Selasa, 24 September 2013

Lagi Berkhayal

dulu suka nulis diary ngga? gbr: dr google
Dulu jamannya blog belum ada *apa sayanya yang belum gaul yak, saya sering menuliskan mimpi atau khayalan-khayalan saya pada sebuah buku diary berwarna pink dan bergembok mini.

Saya sih lebih suka mengkhayalkan sesuatu yang real yah. Dari dulu semenjak kanak-kanak, seingat saya, kok kayaknya  ngga pernah tuh mengkhayal yang semacam ini: pengen terbang dengan sayap sendiri, pengen punya kantong ajaibnya Doraemon, atau pengen suatu saat bertemu dengan pangeran tampan berkuda putih. Mmmhh.. apa jangan-jangan saya bukan anak yang normal?

Waktu kecil, tiap kali ditanya tentang cita-cita, saya seringkali menjawab ingin menjadi GURU. Ntah apa pulak alsannya saya ngga ngerti, mungkin hanya asal njeplak aja ya. Pernah juga pengen jadi POLWAN, demi menegakkan kebenaran di muka bumi ini, tsaaah... Sempat juga ingin jadi astronout, biar bisa keliling luar angkasa, penasaran aja ada apa sih di sana? Ada kehidupan juga kah seperti di bumi ini?

Yang agak aneh palingan, pernah terbersit pengen jadi bintang iklan cokelat silverqueen. Enak kan ya, udah masuk tivi, di bayar pula, kerjaannya cuma disuruh makan cokelat. Cokelat kan salah satu makanan favorit eykeh.

Masih ada sih yang lebih aneh lagi. Dulu, saya pernah bilang sama ibu kayak gini, "Bu, besok kalo udah gede, pengen jadi pembantu aja ah, kayak mbak Siti, kan enak cuma bantu bersih-bersih aja dibayar." Soalnya kalo sebagai anak, bantuin ibu bersih-bersih kan ngga dikasih bayaran khusus paling-paling dipuji sebagai "anak pintar". Ngga bisa dijadikan alat tukar di warung kan hihihi.

Begitulah khayalan saya di masa lalu. Sekarang sih udah ngga berminat jadi Polwan, astronout, apalagi pembantu. Tapi kalo ada yang mau ngajakin saya syuting iklan silverqueen saya masih bersedia kok, asal cocok bayarannya ya.. hihihi.

Sekarang, saya lagi pengenn banget bisa menerbitkan buku solo nonfiksi. Masih sebatas khayalan, karena belum ada actionnya. La emang lagi berkhayal kan...

Saya pengen suatu saat nanti buku saya terbit susul menyusul, jadi best seller, kemudian di filmkan. Aamiin ya Alloh...

Saya benar-benar pengen serius menekuni dunia penulisan. Baik itu sebagai penulis buku ataupun blogger. Saya ingin bisa bekerja dari rumah dan dari mana saja saya berada.

Hasil dari itu semua mudah-mudahan bisa mewujudkan khayalan saya yang lain yaitu punya rumah mungil cantik di tengah halaman yang luas. Pengen juga bisa jalan-jalan keliling Indonesia dan dunia, plus berangkat haji tentunya, sekeluarga. Kalo bisa ya skalian ngajakin ibu papah, ayah dan ibu juga sodara-sodara.

pengen punya halaman rumah kayak gini, gbr nyomot di google

Terakhir (setidaknya untuk khayalan saat ini) saya pengen punya cafe, kemudian di sebelahnya ada distro yang jualan merchandise dari komik-komiknya ayah. Kalo disney punya boneka mickey, kita punya boneka Koro dong :) Ntar kalo udah beneran ada cafenya pada datang yah, dan pada beli lo, jangan minta gratisan hihihi.

