Kamis, 13 Februari 2014

Ngeblog itu Tombo Kangen

Manfaat ngeblog? Banyak lah. Saya pernah membahasnya dalam tulisan saya "Kenapa Harus Nulis" dan "Ngeblog Belajar Berdemokrasi".

Nah, kali ini saya mau menambahkan satu lagi, ngeblog itu tombo kangen.

Alhamdulillah, sekarang ketiga saudari kandung saya ngeblog juga loh.. Terinspirasi dari saya? Pastilah, hahaha ge-er.


saya dan ketiga saudari

Saya dan ketiga saudari saya tinggal beda kota. Saya di Semarang, Mbak Ika di Kudus, Mbak Lia di Tangerang, dan dek Dila di Jogja. Melalui blog saya bisa tahu gimana kabar mereka di sana ataupun apa kesibukan mereka sekarang. Bagi saya membaca blog mereka adalah tombo kangen.

Kami berempat memang dari dulu kepengen jadi penulis. Kok bisa kompak? Entahlah, katanya buah jatuh kan tidak jauh dari pohonnya. Emang ortu penulis? Enggak sih. Oke kita ubah kata-katanya, buah-buah dari pohon yang sama akan jatuh berdekatan, oke ngga tuh?

Waktu kecil saya dan saudara-saudara suka baca bobo, di situ ada rubrik "Arena Kecil" sama satu lagu apa ya... lupa. Pernah kirim tulisan kesonoh, ngga dimuat, setelah itu mutung heheh.

Saya ingat Mbak Lia adalah orang yang paling tekun menulis. Dulu komputer belum jaman, jadi dia suka nulis cerita-cerita gitu di buku tulis. Sampe berlembar-lembar, dan anehnya tulisan tangan itu tetap rapi. Kalo saya mungkin di lembar kedua udah mulai menggeleot tuh tulisan hihihi.

Ada tulisan yang berjudul "Fahmi Temanku Yang Baik Hati". Udah jadi hampir sebuku tulis gitu, ehh si bungsu yang waktu itu baru tiga tahunan kayaknya, menyobek buku itu, jelas mbak Lia marah-marah. Haha.

Saya pernah juga nyoba-nyoba ngikutin jejaknya nulis di buku tulis, tapi ceritanya ngga pernah selesai, udah keburu bosen hihi.

Mungkin karena melihat ketekunan mba Lia itu, akhirnya pas dia SMP dibelikan mesin tik sama Papa.

Meskipun tidak pernah mengirimkan tulisan ke media, mba Lia ngga keberatan tulisannya dibaca oleh orang lain. Beda dengan saya dan mbak Ika. Tiap ngetik di komputer, ada orang lewat di belakang kami, langsung kami tutup layar monitornya biar ngga ada yang baca. Lah piye to, mau jadi penulis kok tulisannya ngga boleh dibaca hihihi.

Sampai akhirnya saya menemukan dunia blog, saya mulai pede menampilkan tulisan saya, bahkan kadang maksa-maksa orang untuk baca. Korban utama pastilah suami hihihi.

Keep blogging ya saudari-saudariku, tulisan kalian tombo kangen bagiku :*

12 komentar:

  1. Wuiiih. Emang Mba. Dengan ngeblog jadi bisa tahu kabar terbaru. Ga cuman updatean status yang kadang bikin sah mengerti. Hehehe..

    BalasHapus
  2. Ngeblog juga bisa menjadi theraphy jiwa, salam kangen mba :)

    BalasHapus
  3. wah kompak bener suka ngeblog semua ya

    BalasHapus
  4. ngeblog juga bisa ketagihan loh hehe..eh,saya meluncur ah ke blog 3 itu ^^

    BalasHapus
  5. gua kalo lagi ngetik juga gak enak rasanya kalo dibaca orang. ntar kalo udah kelar ngeitknya baru boleh dibaca. hahaha.

    BalasHapus
  6. tombo kangen setelah seharian pegel sama aktifitas sehari-hari :)

    BalasHapus
  7. Mbak ngiri banget bisa foto bareng sama saudara :)
    Aku cenil-cenil sendirian di rrumah nggak ada saudara.
    Sip-nya lagi, bisa belajar ngeblog bareng ya :)

    BalasHapus
  8. Saudaraku malah ngga ada yang suka nulis Mbak, sendirian aja ngeblognya. Malah ngga mau kalau blog di baca saudara .. :D

    BalasHapus
  9. wah asyik ya mbak, mau ah kenalan sama saudara2nya

    BalasHapus
  10. Wah konspirasi ini, dan memang sih ngajarin orang terdekat untuk ngeblog itu cara yang jitu. Jadi ga harus telpon2an, tinggal wasap aja. Baca di blogku ya. :D

    BalasHapus
  11. Kalau dulu gak disobek, udah bisa dibukukan tuh, Mba. ;)

    Ntar Tifa dan adeknya bisa ikut jejak mamanya nih kayaknya. Jdi penulis.

    BalasHapus