Senin, 19 Agustus 2013

Masih Seperti Dulu

Thifa sekarang baru 2tahun 7 bulan, tapi saya suka ngebayangin gimana kalo dia gede nanti. Pasti banyak kebiasaan dia yang akan berubah. Akankah dia selalu mencari mamanya ketika bangun tidur? Akankah ia selalu ingin ikut kemanapun mamanya pergi? Ah tiap ibu pasti menginginkan anaknya tambah gede tambah mandiri kan ya. Tapi pasti nanti saya akan merasa kangen dan kehilangan juga.

Jangankan anak sendiri. Dulu waktu adek saya masih kecil, sempet terbersit ingin dia kecil terus jangan gede-gede. Biar tetep lucu dan imut. Hihihi. Sekarang dia udah lulus kuliah bahkan udah kerja.

Terkadang saya juga kepikiran, mungkin Papah dan Ibu merasakan hal yang sama. Apalagi keempat anaknya udah dewasa semua, yang tiga bahkan sudah menikah dan punya anak.

Barangkali banyak yang berpikir saya manja, mbok-mbok en atau kekanak-kanakan. Tiap kali saya pulang Kudus, saya selalu menyempatkan diri ngruntel di kamar Papah dan Ibu saat Thifa tidur atau asik main.

Soalnya kalo Thifa diajak pasti dia ngga betahan di kamar terus. Biasanya sih berempat sama Papa, Ibu n Dek Dila. Di kamar kita suka cerita macem-macem, seperti mengingat masa lalu yang indah, lucu, tur wagu, sambil mijitin Papah atau Ibu.

Ketika saya sakit, saya biasanya manggil Papa en Ibu, minta mereka mengelus-elus kepala sambil cerita-cerita. Waktu santai atau nonton tivi terkadang sayapun merebahkan kepala di pangkuan mereka dan minta disayang-sayang. Selain karena memang saya merindukan itu, saya juga ingin mereka merasa bahwa anak mereka yang sudah dewasa ini, sudah berkeluarga, dan punya kehidupan sendiri masih seperti dulu, walaupun tidak sama sepenuhnya.

waktu kecil

udah beranak pinak :)

15 komentar:

  1. mungkin mereka berpikir, waktu cepat berlalu ya...
    mhn mf lahir batin mbk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, sama kyk kita.. maap lahir batin juga ya :)

      Hapus
  2. jadi orang tua emang selalu punya mixed feeling gitu ya... di satu sisi kan ya pastinya bangga ya ngeliat anak tumbuh berkembang, tambah besar, tambah pinter... tapi di sisi lain just pengennya anak2 kecil terus.

    di satu sisi seneng ngeliat anak jadi mandiri. di sisi lain, sedih juga kalo berasa gak dibutuhkan...

    ya gak sih.. hehehe. emang kita para orang2 tua ini gak jelas apa maunya. huahahaha :P

    BalasHapus
  3. pengen juga donk bisa ngayal ngeyel kayak mbak ami ngayal thifa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Alloh bntar lagi ya.. kan pengantin baru :)

      Hapus
  4. Xixixi ini nih, aku juga begini kalo lagi pulang kerumah emak.. begitu anak2 tidur atau lagi pergi main, aku yang nguntel sama emak. di tempat tidur minta dinyanyiin sambil di elus kepalanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih pengen manja2 kayak waktu kecil dulu ya mak... :D

      Hapus
  5. saya meskipun cowok juga kalo lagi kangen ibuk di rumah ya begitu mbak, ketika sampek rumah, naruh tas, trus langsung tidur di kaki ibuk saya :D

    BalasHapus
  6. hiks, kenapa saya jadi melow ya baca tulisan ini

    BalasHapus
  7. Ibunya cantik banget mbak pas mudanya...

    BalasHapus
  8. hanya waktu yang berubah namun kekompakkan masih sama ya

    BalasHapus
  9. Wah, tiga bersaudara perempuan semua ya, mbak?
    Thifa jadi kecil aja terus, biar selalu imut-imut. Hihi, masa anak ga boleh jadi gede? :P
    Tapi begaimanapun juga, seorang anak meski sudah jadi emak-emak tetap dianggap seperti anak kecil di mata orang tuanya. Kayak ibu saya ke saya, hehe..beliau masih suka kuatir ini itu.
    Kayak saya juga yg suka ujug2 ga percaya si sulung sudah mau abege. Perasaan baru kemaren gendong2 gantiin popoknya :D

    BalasHapus
  10. seringkali waktu gak berasa, ya. Tau2 udah pd gede :D

    BalasHapus
  11. ngliat anak tumbuh gede itu membanggakan skaligus menakutkan.. hahaa :P
    masih pengen manja2in, eh anaknya udah pengen mandiri. Jd ada rasa takut dicuekin.. hihihi #dasar emak2 melow

    BalasHapus