Kamis, 06 Desember 2012

Ngeblog, Belajar Berdemokrasi

gambar dari sini
Karena asik membenahi tampilan blog jadi absen lama ngga bikin postingan.

Template saya baru looo hihihi promosi. Bosen dengan template lama kayak belum klik di hati gitu. Lagi berusaha juga bikin navigasi yang mudah di blog saya. Ada menu baru yang mudah-mudahan bermanfaat bagi pembaca. Menu “Info Lomba Nulis dan Blog” serta “Info Alamat Media Pengiriman Naskah”. InsyaAlloh kedua menu itu akan selalu di update kalo ada yang baru, dan yang basi bakal dihapus.

Ada yang heran, kenapa sedemikian rupanya saya suka ngeblog. Para master udah angkat bicara dalam hal ini, kata mereka ngeblog itu banyak untungnya. Saya sebagai anak baru pun merasakannya.

Ngeblog itu sarana belajar bagi saya. Belajar nulis, belajar teknologi baru, belajar bersosialisasi dan belajar cari duit. Ini udah pernah saya ceritakan di blog satunya dulu. Tapi ada satu lagi yang baru saya sadari , ngeblog, belajar berdemokrasi.

Ceritanya waktu itu di tivi lagi rame beritain tentang demo buruh. Awalnya sih saya ngga gitu peduli tapi lama-lama kok penasaran juga. Akhirnya saya ikuti berita itu dengan seksama dan dalam tempo sesingkat-singkatnya. La habis itu kok malah gatel pengen nulis di blog. Sebenarnya saya juga lagi pengen eksperimen, kalo nulis sesuatu yang lagi happening bakal banyak visitornya ngga ya, bakal nyangkut di kanalnya blogdetik ngga?

Akhirnya saya nulis juga, dan tulisan itu saya kasih judul “Buruh Berdemo, Dikasih Hati Minta Jantung?” (posting di blogdetik).

Perhatikan dengan seksama judulnya, itu PERTANYAAN bukan PERNYATAAN. Waktu itu saya lagi di Kudus, seperti biasalah online nya ngga semudah saat saya ada di Semarang. Saya ngga tahu apakah tulisan ini masuk headline blogdetik atau nyangkut di kanal detikcom yang lain. Yang jelas baru beberapa saat posting langsung dihujani banyak komentar. Komentarnya macem-macem, ada yang netral, ada yang menjelaskan pajang lebar sampai-sampai rasanya cocok jadi satu postingan di blog, ada juga yang seperti memarahi saya. Komentator rata-rata tidak mencantumkan alamat blog, jadi menurut saya sih mereka bukan blogger, hanya orang yang kebetulan membuka situs detik dan membaca postingan saya.

Sebenarnya dalam postingan ini tidak ada maksud saya untuk membela salah satu baik buruh, pengusaha, maupun outsourcing. Saya cuma menceritakan apa yang saya tonton di tv hari itu yang kemudian menimbulkan beberapa pertanyaan dalam benak saya. Sebenarnya mau saya skrinsut komennya di sini tapi berhubung blogdetik ga bisa login dari kompi rumah, ya wis silahkan ke tkp untuk lebih jelasnya.

Saya ngga tahu apakah saya yang kurang pandai dalam menyampaikan sehingga timbul salah persepsi, atau memang ada spesies yang daya tangkapnya kurang *kaboor takut dikepruk.

Untungnya dari awal saya udah siap dan sudah menyangka bakalan ada komen yang kayak gini. Saya rasa banyak yang baru baca judulnya aja, udah menjudge kalo saya kontra sama buruh. Mereka ngga liat kali ya tanda tanya di belakangnya.  

Ini bukan kali pertama dapat komen yang kaya gitu, dulu juga pernah. Pertama kali dikomenin jelek rasanya nyesek banget. Sampe makan, tidur, ngga tenang *haish lebay. Tapi ternyata ngga cuman saya yang ngalamin ini, beberapa blogger lain pun ada yang demikian. Saya liat postingannya baik-baik aja, kenapa komennya pedes gitu ya.

Mau dibales satu-satu, bikin capek. Ntar aja saya jawab melalui postingan yang baru deh di blog itu.