Oya masih ada nih, khayalan saya yang bukan buat diri saya sendiri. Saya suka berkhayal, seandainya aja semua orang lebih sadar lagi akan pentingnya kebersihan. Bukan hanya sekedar membuang sampah pada tempatnya. Tapi mulai dengan berbuat lebih, seperti berusaha mengurangi sampah dengan membawa kantong belanja sendiri misalnya. Seandainya juga di Indonesia ada beneran teknologi yang bisa mengubah energi panas dari pembakaran sampah menjadi energi listrik. Katanya sih udah ada di Jakarta sono, tapi kok masih banyak ya wilayah yang kotor, sampah berserakan di mana-mana. Kalo beneran sampah yang dibakar itu bisa jadi energi pembangkit listrik, kan enak tuh dua permasalahan negeri ini terselesaikan. Masalah sampah yang semakin menggunung dan listrik byar pet bisa semakin cepat teratasi. Ga ada lagi yang gondok, karena pas mau update blog eh listriknya mati padahal artikelnya buat lomba yang udah mepet deadline hihihi.

“Khayalan ini diikutsertakan dalam Giveaway Khayalanku oleh Cah Kesesi Ayutea”

24 komentar:

  1. aaakk, halamannya bagus, mba rahmi. ada kolamnya :D
    semoga tercapai ya. aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa ila bagus banget, pengen punya halaman yg luas nan hijau kayak gituh

      Hapus
  2. Bagus juga khayalannya mbak....moga terkabul hehehe.... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin namanya mengkhayal yang bagus2 dong, smoga knyataannya lebih bagus hehe

      Hapus
  3. emang enak ya berkhayal2 ... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih enak lagi kalo jadi knyataan hihi

      Hapus
  4. aamiiin buat khayalan2nya mba rahmiii :)
    aku jg punya buanyaaak sekali khayalan mba.. beberapa ada yg sama dg mba juga hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih syifa.. tak aminin juga wis khayalanmu :D

      Hapus
  5. kalo jadi pembantu, kira2 mbak rahmi masih ngeblog gak yaaaaaaaa.. akakkaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga mau mengkhayalkan hal itu ah hihhi

      Hapus
  6. Wah setuju banget ama poin-poin pada paragraf terakhir, Mbak. Emang kita masih memprihatinkan soal kebersihan lingkungan. Buang sampah dan mengurangi pemakaian plastik sudah kami biasakan. Kalau belanja di minimarket atau di warung sebelah jarang mau nerima plastik coz udah bawa plastik yang pernah dapet dr mereka. dengan begitu kan lumayan...

    Moga-moga tulisannya tar bisa difilmkan ya Mbak tanpa harus kehilangan 200 juta kayak kasus karya saya hiks hiks :(

    semoga menang dan tetap semangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak, kalo smua orang kayak gitu, mudah2an bumi ini akan lebih baik, lebih bersih, dan lebih sehat ya, yuk kita tularkan kebiasaan baik itu ke orang2 :)

      Btw aku tertipu soal khilangan 200 juta ituh!!!

      Hapus
  7. wah sama mbak pingin punya halaman seperti itu. Mbak rahmi apa kabar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kabar baik mbak, smoga suatu saat bisa punya halaman kayak gitu ya mbaa

      Hapus
  8. Amin. Semoga cita-citanya dijabah oleh Allah, Mbak. Aku juga pengen banget punya rumah berhalaman luas. Biar bias ditanami sayuran dan bunga-bunga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, jadi ngga perlu belanja lagi ke pasar ya, malah jadi bakule hehehe

      Hapus
  9. Andai saj apa yang kita pikirkan bisa jadi kenyataan

    BalasHapus
    Balasan
    1. asalkan yang dipikirkan yang baik2 ya hehe

      Hapus
  10. Semoga khayalan mba Rahmi jadi kenyataan, semoga menang GA nya juga :)

    BalasHapus
  11. Aamiin.. moga keturutan solo bukunya dan nanti punya cafe bernama Thifa Cafe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi aamiin uncle, ntar dateng ya ke launchingnya Thifa Cafe :D

      Hapus
  12. Aamiin semoga semua khayalan yg baik2 tercapai ya mbak .. terutama ttg sampah itu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, iya bener alangkah senangnya kalo smua orang punya kesadaran yang tinggi akan kebersihan didukung dengan teknologi yang maju juga

      Hapus