti nyiapin bekal untuk ayah makan siang. Paling nyiapin sarapan Thifa aja. (udahlah Thifaa makan roti pake meses aja ya biar gampang hihihi).

Hari minggu ayah juga berusaha untuk tidak ngurus kerjaan. Saya bilang sama ayah juga, jangan setiap minggu kita pulang rumah ortu, karena kadang pengen menikamati hari berempat aja bareng anak-anak, dan ayah setuju.

Quality Time ~ Karaoke bareng

Begitulah cara saya menyiasati jam biologis kami yang berbeda, mungin kamu punya cara lain yang lebih jitu, mari berbagi ^__^

@rahmiaziza

17 komentar:

  1. Tahuuu rasanya ini Mba Rahmi. Kebayang deh gimana susahnya ngatur waku. Kami juga mengalaminya.

    BalasHapus
  2. wuiii kalo tidur jam 1 pagi udah bangun sih ya pasti ngantuk banget dah... :)

    iya jam biologis mesti disamain biar bisa ada waktu buat ketemu ya. untungnya gua ama esther lumayan sama lah jam biologis nya walaupun biasa dia tidur lebih malem.

    jadi inget dulu pas masih single, masih di rumah ortu. gua sekamar ama kakak gua. tapi jam biologis kita beda. gua bangun pagi,kakak gua belum bangun. malem gua tidur, kakak gua baru pulang. jadi lah walaupun kita sekamar tapi gak pernah ketemu. kadang suka ada temen yang mau nitip pesen buat kakak gua, gua bilang suruh telpon sendiri aja soalnya walaupun gua serumah (bahkan sekamar) tapi gak pernah ketemu orangnya juga. hahaha.

    BalasHapus
  3. kemarin-kemarin jam biollogis saya tidur jam 1 malam, begitu sebulan ini pindah kerja dekat rumah, jam 10 malam sudah tepar

    BalasHapus
  4. dalam keluarga, komunikasi memang memegang peranan penting, sehingga tidak boleh ditinggalkan

    BalasHapus
  5. kalo q sm mas kakang prabu,udah seklek..jam 10 haru tidur hehehe,,tapi kalo liburan ke Batam,sampe jam 12 juga gpp....libur soalnya hahaha

    BalasHapus
  6. Bisa ya mak, dirimu bangun dini hari gitu? aku susah amaaatt mau bangun dini hari sekitar jam 2 atau 3 gitu.. padahal pengen juga bisa melek di jam tenang sekalian tahajud

    BalasHapus
  7. kalau di bulan puasa secara alami alarm tubuh kita membangunkan di saat sahur

    BalasHapus
  8. bener mbak waktu ber4 harus dinikmati kalau weekend

    BalasHapus
  9. yang penting jangan tidur bareng... melek bareng ato salah satunya juga udah cukup..... betul ayah..??? hehehehe

    BalasHapus
  10. wwwooooo...itu to ternyata jawaban misteri mengapa dirimu selalu terlihat ngantuk hehehee... *ngrusuh

    BalasHapus
  11. Sejak punya batita, jam biologisku juga berubah. Siang sangat capek. Jadinya gak bisa lagi begadang... tapi seruuuu. Asalkan selalu jaga kondisi, Inshaa Allah sealu sehat. TFS, Mak :)

    BalasHapus
  12. Ih samaaaa :)
    semingguan ini saya doyan banget ngantuk pas di saat ashar :(
    Kalau aku mensiasatinya dengan olahraga #halah
    Jalan kaki tiap pagi bareng suami :)

    BalasHapus
  13. Karokenya di mana tuuuh? keponya emak Astin.

    Bener Mak Rahmi, komunikasi itu penting dan quality time for us juga sangat penting.

    BalasHapus
  14. Aaak.betul inih, kalo punya jam biologis yg beda gini syulit buat komunikasi. Saya juga suka minta dibangunin mak kalau suami pulang udah ketiduran. Biar ada waktu santai berdua :D

    BalasHapus
  15. Si kecil Fatih malah suka sering bangun setelah jam 12-an malam..kalo saya tidur dulu dan bangun tengah malam, pasti mlh ga bisa nulis krn Fatih suka agak rewel, tp kalo saya nulis dulu pasti jadi capek bgt krn ga bisa tidur nyenyak,harus nenangin Fatih .hehe..jd bingung..

    BalasHapus
  16. Sepertinya sepele tp penting bgt ya mak, wiken mang jd salah satu wmt yg pas utk dinikmati brg keluarga..
    Thanks for sharing :)

    BalasHapus
  17. wiken adalah waktu untuk keluarga kecil kita,,yuk gunakan wiken sebaik-baiknya,,,

    BalasHapus