Nah, tips ngeblog dari saya hari ini, ngeblog itu artinya belajar berdemokrasi. Siap-siap ada orang yang berbeda pendapat dan berkomentar ngga enak. Jangan sampai membuat kita drop lantas mogok nulis ya …. :D

39 komentar:

  1. kl di blog blm pernah, tp kl di suatu komunitas pernah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. komunitas apa mak? hhihi kepo aku

      Hapus
  2. di blog udah pernah... dan untuk jawab semua yang kontra akhirnya bikin tulisan baru :)

    BalasHapus
  3. so far, belom dapet sik komentar yang paling menyesakkan hati. Tapi jika pun ada, kita ambil baiknya aja, walau pedih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Mira lama kelamaan terbiasa juga, justru dengan itu melatih kita untuk menjaga emosi dan menghargai perbedaan ya

      Hapus
  4. yang bikin bete emang orang yang kadang ga baca tulisan kita, judul doang trus langsung komen ya Mba.
    Karena belom pernah posting yang ber"bobot" saya juga belom pernah dapet yang gimana-gimana gitu, eh pernah ding sekali, trus langsung didelete ajah daripada bikin mata sepet. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal ngga serius2 amat lo mas dani, aku cuma menceritakan apa yang ku tonton, ngga sampai kayak pengamat politik gituh

      Hapus
  5. yah itu manfaat dari beberapa artikel yang kita buat pasti ada orang yang setuju dan ada orang yang tidak setuju atau kontra terhadap tulisan kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang opick saya sih terima aja, komen yang terkesan memaki saya pun saya approve, tp ada juga komen yang menjatuhkan komentator lain, aku delete

      Hapus
  6. mba Rahmi, blognya yang di detik udah ga update lagi ya? :)
    kadang suka ada komen2 spam, uni masukin aja ip add nya ke black list :)
    setuju mba, ngeblog itu belajar toleransi lewat tulisan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. update kok uni... posting yang dapat komen ngga enak kan posting ku yg di blogdetik kmrn.. aku jg sering dpt komen spam yg di blogdetik

      Hapus
  7. Komen pas ngeblog blom pernah sih, Tapi komen sadis tentang bukuku beberapa kali, nyeseek hihi tapi inget kata penulis senior, kita ngga bisa menyenangkan semua orang atau menyuruh semua orang suka karya kita..hehe, benuul..jadi..no hurt feeling, jadikan masukan aja kalo komen atau kritiknya membangun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih mak DEw, buku selucu itu dikomen jelek juga yah?

      Hapus
  8. betul setuju samapai naik kursi. Sering sekali dapat komen yang tidak nyambung, serasa memarahi dan anggap saya ini ngomongin dia...tapi tidak di blog saya. Dengan sebuah tulisan belum tentu orang berpendapat sama, boleh dong ini versiku sepanjang tidak menghujat nama/komunitas???
    bener mba, menulis dalam hal ini ngeblog memang dituntut belajar berdemokrasi sekali. ih, ikut gerem deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ihihihi, kalo ga salah mak astin juga komen di pstingan itu yah... coba smua komennya kayak mas astin gitu ga usah pake perang urat saraf :D

      Hapus
  9. Karena blog saya ringan dan sedikit tulisan jadinya jarang menuai komentator yang seru-seru. Heheeheh boleh juga tuh uji nyali nulis yang kontroversial, cuman saya siap hatinya nggak ya, nanti saya hilang nafsu makan kan rugi kekekekkekkeke

    BalasHapus
    Balasan
    1. blog saya yang satunya itu (blogdetik) memang sarana untuk uji nyali hihihi

      Hapus
  10. pernah sih dapet komen gak enak Rahmi...

    waktu aku posting tentang setrikaan gituh...hihihi...*tema penting*
    aku jawab kok komen nya, dengan nada bercanda...

    Trus, belakangan ini juga aku baru nyadar...bahwa ternyataaaa...aku punya hater di twiter gitu lho...ckckck...no mention sih twit nya, tapi siapa lagi coba orang yang mau ketemu 2 PM kalo bukan aku???...hihihi...

    gak jelas juga alesan nya kenapah, secara aku jarang cerewet juga kalo di twiter atao fesbuk...paling bawel di blog doang...

    cuek aja ah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. komen ngga enak tentang setrikaan bi? pasti orang itu jualan setrika hihihi, jadi penasaran apa yang dikomen n gmn komennya hihihi

      Hapus
  11. Bener banget, Mba.
    Ngeblog juga harus siap di demo. :D
    Mangkannya saya masih mengaktifkan kolom komentar. :D

    Untuk tulisan yang di blog sebelah, mungkin karena judulnya panjang, jadi terlihat bukan pertanyaan, wlaupun ada tanda tanya (?). :D

    Mba, themenya bagus, ademmmm. . . :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terynyata bukan pejabat aja yg bisa di demo ya idah hihihi, makasih aku bwktu buka blognya idah kluar nya malah tulisan2 ga jelas, yg eror blognya apa browserku ya

      Hapus
  12. menyimak saja,.. hehheh,ikut nimbrung,.. salam kenal mba,.. ditunggu follbacknya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih udah mampir, tunggu kunjunganku ya :D

      Hapus
  13. Kalo kritikan nya pedas untuk membangun si gak papa di terima ajah tapi kalo kritikannya menjatuhkan si wah itu keterlaluan hehehee
    Niche blog :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus bisa memilih kata2 yang lebih enak dibaca kan ya Irfan, makasih dah mampir

      Hapus
  14. Ikut komen ah.... ^^

    Kalo saya sih belom pernah dapet komentar pedes di blog. Mungkin karena saya jarang banget nulis sesuatu yang kontroversial dan biasanya kalopun ada pembahasan dan diskusi jadinya mbulet, misalnya poligami. :D

    Kalo komen-komen pedes di sosmed mah ada juga yang begitu. Selama itu gak PA (personal attack) atau passive-aggresive, biasanya aku tanggepin, Mbak. Tapi kalo udah mulai mbawa-mbawa pribadi, biasanya aku diemin. :D Males cari ribut soalnya.

    Tapi Mbak, kalo saya boleh ngomenin tulisan Mbak Rahmi yang di blogdetik itu, emang terlalu blas tanpa data. Jadinya yang mbaca ngerasa itu kayak judging dari satu sisi aja. Sementara tulisan itu mudah ditemukan oleh siapa aja dan dari golongan, latar belakang, dan pemikiran yang beda-beda. Jadi ya begitu deh akhirnya. Seandainya itu cover both sides dan lebih deep, mungkin jadinya bakalan lebih oke. ^^

    Trus lagi buat saya kritik dan hujatan itu beda. Kritik itu harusnya emotionless, dikemukakan tanpa bermaksud menyakiti. Kalo hujatan sih emang trolling, pengen mbikin yang dihujat sedih atau sakit hati. :D Kalo kritik sebaiknya diterima, hujatan, hmmm ... tutup kuping lebih enak kali ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih komennya OctaNH :D sebenarnya tulisan itu berdasarkan yang aku tonton aja siiih karena aku ngga sempet merekam yang di tipi n aku cari di intrnet juga ga ada jd ya tanpa data yang akurat, cuma berdasar cerita aja.

      Maksud aku cuma curhatan seorang emak-emak yang penasaran sama si buruh kenapa diberitain terus gt hehehe.

      Tapi aku juga memaklumi, mungkin pembaca punya ekspekatsi yang lebih karena tulisan itu (mungkin) nongol di kanalnya detikcom yang notabene kanal berita jadi mereka pikir ini berita dari seorang yang ahli, padahal sih cuma tulisan emak-emak biasa

      Hapus
  15. kalo saya mah ngomong sesuka saya bunda, intinya sak njeplak e, udah beberapa kali postingan saya berisi postingan kasar salah satunya di blog http://debatku.blogspot.com/

    kalo yang di blog sekarang mah udah pernah saya kritik Flexi sebagai operator penipu hahaha
    pokoknya sesuai hati saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. diberi tempat khususu ya bang rico postingannya, sama aku juga untuk yang postingan agak serius tak tarok blogdetik, yang nyante2 di blog ini

      Hapus
  16. Setiap sesuatu pasti ada konsekwensinya...
    Tulisan di counter...? sering
    nah disinilah perlunya kita menguasai atau minimal mengerti tentang materi tulisan sendiri, apabila ada yang kontra gak akan kesulitan menjawabnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas Insan, rencana akan kujawab komen itu di postingan baru karena pasti jawabannya panjang kali lebar kali tinggi tapi kira2 bakal dbaca sama orang yang bersangkutan ndak ya hehe

      Hapus
  17. Wah, ndak kehitung jumlah komen aneh-aneh yang pernah nyasar ke dalam bilik dashboard Saya. Ada yang pake bahasa Rusia pulak.... Wadaw... Tapi, itu sih spam.... Yang paling unik pernah ada yang nyebut-nyebut nama orang... Tapi, sumpah Saya ndak kenal tuh orang. Kacau, deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahaha, blogdetikku juga banyak spamnya

      Hapus
  18. di multiply dulu sering, bahkan pernah perdebatannya merembet sampe berbulan2 tapi after all, yang penting perdebatannya secara dewasa, ilmiah, agak panas dikit saling menyindir itu wajar, asal enggak sarkasme

    BalasHapus
  19. Oh, iya, saya mah sering mengalami. Maklum, blog saya spesifik pada isu politik, media, dan buku. Jadi kadang argumentasi saya mungkin dianggap tak cocok. Tapi pastilah. Benar kata Mbak, demokrasi. Karena belum tentu pendapat kita cocok dan benar. Salam silaturahmi.

    BalasHapus
  20. wah saya belum pernah dapat komentar jelak tapi kebayang rasa gak enaknya....

    BalasHapus
  21. Ngeblog untuk berbagi hihi...

    BalasHapus